Buka menu utama

Rivendell (bahasa Sindarin: Imladris) adalah sebuah pos penjagaan perbatasan bangsa elf di Middle-earth, sebuah tempat fiksi yang diciptakan oleh J. R. R. Tolkien. Ia juga disebut sebagai 'The Last Homely House East of the Sea,' sebuah rujukan kepada Valinor, yang terletak di sebelah barat dari laut. Rivendell didirikan oleh Elrond dalam Zaman Kedua dari Bumi Tengah (empat ribu atau lima ribu tahun sebelum kejadian-kejadian dalam The Lord of the Rings). Selain Elrond, kaum Elf lainnya yang tinggal di sana termasuk Arwen dan Glorfindel.

Rivendell
Rivendell.png
NamaRivendell
Nama lainImladris
Karningul
Last Homely House East of the Sea
DeskripsiPerlindungan para elf
Dibangun olehElrond
PenguasaElrond
JenisTempat perlindungan para elf
Duniatak ada
 

EtimologiSunting

Rivendell adalah terjemahan langsung atau calque ke dalam bahasa Inggris dari nama Sindarin Imladris, keduanya berarti "lembah yang dalam dari celah". Nama Rivendell dibentuk oleh dua elemen bahasa Inggris: "terbelah" (terbelah, terbelah) dan "berbelok" (lembah), membuat seluruh kata mengaku "lembah terbengkalai dalam". Imladris juga diterjemahkan "Karningul" di Westron, "Bahasa Umum" di Middle-Earth yang diwakili sebagai bahasa Inggris dalam teks The Lord of the Rings. Rumah Elrond di Rivendell juga disebut sebagai The Last Homely House, menyinggung kota-kota tua elf, di Beleriand dan Aman, dan hutan belantara (Rhovanion) yang terletak di sebelah timur Pegunungan Berkabut.

Konteks FiksiSunting

Geografi

Rivendell terletak di timur Eriador di tepi jurang sempit sungai Bruinen (salah satu jalur utama ke Rivendell berasal dari sungai kecil dekat Bruinen), tetapi tersembunyi dengan baik di tanah tandus dan kaki bukit Hithaeglir atau Pegunungan Berkabut. Berlawanan dengan peta Middle-earth barat yang diterbitkan dalam The Lord of the Rings, Jalan Raya Besar Timur tidak mengarah ke (atau melalui) Rivendell: Rivendell dipertahankan sebagai lembah tersembunyi yang jauh dari jalan menuju High Pass.

Iklimnya sejuk dan semi-benua dengan musim panas yang cukup hangat, cukup bersalju — tetapi tidak dingin — musim dingin dan curah hujan sedang. Musim lebih menonjol daripada di daerah-daerah lebih jauh ke barat, seperti Shire, tetapi kurang ekstrim daripada tempat-tempat di timur Pegunungan Berkabut. Seperti Hobbiton, Rivendell terletak di garis lintang yang sama dengan kota kelahiran Tolkien, Oxford.

Kebudayaan

Budaya Rivendell sebagian besar adalah Peri, dengan pengaruh kuat dari Noldor dan Sindar; keduanya terwakili dalam populasinya dan dalam warisan Elrond sendiri. Melalui hubungannya dengan Dúnedain juga ada pengaruh Númenórean di Rivendell. Di Rivendell, budaya, kebijaksanaan, dan pengetahuan para Elf dari Zaman Eldar dilestarikan. Melalui kekuatan cincinnya, Vilya, Elrond dapat mencegah keletihan waktu yang mempengaruhi dunia luar, memungkinkan Peri abadi untuk hidup di dunia yang agak abadi di lembah tersembunyi mereka. Pada hari-hari raya, keluarga Elrond menceritakan kisah-kisah itu dan menyanyikan lagu-lagu yang mengisahkan perbuatan sejarah mereka dan Alam Terberkati Valinor.

Meskipun semi-isolasi dan tampak terpaku pada masa lalu, Rivendell masih duniawi dan tidak pernah sepenuhnya terputus dari orang lain atau masalah mereka. Bagi orang luar tempat ini terbukti sebagai "perlindungan bagi yang lelah dan tertindas, dan perbendaharaan nasihat yang baik dan pengetahuan bijak", dan dikunjungi oleh orang-orang dari semua ras yang mencari perlindungan, penyembuhan, dan kebijaksanaan Elrond. Sifat yang agak kosmopolitan ini diungkapkan oleh Sam Gamgee yang mengatakan bahwa ada sesuatu di Rivendell, yang disetujui Frodo, tetapi menambahkan bahwa tidak ada laut yang terwakili.