Di Middle-earth, dunia fiksi J. R. R. Tolkien, Elendil adalah tokoh pahlawan. Ia dikenal sebagai Elendil the Tall (Yang Jangkung, Tolkien memberikan tinggi tubuhnya 7 kaki 11 inci atau 241cm), Elendil the Faithful ('Elendil Voronda' atau 'Vorondo', Yang Setia) atau Elendil the Fair (Yang Tampan), ia adalah ayah dari Isildur dan Anárion, penguasa terakhir dari Andúnië, dan High King (Raja Agung) pertama dari kerajaan Arnor dan Gondor.

Karakter dalam legendarium Tolkien
NamaElendil
Jenis kelaminPria
Nama lainThe Tall (Yang Jangkung), Voronda
GelarPenguasa Andunie, Raja Arnor dan Gondor
RasManusia
KulturNumenor
Tanggal lahirS.A. 3319
Tanggal kematianS.A. 3441
DuniaNumenor-di-Pengasingan
 
Pemeran filmPeter McKenzie
Penyulih suaraPeter McKenzie

SejarahSunting

Elendil lahir di Númenor. Dia adalah putra Amandil, Penguasa Andúnië dan pemimpin Orang Setia yang setia. Dia mungkin dinamai menurut leluhurnya, Tar-Elendil, seorang raja kuno Númenor; namanya juga menandakan pengabdian dan keluarganya serta persahabatannya dengan Elves sebagai teman Elves, melestarikan kepercayaan lama pada Ilúvatar dan penghormatan terhadap Valar. Seperti ayahnya, ia menentang praktik biadab Ar-Pharazôn sang Raja dan Sauron sebagai penasihatnya.

Atas saran ayahnya, yang meramalkan kehancuran Númenor yang akan datang, Elendil menempatkan sembilan kapal di pantai timur dan memuat semua orang dan harta benda di atasnya. Amandil kemudian mengikuti tindakan nenek moyang mereka, Eärendil dan meninggalkan Númenor berusaha memperingatkan Valar akan kebodohan Raja mereka.

Ketika Kejatuhan Bencana terjadi di S.A 3319, Elendil, putranya Isildur dan Anárion, dan para pendukung mereka melarikan diri ke Dunia Tengah, berlayar ke timur dengan sembilan kapal. Bersama mereka, mereka mengambil palantíri, "Batu Pandang" yang diberikan kepada para Penguasa Andúnië oleh Elf dari Tol Eressëa, Tongkat Annúminas, Cincin Barahir, Narsil yang disimpan Elendil sebagai pedangnya, dan sebuah bibit Nimloth, Pohon Putih Númenor.

Kapal-kapal menjadi terpisah selama perjalanan penuh gejolak ke Dunia Tengah; sementara Isildur dan Anárion mendarat di tanah yang lebih selatan di dekat pelabuhan Orang-Orang Yang Setia di Pelargir, Elendil dan pengikutnyanya tiba di barat laut dekat Lindon. Untuk alasan ini ada dua kerajaan Númenórean di pengasingan, Arnor di utara dan Gondor di selatan. Setelah Elendil akhirnya mendarat di Bumi-Tengah, ia menyatakan sumpah dalam bahasa Quenya: "Et Eärello Endorenna utúlien. Sinome maruvan ar Hildinyar tenn 'Ambar-metta" ("Dari Samudera Besar ke Bumi-Tengah, aku datang. Di tempat ini, aku datang. Di tempat ini aku akan tinggal, dan para pewarisku, sampai akhir dunia "). Pewaris dan cicitnya pada generasi ke-39, Aragorn II mengucapkan kata-kata ini lagi ketika ia mengambil mahkota Gondor sebagai Raja Elessar pada awal Zaman Keempat.

Elendil mendirikan kota Annúminas di Arnor. Putranya Anárion mendirikan kota Minas Anor di Anórien, dan Isildur mendirikan Minas Ithil di Ithilien. Namun Elendil memerintah sebagai Raja Tertinggi Dúnedain. Di kedua kerajaan itu dibangun menara untuk palantíri, yang dengannya para raja terus berhubungan.

Penguasa Kegelapan Sauron, setelah kehilangan bentuknya dalam Kejatuhan Númenor, kembali ke Dunia Tengah sebagai bayangan dan angin hitam di atas laut. Itu datang ke Mordor, di sebelah Gondor, tempat Sauron membuat kedok baru. Di S.A 3429 Sauron menyerang, merebut Minas Ithil. Isildur melarikan diri ke utara mencari ayahnya, meninggalkan Anárion yang bertanggung jawab atas Gondor. Sebagai tanggapan, Elendil membentuk aliansi dengan Gil-Galad, Raja Agung Noldor, untuk mengalahkan Sauron. Dikatakan bahwa Elendil mengikat Aliansi Terakhir dengan sumpah dan memanggil nama Eru untuk menyaksikannya.

Pada 3434, pasukan gabungan pergi ke selatan dan bersama, berperang dalam Perang Aliansi Terakhir Peri dan Manusia. Elendil bertempur dengan gagah berani di Pertempuran Dagorlad. Pada akhir Pengepungan panjang Barad-dûr, pada tahun S.A. 3441, Sauron keluar untuk secara pribadi melakukan pertempuran. Gil-galad dan Elendil melawan Sauron dan menjatuhkannya, tetapi keduanya dibunuh, dan pedang Elendil Narsil patah ketika dia jatuh. Putranya Isildur menggunakan pedang yang patah untuk memotong Cincin Utama dari tangan Sauron. Namun, terlepas dari desakan Elrond, Isildur memilih untuk tidak menghancurkan Cincin di Gunung Doom dan akhirnya dikhianati oleh Cincin tersebut dalam Bencana di Lapangan Gladden, dimana ia dibunuh oleh para Orc.

SilsilahSunting


 
 
 
 
 
 
Eärendil
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Elros
 
Elrond
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Para Raja Númenor
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Silmariën
 
Elatan dari Andúnië
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Valandil of Andúnië
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Lords of Andúnië
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Númendil
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Amandil
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Elendil
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Isildur
 
 
 
Anárion
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Elendur
 
 
Ciryon
 
 
 
(3 putri)
 
Meneldil
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Aratan
 
Valandil
 
 
 
 
Cemendur
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Para Raja Arnor
 
 
 
 
Para Raja Gondor
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Para Raja Arthedain
 
 
 
Ondoher
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Arvedui
 
Fíriel
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Chieftains of the Dúnedain
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Aragorn II
 
Arwen (Putri Elrond)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Eldarion
 
 
(Beberapa putri)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Para Raja Kerajaan Bersatu