Aram-Naharaim (bahasa Ibrani: אֲרַם נַֽהֲרַיִם 'Aram Naharayim; bahasa Aram: ארם נהריים) adalah wilayah yang disebutkan lima kali dalam Alkitab ibrani[1] atau Perjanjian Lama. Biasanya diidentifikasi dengan Nahrima disebutkan dalam tiga tablet dari surat-surat Amarna sebagai gambaran wilayah geografis kerajaan Mitanni. Dalam Kitab Kejadian digunakan agak bergantian dengan nama-nama Paddan Aram dan Haran untuk menunjukkan tempat dimana Abraham tinggal untuk sementara waktu dengan keluarga ayahnya, Terah, setelah meninggalkan Ur Kasdim, sementara dalam perjalanan ke Kanaan (Kejadian 11:31), dan tempat dari mana kemudian para leluhur memperoleh istri, daripada menikah dengan perempuan asal Kanaan. Padan Aram mengacu pada bagian dari Aram-Naharaim sepanjang hulu sungai Efrat, sementara Haran terutama diidentifikasi dengan kota kuno Asiria Harran pada sungai Balikh. Menurut salah satu tradisi rabi Yahudi, tempat kelahiran Abraham (Ur) juga terletak di Aram-Naharaim.[2]

Lokasi dan etimologiSunting

Baik Yosefus dan Septuaginta menerjemahkan nama itu sebagai Mesopotamia. Para penulis kuno kemudian menggunakan nama "Mesopotamia" untuk semua tanah di antara sungai Tigris dan Efrat. Namun penggunaan dari nama ibrani "Aram-Naharaim" tidak sesuai dengan penggunaan "Mesopotamia", di mana istilah ibrani mengacu pada wilayah utara di dalam  Mesopotamia. Kitab Yobel 9:5 menempatkan bagian Aram di antara sungai Tigris dan Efrat, dan terletak di sebelah utara wilayah orang-orang Kasdim, yang berada di selatan sungai Efrat:

Dan untuk Aram muncullah bagian keempat, semua tanah Mesopotamia [Naharaim] antara Tigris dan Efrat di sebelah utara Kasdim ke perbatasan pegunungan dari Asyur dan tanah 'Arara.

Terjemahan sebagai "Mesopotamia" tidak konsisten - Septuaginta juga menggunakan terjemahan yang lebih tepat "Mesopotamia Suriah" serta "Sungai Suriah". Yosefus mengacu pada subyek Kusyan-Risyataim, raja Aram Naharaim,[3] sebagai Asyur.[4]

Dalam bahasa ibrani, Ashur menunjukkan wilayah Asyur yang tepat pada sungai Tigris, dan terdaftar berbeda dari Aram Naharaim dalam Kitab Yobel. Aram Naharaim terletak di sebelah barat Asyur, dan meliputi kota Haran. Haran terletak di tepi barat sungai Balikh, sebelah timur hulu sungai Efrat. Tradisional Yahudi menempatkan lokasi Ur-Kasdim (di Edessa) dan sungai Balikh itu sendiri di sebelah barat Khabur, dan yang terakhir mungkin telah dianggap sebagai salah satu dari "dua sungai" yang membatasi tanah air orang Aram, yang lain adalah Efrat. Namun, Kitab Yobel jelas mengkaitkan kota Ur Kesed (Ur-Kasdim, "Ur Kasdim") tidak dengan keturunan dari Aram yang menerima Aram Naharaim sebagai warisan, melainkan dengan orang-orang dari Arpakhsad, saudaranya, yang merupakan leluhur Abram.

Baik Jonathan ben Uzziel dan Onkelos menerjemahkan Aram Naharaim "Aram yang di Efrat".

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Genesis 24:10; Deuteronomy 23:4; Judges 3:8,10; 1 Chronicles 19:6; Psalm 60:1.
  2. ^ Ramban on Lech Lecha Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  3. ^ Hakim-hakim 3:8
  4. ^ Flavius Josephus, Antiquities of the Jews, Book 5, Chapter 3:2

Pranala luarSunting