Antonius Neyrot

Antonius Neyrot (dalam bahasa Italia: Antonio Neyrot) (1425 in Rivoli, Piedmont – 10 April 1460) adalah seorang pendeta, murtadin, mantan mualaf, dan martir Italia.

Beato Antonius Neyrot
Anthonyneyrot.JPG
Kematian Beato Antonius Neyrot
Martir
Lahir1425
Rivoli, Piedmont, Italia
Wafat10 April 1460
Tunis, sekarang Tunisia
Dihormati diGereja Katolik Roma
Beatifikasi22 Februari 1767 oleh Paus Klemens XIII (kultus disetujui)
Pesta10 April

KehidupanSunting

Anthony Neyrot lahir Rivoli, di Piedmont, Italia, dan masuk Dominikan. Setelah menyelesaikan pembelajarannya, ia dinobatkan dan tinggal untuk sementara di San Marco, Firenze di mana ia belajar di bawah bimbingan Antoninus dari Firenze. Merasa bosan, ia meminta untuk mengubah misinya dan ia dikirim ke Sisilia. Masih tak bahagia, ia pergi ke Naples. Dalam perjalanan, kapalnya dihadang oleh para pembajak Moor, dan bersama dengan penumpang lainnya, dibawa ke Afrika Utara.[1]

Sumber sejarah menyatakan bahwa khalifah Muslim Tunis terlihat menyukai Antonius, ketika ia diancam diculik, dan tidak diperlakukan buruk, sampai arogansinya membuat marah para penangkapnya. Antonius menjadi tidak sabaran dan menolak menjadi tahanan. Hidup dengan memakan roti dan air, ia kemudian pingsan. Ia kemudian menyangkal imannya dalam rangka membeli kebebasannya.[1][2]

Antonius kehilangan semua keyakinannya dalam Kekristenan dan mulai menerjemahkan Al-Qur'an. Ia diadopsi oleh raja dan menikah dengan seorang wanita Turki berpangkat tinggi. Kemudian datang kabar kematian Antoninus. Kabar tersebut membuat perubahan dalam pikiran Antonius. Ia bermimpi bertemu dengan Antoninus; peristiwa tersebut menyebabkan Antonius berpikir untuk kembali ke keyakinan lamanya, meskipun tindakan tersebut dapat mengancam nyawanya.[1][3]

Bertemu dengan seorang pendeta Dominikan, Antonius melakukan pertobatan, dan pada Minggu Palma 1460, ia secara terbuka meminta pengampunannya dari penganut Katolik sejawatnya dan setelah itu menerima kembali penobatannya.[4]

Ingin keimanannya diketahui publik, Antonius menunggu sampai raja mengadakan prosesi publik. Melakukan konfesi dan membuat rekonsiliasi pribadinya dengan Allah, Antonius menaiki tangga istana di mana semua orang melihatnya mengenakan pakaian Dominikan. Antonius memproklamasikan keyakinannya, dan raja memerintahkan agar ia dirajam. Antonius tewas pada Kamis Putih, 1460.[1]

PenghormatanSunting

Jenazah Antonius ditemukan oleh para pedagang dari Genoa[3] dan dikembalikan ke Rivoli, di mana makamnya menjadi sebuah tempat peziarahan. Mukjizat-mukjizat diatributkan kepadanya, dan sebuah prosesi tahunan diadakan di biaranya, di mana seluruh anggota keluarganya pada masa sekarang berpakaian serba hitam dan mengenang memorinya.[1]

Kultus Beato Antonius disetujui oleh Paus Klemens XIII pada 22 Februari 1767.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e Rabenstein, Katherine (April 1999). "Blessed Antony Neyrot, OP". Saints O' the Day for April 10. Archived from the original on 6 Februari 2007. Diakses tanggal 2012-02-23. 
  2. ^ "Bl. Anthony Neyrot". Saints and Angels. Catholic Online. Diakses tanggal 2007-04-14. 
  3. ^ a b "April 10: Blessed Anthony Neyrot". Saints for April. Holy Spirit Interactive. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-08-08. Diakses tanggal 2007-04-14. 
  4. ^ Oakes, Edward T. (S.J.) (2006-09-01). "Islam and Conversion". First Things. Diakses tanggal 2007-04-14. 
  5. ^ Blessed Anthony Neyrot, Priest and MartyrPDF (958 KiB), Manual of the Dominican Laity Diarsipkan 2007-09-30 di Wayback Machine.. Province of the Assumption, pp26-27. Retrieved on 23 February 2012.