Angkatan Laut Republik Islam Iran

angkatan laut Iran

Angkatan Laut Republik Islam Iran (Persia: نیروی دریایی ارتش جمهوری اسلامی ایران‎, Nirvi-ye Daryâ'i-ye Artesh-e Jomhuri-ye Eslâmi-ye Irân) akronim NEDAJA (Persia: نداجا‎), adalah cabang layanan pertempuran maritim militer Iran, Tentara Darat Republik Islam Iran (Artesh).[4]

Angkatan Laut Republik Islam Iran
نیروی دریایی ارتش جمهوری اسلامی ایران
Nirvi-ye Daryâ'i-ye Artesh-e Jomhuri-ye Eslâmi-ye Irân
Lambang Angkatan Laut Republik Islam Iran
Dibentuk500 SM (pembentukan awal)
1923 (angkatan laut kekaisaran)
1979 (bentuk saat ini)
Negara Iran
CabangAngkatan Laut
Jumlah personel18,000 (estimasi 2019)[1]
Bagian dariTentara Republik Islam Iran
MarkasBandar Abbas[2]
Julukanدریادلان (Daryādelān)
Kuda laut
Motoراه ما، راه حسین است (Rāh-e ma, rāh-e hoseyn ast)
Jalan Kita, Adalah Jalan Hussain[3]
Himne18 April
Ulang tahun28 November (Hari Angkatan Laut)
Pertempuran
Tokoh
KomandanKomodor Shahram Irani
Insignia
Bendera
Bendera seremonial
Bendera kapal

Angkatan Laut Republik Islam Iran bertanggung jawab membentuk garis pertahanan pertama Iran di Teluk Oman dan seterusnya dengan misi bertindak sebagai angkatan laut perairan biru yang efektif. Namun, secara umum dianggap sebagai angkatan laut perairan hijau konvensional karena sebagian besar beroperasi di tingkat regional, di Teluk Persia dan Teluk Oman tetapi juga di Laut Merah, Laut Mediterania dan seperempat barat laut Samudra Hindia. Pada Juli 2016, Angkatan Laut mengatakan bahwa mereka akan membangun pangkalan di Samudera Atlantik.[5]

Salah satu dari dua cabang militer maritim Iran bersama Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Islam, itu tumpang tindih fungsi dan bidang tanggung jawab dengan angkatan laut lainnya, tetapi mereka berbeda dalam hal strategi dan peralatan militer. Berbeda dengan Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Islam, yang dilengkapi dengan kerajinan serangan cepat kecil, tulang punggung inventaris angkatan laut Artesh terdiri dari kapal permukaan yang lebih besar, termasuk fregat dan korvet, dan kapal selam.[6]

Pada bulan Desember 2019, kepala Angkatan Laut Iran Laksamana Muda Hossein Khanzadi menyatakan bahwa Angkatan Laut Iran akan melakukan latihan bersama tahunan dengan Rusia dan Tiongkok.[7]

Sejarah sunting

Sebuah angkatan laut Iran dalam satu atau lain bentuk telah ada sejak zaman Akhemeniyah dan Kekaisaran Persia Pertama sekitar 500 SM. Angkatan Laut Republik Islam Iran muncul ketika bekas Angkatan Laut Kekaisaran Iran (IIN) dari Era Pahlavi diganti namanya setelah Revolusi Iran pada tahun 1979.

1939-1979 sunting

Angkatan Laut Iran dibangun kembali setelah hampir hancur total selama invasi Britania-Soviet ke Iran saat Perang Dunia II. Setelah Perang Dunia II, armada mulai mengganti kapal perang yang hancur dengan kapal perusak, fregat, dan kapal-kapal kecil termasuk perahu motor dan hovercraft, banyak di antaranya berasal dari AS dan Britania Raya. Pada 1970-an, Iran berencana untuk memperluas jangkauan angkatan lautnya ke Samudra Hindia; tetapi tujuan ini terhalang oleh Revolusi Islam (1979), dan Perang Teluk Persia pertama yang didukung barat (Perang Iran-Irak) (1980-1988) yang membuatnya terhambat dalam menghadapi invasi.

 
Kapal perusak Babr milik Angkatan Laut Kekaisaran Iran (1977)

Mohammad-Reza, Syah terakhir Iran, memesan empat kapal perusak serba guna modern dari Amerika Serikat dan delapan frigat kelas Kortenaer yang dimodifikasi dari Royal Schelde, tetapi kedua kontrak itu dibatalkan karena Revolusi Iran 1979.

Menyusul ini adalah embargo AS terhadap Iran dan Perang Iran-Irak, di mana AL Iran berperan. Embargo senjata membatasi kemampuan Iran untuk mempertahankan dan melengkapi angkatan lautnya. Mereka harus menemukan sumber persenjataan baru. Peralatan dan persenjataan kemudian diimpor dari Uni Soviet, Tiongkok, Korea Utara, dan kemudian Rusia. Iran juga mendirikan industri persenjataan dalam negerinya sendiri. Industri ini mendukung angkatan laut Iran dengan menyediakan persenjataan, peralatan dan suku cadang.

2000-sekarang sunting

 
Kapal serang cepat Gardouneh milik Angkatan Laut Republik Islam Iran (2001)

Iran bergantung pada frigat kelas Alvand serta frigat kelas Moudge baru yang dikembangkan sendiri oleh Iran dan merupakan fregat kelas Alvand yang direkayasa balik dengan elektronik, radar, dan persenjataan modern. Tiga korvet Iran ditugaskan lebih dari 30 tahun yang lalu; satu (Hamzeh) awalnya adalah kapal pesiar pemerintah tetapi sekarang telah dipersenjatai dengan rudal C-802, tetapi dikerahkan di Anzali di Laut Kaspia. Delapan kapal ini didukung oleh tiga kapal selam serbu (SSK) kelas Kilo buatan Rusia dan kapal selam mini kelas Ghadir dan Nahang.[8]

Pada Desember 2019, Kepala Angkatan Laut Iran Laksamana Muda Hossein Khanzadi mengakui dalam sebuah wawancara televisi, bahwa Angkatan Laut sekarang bergantung pada latihan bersama tahunan dengan Rusia dan Tiongkok, dan bahwa upaya negara-negara lain untuk membentuk aliansi melawan Iran di Teluk Persia itu "tidak ada gunanya."[9]

Galeri sunting

Referensi sunting

  1. ^ Hossein Aryan (November 15, 2011), The Artesh: Iran's Marginalized and Under-Armed Conventional Military, Middle East Institute, diakses tanggal December 15, 2015 
  2. ^ انتقال فرماندهی نیروی درسایی به بندر عباس
  3. ^ باید در همه مسئولین تفکر بحری به وجود بیاید (dalam bahasa Persian), Fars News Agency, diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-06, diakses tanggal December 15, 2015 
  4. ^ Michael Connell (March 12, 2013). "Gulf III: Iran's Power in the Sea Lanes". The Iran Primer, United States Institute of Peace. Diakses tanggal January 5, 2016. 
  5. ^ Kenneth Katzman (6 February 2017), "Iran's Foreign and Defense Policies" (PDF), Congressional Research Service, Federation of American Scientists, hlm. 22, diakses tanggal 1 March 2017 
  6. ^ "DutchFleet". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2016. Diakses tanggal 8 October 2015. 
  7. ^ "Iran seeking joint naval drills in Caspian Sea with regional states: Khanzadi". 30 December 2019. 
  8. ^ "GMTI TIME TEST | Defense News | defensenews.com". archive.ph. 2012-07-30. Archived from the original on 2012-07-30. Diakses tanggal 2022-03-10. 
  9. ^ "Iran seeking joint naval drills in Caspian Sea with regional states: Khanzadi". Mehr News Agency (dalam bahasa Inggris). 2019-12-30. Diakses tanggal 2022-03-10. 

Pranala luar sunting