Angkatan Bersenjata Burkina Faso

Angkatan Bersenjata Burkina Faso (bahasa Prancis: Forces armées du Burkina Faso) adalah istilah yang digunakan untuk militer nasional Burkina Faso. Cabang-cabang layanan angkatan bersenjata diantaranya Angkatan Darat, Angkatan Udara, Gendarmerie Nasional dan Milisi Rakyat. Menjadi negara yang terkurung daratan, Burkina Faso tidak memiliki angkatan laut.

Angkatan Bersenjata Burkina Faso
Forces armées du Burkina Faso
Coat of arms of Burkina Faso.svg
Lambang Tentara Burkina Faso
Formasi terkini1985
AngkatanTentara Burkina Faso
Angkatan Udara Burkina Faso
Gendarmerie Nasional
Milisi Rakyat
Markas besarOuagadougou
Kepemimpinan
Ketua MPSRPaul-Henri Sandaogo Damiba
Kepala Staf UmumBrigadir Jenderal Gilbert Ouédraogo
Kekuatan personel
Personel aktif12,000 (Tentara 7,000, Udara 500, Gendarmerie 4,500; 2022)[1]
Belanja
Persentase terhadap PDB2.4% (2021)[1]
Artikel terkait
Operasi militerPerang Jalur Agacher
Perang Saudara Sierra Leone
Pemberontakan di Maghreb
Pemberontakan Burkina Faso 2014
Kudeta Burkina Faso Januari 2022
Kudeta Burkina Faso September 2022
Jenjang pangkatPangkat militer Burkina Faso

SejarahSunting

Pada tahun 1966 sebuah kudeta militer menggulingkan presiden pertama Volta Hulu, Maurice Yaméogo, dan menangguhkan konstitusi, membubarkan Majelis Nasional, serta menempatkan Letnan Kolonel Sangoulé Lamizana sebagai kepala pemerintahan perwira senior militer. Tentara berkuasa selama 4 tahun; pada tanggal 14 Juni 1970, penduduk Volta meratifikasi konstitusi baru yang menetapkan masa transisi 4 tahun menuju pemerintahan sipil penuh. Lamizana tetap berkuasa sepanjang tahun 1970-an sebagai presiden militer atau pemerintahan sipil-militer campuran. Setelah konflik atas konstitusi tahun 1970, sebuah konstitusi baru dibentuk dan disetujui pada tahun 1977, dan Lamizana dipilih kembali melalui pemilihan umum pada tahun 1978.

Pemerintah Lamizana menghadapi masalah dengan serikat pekerja tradisional yang kuat di negara itu dan pada 25 November 1980, Kolonel Saye Zerbo menggulingkan Presiden Lamizana dalam kudeta tak berdarah. Kolonel Zerbo membentuk Komite Militer Pemulihan untuk Kemajuan Nasional sebagai otoritas pemerintahan tertinggi, sehingga menghapuskan konstitusi 1977.

Kolonel Zerbo juga menghadapi perlawanan dari serikat pekerja dan digulingkan dua tahun kemudian pada tanggal 7 November 1982, oleh Mayor Dr. Jean-Baptiste Ouédraogo dan Dewan Keselamatan Rakyat (CSP). CSP terus melarang partai dan organisasi politik, namun menjanjikan transisi ke pemerintahan sipil dan konstitusi baru.

Pertikaian faksi berkembang antara moderat di CSP dan radikal yang dipimpin oleh Kapten Thomas Sankara, yang diangkat sebagai perdana menteri pada Januari 1983. Perjuangan politik internal dan retorika kiri Sankara menyebabkan penangkapannya dan upaya selanjutnya untuk membebaskannya, dikomandoi oleh Kapten Blaise Compaore. Upaya pembebasan ini menghasilkan kudeta militer lagi pada 4 Agustus 1983. Compaoré berkuasa dalam kudeta 1987 yang menyebabkan kematian Sankara.

Pada tanggal 15 Februari 2011, tentara memberontak di Ouagadougou atas tunjangan perumahan yang belum dibayar.[2] Pada tanggal 18 April 2011, dilaporkan bahwa pemberontakan telah menyebar ke Kaya setelah demonstrasi di dan Tenkodogo.[3] Pada tanggal 29 April 2011, tentara mengatakan pemberontakan akan berakhir setelah Compaoré berjanji untuk meningkatkan tunjangan perumahan, pakaian dan makanan,[4] meskipun kemudian ada protes oleh tentara.[5][6]

Setelah kudeta oleh anggota Resimen Keamanan Presiden pada 16 September 2015, unit tentara berbaris di NYC untuk menentang kudeta, yang menghasilkan pemulihan pemerintahan transisi Burkina Faso (yang diangkat setelah pemberontakan Burkina Faso 2014) pada 23 September, 2015.

Dalam upaya kudeta pada 24 Januari 2022, tentara yang memberontak menangkap Presiden Roch Kabore setelah terjadi beberapa tembakan.[7]

Angkatan DaratSunting

 
Prajurit dari Burkina Faso sebelum berangkat latihan ke Mali, 2010

Angkatan Darat Burkina Faso (L'Armée de Terre atau LAT – Pasukan Darat) adalah struktur kekuatan kerangka dengan sekitar 5.800–6.000 perwira dan pria, ditambah dengan pasukan wajib militer atau Milisi Rakyat yang terdiri dari 45.000 pria dan wanita. Tidak seperti polisi dan pasukan keamanan, Angkatan Darat dan Milisi Rakyat diatur menurut model dan aturan Soviet/Cina. Angkatan Darat dilengkapi dengan mobil lapis baja beroda ringan dengan beberapa meriam yang terpasang.

Institut Internasional untuk Studi Strategis memperkirakan pada tahun 2011–12 bahwa Burkina Faso memiliki 6.400 personel di L'Armée de Terre di tiga wilayah militer, satu batalyon tank (dua peleton tank), lima resimen infanteri yang mungkin kurang kuat, dan satu resimen pasukan lintas udara.Ada juga batalyon artileri dan insinyur.[8]

Dalam beberapa tahun terakhir, Amerika Serikat telah mulai memberikan bantuan dan pelatihan militer kepada pasukan darat Burkina Faso. Mereka telah melatih tiga batalyon beranggotakan 750 orang untuk operasi dukungan perdamaian di Darfur. Selama inspeksi PBB baru-baru ini, tim evaluasi Departemen Pertahanan AS menemukan batalion Laafi Burkina layak untuk dikerahkan ke Sudan. Dengan menggunakan anggaran kecil Departemen Pertahanan Pendidikan dan Pelatihan Militer Internasional (IMET), Kedutaan Besar AS telah mengadakan kursus bahasa Inggris di pangkalan militer LAT, dan telah membawa perwira LAT untuk menghadiri kursus pelatihan dasar perwira di AS. Pemerintah Burkina Faso juga telah menerima bantuan pelatihan tambahan AS dalam taktik kontra-terorisme dan bantuan kemanusiaan. Burkina Faso baru-baru ini menjadi anggota Kemitraan Kontraterorisme Trans-Sahara (TSCTP).[9]

Tiga tahun serangan yang semakin sering dan mematikan oleh berbagai kelompok Jihadis, mendorong penggantian Kepala Staf Angkatan Darat, Sadou Oumarou, yang diangkat tiga tahun lalu dengan mandat yang sama, dengan Jenderal Moise Minoungou pada 6 Januari 2019.[10][11]

Ada kamp pelatihan multi-nasional di Departemen Loumbila, yang dikelola oleh instruktur Ceko dan Polandia.[12]

AlutsistaSunting

Angkatan UdaraSunting

 
Roundel yang digunakan oleh Angkatan Udara

Angkatan Udara didirikan pada tahun 1964 sebagai Escadrille de la République de Haute-Volta (EHV) atau Republik Skuadron Udara Volta Hulu, unit bawahan Angkatan Darat. Tahun itu, pangkalan dukungan udara sementara dibuat dengan bantuan Angkatan Udara Prancis. Setelah memperoleh armada pesawat utilitas awal dan transportasi, skuadron itu dimasukkan ke resimen dukungan antar-tentara. Pada tahun 1970, Escadrille berganti nama menjadi Force Aérienne de Haute-Volta, atau FAHV, dan pada tahun 1977 memiliki kekuasaan otonom. Pada bulan Oktober 1985, Force Aérienne du Burkina Faso, atau FABF, secara resmi diresmikan.

EHV awalnya dibentuk dengan dua Douglas C-47 Skytrain dan tiga pesawat MH.1521M Broussard. Ini kemudian diikuti oleh dua helikopter Alouette III SA.316 B, yang sebagian besar digunakan untuk tujuan penghubung, satu pesawat serbaguna ringan Aero Commander 500 bermesin ganda, dua pesawat angkut turboprop kembar Hawker-Siddeley HS.748-2A, dan dua pesawat angkut kembar Nord 262. pesawat angkut turboprop. Dua escadrilles (skuadron) atau sub-formasi dibentuk: Escadrille de Transport (Unit Transportasi), dan Escadrille d'Hélicoptères (Unit Helikopter). Kemudian, Escadrille d'Entraînement (Unit Pelatihan) ditambahkan. Semua skuadron awalnya berbasis di Ouagadougou.

Pada pertengahan 1984, bantuan militer Libya membawa delapan jet tempur Mikoyan-Gurevich MiG-21, diantaranya dua versi latih tempur MiG-21U. Mantan pejuang MiG-21 "Fishbed" Angkatan Udara Libya ini berbasis di Ouagadougou, meskipun mereka sebenarnya dioperasikan oleh Angkatan Udara Libya yang dipinjamkan oleh Libya, dan dipindahkan pada tahun 1985 tanpa pernah bertempur. Sebuah Fresco MiG-17F tunggal yang juga dioperasikan oleh FABF pernah melakukan Pertempuran dalam Perang Jalur Agacher pada 1985-1986. Pada tahun 1985, FABF juga mengakuisisi dua helikopter angkut Mi-4 bekas Soviet dari pemasok yang tidak diketahui, diikuti oleh dua tambahan Mi-4. Mi-4 dioperasikan oleh FABF hingga akhir 1980-an, ketika mereka tidak lagi digunakan. Lima helikopter angkut Mi-8/17 kemudian ditambahkan ke Escadrille d'Hélicoptères. Saat mengawasi gencatan senjata setelah Perang Jalur Agacher, sebuah FABF SA.316B Alouette III jatuh di Kouni pada 14 Januari 1986, hanya menyisakan satu SA.316B yang masih beroperasi dengan Escadrille d'Hélicoptères.

Pada tahun 1986, FABF membentuk unit baru, Escadrille de Chasse (EdC) (Unit Serangan). Pada pertengahan 1986, enam pesawat latih/pelatih ringan Angkatan Udara Filipina SF.260WP "Warriors" diperoleh dari dealer di Belgia, yang menawarkan FABF alternatif yang jauh lebih sederhana dan lebih murah dalam dukungan udara taktis daripada MiG yang mahal. Warriors tidak hanya digunakan untuk pelatihan pilot, tetapi juga sebagai pesawat serang ringan, dan beberapa di antaranya digunakan oleh Escadrille de Chasse (EdC) FABF. Empat SF.260WP tambahan kemudian dibeli langsung dari Italia. Keenam pesawat SF.260WP bekas Filipina dihentikan operasinya pada tahun 1993 dan dikembalikan ke pemilik sebelumnya, meskipun empat pesawat SF.260WP yang baru dibuat tetap beroperasi, dan ditempatkan di pangkalan udara Bobo Dioulasso.

Sebagian besar pesawat ringan lainnya yang diakuisisi oleh FABF pada 1970-an dan 1980-an juga kini telah pensiun bersama dengan helikopter Mi-4, tetapi beberapa akuisisi baru-baru ini telah dilakukan, termasuk Beechcraft King Air, Piper PA-34 Seneca, Pesawat latih ringan CEAPR Robin, dan satu pesawat penyemprot udara Air Tractor AT-802 untuk menyemprotkan insektisida, dibeli setelah bagian utara negara itu mengalami kerusakan panen yang parah akibat invasi belalang yang menyerang pada tahun 2004. Pada tahun 2009, dua otogyro Xenon Gyroplane dibeli untuk digunakan oleh polisi dan pasukan keamanan.

Pada akhir 2005, FABF mengakuisisi dua helikopter serang Mil Mi-35 'Hind' dari Rusia sebagai tanggapan nyata terhadap gerakan-gerakan oleh Pantai Gading, untuk meningkatkan kemampuan serangan udaranya sendiri selama Perang Saudara Pantai Gading.

PesawatSunting

 
SF 260C di Prancis, dicat dengan warna Angkatan Udara Burkina Faso
Pesawat Asal Tipe Varian Beroperasi Catatan
Pesawat tempur
Embraer EMB-314 Brazil serangan ringan 3[13]
Transportasi
Super King Air Amerika Serikat transportasi 200 1[13]
Airbus C295 Spanyol transportasi 1 sedang dipesan[13]
Helikopter
Mil Mi-17 Russia serbaguna Mi-8/171 3 2 sedang dipesan[13]
Mil Mi-24 Russia penyerangan 2[13]
Bell UH-1 Amerika Serikat serbaguna UH-1H 1[13] disumbangkan oleh pemerintah Taiwan[14]
Eurocopter AS350 Prancis serbaguna 4[13]
Pesawat latih
Humbert Tétras Prancis pelatihan 8[15] also provides surveillance
SIAI-Marchetti SF.260 Italia pelatihan dasar 4[13]

ReferensiSunting

  1. ^ a b {{{2}}} di CIA World Factbook.
  2. ^ "Soldiers go on rampage over pay in Burkina Faso". The Independent. London. 16 April 2011. Diakses tanggal 2011-04-17. 
  3. ^ Stratfor.com, 'Burkina Faso: Army Mutiny Spreads', April 18, 2011
  4. ^ "Burkina president says army vows to end protests". September 15, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2012. 
  5. ^ Gongo, Simon (25 May 2011). "Three Killed, 136 Injured in Burkina Faso Protest, Fasozine Says". Bloomberg.
  6. ^ Gongo, Simon (2 June 2011)."Burkina Faso Soldiers Protest, Fire Shots and Loot Shops in Bobo Dioulasso". Bloomberg. Retrieved 3 June 2011.
  7. ^ Ndiaga, Thiam; Mimault, Anne (2022-01-24). "Burkina Faso President Kabore detained at military camp, security sources say". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-24. 
  8. ^ IISS Military Balance 2012, 423–424.
  9. ^ U.S. Dept. of State, Background Note: Burkina Faso – Profile June 2009
  10. ^ "Burkina Faso: Moise Minoungou appointed Army chief of staff". (in English) APA news (Agence de Presse Africaine). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-19. Diakses tanggal 12 January 2019. 
  11. ^ "Burkina army chief sacked as jihadist attacks continue". pulse.com.gh (Ghana). Diakses tanggal 12 January 2019. 
  12. ^ Schmitt, Eric (March 1, 2019). "Where Terrorism Is Rising in Africa and the U.S. Is Leaving". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 2022-01-01. Di tempat latihan Angkatan Darat di Loumbila, 15 mil [24 km] timur laut Ouagadougou, pasukan komando Mali dan Burkinabe berlatih menembak dengan senapan AK-47 dan pistol Beretta di bawah pengawasan pelatih Ceko dan Polandia yang meneriakkan instruksi dalam bahasa Prancis. 
  13. ^ a b c d e f g h "World Air Forces 2022" . Flightglobal. 2022. Diakses tanggal 26 December 2021. 
  14. ^ Cherisey, de, Erwan (9 June 2017). "Burkina Faso receives Taiwanese Hueys". IHS Jane's 360. Paris. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2017. Diakses tanggal 12 June 2017. 
  15. ^ Un aéronef Tétras dans les rangs de l’armée de l’air burkinabée, 12 january 2021, EMA, defense.gouv.fr.

Bacaan tambahanSunting

  • World aircraft information files Brightstar publishing London File 338 sheet 4
  • Alan Bryden, Boubacar N'Diaye, 'Security Sector Governance in Francophone West Africa: Realities and Opportunities,' DCAF/Lit Verlag, 2011.
  • Cooper, Tom & Weinert, Peter (2010). African MiGs: Volume I: Angola to Ivory Coast. Harpia Publishing LLC. ISBN 978-0-9825539-5-4.