Buka menu utama

Andin adalah suatu gelar kebangsawanan di Kesultanan Banjar dan Kesultanan Paser, kerajaan Bulungan dan kerajaan Tidung[1] di Kalimantan, Indonesia.[2]

Di Kalimantan Selatan mula-mula gelar ini dipakai oleh keturunan bangsawan Kerajaan Negara Daha dikemudian hari gelar ini hanya digunakan oleh bangsawan dari pihak yang telah dikalahkan dalam perebutan tahta oleh Sultan Suriansyah pendiri Kesultanan Banjar. Raja Negara Daha terakhir yang dikalahkan yang juga merupakan paman Sultan Suriansyah tersebut diperkenankan untuk menyingkir lebih ke hulu dan menguasai suatu daerah di pedalaman yaitu di sungai Batang Alai, disana keturunan mereka memakai gelar Andin sebagai Bangsawan rendah.[3] Salah satu cabang keluarga Kerajaan Negara Daha (Kuripan-Daha) mendirikan Kerajaan Sadurangas.[4] Menurut Hikayat Banjar, pada masa Sultan Mustain Billah di keraton Banjar telah dilangsungkan perkawinan politik antara puteri dari Adji Tenggal (Orang Besar Paser) yang bernama Aji Ratna dengan Dipati Ngganding/Dipati Gendang (adipati Kotawaringin), karena Dipati Ngganding bukanlah seorang yang berdarah biru, maka anak-anaknya cukup bergelar Andin (gelar kerajaan bawahan) yaitu Andin Juluk dan Andin Hayu.[5] Jadi jika seorang putri bangsawan (Aji/Antung) menikah dengan pihak luar kerajaan, maka putra putrinya akan bergelar Andin.

Di Martapura Hingga saat ini Gelar Andin masih diberikan kepada seseorang yang apabila ibunya merupakan keturunan bangsawan Banjar dan mempunyai gelar kebangsawan tingkat tinggi seperti ratu,Gusti atau Antung yang menikah dengan seorang lelaki Jaba atau lelaki biasa (tidak mempunyai garis turunan bangsawan Banjar) maka anak mereka baik laki-laki maupun perempuan bisa diberikan gelar Andin,namun gelar Andin tersebut tidak dapat diturunkan lagi kepada keturunannya. berbeda dengan tradisi pada keturunan para Gusti di desa Binjai Pirua dikecamatan Kasarangan, Barabai, Kabupaten hulu Sungai Tengah dimana keturunan mereka yang apabila laki-laki akan diberi gelar Anang dan apabila perempuan akan diberi gelar Galuh, kedua gelar tersebut juga tidak dapat diturunkan.

Keluarga Bangsawan Andin juga merupakan penguasa turun temurun daerah Barabai atau wilayah traditional yang dahulu bernama daerah Alai, dahulu meliputi watas (wilayah) antara sungai Batang Alai, sungai Barabai dan sungai labuan amas di Kabupaten hulu sungai tengah yang berpusat di desa Palajau. keluarga Andin ini dipercaya merupakan keturunan Arab dari Pengislam dari demak yang masih berkerabat dengan para wali songo yang kemudian menjadi penguasa wilayah setempat dan diberi gelar Andin yang dapat diturunkan kepada keturunannya melalui garis laki-laki dan diberikan kepada anak laki-laki dan perempuan. salah satu ciri khas Para Andin ini adalah memanjangkan kuncir bagi anak mereka sampai pada umur tertentu, di kemudian hari seorang anak yang bergelar mempunyai kuncir disebut dengan baandin. dikemudian hari tradisi memanjangkan kuncir atau baandin ini telah diadopsi oleh masyarakat biasa selain dari keturunan Andin.

Para keturunan Andin palajau saat ini sudah jarang memakai gelar Andin, dan bisa dikatakan penggunaan gelar Andin palajau sudah hampir punah dan ditinggalkan, meski begitu keturunan mereka menyebar keseluruh Nusantara, keturunan Andin merupakan salah satu keluarga Aristorat Banjar paling berpengaruh dan berkuasa yang dapat mempertahankan eksestensi mereka sedari kerajaan banjar, jaman Kolonial Belanda, Pendudukan Jepang, hingga Indonesia modern.

Dalam Kerajaan Bulungan dan Tidung gelar Andin masih tetap digunakan hingga saat ini, gelar tersebut di Adopsi dari kearjaan Tidung, gelar Andin setingkat dengan gelar Adji/Aji sebagai bangsawan Tinggi sebagai bangsawan tinggi.

beberapa tokoh keturunan Andin palajau:

1. Yusuf fani andin kasim

2. Gubernur syarkawi

3. Kiai Demang IJoeda Negara

4. Saadillah Mursyid

5. prof mohd saleh lamry, malaysia

Adat BepapaiSunting

Keturunan Andin di perantauan seperti di desa Paluh Manan, Hamparan Perak, Deli Serdang masih mempertahankan adat bepapai.[6].

Gelar Bangsawan BanjarSunting

Sultan

Sunan (Susunan)

Panembahan[7][3]

Pangeran Dipati Tuha
Pangeran Ratu
Sultan Muda[8]

Raden Dipati Anum
Pangeran Dipati Anum
Pangeran Ratu Anum[9]

Pangeran Dipati[10]

Pangeran/Putri[11]

Raden[12]

Gusti[13]

Antung[14]

Andin[15]

Nanang (Anang)[16]

Kiai[17]

Catatan kakiSunting

  1. ^ http://www.academia.edu/1320521/Sejarah_Penyebaran_dan_Kebudayaan_Suku_Bulungan_di_Kabupaten_Malinau
  2. ^ (Belanda) J. Pijnappel (1854). Beschrijving van het Westelijke gedeelte van de Zuid- en Oosterafdeeling van Borneo (de afdeeling Sampit en de Zuidkust). 3. hlm. 283. 
  3. ^ a b (Indonesia)Saleh, Mohamad Idwar (1986). Tutur Candi, sebuah karya sastra sejarah Banjarmasin. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah. hlm. 157. 
  4. ^ (Indonesia) Asal Usul Kerajaan Pasir (Sadurangas) dalam kesultanan_pasir.tripod.com
  5. ^ (Melayu)Ras, Johannes Jacobus (1990). Hikayat Banjar diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh. Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 9789836212405. ISBN 983-62-1240-X
  6. ^ (Indonesia) Nasution, Dr. Rosramadhana (2016). Ketertindasan Perempuan Dalam Tradisi Kawin Anom: Subaltern Perempuan pada Suku Banjar Dalam Perspektif Poskolonial (PDF). Yayasan Pustaka Obor Indonesia. hlm. 111. ISBN 978-979-461-941-4
  7. ^ Gelar Sultan Banjar setelah turun dari Tahta, karena gelar Sultan sudah dipakai oleh raja yang baru.
  8. ^ Gelar putera sulung Sultan Banjar sebagai Pangeran Muda Tengku Mahkota Kesultanan Banjar sejajar dengan gelar untuk Sultan Muda Pangeran Ratu penguasa tertinggi di Kerajaan Kepangeranan Kotawaringin
  9. ^ Gelar putera kedua Sultan Banjar sebagai calon mangkubumi
  10. ^ Gelar para putera Sultan Banjar
  11. ^ Gelar untuk anak lelaki/perempuan dari hasil perkawinan Pangeran dengan wanita bangsawan.
  12. ^ Gelar untuk anak lelaki atau anak perempuan dari hasil perkawinan Pangeran dengan wanita kalangan bawah.
  13. ^ Gelar untuk anak lelaki atau anak perempuan dari hasil perkawinan seorang bergelar Pangeran dengan gundik/selir.
  14. ^ Gelar untuk anak lelaki atau anak perempuan dari hasil perkawinan Gusti perempuan dengan lelaki orang Jaba (orang yang bukan Tutus Raja/bangsawan)
  15. ^ Gelar untuk anak lelaki/anak perempuan dari hasil perkawinan Antung wanita dengan lelaki orang Jaba (orang yang bukan tutus Raja/bangsawan).
  16. ^ Menurut Amir Hasan Kiai Bondan dalam Suluh Sedjarah Kalimantan, gelar Nanang diberikan untuk anak lelaki dan anak perempuan dari hasil perkawinan Andin wanita dengan lelaki orang Jaba (orang yang bukan Tutus Raja /bangsawan). Juga dipakai sebagai gelar turun-temurun untuk anak lelaki Adipati dari Banua Lima yang merupakan bukan garis nasab tutus Sultan Banjar. Menurut Hikayat Banjar-Kotawaringin gelar ini diperuntukan untuk kaum Kadang-Haji yaitu kerabat dari Ampu Jatmaka Maharaja di Candi, Raja Negara Dipa (Amuntai) dan tidak boleh dipakai untuk kerabat dari isteri Ampu Jatmika.
  17. ^ Gelar untuk kepala distrik yang baru diangkat, keturunannya belum berhak menyandang gelar Anang kecuali sudah beberapa generasi memegang jabatan Kiai

4. http://alfigenk.wordpress.com/2013/09/06/binjai-pirua-kampung-pagustian-bangsawan-banjar-di-hulu-sungai/

5.http://alfigenk.wordpress.com/2013/07/16/datu-palajau-tokoh-penyebar-islam-di-barabai/

6. http://alfigenk.wordpress.com/2011/02/20/tujuh-keluarga-besar-di-barabai-kalimantan-selatan/

7. http://www.academia.edu/1320521/Sejarah_Penyebaran_dan_Kebudayaan_Suku_Bulungan_di_Kabupaten_Malinau