Buka menu utama

Alexis Bachelot, SS.CC., (lahir Jean-Augustin Bachelot, lahir 22 Februari 1796 – meninggal 5 Desember 1837 pada umur 41 tahun) adalah Imam Gereja Katolik yang dikenal karena jabatannya sebagai Prefek Apostolik Kepulauan Sandwich. Dalam peran tersebut, dia memimpin misi Katolik pertama secara permanen di Kerajaan Hawaii. Bachelot dibesarkan di Prancis, di mana dia bersekolah di Sekolah Tinggi Irlandia di Paris, dan ditahbiskan sebagai imam pada tahun 1820. Dia memimpin misi Katolik pertama ke Hawaii, tiba pada tahun 1827. Meskipun ia mengharapkan persetujuan itu Raja Hawaii, Kamehameha II, ia mengetahui bahwa Kamehameha II telah meninggal pada saat ia tiba dan pemerintahan yang baru memusuhi misionaris Katolik yang telah ditempatkan disana. Bachelot, bagaimanapun, mampu mengubah keyakinan dan kemudian diam-diam melayani sekelompok kecil orang Hawaii selama empat tahun sebelum dideportasi pada tahun 1831 atas perintah Kaʻahumanu, Kuhina Nui (posisi mirip dengan ratu yang memerintah) dari Hawaii.

Yang Terhormat Imam Alexis Bachelot, SS.CC.
Prefek Apostolik Kepulauan Sandwich
Alexis Bachelot.jpg
GerejaGereja Katolik
KeuskupanPrefektur Apostolik Kepulauan Sandwich
Awal Masa Jabatan1825–1837
Pendahulu
Tidak ada
PenggantiYang Terhormat Imam Etienne Jerome Rouchouze, SS.CC.
Data Diri
Lahir(1796-02-22)22 Februari 1796
Saint-Cyr-la-Rosière, Orne, Prancis
Wafat5 Desember 1837(1837-12-05) (umur 41)
Samudra Pasifik

Bachelot kemudian melanjutkan perjalanan ke California, di mana ia menjabat sebagai asisten pelayan sementara imam dan mengajar. Pada 1837, setelah mengetahui kematian Ratu Kaʻahumanu dan kesediaan Raja Kamehameha III untuk memungkinkan imam Katolik ditempatkan di kepulauan tersebut, Bachelot kembali ke Hawaii, berniat untuk melanjutkan misinya. Namun, pada saat kedatangan Bacehlot, Kamehameha III sekali lagi berubah pikiran dan Bachelot ditolak dari pulau tersebut dan dibatasi di kapal selama beberapa bulan. Dia dibebaskan setelah angkatan laut Prancis dan Inggris memberlakukan blokade angkatan laut di pelabuhan Honolulu. Meskipun ia kemudian mampu mengamankan perjalanan ke Mikronesia, ia meninggal dalam perjalanan dan dimakamkan pada pulau di dekat Pohnpei.

Pengobatan di Hawaii mendorong pemerintah Prancis untuk mengirim kapal fregat untuk pulau itu, intervensi yang dihasilkan dikenal sebagai Insiden Prancis dan menyebabkan emansipasi Katolik di Hawaii.

Kehidupan awalSunting

Bachelot lahir di Saint-Cyr-la-Rosière, Orne, Prancis pada tanggal 22 Februari 1796.[1] Pada tahun 1806, ia meninggalkan rumahnya menuju ke Paris, ia mendaftar ke Seminari persiapan Picpus untuk menjadi seorang imam. Pada tahun 1813, ia bergabung dengan Kongregasi Hati Kudus Yesus dan Maria,[2] dengan mengambil nama Alexis.[1] Ia melanjutkan studinya di Sekolah Tinggi Irlandia di Paris[2] sebelum ditahbiskan sebagai imam pada tahun 1820. Sebagai imam, awalnya ia menjabat sebagai rektor sekolah tinggi dan kemudian memimpin seminari persiapan di Tours.[2]

Misi HawaiiSunting

Pada awal tahun 1820-an, Jean Baptiste Rives, penasihat Prancis untuk Raja Hawaii Kamehameha II, melakukan perjalanan ke Eropa untuk mencoba meyakinkan umat Katolik Eropa untuk mengatur misi ke Hawaii. Anggota Kongregasi Hati Kudus Yesus dan Maria yang menerima idenya,[3] dan pada tahun 1825, Paus Leo XII menugaskan mereka untuk melakukan penginjilan di Hawaii[4] Bachelot diangkat Prefek Apostolik Kepulauan Sandwich, dan dalam peran ini memimpin misi permanen pertama ke Hawaii.[5]

Ekspedisi ini diselenggarakan oleh keluarga Monneron yang berpengaruh dan didanai oleh pemerintah Prancis. Bachelot dibantu dalam posisi barunya oleh sesama imam, Patrick Short dan Abraham Armand, serta beberapa broeder lainnya. Misi berlayar dari Bordeaux di La Comète pada bulan November 1826. Para misionaris awalnya disertai dengan sebuah kelompok yang direncanakan untuk mencari peluang perdagangan komersial[3] namun kembali ke Prancis setelah mencapai Meksiko.[6]

Tanpa sepengetahuan Bachelot, perubahan politik terjadi di Hawaii sebelum kedatangan misi. Raja Kamehameha II meninggal pada tahun 1824 dan adiknya Kamehameha III menjadi raja.[7] Karena Kamehameha III masih muda pada saat naik tahta, Ratu Kaʻahumanu (ibu tiri mereka) memerintah sebagai Kuhina Nui.[8] Atas saran Hiram Bingham I-seorang misionaris Protestan yang telah membaptis keluarga kerajaan Hawaii empat tahun sebelumnya Ratu Kaʻahumanu mengambil sikap yang keras terhadap Katolik. Pengaruh Rives pada pemerintah Hawaii telah memudar,[9] dan ia tidak pernah kembali ke Hawaii.[9]

La Comète tiba di Honolulu pada tanggal 7 Juli 1827. Para imam dihadapkan dengan situasi yang mengerikan karena kemiskinan dengan tidak adanya dukungan Rives.[5] Selain itu, mereka telah berjanji kepada kapten La Comète bahwa Rives akan membayar untuk perjalanan mereka setelah mereka tiba di Hawaii, tetapi pada saat kedatangan mereka, Rives sudah meninggalkan Hawaii.[10] Ratu Kaʻahumanu menolak untuk mengizinkan para misionaris untuk tinggal di Hawaii, mencurigai mereka untuk menjadi agen rahasia dari pemerintah Prancis.[9] Kapten, bagaimanapun, menolak untuk melakukannya karena dia tidak menerima pembayaran untuk bagian mereka, jadi mereka tetap tinggal. Para imam memulai pekerjaan misionaris mereka, tetapi mengalami kecurigaan dari sebagian besar kepala suku. Para anggota misionaris memiliki kesulitan besar untuk membela diri, karena tak satupun dari mereka yang fasih berbahasa Inggris atau Hawaii.[5] Kelompok ini mendapat respon yang menguntungkan, namun, jika mereka bertemu kepala tinggi Boki,[4] gubernur kerajaan Oahu, dan istrinya Kuini Liliha. (Pasangan ini telah dibaptis sebagai Katolik dan saingan dari Ratu Kaʻahumanu.) Boki menyambut pihak mereka dan memberikan anggotanya izin untuk tinggal.[4]

Selama beberapa bulan, Bachelot dan sesama misionaris tinggal di tiga bangunan sewaan yang kecil,[9] mengatakan tempat berkumpul pertama mereka di pulau itu adalah sebuah gubuk rumput.[11] Mereka kemudian membangun sebuah kapel pada sebidang kecil tanah yang mereka beli,[9] di mana mereka membangun Katedral Bunda Maria Perdamaian[12] yang didirikan pada tahun 1843.[13] Setelah menetap di pulau itu, kelompok ini menghindari perhatian dengan menempatkan diri mereka sendiri dan mempelajari bahasa Hawaii.[12] Selama dua tahun pertama misi mereka berhasil membaptis 65 orang Hawaii[12] dan melayani orang Hawaii yang sudah dibaptis.[14] Mereka sering mengadakan pertemuan secara diam-diam di malam hari dengan para mualaf yang takut akan penganiayaan.[11] Jubah para imam dan ritual yang dilakukan dalam usaha penginjilan mereka lebih efektif karena mengingatkan akan adat dan agama asli Hawaii.[14]

Bachelot memperkenalkan dua spesies tanaman ke Hawaii: Prosopis humilis[15] dan Bougainvillea.[16] Pohon Prosopis humilis kemudia menutupi ribuan ekar lahan disini.[15] Dia sudah memperoleh bibit, yang awalnya dikumpulkan oleh misionaris Katolik di California, dari Royal Conservatory di Paris. [12] Bachelot menerjemahkan buku doa untuk orang Hawaii (O Ke A'o Ana Kristiano, "Doktrine Kristen", c. 1831),[17] menulis katekese di Hawaii (He Ōlelo Ho'ona'auao, "Petunjuk Iman", 1831),[18] dan menulis sebuah pengantar tata bahasa Hawaii dalam bahasa Prancis (Notes Grammaticales, "Catatan Grammatikal", 1834).[19]

PenganiayaanSunting

 
Lukisan Ratu Kaʻahumanu pada tahun 1816, yang mengusir Bachelot dari Hawaii tahun 1831

Pada tahun 1827, Kristen Protestan, dan khususnya ajaran-ajaran Bingham,[20] dan secara de facto menjadi agama resmi negara Kerajaan Hawaii.[9] Ratu Kaʻahumanu menganiaya umat Katolik dari tahun 1829 sampai dengan kematiannya pada tahun 1832, misalnya, melarang orang Hawaii menghadiri misa dan menginstruksikan Bachelot untuk tidak menyebarkan agama.[20] Pada Desember 1831, Bachelot dan Short diusir dan dipaksa untuk berangkat dengan menggunakan kapal, Waverly, menuju Amerika Utara.[21] Meskipun Ratu Kaʻahumanu gigih menentang karyanya, Bachelot melihat dia sebagai orang yang baik yang selama ini tertipu oleh misionaris Protestan.[22]

Kabar pengusiran Bachelot dan Short menimbulkan kontroversi di Amerika Serikat, di mana itu dipandang sebagai pelanggaran terhadap hak-hak termasuk dalam pengertian terhadap orang asing dalam perjanjian tahun 1826 yang ditandatangani oleh Komodor Thomas ap Catesby Jones dari Angkatan Laut Amerika Serikat dan Raja Kamehameha III. Komodor Angkatan Laut Amerika Serikat John Downes memprotes pengusiran saat dalam diskusi dengan kepala suku selama kunjungannya ke kerajaannya itu pada tahun 1832.[23]

CaliforniaSunting

 
Foto Raja Kamehameha III sewaktu masih muda

Waverly berlabuh di sebuah areal kosong di dekat San Pedro, Los Angeles, pada Januari 1832.[24] Bachelot dan Short melakukan perjalanan ke Misi San Gabriel Arcángel,[25] di mana mereka disambut oleh pekerja misi Fransiskan.[11] Bachelot kemudian menjadi seorang pastor di gereja di Los Angeles,[26] menjabat sebagai asisten pastor untuk misi,[27] dan memimpin misi secara sementara setelah imamnya ditugaskan kembali pada tahun 1834.[26] Dia juga mengajar di sekolah-sekolah Los Angeles selama terjadi kekurangan guru.[28] Ia melayani di California sampai dengan tahun 1837[25] dan kemudian menjadi populer di antara Angelenos.[28]

Pada 1833, Kongregasi Penyebaran Iman menata ulang yurisdiksi atas Oseania. Hawaii menjadi bagian dari Vikariat Apostolik Oseania Timur yang baru saja dibentuk, yang dibagi menjadi divisi utara dan selatan. Bachelot tetap sebagai Prefek Apostolik untuk divisi Utara. Uskup Etienne Jerome Rouchouze menjabat sebagai Vikaris Apostolik Oseania Timur dan mengawasi tugas Bachelot di Hawaii.[25]

Pada tahun 1835 dan 1836, dua wakil dari Gereja Katolik melakukan perjalanan ke Hawaii dalam upaya untuk memastikan apakah Bachelot bisa kembali.[29] Ratu Kaʻahumanu meninggal pada tahun 1832, dan tahun berikutnya Raja Kamehameha III mulai membuat perubahan radikal atas hukum Hawaii.[8] Columban Murphy, seorang broeder Katolik dari Britania Raya, mengunjungi Raja Kamehameha III pada tahun 1835 dan membahas kemungkinan kembalinya Bachelot.[30] Menemukan bahwa Raja Kamehameha III setuju dengan ide tersebut, Murphy melakukan perjalanan ke California untuk menyampaikan berita ini. Dia tidak bisa, namun, untuk mencari Bachelot, yang tidak ada di daerah itu pada saat itu. Setelah Bachelot menerima pesan Murphy, Bachelot dan Short memutuskan untuk kembali ke Hawaii.[30] Ayuntamiento di Los Angeles, sebuah dewan kota, berusaha untuk menghalangi Bachelot[31] dan meminta kepemimpinan Katolik di Santa Barbara untuk mencegah dia meninggalkan tempat tersebut,[31] tapi dia bersikeras untuk berangkat[28] dan para pemimpin Katolik tidak mencegah dia.[28]

Tahun-tahun akhirSunting

 
1837, Lukisan Raja Kamehameha III yang bertemu dengan Kapten Du Petit Thouars dan Kapten Edward Belcher

Ketika Bachelot dan Short tiba di Honolulu Mei 1837, mereka hanya tinggal di pulau tersebut selama 13 hari. Meskipun perjanjian yang telah ditandatangani antara Kapten Angkatan Laut Prancis Abel Aubert Dupetit Thouars yang memungkinkan warga negara Prancis untuk tinggal di pulau itu,[32] Raja Kamehameha III berusaha mengusir para imam. Bachelot dan Short kemudian dikurung di dalam kapal yang membawa mereka, Clémentine,[33] pada tanggal 22 Mei.[34] Bagaimanapun Kapten Clémentine, Jules Dudoit, menolak untuk membawa mereka dari Hawaii.[33] Dudoit, warganegara Inggris keturunan Prancis, bertemu dengan Charlton, konsul Britania Raya, dan mereka secara terbuka memprotes penahanan terhadap para imam.[34] Upaya mereka untuk mengamankan kebebasan bagi para imam untuk hidup di pulau tidak berhasil[30] sampai dengan kedatangan kapal angkatan laut Inggris HMS Sulphur dan kapal pengawal Prancis La Vénus tiba di Honolulu[34] pada tanggal 8 Juli.[35] Kapal-kapal tersebut masing-masih dipimpiin oleh Edward Belcher dan Dupetit Thouars, yang masing-masing berusaha meyakinkan pihak berwenang agar para imam dapat kembali ke pulau tersebut. Setelah negosiasi terbukti sia-sia, mereka memblokade pelabuhan, dan naik ke Clémentine, dan membawa Bachelot dan Short darat. La Vénus mengirim 300 tentara untuk mengawal mereka dari pelabuhan ke misi Prancis. Raja Kamehameha III setuju untuk mengizinkan para imam untuk tinggal di Honolulu sampai mereka bisa menemukan sebuah kapal untuk mengangkut mereka ke tempat lain, dengan syarat bahwa mereka akan menahan diri untuk tidak menyebarkan agama.[34]

Pada tahun tersebut Bachelot mulai mengalami rematik,[36] dan menjadi sangat sakit.[37] Pada November 1837, ia telah cukup sehat untuk meninggalkan Hawaii. Ia kemudian membeli sebuah kapal,[36] dan berlayar menuju Micronesia, berniat untuk bekerja pada misi.[30] Kesehatan Bachelot secara signifikan memburuk setelah meninggalkan Hawaii[1] dan meninggal di laut pada tanggal 5 Desember 1837.[38] Ia dimakamkan pada lepas pantai pulai Pohnpei. Pada tahun 1838, sebuah kapel kecil dibangun di dekat kuburannya.[1]

Karena penganiayaan terhadap Bachelot dan para imam, pemerintah Prancis mengirim kapal pengawal L'artemise ke Hawaii pada tahun 1839. Kapten kapal tersebut Cyrille Pierre Théodore Laplace, telah diperintahkan untuk memaksa pemerintah untuk berhenti menganiaya umat Katolik. Dalam hal menanggapi unjuk kekuatan ini, Raja Kamehameha III menjamin umat katolik untuk secara bebas menjalankan agamannya.[39]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Pietrusewsky & Willacker 1997, hlm. 208.
  2. ^ a b c Yzendoor 1914, hlm. 6.
  3. ^ a b Kuykendall 1938, hlm. 139.
  4. ^ a b c Garrett 1982, hlm. 49.
  5. ^ a b c Garrett 1982, hlm. 50.
  6. ^ Mulholland 1970, hlm. 93–4.
  7. ^ Kuykendall 1938, hlm. 138.
  8. ^ a b Kuykendall 1938, hlm. 133–4.
  9. ^ a b c d e f Kuykendall 1938, hlm. 140.
  10. ^ Mulholland 1970, hlm. 93.
  11. ^ a b c Kelley 1948, hlm. 335.
  12. ^ a b c d Tabrah 1984, hlm. 45.
  13. ^ Kelley 1948, hlm. 337.
  14. ^ a b Garrett 1982, hlm. 51.
  15. ^ a b Hall 1904, hlm. 9.
  16. ^ Scott 1991, hlm. 55.
  17. ^ Forbes 2000, hlm. 19.
  18. ^ Forbes 2000, hlm. 15.
  19. ^ Forbes 2000, hlm. 87.
  20. ^ a b Tabrah 1984, hlm. 45–6.
  21. ^ Kuykendall 1938, hlm. 142.
  22. ^ Kuykendall 1938, hlm. 133.
  23. ^ Kuykendall 1938, hlm. 144.
  24. ^ Older 1938, hlm. 66.
  25. ^ a b c Kuykendall 1938, hlm. 143.
  26. ^ a b Older 1938, hlm. 67.
  27. ^ Bancroft 1902, hlm. 317.
  28. ^ a b c d González 2005, hlm. 180.
  29. ^ Kuykendall 1938, hlm. 144–5.
  30. ^ a b c d Garrett 1982, hlm. 53.
  31. ^ a b Bancroft 1902, hlm. 318.
  32. ^ McDougall 2004, hlm. 214.
  33. ^ a b Wong & Rayson 1987, hlm. 105–6.
  34. ^ a b c d Daws 1968, hlm. 95.
  35. ^ Kuykendall 1938, hlm. 149.
  36. ^ a b Garrett 1982, hlm. 54.
  37. ^ Kelley 1948, hlm. 336.
  38. ^ Kuykendall 1938, hlm. 150.
  39. ^ Kuykendall 1938, hlm. 165.

Daftar pustakaSunting

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
tidak ada
Prefek Apostolik Kepulauan Sandwich
1825–1837
Diteruskan oleh:
Vikar Apostolik Oseania Timur