Ale adalah jenis bir yang melalui proses fermentasi pada suhu yang hangat sehingga terfermentasi dengan cepat dan menggumpal di atas permukaannya.[1] Sebelum ditemukan teknik penyeduhan dengan menambahkan hop ke dalam bir, penyebutan 'ale' diperuntukkan untuk bir tanpa hop dan bir biasa untuk yang telah ditambahkan hop di dalamnya.[2]

Segelas bir ale.

Pada awalnya, Ale diberikan perisa pahit berupa gruit yang merupakan racikan tumbuhan herbal dan rempah-rempah yang dididihkan di dalam wort sebelum fermentasi berlangsung.[3]

Sejarah AleSunting

Ale menjadi salah satu sumber nutrisi penting di abad pertengahan. Minuman ini menjadi tiga sumber utama biji padi-padian pada asupan gizi sehari-hari orang-orang di masa itu, bersamaan dengan pottage dan roti.[4] Para ahli mempercayai biji padi-padian memenuhi 80% asupan jumlah kalori petani dan 75% untuk tentara, bahkan juga memenuhi 65% asupan kalori bagi bangsawan.[5]


ReferensiSunting

  1. ^ "How to Talk About Beer Like a Pro". Time (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-30. 
  2. ^ Poelmans, Eline; Swinnen, Johan F. M. (2011-10-01). Swinnen, Johan F.M., ed. The Economics of Beer. Oxford University Press. hlm. 3–28. doi:10.1093/acprof:oso/9780199693801.003.0001. ISBN 978-0-19-969380-1. 
  3. ^ Doorman, Gerard (1955.). "De middeleeuwse brouwerij en de gruit /". lib.ugent.be. Diakses tanggal 2020-05-30. 
  4. ^ Food in medieval England : diet and nutrition. Woolgar, C. M., Waldron, T. (Tony), Serjeantson, D. (Dale). Oxford: Oxford University Press. 2006. ISBN 0-19-153428-5. OCLC 314221296. 
  5. ^ Food and eating in medieval Europe. Carlin, Martha., Rosenthal, Joel Thomas, 1934-. London: Hambledon Press. 1998. ISBN 978-0-8264-1920-0. OCLC 458567668.