Airbus A330neo

Pesawat Jet Berbadan Lebar

Airbus A330neo ("NEO" Singkatan Dari "New Engine Option") Ialah pesawat terbang jet sipil komersial bermesin ganda (twinjet) jarak-menengah-hingga-jauh berkapasitas besar, berbadan lebar. Pesawat ini dikembangkan oleh Airbus menggunakan bodi Dasar dari Airbus A330 (sekarang A330ceo – "Current Engine Option"/Mesin Pilihan saat ini).[4] Versi pesawat Terbaru dengan Mesin modern yang sebanding dengan yang dikembangkan untuk Boeing 787, diminta oleh Operator A330 Orisinil. Diluncurkan pada tanggal 14 Juli 2014 di Farnborough Airshow, Dijanjikan Lebih hemat bahan bakar sebesar 14% Untuk tiap Kursi Kelas Ekonomi. Pesawat ini secara Eksklusif telah ditenagai oleh Rolls-Royce Trent 7000 dengan bypass ratio ganda, yang membuatnya cukup berbeda dibandingkan pendahulunya.

A330neo
Logo Airbus A330neo.svg
Jenis Pesawat jet berbadan lebar
Negara asal Prancis
Pembuat Airbus
Penerbangan perdana 19 October 2017[1]
Pengenalan 15 Desember 2018 Oleh TAP Portugal[2]
Status Diproduksi/Beroperasi
Pengguna utama TAP Portugal
Delta Air Lines
Azul Brazilian Airlines
Lion Air
Dibuat 2015–Sekarang
Jumlah 61 hingga 31 Mei 2021[3]
Dikembangkan dari Airbus A330ceo

dua versinya didasarkan pada A330-200 dan A330-300: A330-800 yang memiliki jangkauan 8.150 nmi (15.090 km) dengan jumlah 257 penumpang sedangkan A330-900 mencakup 7.200 nmi (13.330 km) dengan 287 penumpang. Pesawat A330-900 melakukan penerbangan perdananya pada 19 Oktober 2017 dan menerima sertifikat tipe EASA pada 26 September 2018; pertama kali dikirim ke TAP Air Portugal pada 26 November 2018 dan mulai beroperasi pada 15 Desember. Pesawat A330-800 melakukan penerbangan pertamanya pada 6 November 2018 dan menerima sertifikasi tipe EASA pada 13 Februari 2020; dua Pesawat A330-800 pertama dikirim ke Kuwait Airways Pada tanggal 29 Oktober 2020

PengembanganSunting

MasalahSunting

Saat Boeing 787 Dirilis pada tahun 2004, Tanggapan awal Airbus' adalah A330 akan ditingkatkan untuk menyaingi 787. Namun setelah umpan balik negatif dari maskapai dan lessors, A350 XWB Menjadi sebuah desain Baru pada Tahun 2006. setelah A320neo Rilis pada Desember 2010 dan Komersil nya sukses Besar . CEO Air Asia Tony Fernandes mengatakan bahwa ia ingin Airbus Mengupgrade mesin Pesawat A330,[5] Memakai mesin Terbaru seperti GEnx atau Rolls-Royce Trent 1000 yang Dikembangkan untuk 787 menawarkan peningkatan pembakaran bahan bakar 12%–15%, dan Sharklets bisa membantu penghematan setidaknya 2%.[6]Direktur Penjualan Airbus John Leahy dalam Argumennya bahwa harga pembelian A330 yang lebih rendah bahkan tanpa mesin baru membuat pembelian A330 menjadi lebih ekonomis pada rute kelas menengah dibandingkan Boeing 787. [7] Sebuah A330neo terbaru Akan Membuat Ketenaran A350-800 Lebih cepat daripada yang diharapkan.[8] Airbus Juga akan mempertimbangkan pergantian Mesin untuk A380 tetapi Mereka akan lebih berhati-hati karena ada 2 Simulasi Program Modifikasi besar secara bersamaan.[9]

Di Bulan Maret tahun 2014, Delta Air Lines menyatakan minatnya pada A330neo untuk menggantikan Pesawat, Boeing 767-300ER yang Usianya telah mencapai 20+ Tahun Lebih.[10] Di pasar 250-300 kursi, CIT Group percaya bahwa A330neo memungkinkan profitabilitas pada rentang yang lebih pendek di mana A350 dan Boeing 787 dengan rentang yang lebih jauh tidak dioptimalkan. Steve Mason, wakil presiden CIT untuk analisis pesawat, mengatakan: "A350-800 tidak seefisien yang mereka inginkan". Steven Udvar-Hazy, ketua sekaligus CEO dari AirLease Corp., Berkata, "Kami tidak percaya rasional bagi kami untuk menggunakan A350-800 dan A330neo[11]

AirAsia X mengakhiri penerbangan ke London dan Paris dari Kuala Lumpur pada 2012 karena Airbus A340 mereka tidak cukup hemat bahan bakar; AirAsiaX akan mencoba lagi dengan A330. Karena Airbus secara bertahap meningkatkan produksi A350 baru, memperpanjang masa produksi A330 dapat membantu mempertahankan profitabilitas. Karena Emirates membatalkan 70 pesanan untuk A350, Airbus mengatakan bahwa pihaknya terus bekerja untuk merekayasa ulang A330 yang lebih kecil.

PeluncuranSunting

Pada 14 Juli 2014 Di Farnborough Airshow, Airbus Meluncurkan Program A330NEO, yang ditenagai oleh Mesin Rolls-Royce Trent 7000 terbaru. Program ini akan meningkatkan efisiensi pembakaran bahan bakar per kursi sebesar 14%. Airbus berharap dapat menjual 1,000 unit pertama pesawat A330neo. Sehingga Jangkauannya akan meningkat 400 mil laut (750KM), dan meskipun 95% suku cadangnya sama seperti A330 Lama, Biaya Perawatan Pesawat lebih rendah dibanding pendahulunya.Sayap baru, Lebih lebar 3.7 meter dan Lebih mirip dengan seri A350. masih dalam persyaratan bandara kategori E ICAO, bersama dengan pylon mesin baru, akan meningkatkan aerodinamika sebesar 4%.[12]ini dapat membuat biaya pengembangannya diperkirakan akan berdampak sekitar 0,7% pada laba atas target penjualan Airbus dari 2015 hingga 2017[13] Diperkirakan sebesar USD 2 Juta (£1.18 Juta).[14] Airbus menyatakan bahwa biaya modal yang lebih rendah akan menjadikan A330neo sebagai pesawat berbadan lebar jarak menengah yang paling hemat biaya di pasar.[15] Airbus mengatakan bahwa pihaknya dapat mengejar permintaan untuk 4.000 pesawat dan ada pasar terbuka untuk 2.600 jet yang belum ditangani oleh backlog dengan operator yang sudah menggunakan A330. Modifikasi aerodinamis akan mencakup sayap yang diputar ulang dan bilah yang dioptimalkan. [16]

Pada tahun 2014, The Airline Monitor's Ed Greenslet menyatakan bahwa A330neo akan memiliki keuntungan tidak sedang dirancang untuk terbang 8.000 nm, tidak seperti A350 dan Boeing 787 yang demikian kurang ekonomis pada rute yang lebih pendek, meskipun "sebagian besar panjang pasar angkut adalah 4.000 nmi atau kurang". Dia juga percaya bahwa "A330neo akan menikmati monopoli di segmennya secara instan", dengan Boeing 767 "pada dasarnya keluar dari produksi", Boeing 757 tidak diganti sementara A321neo dan 737-900 lebih kecil dan memiliki jangkauan yang lebih sedikit, dan itu meluncurkan A330neo mungkin akan membunuh A350-800 terkecil.[17]

John Leahy memperkirakan bahwa A330-900 akan memiliki biaya operasi setara dengan Boeing 787-9 , tetapi akan tersedia dengan biaya modal 25% lebih rendah dan dapat mencapai tingkat produksi 10 Unit per bulan setelah tingkat 7/8 per bulan pada tingkat produksi yang akan dimulai.[18] Kedua varian A330neo diharapkan memiliki berat lepas landas maksimum 242 ton. Desain tipe dibekukan pada akhir 2015.[19]

Wakil Ketua Boeing dan CEO Pesawat Komersial Ray Conner menolak A330neo sebagai perombakan tahun 2004 yang tidak dapat menandingi biaya operasi langsung dari Boeing 787, menjadi 20.000 lb (9,1 t) lebih berat dan memiliki sayap yang hanya sedikit lebih baik dari desain tahun 1980-an, dan mengklaim 787- 10 hampir 30% lebih efisien per kursi daripada A330-300 sebelumnya dan bahwa mesin baru tidak akan menutup celah – tetapi dia mengakui bahwa itu bisa menjadi ancaman karena memberi tekanan pada Boeing karena berusaha untuk mencapai titik impas setelah 850 –1.000 787 pengiriman.[20]

ProduksiSunting

 
TAP Air Portugal Contoh Interior di ITB Berlin Tahun 2017

Pada September 2015 7, Airbus mengumumkan bahwa mereka telah memulai produksi A330neo pertama dengan pembangunan pusatnya wingbox dan Mesin pylon.[21] Perakitan terakhir pesawat pertama, A330-900, dimulai pada September 2016 di Toulouse dengan badan pesawat dan sayap yang digabung.[22] Pada bulan Desember 2016, jadwal program turun enam minggu karena pengembangan mesin marginal di Rolls-Royce ,dan pelanggan peluncuran TAP Air Portugal memproyeksikan A330neo pertamanya akan dikirimkan pada Maret 2018.[23]

Pesawat pertama meninggalkan bengkel Cat pada Bulan Desember 2016, Karena Menunggu Mesin.[24] Penerbangan pertamanya ditunda hingga September 2017 setelah Rolls-Royce Trent 7000s dipasang selama musim panas.[25] Setelah penundaan ini, TAP Air Portugal diperkirakan akan menerima A330neo pertama pada akhir paruh pertama tahun 2018, atau bahkan pada kuartal ketigaquarter.[26] Mesin akan Dikirimkan Ke Airbus Pada Bulan Juni. [27] Pesawat lengkap dengan mesin Berada di Toulouse pada bulan September sebelum penerbangan perdana.[28]

Struktur utama A330-800 produksi pertama mulai diproduksi pada Oktober 2017: Sirip hembus Diinstal pada sayap di Kota Bremen, bagian badan pesawat dibangun di Kota Hamburg, Kotak Sayap Tengah Diproduksi di Nantes, untuk tiang mesin titanium dibuat di Toulouse dan perangkat ujung sayap dibuat di Korea.[29] Perakitan terakhir dimulai pada November 2017, sesuai rencana Pesawat diterbangkan perdana pada pertengahan tahun 2018.[30] Perakitan struktural selesai pada Februari 2018, setelah instrumen uji terbangnya dipasang dan menunggu mesinnya sebelum dilakukannya program uji terbang selama 300 jam. Pada saat ini, pesawat produksi berkembang melalui jalur perakitan akhir dengan interior kabin 'Ruang udara' pertama yang dipasang.[31]

Jumlah Produksi A330 dipotong menjadi 50 pesawat pada 2019, dengan lebih dari setengahnya dilakukan rekayasa ulang pada A330neo.[32] Pada April 2020, tingkat produksi menurun dari 3,5 pesawat menjadi 2 pesawat per bulan karena pandemi Covid-19 di seluruh dunia, dan pesawat yang sudah jadi disimpan sambil menunggu pengiriman yang ditangguhkan.[33] Pada tahun 2018, harga unit untuk Airbus A330-800 adalah US$259,9 M dan untuk unit A330-900 memiliki harga sebesar US$296,4 M[34]

Uji Coba Kelaikan TerbangSunting

 
Awak Kru Penerbangan Perdana A330-900

Penerbangan pertama A330-900 pada 19 Oktober 2017 merupakan debut kampanye Uji terbang selama 1.400 jam, yang melibatkan tiga prototipe ditambah pesawat produksi pertama: 1.100 jam terbang untuk A330-900 dan 300 jam terbang untuk A330-800, menargetkan pertengahan Sertifikasi Tipe EASA dan FAA 2018.[1] Penerbangan 4 jam 15 m mencapai 30.125 ft (9.182 m) dan 502 kn (930 km/j).[35]Ini harus menetapkan titik operasi maksimum tertentu dan mencapai penilaian kualitas penanganan awal termasuk pada sudut serangan yang tinggi. Pesawat pertama, MSN1795, dijadwalkan tampil 600 jam dan bulan berikutnya akan bergabung dengan pesawat kedua, MSN1813, yang akan terbang 500 jam, sebelum yang ketiga, MSN1819, pesawat diproduksi untuk pelanggan pertama TAP Portugal dengan Konfigurasi kabin lengkap.[36]

Dua Insinyur Pilot Uji Coba dan dua spesialis mesin memantau output 60GB per jam dari 1.375 sensor dan 98.000 parameter, termasuk strip sistem microelectromechanical untuk mengukur distribusi tekanan aerodinamis di seluruh sayap. MSN1795 akan melakukan simulasi uji lapisan es dan uji cuaca dingin di Kanada, penilaian kebisingan, pengujian autoland dan pemeriksaan sudut serang tinggi, pemeriksaan tidak lengket selama rotasi dengan bumper belakang. MSN1813 juga diuji dalam kondisi lapisan es alami, kondisi panas dan suhu tinggi di United Arab Emirates serta La Paz, dan menerbangkan 150 jam pembuktian rute; ia memiliki garu dan sensor tekanan di aliran mesin untuk membandingkan Daya dorong yang sebenarnya dengan pengukuran bangku tanah. MSN1819 adalah untuk memvalidasi pemasangan interior kabin Ruang Udara dengan penumpang buatan untuk analisis ventilasi dan pengukuran lingkungan kabin.[37]

Pesawat uji kedua melakukan penerbangan perdananya pada tanggal 4 Desember, yang akan digunakan untuk memvalidasi kinerja aerodinamis & mesin dan operasi maskapai.[38] Pada akhir Januari 2018, Pesawat Uji yang pertama mencatat hampir 200 jam dalam 58 penerbangan, sementara pesawat uji yang kedua telah terakumulasi hampir 120 jam dalam 30 penerbangan. Selubung Penerbangannya telah terbuka penuh termasuk Uji Flutter and stall untuk menyelesaikan kalibrasi powerplant dan konfigurasi strake telah dibekukan. Airbus memulai Pengujian autopilot, autoland dan Kinerja kecepatan tinggi, dan akan beralih ke pengujian cuaca panas dan dingin, serta pengujian kebisingan dan lapisan es, selama tiga bulan berikutnya.[31] Pada 10 April 2018, kedua pesawat uji telah mencatat lebih dari 200 penerbangan dan lebih dari 700 jam, pengujian berada di Suhu -27 °C saat cuaca dingin, lapisan es alami, pendaratan lintas angin, 37 °C dan operasi panas dan tinggi 8.000 ft (2.400 m).[39]

Pesawat Pertama TAP Air Portugal Melakukan penerbangan Perdana pada 15 Mei 2018; iergabung dengan dua pesawat uji sebelumnya untuk memeriksa sistem kabin: Pendingin, Crew rest, dll.[40] IIni memulai langkah sertifikasi terakhir pada 18 Juni: uji fungsi dan keandalan atau pembuktian rute, termasuk ETOPS, diversion airport landing, dan pengujian ground handling lebih dari 150 jam uji terbang, karena program uji terbang mencapai 1.000 jam.[41] Masuk ke layanan direncanakan untuk kuartal ketiga 2018 dan ETOPS akan disetujui pada bulan Oktober selama 330 menit.[42]

Badan Keselamatan Penerbangan Eropa (EASA) memberikan sertifikat tipe A330-941 pada 26 September 2018, dengan ETOPS belum disetujui.[43] ETOPS 180 menit telah disetujui pada 14 November, terbatas pada mesin dengan kurang dari 500 siklus penerbangan.[44][45] Airbus mengharapkan sertifikasi tipe FAA dengan ETOPS 180 menit pada akhir 2018 dan 330 menit ETOPS pada paruh pertama tahun 2019.[46] ETOPS di luar 180 menit telah disetujui oleh EASA pada 24 Januari 2019..[47]

Penerbangan perdana A330-800 berlangsung pada 6 November 2018; penerbangan 4 jam 4 menit meresmikan program uji 350 jam yang bertujuan untuk sertifikasi tipe pertengahan 2019, untuk pengiriman pada paruh pertama tahun 2020 untuk meluncurkan operator Kuwait Airways.[48] Pada akhir Maret 2019, itu setengah jalan melalui program uji terbang 300 jam, setelah menyelesaikan 44 penerbangan dalam 149 jam.[49] A330-800 menerima sertifikasi tipe EASA dengan ETOPS 180 menit pada 13 Februari 2020;[50] Izin ETOPS lebih dari 180 menit diberikan pada 2 April.[51]

PerkenalanSunting

Disewa dari Avolon, Airbus A330-900 pertama kali dikirim ke TAP Air Portugal pada 26 November 2018, menampilkan 298 kursi: 34 kursi bisnis full-flat, 96 kursi ekonomi plus dan 168 kursi ekonomi, dan akan dikerahkan dari Portugal ke Amerika dan Afrika.[52][53] TAP Portugal melakukan penerbangan komersial pertamanya pada tanggal 15 Desember dari Lisbon ke São Paulo .[54]

Peningkatan Berat Lepas LandasSunting

Pada kesempatan penerbangan pertama 19 Oktober 2017, peningkatan menjadi 251 t (553.000 pon) MTOW pada pertengahan 2020 diumumkan, dengan beberapa perubahan pada roda pendarat dan rem, meningkatkan jangkauannya sebesar 700 atau 1.000 nmi (1.300 atau 1.900 km) dibandingkan dengan A330neo atau A330ceo saat ini.[55]MTOW 251 t dikonfirmasi oleh Airbus pada November 2017.[30] Ini memberi A330-900 jangkauan terbang sejauh 7.200 nmi (13.300 km) dan 8.150 nmi (15.090 km) untuk A330-800. Penerbangan uji 251 t A330-900 dimulai dari 28 Februari 2020.[56]

Airbus mengharapkan kampanye uji pendek 30-40 jam, karena beberapa pengujian dilakukan dengan varian sebelumnya yang disesuaikan dengan bobot yang lebih tinggi, termasuk kinerja penerbangan dan penilaian kebisingan. Struktur yang lebih berat memungkinkan jangkauan transpasifik, dan diimbangi dengan upaya pengurangan berat, menjaga berat kosong dan muatan yang sama.[57] Pada 8 Oktober 2020, 251t A330-900 telah mendapatkan sertifikasi EASA, sebelum diperkenalkan oleh Corsair International, kemudian 251t sertifikasi untuk A330-800 yang lebih kecil pada tahun 2021. Mempertahankan kesamaan suku cadang 99%, ia menawarkan 6 t (13.000 pon) lebih banyak muatan sekaligus memperkuat roda pendaratan dan memperpanjang Waktu sebelum Interval perbaikan Dari 10 hingga 12 Tahun.[58] Pada tanggal 31 Maret 2021, Corsair menerima pengiriman Airbus A330-900 251t pertama dalam konfigurasi tiga kelas, 352 kursi..[59]

DesainSunting

 
Sayap A330 Neo Terinspirasi dari Sirip Hiu

Rolls-Royce Trent 7000 berukuran 112 Inci Lebih besar dari aslinya memiliki kehematan sebanyak 11% lebih efisien daripada mesin Trent 700 97,5 inci, dengan penurunan 2% karena peningkatan bobot dan 1% karena hambatan tambahan dari mesin yang lebih besar, tetapi hiu dan pengoptimalan aero mendapatkan kembali 4 % untuk keuntungan bahan bakar 12% per perjalanan. Selanjutnya, konsumsi bahan bakar per kursi meningkat sebesar 2% karena kabin yang ditata ulang (Space-Flex dan Smart-Lav) dengan peningkatan tempat duduk, menawarkan pengurangan bahan bakar 14% per kursi untuk 900 baru dibandingkan dengan yang awalnya 235 ton-300 ton .[60] 242 ton - 300 ton yang lebih baru sudah 2% lebih efisien.[7]

Airbus meluncurkan kaca depan kokpit khas yang akan ditampilkan pada A330neo, serupa dengan yang ada pada A350,[61] dan menjanjikan konsep interior baru yang menawarkan pengalaman penumpang yang lebih baik di A330neo.[62] Awalnya didasarkan pada MTOW A330 242 ton terbesar, Airbus sedang mempelajari peningkatan menjadi 245 t (540000 pon) MTOW untuk A330neo, yang akan menyamai angka yang awalnya diberikan untuk Airbus A350-800 sebelum dibatalkan demi A330neo.[63] Ini akan memberi A330-900 jarak 7.000 nmi (12.964 km) untuk dapat bersaing lebih baik dengan 787-9 yang memiliki jarak 7.635 nmi (14.140 km)[64]

Karena turbin diperbesar dari 97 hingga 112 in (250 hingga 280 cm), nasel dipasang lebih tinggi, sehingga memerlukan analisis CFD ekstensif untuk menghindari hambatan interferensi gelombang kejut supersonik. Twist sayap diubah untuk mendekati distribusi tekanan rentang elips drag terendah yang diubah oleh Sharklets yang lebih besar, seperti bentuk fairings flap track ke bentuk drag yang lebih rendah.[65]

Pada A330-800 di FL400, aliran bahan bakar jelajah berada pada Mach 0,82 dan bobot terendah adalah 47 hingga 52 t (104.000 hingga 115.000 pon) per jam pada berat yang lebih tinggi dan Mach 0,83.[66]

MesinSunting

 
Mesin Rolls Royce Trent-7000 Dibawah sayap

Kandidat mesin termasuk varian Rolls-Royce Trent 1000 dan General Electric's GEnx-1B. Kedua pembuat mesin dilaporkan tertarik untuk memenangkan kesepakatan eksklusif jika A330 bermesin ulang ditawarkan. Mesin Trent 1000 TEN (Thrust, Efficiency, New Technology) sedang dalam pengembangan untuk 787-10, tetapi Rolls-Royce bermaksud menawarkan rentang daya yang luas.[67]

A330neo menggunakan mesin Rolls-Royce Trent 7000, yang merupakan bleed air dari Varian Dasar Rolls-Royce Trent 1000 yang digunakan pada Boeing 787-10. Ini akan memiliki Turbin Berdiameter 112 in (284 cm) dengan rasio bypass 10:1[15] Mesin ini memberikan dorongan sekitar 68.000 hingga 72,000 pon-gaya (302,47907 hingga 0,32027 kN).[68]

Trent adalah pembangkit tenaga eksklusif, karena Rolls-Royce menawarkan persyaratan yang lebih baik untuk mendapatkan eksklusivitas. Pelanggan meratapi hilangnya persaingan di antara pembuat mesin: Steven Udvar-Hazy, CEO Air Lease Corporation, mengatakan bahwa dia menginginkan pilihan mesin, tetapi Airbus telah menunjukkan bahwa melengkapi pesawat komersial untuk menangani lebih dari satu jenis mesin menambah beberapa ratus juta dolar untuk biaya pengembangan. Kepala Pratt and Whitney mengatakan: "Mesin bukan lagi komoditas... optimalisasi mesin dan pesawat menjadi lebih relevan."[19]

Keputusan untuk menawarkan pesawat dengan hanya satu pilihan mesin bukanlah hal yang unik bagi Airbus; Boeing 777X akan dilengkapi secara eksklusif dengan mesin General Electric GE9X, setelah Rolls Royce mengajukan penawaran dengan konfigurasi Advance tetapi tidak terpilih.[69]

VarianSunting

 
A330-900 Mempertahankan Bentuk Asli dari A330-300 Namun dengan perubahan Dinamika.

A330-900Sunting

A330-900 mempertahankan panjang asli dari badan pesawat A330-300. Optimalisasi kabin memungkinkan sepuluh kursi tambahan pada A330-900 (310 penumpang) dengan kursi ekonomi selebar 18 inci.[12] A330-900 dapat menempuh 6550 nmi (12.130 km) dengan 287 penumpang (maks 440).[70]

Delta mengharapkan pengurangan biaya sebesar 20 persen dalam beban Operasional per kursi di atas pesawat Boeing 767-300ER yang digantikannya.[71]

Konfigurasi ulang fasilitas kabin lebih lanjut memungkinkan A330–900 dapat menampung hingga 460 penumpang dalam tata letak yang ekonomis.[72] Ini melebihi batas keluar maksimum 440 kursi yang diizinkan oleh sertifikat tipe, dan memerlukan modifikasi pintu keluar Tipe-A untuk memenuhi persyaratan Emergency Exit Door.[73] Pada November 2019, akomodasi maksimum meningkat menjadi 460 kursi, melalui pemasangan pintu keluar 'Tipe-A+' baru, dengan seluncuran evakuasi dua jalur.[74]

A330-800Sunting

A330-800 mempertahankan panjang dari badan pesawat A330-200, tetapi dapat menampung enam penumpang tambahan (dengan total 252) menggunakan kabin yang dioptimalkan dengan kursi ekonomi yang selebar 18 inci.[12] A330-800 harus memiliki jangkauan 7500 nmi (13.900 km) dengan jumlah 257 penumpang (maksimal 406).[70] Karena varian memiliki kesamaan 99%, dan mengalami sedikit pengembangan maka A330-800 memiliki biaya tambahan yang dapat diabaikan.[75]

Setelah penerbangan pertama A330-900 pada 19 Oktober 2017, Hawaiian Airlines (saat itu satu-satunya pelanggan A330-800) mempertimbangkan untuk mengubah pesanannya menjadi enam unit A330-800, Airbus berusaha untuk menyesuaikan jaringannya saat ini ke Asia dan Amerika Utara sambil memungkinkan pertumbuhan di masa depan, mungkin ke Pasar Eropa.[76] Permintaan untuk A330-800 turun menjadi 3%, sedangkan A330-200 turun menjadi 40% dari pengiriman. Ceo Airbus: keunggulan jangkauannya telah terkikis dengan adanya peningkatan kemampuan A330-900, dan meskipun menawarkan bahan bakar lebih efisien setiap satu kali perjalanan, bahan bakar per kursi lebih rendah.Namun Biaya Operasional Menjadi Tinggi.[77]

Permintaan A330-800 dibatasi oleh harga bahan bakar yang rendah dan faktanya bahwa A330-200 mungkin akan diganti setelah tahun 2020 dengan rata-rata usia sembilan tahun. Boeing 767-300/400 berusia 15 tahun mungkin akan digantikan oleh A330-800, dan sementara Boeing mempertimbangkan untuk meluncurkan kembali produksi 767-300ER, terutama sebagai sementara untuk maskapai penerbangan Amerika dan United, hal ini diperumit karena desain dan fasilitan kabin pesawat yang usang karena sudah berusia 30 tahun. Sebelum pengenalan Boeing NMA, diharapkan tidak berada pada awal tahun 2027, 95 operator A330 ditawarkan peluang untuk mengganti ke A330neo, dan maskapai penerbangan bertarif rendah jarak jauh mungkin tertarik dengan tata letak sembilan baris dengan kepadatan tinggi untuk 386 kursi di atas 6.000–6.500 nmi (11.100– 12.000 km) pada MTOW 251 t (553.000 pon), 500 nmi (930 km) lebih dari 787-8 dengan muatan serupa dan hingga 30 kursi lebih banyak.[78]

Produksi A330-800 di luar prototipe diragukan, karena Hawaiian Airlines lebih memilih antara Airbus A350-900 dan Boeing 787-8/9.[78] Pada Februari 2018, Hawaiian dianggap membatalkan pesanannya untuk enam A330-800, menggantikannya dengan Boeing 787-9 dengan harga kurang dari $100–115 juta, mendekati biaya produksi mereka sebesar $80–90 juta, sementara Boeing Capital merilis Hawaiian dari tiga 767-300ER menyewa jauh di muka.[79] Hawaiian membantah bahwa pesanan A330-800 telah dibatalkan, tetapi tidak menolak kesepakatan baru dengan Boeing.[80] Pada bulan Maret 2018, Hawaiian mengkonfirmasi pembatalan pesanannya untuk enam A330-800 dan memesan sepuluh B787-9 sebagai gantinya.[81] Airbus mengatakan "itu hanya Diskon".[82]

Pada Juli 2018 sebuah nota kesepahaman baru dari Uganda National Airlines Company untuk dua A330-800 menghidupkan kembali minat pada varian yang lebih pendek.[83] Pesanan pasti juga diikuti dari Kuwait Airways untuk delapan A330-800 pada Oktober 2018;[84] kemudian dikonfirmasi bahwa Kuwait Airways akan menjadi pelanggan peluncuran A330-800, dengan sertifikasi diharapkan pada pertengahan 2019 dan pengiriman pertama pada paruh pertama 2020.[85] Pada 8 April 2019, Uganda National Airlines Company memperkuat pesanannya untuk dua A330-800 nya.[86]

Dibandingkan dengan 787-8 pesaing dengan mesin serupa, A330-800 memiliki kerugian 1% bahan bakar per perjalanan (−5% karena lebih berat tetapi +4% untuk lebar sayap yang lebih panjang) tetapi mengkonsumsi 4% lebih sedikit bahan bakar per kursi dengan 13 kursi lebih banyak dalam konfigurasi delapan sejajar, dan 8% lebih sedikit dengan 27 kursi lebih banyak sembilan sejajar dengan lebar kursi dan lorong 17 dalam (43 cm): -800 lebih panjang dengan 4 baris atau 2,5 m (130 in).[87]

Airbus dapat membatasi MTOW hingga 200 t (440.000 pon) dan menurunkan mesinnya menjadi 68.000 lbf (300.000 N) untuk mengoptimalkan rute yang lebih pendek yang akan ditargetkan oleh Boeing NMA, dengan A321XLR menangani ujung bawah dari ceruk yang sama.[88]

 
A330-800 Milik Kuwait Airways, yang Merupakan pengguna Pertama A330-800

Airbus A330-800 menerima sertifikat tipe EASA pada 13 February 2020.[50] Pesawat pertama, dikonfigurasi dengan 226 kursi termasuk 23 di kelas bisnis, akan dikirim ke Kuwait Airways pada Maret 2020; maskapai menunda pengiriman hingga kuartal ketiga 2020 di tengah pandemi COVID-19.[89] Pada 29 Oktober 2020, dua A330-800 pertama dikirim ke Kuwait Airways; maskapai ini memiliki enam A330-800 yang dipesan.[90] Uganda Airlines menerima A330-800 pertama mereka pada 21 Desember 2020, dengan unit kedua diharapkan pada Januari 2021.[91][92]

KargoSunting

Amazon.com dan United Parcel Service Mendorong Airbus untuk membuat Pesawat versi kargonya sehingga memperluas A330-900 untuk membawa lebih banyak kargo dalam jarak yang lebih pendek, tetapi 767 dan A330 yang sudah pensiun memberikan banyak potensi konversi. Biaya pengembangan akan lebih rendah daripada program baru karena sebagian besar rekayasa telah dilakukan untuk A330-200F, dan lebih banyak volume akan lebih menarik bagi operator express.

PasarSunting

 
A330-200 Qantas Dibelakang Boeing 787-8 Milik Jetstar

Analisis pihak ketiga untuk penerbangan transatlantik 3.350 nmi menunjukkan bahwa 787-9 memiliki sedikit keunggulan dibandingkan A330-900 dalam biaya tunai per mil kursi yang tersedia, sedangkan Airbus mengungguli Boeing setelah biaya modal disertakan, berdasarkan A330-900 biaya sekitar $ 10,6 juta lebih sedikit. Mereka memiliki ekonomi yang dekat tetapi A330neo harganya lebih murah hingga $ 30 juta, menurut publikasi lain. Sebuah A330-900 bernilai $ 115 juta pada tahun 2018, sementara penilaian B787-9 baru adalah $ 145 juta, naik dari $ 135 juta pada tahun 2014, tetapi mungkin telah dijual seharga $ 110–15 juta untuk mencegah penjualan A330neo.[93]

Antara peluncuran Dreamliner tahun 2004 dan peluncuran A330neo pada tahun 2014, pasar dibagi hampir sama antara keduanya, dengan antara 900 dan 920 A330ceo dijual melawan 950 hingga 1.000 787-8/9s.[94] Antara 2014 dan penerbangan pertama neo pada Oktober 2017, A330/A330neo memiliki 440 pesanan (tidak termasuk kargo) dibandingkan dengan 272 untuk 787-8/9 (tidak termasuk -10), atau sejak peluncuran 787, 1211 A330ceo/neo dibandingkan ke 1106 787-8/9s.[95] Richard Aboulafia dari Teal Group percaya bahwa A330neo harus mendominasi kisaran yang lebih rendah dan ujung kapasitas yang lebih rendah dari pasar lorong kembar karena 787-8 memiliki ekonomi operasi yang tinggi dan harga satuan yang terkait dengan jangkauan 8.000-nm-nya.[96]

Flightglobal Ascend Consultancy fmemperkirakan 600 pengiriman termasuk 10% dari A330-800 varian, kurang optimis dari 1.000 Pesawat Airbus[97] Saat mulai beroperasi pada 2018, penjualan mengecewakan dan produksi A330 harus dipotong menjadi 50 pada 2019 turun dari 67 pada 2017: meskipun merupakan pesawat berbadan lebar dengan basis operator terbesar dengan 1.390 pengiriman sejak 1993, armadanya masih sangat muda dengan hanya 46 pesawat yang pensiun. Airbus yakin operator A330 akan memulai pembaruan armada mulai tahun 2020.[98] Terkecuali Delta, maskapai terbesar Ke-2 di Amerika serikat ini lebih memilih Boeing 787.[99]

Antara Januari 2014 dan November 2019, A330/A330neo memiliki 477 pesanan bersih (setelah dikurangi pembatalan) dibandingkan dengan total 407 untuk ketiga varian 787. [100] Pesawat A330neo adalah pesawat berbadan lebar Airbus terlaris selama periode yang sama.[100] Airbus yakin ada potensi untuk A330neo di sektor maskapai penerbangan jarak jauh dan berbiaya rendah yang sedang berkembang.[98] Sementara Airbus memperkirakan pasar untuk lebih dari 1.000 A330neo, satu perkiraan pesimis yang dilaporkan pada tahun 2018 hanya mencapai 400 penjualan, karena A330neo terlambat ke pasar dan harga bahan bakar telah menurun tajam selama bertahun-tahun, sehingga mengurangi permintaan. 19% dari operator A330 sudah menjadi 787 pelanggan meskipun beberapa operator A330 telah melakukan dual sourcing dari Boeing dan Airbus. Leeham News, di satu sisi menganggap A330-800 tidak benar-benar menutupi ujung atas New Midsize Airplane yang dipelajari oleh Boeing selama beberapa tahun, di sisi lain menyatakan bahwa A330-800 memberikan Airbus entri yang hemat biaya ke atas. ujung tengah pasar. [101] Pada Mei 2019, chief commercial officer Airbus menjelaskan bahwa perusahaan memiliki “batu”, A321neo, dan “tempat yang sulit”, A330-800, untuk setiap badan pesawat yang berniat membawa pesawat baru ke tengah pasar dengan harga saat Boeing terperosok dalam krisis 737 MAX.[102]

Dibandingkan dengan 283 kursi, 9-sejajar 787-9, Airbus mengklaim pembakaran bahan bakar 1% lebih rendah untuk -900: 3% lebih tinggi karena 4–5 t (8.800–11.000 pon) lebih tinggi OEW, tetapi 4% lebih rendah karena lebar sayap 4 m (13 ft) lebih lebar, dan pembakaran bahan bakar 3% lebih rendah per kursi dalam konfigurasi 287 kursi, 8 sejajar, mencapai 7% dengan tata letak 303 kursi, 9 sejajar. [103]

PenggunaSunting

 
Salah satu A330-900 TAP Air Portugal, yang merupakan Operator Terbesar A330neo.

Terdapat 60 Pesawat yang beroperasi dengan 15 Operator Maskapai hingga 31 Mei 2021.[3]

Operator Dikirim Pertama Kali A330-800 A330-900 Total
Air Belgium 8 Oktober 2021[104] 1 1
Aircalin 30 Juli 2019[105] 2 2
Air Mauritius 18 April 2019[106] 2 2
Air Senegal 8 Maret 2019[107] 1 1
Azul Brazilian Airlines 13 Mei 2019[108] 4 4
Cebu Pacific TBD[109] 1 1
Citilink 4 Desember 2019[110] 2 2
Corsair International 31 Maret 2021[59] 3 3
Delta Air Lines 24 Mei 2019[111] 11 11
Garuda Indonesia 18 November 2019[112] 3 3
Hi Fly 3 September 2019[113] 1 1
Kuwait Airways 29 Oktober 2020[90] 2 2
Lion Air 19 Juli 2019[114] 6 6
Orbest 7 Agustus 2020[115] 1 1
Sunclass Airlines TBD[116] 1 1
TAP Air Portugal 26 November 2018[117] 19 19
Thai AirAsia X 9 Agustus 2019[118] 2 2
Thai Lion Air 8 Oktober 2021[119] 2 2
Uganda Airlines 21 Desember 2020[120] 2 2
Pemesanan Rahasia 2 2
Total 4 64 68

Pesanan & PengantaranSunting

Pesanan pasti Airbus A330neo (tidak termasuk dalam Pemesanan opsi dan perjanjian) dan Pengiriman pesawat[3]
Tanggal Pemesanan Awal Operator Pemesanan Pengantaran
A330-800 A330-900 Total A330-800 A330-900 Total
02014-11-2121 November 2014[121] Delta Air Lines[I]
35
35
9
9
02014-11-3030 November 2014 CIT Group
25
25
12
12
02014-12-1515 December 2014[122] AirAsia X[123]
15
15
02014-12-2323 December 2014 Avolon
9
9
5
5
9 Maret 2015[124] Air Lease Corporation
23
23
10
10
02015-11-1313 November 2015 TAP Air Portugal[II]
12
12
10
10
28 Januari 2016[125] Garuda Indonesia
4
12
16
3
3
11 Juli 2016[126] Arkia
2
2
27 Desember 2016 Iran Air
28
28
02017-09-055 September 2017 Aircalin
2
2
2
2
15 Desember 2017 BOC Aviation
6
6
6
6
19 Desember 2017[3] Air Senegal
2
2
2
2
15 Oktober 2018[84] Kuwait Airways[III]
8
8
2
2
12 Desember 2018 Middle East Airlines
4
4
5 April 2019[127] Uganda Airlines
2
2
2
2
1 Juli 2019[128] Virgin Atlantic
8
8
19 Juli 2019[129][130] Lion Air Group
6
6
6
6
5 Nov 2019[131] Cebu Pacific
16
16
1
1
22 Nov 2019[132] GECAS
12
12
18 Dec 2020[133] Air Greenland
1
1
3 Agustus 2021[134] Condor
7
7
1 Desember 2021[135] ITA Airways
10
10
Pemesanan Rahasia
40
40
Total 15 270 285 4 62 66

Grafik pemesanan dan pengirimanSunting

Hingga November 2021[3]

Pesanan dan pengantaran Varian Keluarga Airbus A330neo[3]
Total pemesanan Total pengantaran
A330-800 15 4
A330-900 333 64
Total 348 68
Pesanan dan Pengantaran A330neo
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 Total
Pemesanan A330-800 10 -4 2 6 1 15
A330-900 110 52 42 10 16 93 -7 17 333
Total 120 52 42 6 18 99 -6 17 348
Pengantaran A330-800 3 1 4
A330-900 3 41 10 10 64
Total 3 41 13 11 68

Hingga November 2021[3]

Pesanan dan pengiriman A330neo secara kumulatif


Hingga November 2021[3]

SpesifikasiSunting

Airbus A330-800 Dan A330-900[136]
A330-800 A330-900
Jumlah Pilot Dua
Kursi Dalam konfigurasi 3 Kelas 220-260 260-300
Kursi Maksimal 406 460
Lebar Kursi Ekonomi Sejajar 8-Baris: 18 in (46 cm)[137]:90
Lebar Kabin 5.27m / 17 ft 3in
Hold 1.324 m3 (46.800 cu ft)[137]:46 1.584 m3 (55.900 cu ft)[137]:42
Kapasitas Kargo 27 LD3 or 8 pallets + 3 LD3 33 LD3 or 9 pallets + 5 LD3
Lebar 5.882 m (19.298 ft) 6.366 m (20.886 ft)
Tinggi 1.739 m (5.705 ft) 1.679 m (5.509 ft)
Sayap 64 m (210 ft) dijangkau, 7.270 m (23.850 ft) mean chord, 465 m2 (5.010 sq ft) area, 8.8 AR[45]
Berat Lepas Landas Maksimum 251 t (553.000 pon)
Muatan. Maksimal 44 t (97.000 pon) 46 t (101.000 pon)[137]:261
Berat Kosong Operasi[138] 132 t (291.000 pon)[a] 135 t (298.000 pon)[137]-137 t (302.000 pon)[b]
Kapasitas Bahan Bakar 139,090 l (36,744 US gal), 111,272 kg (245,31 pon)[45]
Kecepatan Maksimal Mach 086 (49.585 kn; 91.831 km/h)[139][140]
Jarak 8,150nmi / 15,094 km 7,200nmi / 13,334 km
Plafon 41,450 ft (12,634m)[45]
Mesin (×2) Rolls-Royce Trent 7000-72
Thrust (×2) 324.0 kN / 72,834 lbf (takeoff)[45]
  1. ^ proposed to United with 252 seats (51 first and business, 56 extra-legroom economy and 145 economy)
  2. ^ proposed to United with 303 seats (57 first and business, 32 extra-legroom economy and 214 economy)

Lihat pulaSunting

Pengembangan yang berhubungan
Pesawat sebanding dalam peran, konfigurasi, dan era

CatatanSunting

  1. ^ Launch customer of A330-900 variant
  2. ^ Launch operator of A330-900 variant
  3. ^ Launch customer of A330-800 variant

ReferensiSunting

  1. ^ a b Airbus (19 October 2017). First A330neo becomes airborne for its maiden flight. Siaran pers.
  2. ^ TAP Portugal (15 December 2018). TAP airbus A330neo is already flying in worldwide between Lisbon and São Paulo. Siaran pers.
  3. ^ a b c d e f g h "Airbus O&D". Airbus S.A.S. 30 November 2021. Diakses tanggal 7 December 2021. 
  4. ^ Goold, Ian (11 November 2017). "Airbus Presents Updated Airliners to Middle East Carriers". AIN Online. Diakses tanggal 29 March 2020. ...Airbus had flown some planned improvements during a 130 flight-hour program with A330ceo (current engine option) MSN871... 
  5. ^ "Airbus devrait remotoriser l'A330". Challenges (dalam bahasa Prancis). 23 June 2011. 
  6. ^ "How about an A330neo?". AirInsight. 18 July 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-05. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  7. ^ a b "Airbus Launches High Gross Weight A330". Aviation Week. 9 July 2012. 
  8. ^ Hepher, Tim (10 January 2014). "Airbus studies engine revamp of A330 jet: sources". Reuters. 
  9. ^ Jens Flottau; Guy Norris (17 February 2014). "Airbus Reveals P&W A330neo, A380 Reengining Involvement". Aviation Week and Space Technology. hlm. 24–25. 
  10. ^ Jens Flottau (11 March 2014). "Delta To Issue Major Widebody RFP For 747/767 Replacements". Aviation week. 
  11. ^ Guy Norris (24 March 2014). "CIT Pushes Case For A330neo". Aviation Week and Space Technology. 
  12. ^ a b c Airbus (14 July 2014). Living up to its billing: Airbus officially launches the A330neo programme. Siaran pers.
  13. ^ Airbus (14 July 2014). Airbus launches the A330neo. Siaran pers.
  14. ^ Tim Hepher (10 June 2014). "Battle over Airbus A330 revamp may pressure jet prices". reuters.com. Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-24. Diakses tanggal 2021-07-05.  Diarsipkan 2015-09-24 di Wayback Machine.
  15. ^ a b Airbus (14 July 2014). A330neo: Powering into the next decade. Siaran pers.
  16. ^ Kaminski-Morrow, David (14 July 2014). "Farnborough: Airbus lays out A330neo specifications". flightglobal.com. flightglobal. 
  17. ^ Jens Flottau (14 July 2014). "Defining priorities". Aviation Week and Space Technology. hlm. 70. (perlu berlangganan)
  18. ^ "Leahy Sees Ten Per Month Airbus A330neo Rate". Aviation Week. 16 July 2014. 
  19. ^ a b Wall, Robert; Ostrower, Jon; Jones, Rory (16 July 2014). "Aircraft makers curb engine choices" . Wall Street Journal. hlm. B3. 
  20. ^ Flottau, Jens; Norris, Guy (21 July 2014). "Airbus: More Than 1,000 Orders Coming For A330neo" . Aviation Week. 
  21. ^ Airbus (7 September 2015). Airbus starts production of the first A330neo. Siaran pers.
  22. ^ Airbus (27 September 2016). First A330neo starts its final assembly in Toulouse. Siaran pers.
  23. ^ "Airbus A330neo six weeks behind schedule: source". Reuters. 16 December 2016. 
  24. ^ Airbus (23 December 2016). "The #A330neo with its nice dress on!". 
  25. ^ Dominic Perry (24 April 2017). "A330neo first flight likely to slip to September". Flight Global. 
  26. ^ "TAP A330neo deliveries at least a year away: Pinto". FlightGlobal. 23 May 2017. 
  27. ^ Michael Gubisch (16 June 2017). "Rolls-Royce sends first Trent 7000 pair to Airbus". Flightglobal. 
  28. ^ "Le 1er Airbus A330neo fait son "roll-out" à Toulouse-Blagnac". Actualité Aéronautique Francophone (dalam bahasa Prancis). 15 September 2017. 
  29. ^ Kaminski-Morrow, David (6 October 2017). "Airbus aims for first A330-800 final assembly by year-end". Flightglobal. 
  30. ^ a b Airbus (29 November 2017). New A330-800 starts final assembly. Siaran pers.
  31. ^ a b Kaminski-Morrow, David (1 February 2018). "A330-800 closer to joining A330neo test fleet". Flightglobal. 
  32. ^ Kaminski-Morrow, David (30 April 2018). "Over half of A330 output next year to be A330neos". Flightglobal. 
  33. ^ David Kaminski-Morrow (30 June 2020). "Airbus not expecting significant changes in production rates: Faury". FlightGlobal. 
  34. ^ "AIRBUS AIRCRAFT 2018 AVERAGE LIST PRICES* (USD millions)" (PDF). Airbus. 15 January 2018. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-01-15. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  35. ^ "F-WTTN - Airbus A330-941 - Airbus". Flightradar24. 19 October 2017. 
  36. ^ Kaminski-Morrow, David (19 October 2017). "Airbus starts opening A330neo flight envelope". Flightglobal. 
  37. ^ Kaminski-Morrow, David (26 October 2017). "A330-900 finally embarks on flight-test programme". Flightglobal. 
  38. ^ @Airbus (4 December 2017). "Here's our 2nd A330neo test aircraft on its maiden flight" (Tweet) – via Twitter. 
  39. ^ Airbus (13 April 2018). Airbus' A330neo continues toward its 2018 service entry. Siaran pers.
  40. ^ Airbus (15 May 2018). Launch operator A330neo completes maiden flight. Siaran pers.
  41. ^ "Airbus A330neo en route to function and reliability tests". Airbus. 18 June 2018. 
  42. ^ Kaminski-Morrow, David (16 July 2018). "FARNBOROUGH: Approvals near for A330neo". Flightglobal. 
  43. ^ "Type certificate data sheet No. EASA.A.004 for Airbus A330, revision 47" (PDF). European Aviation Safety Agency. 26 September 2018. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 September 2018. 
  44. ^ Kaminski-Morrow, David (22 November 2018). "A330-900 secures ETOPS with engine-life restrictions". Flightglobal. 
  45. ^ a b c d e "Type certificate data sheet No. EASA.A.004 for Airbus A330, revision 48" (PDF). European Aviation Safety Agency. 22 November 2018. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 22 November 2018. Diakses tanggal 22 November 2018. 
  46. ^ Cathy Buyck (12 October 2018). "TAP Air Portugal Aims for December EIS of Its First A330neo". AIN online. 
  47. ^ Kaminski-Morrow, David (25 January 2019). "A330-900 secures beyond-180min ETOPS approval". Flightglobal. 
  48. ^ Max Kingsley-Jones (6 November 2018). "A330-800 returns after successful first flight". Flightglobal. 
  49. ^ Max Kingsley-Jones (2 April 2019). "A330-800 certification on schedule for second half of 2019". Flightglobal. 
  50. ^ a b Airbus (13 February 2020). A330-800 receives EASA Type Certification (dalam en). Siaran pers.
  51. ^ Kaminski-Morrow, David (7 April 2020). "A330-800 obtains ETOPS clearance beyond 180min". Flight Global (dalam bahasa Inggris). 
  52. ^ Airbus (26 November 2018). Airbus delivers first A330-900 to launch operator TAP Air Portugal. Siaran pers.
  53. ^ TAP Portugal (26 November 2018). TAP Air portugal takes delivery of the first Airbus A330-900 of the world. Siaran pers.
  54. ^ Russell, Edward (29 November 2018). "TAP takes A330neo to Chicago and Washington in 2019". FlightGlobal. 
  55. ^ Kurt Hofmann (19 October 2017). "Airbus A330neo launches first flight over France". Aviation Week Network. 
  56. ^ David Kaminski-Morrow (28 February 2020). "Airbus carries out first flight of 251t A330neo". Flightglobal. 
  57. ^ David Kaminski-Morrow (3 March 2020). "Airbus aims for short test campaign on 251t A330-900". Flightglobal. 
  58. ^ David Kaminski-Morrow (8 October 2020). "Higher-weight A330-900 secures European certification". Flightglobal. 
  59. ^ a b Graham Dunn (31 March 2021). "Corsair fleet renewal begins as it takes first higher-weight Airbus A330neo". Flightglobal. 
  60. ^ John Leahy. "The A330neo - Powering into the future" (PDF). ausbt.com.au. Airbus. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2016. 
  61. ^ Airbus (7 November 2015). "Shades" livery now also on new A330neo. Siaran pers. Diarsipkan 2016-11-07 di Wayback Machine.
  62. ^ Airbus (23 March 2016). The new "Airspace by Airbus" cabin concept: Committed to passenger experience, delivering airline performance. Siaran pers.
  63. ^ "Airbus aiming to raise A330neo take-off weight". Flight International. 31 May 2016. 
  64. ^ Bjorn Fehrm (28 September 2017). "Airbus is working on a 7,000nmi A330-900". Leeham. 
  65. ^ Bjorn Fehrm (20 October 2017). "Bjorn's Corner: Airbus A330neo flight test starts". Leeham. 
  66. ^ Tim Wuerfel (2 May 2019). "Pilot Report: There's More To A330neo Than Reengining". Aviation Week & Space Technology. 
  67. ^ Jens Flottau; Guy Norris (31 January 2014). "Reengining Airbus A330 Could Take 2–3 Years". Aviation Week and Space Technology. 
  68. ^ "Trent 7000". Rolls-Royce. 
  69. ^ "GE In, Rolls Out As Boeing Seeks 777X Approval". Aviation Week & Space Technology. 18 March 2013. 
  70. ^ a b "Airbus Family figures" (PDF). Airbus. July 2017. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-02-18. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  71. ^ "Delta makes it official -- picks Airbus over Boeing". www.bizjournals.com. 20 November 2014. Diakses tanggal 3 February 2020. 
  72. ^ Kaminski-Morrow, David (18 June 2019). "Cebu Pacific to take 460-seat A330neos". Flightglobal. 
  73. ^ Kaminski-Morrow, David (19 June 2019). "Modified exit doors key to 460-seat Cebu A330neos". Flightglobal. 
  74. ^ Kaminski-Morrow, David (29 Nov 2019). "A350-1000 maximum seating rises to 480". Flightglobal. 
  75. ^ Gregory Polek (18 June 2018). "Airbus A330neo En Route to Function and Reliability Tests". AIN online. 
  76. ^ Jon Hemmerdinger (19 October 2017). "Hawaiian seeking A330-800neo alternatives: CEO". Flightglobal. 
  77. ^ Bjorn Fehrm (2 November 2017). "Why is Airbus A330-800 not selling?". Leeham. 
  78. ^ a b Scott Hamilton (6 December 2017). "Airbus' strategy for the A330-800". Leeham. 
  79. ^ "Boeing displaces Airbus at Hawaiian, wins 787-9 deal; airline cancels A330-800 order". Leeham. 20 February 2018. 
  80. ^ Jon Hemmerdinger (22 February 2018). "Hawaiian's A330-800 order remains in place, for now: airline". Flightglobal. 
  81. ^ Jon Hemmerdinger (6 March 2018). "Hawaiian signs for 10 787-9s and cancels A330-800 order". Flightglobal. 
  82. ^ Kaminski-Morrow, David (7 March 2018). "Airbus philosophical over loss of sole A330-800 order". Flightglobal. 
  83. ^ "FARNBOROUGH: A330-800 interest revived by Uganda deal". Flight Global. 18 July 2018. Diakses tanggal 19 July 2018. 
  84. ^ a b Airbus (15 October 2018). Kuwait Airways: newest customer of the A330neo. Siaran pers.
  85. ^ Kingsley-Jones, Max (6 November 2018). "A330-800 certification due in mid-2019, Kuwait delivery in 2020". Flight Global. Diakses tanggal 6 November 2018. 
  86. ^ Kaminski-Morrow, David (8 April 2019). "Uganda Airlines firms A330-800 order". Flightglobal.com. 
  87. ^ Bjorn Fehrm (6 November 2018). "Airbus A330-800 first flight". Leeham News. 
  88. ^ Benjamin D Katz (26 November 2018). "Airbus Plans Tweak to Fend Off Boeing's New Mid-Size Jet". Bloomberg. 
  89. ^ David Kaminski-Morrow (5 March 2020). "Kuwait A330-800 delivery set for third quarter". Flightglobal. 
  90. ^ a b Stefan, Teodor. "VIDEO / Airbus delivers Kuwait Airways' first two A330neo aircraft – Aeronews Global" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-29. 
  91. ^ Ssejjoba, Eddie (21 December 2020). "Uganda receives first Airbus A330neo". New Vision. Kampala. Diakses tanggal 21 December 2020. 
  92. ^ Kaminski-Morrow, David (2020-12-22). "Uganda Airlines takes delivery of its first A330-800". Flight Global. Diakses tanggal 2020-12-22. 
  93. ^ Aircraft Value News (11 June 2018). "Intense A330/B787 Competition Could Impact Values". aircraftvaluenews.com. 
  94. ^ Max Kingsley-Jones (23 March 2015). "Can Airbus challenge 787 with A330neo?". Flight. 
  95. ^ Crawford Hamilton - Head of A330 marketing (19 October 2017). "Powering into the future : A330neo First Flight" (PDF). Airbus. 
  96. ^ Richard Aboulafia (29 March 2016). "Single or Twin Isle?". Aviation Week & Space Technology. 
  97. ^ Max Kingsley-Jones (8 March 2018). "Where does Hawaiian switch leave A330-800?". Flightglobal. 
  98. ^ a b "Retirement wave coming that will boost A330neo sales, says Airbus". Leeham. 6 March 2018. 
  99. ^ Jens Flottau (7 May 2018). "Airbus Struggles With A330neo Sales, Reduces Output". Aviation Week & Space Technology. 
  100. ^ a b "Widebody Market Weakness Shows Signs Of Permanent Structural Change". Aviation Week Network. 11 December 2019. Diakses tanggal 4 February 2020. 
  101. ^ "Airbus sees potential for A330neo sales; Boeing sees opportunity". Leeham News. 6 June 2018. 
  102. ^ "Airbus has the "rock" and "hard place" for Boeing NMA". Leeham News and Analysis. 21 May 2019. Diakses tanggal 3 February 2020. 
  103. ^ Daniel Sander; James Field (26 November 2018). "Airbus Delivers First A330neo To TAP Portugal". Airways International. 
  104. ^ "PICTURE: Air Belgium takes delivery of first Airbus A330-900". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). 8 October 2021. Diakses tanggal 12 October 2021. 
  105. ^ Gubisch, Michael (2019-07-30). "PICTURE: AirCalin receives its first A330neo". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  106. ^ Elias, Amber (2019-04-18). "PICTURE: Air Mauritius takes delivery of first A330neo". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  107. ^ Clark, Oliver (2019-03-08). "PICTURE: Air Senegal takes delivery of first A330neo". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  108. ^ Kaminski-Morrow, David (2019-05-13). "PICTURE: Azul takes delivery of its first A330neo". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  109. ^ "Cebu Pacific receives first A330neo". Airbus (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-08. 
  110. ^ "Smuggled Harley costs Garuda CEO job; Citilink takes A330neo". ch-aviation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-02. 
  111. ^ "PICTURE: Delta receives first A330neo". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). 2019-05-24. Diakses tanggal 2019-12-05. 
  112. ^ Hashim, Firdaus (2019-11-18). "PICTURE: Garuda Indonesia receives first A330neo". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  113. ^ burocratik.com. "New A330neo delivered to Hi Fly | Hi Fly". New A330neo delivered to Hi Fly | Hi Fly (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  114. ^ Gubisch, Michael (2019-07-19). "PICTURE: Lion Air receives its first A330neo". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  115. ^ "Portugal's Orbest adds first A330neo". ch-aviation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-20. 
  116. ^ "Sunclass Airlines becomes new A330neo operator". ch-aviacionline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-08. 
  117. ^ Perry, Dominic (2018-11-26). "PICTURES: Airbus delivers first A330neo to TAP". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  118. ^ Gubisch, Michael (2019-08-09). "PICTURE: AirAsia receives its first A330neo". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-05. 
  119. ^ Klisauskaite, Vyte (8 October 2021). "PICTURE: Thai Lion Air expands its fleet with two new Airbus A330neos". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 October 2021. 
  120. ^ Kaminski-Morrow2020-12-22T07:03:00+00:00, David. "Uganda Airlines takes delivery of its first A330-800". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-22. 
  121. ^ Russell, Edward (2018-11-16). "Delta ups A330neo order with first due in 2019". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2019. Diakses tanggal 2019-12-06. 
  122. ^ Hashim, Firdaus (2019-09-02). "AirAsia X cuts A330neo commitments with latest order". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2019. Diakses tanggal 2019-12-07. 
  123. ^ https://www.reuters.com/business/aerospace-defense/airasia-x-restructuring-plan-backed-by-first-group-creditors-2021-11-12/ Templat:Bare URL inline
  124. ^ Inc, Digital Studios West. "Air Lease Corporation signs for 25 A330neo and 60 A321neo". Air Lease Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2019. Diakses tanggal 2019-12-06. 
  125. ^ "Garuda Indonesia takes delivery of its first A330neo". Airbus (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2019. Diakses tanggal 2019-12-06. 
  126. ^ "ARKIA Israeli Airlines to operate up to four A330-900neo". Airbus. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2020. Diakses tanggal 11 July 2020. 
  127. ^ Airbus (8 April 2019). Uganda Airlines: firms up order of the A330neo. Siaran pers.
  128. ^ "Orders and deliveries". Airbus (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 February 2019. Diakses tanggal 2019-12-07. 
  129. ^ "BOC Aviation Purchases Eight A330NEO Aircraft From Airbus For Lease To Lion Air Group". www.bocaviation.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2020. Diakses tanggal 11 July 2020. 
  130. ^ "Lion Air becomes first A330neo operator in the Asia-Pacific region". Airbus. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2020. Diakses tanggal 11 July 2020. 
  131. ^ "Cebu Pacific finalizes order for 16 brand-new Airbus A330neo aircraft". cebupacificaircorporate.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2019. Diakses tanggal 13 January 2020. 
  132. ^ "GECAS Places Orders for 32 Airbus Aircraft". GECAS (dalam bahasa Inggris). 2019-11-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2019. Diakses tanggal 2019-11-20. 
  133. ^ Airbus (December 18, 2020). Air Greenland places Christmas order for an A330neo. Siaran pers.
  134. ^ Airbus (July 29, 2021). Condor selects Airbus A330neo for fleet modernisation. Siaran pers.
  135. ^ Airbus (1 Dec 2021). ITA Airways firms up order for 28 Airbus aircraft. Siaran pers.
  136. ^ "Family figures" (PDF). Airbus. June 2020. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-10-27. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  137. ^ a b c d e "A330" (PDF). Aircraft Characteristics - Airport and Maintenance Planning. Airbus. 1 June 2020. 
  138. ^ Edward Russell (10 July 2018). "Airbus and United talk A321LR and A330neo specifics". Flightglobal. 
  139. ^ "A330-800 SPECS". Airbus. 
  140. ^ "A330-900 SPECS". Airbus. 

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "WSJ140529" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.
Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "reuters140611" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "AN141125" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Pranala luarSunting


KategoriSunting