Buka menu utama
Gerard Hoet, Nubuat Ahia kepada Yerobeam, 1728.

Ahia orang Silo (Ibrani: אחיה השילוני, Aḥiya[1] ('saudara laki-laki Yah'[2]) Hashiloni); bahasa Inggris: Ahijah the Shilonite), adalah seorang nabi keturunan Lewi yang berasal dari kota Silo, yang hidup pada zaman rajaSalomo, seperti yang disebutkan dalam Kitab 1 Raja-raja pada Alkitab Ibrani. Ahia meramalkan bahwa Yerobeam bin Nebat akan menjadi raja (1 Raja-raja 11:29).[3]

Daftar isi

WarisanSunting

Ibrani Alkitab mencatat dua nubuatannya. Dalam 1 Raja-raja 11:31-39, ia mengumumkan pemisahan sepuluh suku Utara dari kerajaan bersatu yang diperintah oleh Salomo, membentuk Kerajaan Israel Utara. Dalam 1 Raja-raja 14:6-16, nubuat Ahia disampaikan kepada istri Yerobeam, yang menubuatkan kematian anak raja Yerobeam, kehancuran wangsa Yerobeam, serta kejatuhan dan penawanan orang Israel "ke seberang Sungai", suatu istilah untuk tanah di sebelah timur sungai Efrat.[4]

Menurut Kitab 2 Tawarikh, Ahia juga menulis sebuah buku, ditulis sebagai "Nubuat Ahia orang Silo", yang berisi informasi tentang pemerintahan Salomo.[5] Namun, kitab ini tidak terlestarikan dan merupakan salah satu "kitab yang hilang" yang pernah disinggung dalam Alkitab Ibrani. Dalam 1 Raja-raja 11:41 kitab ini disebut sebagai "Kitab Riwayat Salomo".

Catatan di luar AlkitabSunting

Tradisi Rabinik mencatat bahwa Ahia dikaruniai usia yang sangat panjang,[6] menghubungkan panjangnya masa hidupnya dengan leluhur kuno seperti Metusalah dan Nuh.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Menurut "Ahijah", Jewish Encyclopedia, nama itu juga muncul dalam bentuk kepanjangannya אחיהו, Aḥiyahu.
  2. ^ Lihat Gesenius, yang menafsirkan namanya sebagai "sahabat Yehuwah," menganggap istilah harfiah 'saudara laki-laki' sebagai metafora untuk persahabatan. [1]
  3. ^ "Ahijah", Jewish Encyclopedia
  4. ^ Holman Bible Dictionary, "Beyond the River"
  5. ^ 2 Tawarikh 9:29
  6. ^ Babylonian Talmud, Baba Batra 121b