Politik Prancis

Politik Prancis sebuah sistem politik yang berlangsung dengan kerangka sistem semi-presidensial yang ditentukan oleh Konstitusi Prancis Republik Prancis Kelima. Bangsa ini mendeklarasikan dirinya sebagai "republik yang tak terpisahkan, sekuler, demokratis, dan sosial".[1] Konstitusi mengatur pemisahan kekuasaan dan menyatakan "keterikatan Prancis pada hak asasi manusia dan prinsip-prinsip Kedaulatan Westfalen seperti yang didefinisikan oleh Deklarasi 1789".

Politik Prancis
Tipe politikKesatuan semi-presidensial republik konstitusional
KonstitusiKonstitusi Republik Kelima
Legislative branch
NamaParlemen
JenisBikameral
Tempat meetingIstana Versailles
Majelis tinggi
NamaSenat
Perwira KetuaGérard Larcher, Presiden Senat
Penunjuk arahPemilihan tidak langsung
Lower house
NamaMajelis Nasional
Perwira KetuaYaël Braun-Pivet, Presiden Majelis Nasional
Penunjuk arahSuara populer langsung (dua putaran jika perlu)
Executive branch
Head of State
JudulPresiden Prancis
Saat iniEmmanuel Macron
Penunjuk arahSuara populer langsung (dua putaran jika perlu)
Head of Government
JudulPerdana Menteri
Saat iniElisabeth Borne
Penunjuk arahPresiden Prancis
Kabinet
NamaPemerintah Prancis
Kabinet saat iniditanggung pemerintah
PemimpinPerdana Menteri
Penunjuk arahPresiden Prancis
Markas besarHôtel Matignon
Kementerian19
Cabang yudikatif
NamaKehakiman Prancis

Sistem politik Prancis terdiri dari cabang eksekutif, cabang legislatif, dan cabang yudikatif. Kekuasaan eksekutif dijalankan oleh Presiden Republik dan Pemerintah. Pemerintah terdiri dari perdana menteri dan para menteri. Perdana Menteri diangkat oleh presiden, dan bertanggung jawab kepada parlemen. Pemerintah, termasuk Perdana Menteri, dapat dicabut oleh Majelis Nasional, majelis rendah Parlemen, melalui "mosi kecaman"; ini memastikan bahwa Perdana Menteri selalu didukung oleh mayoritas majelis rendah (yang, pada sebagian besar topik, menonjol di atas majelis tinggi).

Parlemen terdiri dari Majelis Nasional dan Senat. Ini melewati undang-undang dan suara pada anggaran; itu mengontrol tindakan eksekutif melalui pertanyaan formal di lantai gedung parlemen dan dengan membentuk komisi penyelidikan. Konstitusionalitas undang-undang diperiksa oleh Dewan Konstitusi, yang anggotanya ditunjuk oleh Presiden Republik, Presiden Majelis Nasional, dan Presiden Senat. Mantan presiden Republik juga dapat menjadi anggota dewan jika mereka mau (Valéry Giscard adalah satu-satunya mantan Presiden yang berpartisipasi dalam kerja dewan).

Peradilan independen didasarkan pada sistem hukum sipil yang berkembang dari Kode Napoleon. Ini dibagi menjadi cabang yudikatif (berurusan dengan hukum perdata dan hukum pidana) dan cabang administratif (yang menangani banding terhadap keputusan eksekutif), masing-masing dengan mahkamah agung independennya sendiri: Pengadilan Kasasi untuk pengadilan yudisial dan consei.[2] Pemerintah Prancis mencakup berbagai badan yang memeriksa penyalahgunaan kekuasaan dan badan-badan independen.

Sementara Prancis adalah negara kesatuan, subdivisi administratifnya wilayah, departemen, dan komune memiliki berbagai fungsi hukum, dan pemerintah nasional dilarang mengganggu wilayah mereka. Prancis juga merupakan pendiri Masyarakat Batu Bara dan Baja Eropa, kemudian Uni Eropa. Dengan demikian, Prancis telah mengalihkan sebagian kedaulatannya ke lembaga-lembaga Eropa, sebagaimana diatur oleh konstitusinya. Oleh karena itu, pemerintah Prancis harus mematuhi perjanjian, arahan, dan regulasi Eropa. Economist Intelligence Unit menggambarkan Prancis sebagai "demokrasi yang cacat" pada tahun 2020.[3]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Nationale, Assemblée. "Welcome to the english website of the French National Assembly – Assemblée nationale". www2.assemblee-nationale.fr (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 13 April 2017. 
  2. ^ "France" (PDF). Access to justice in Europe: an overview of challenges and opportunities. European Union Agency for Fundamental Rights. hlm. 1. France has a unique organisation of its courts and tribunals which are divided into two orders: the judiciary justice and the administrative justice 
  3. ^ "Global democracy has a very bad year". The Economist. 2021-02-02. ISSN 0013-0613. Diakses tanggal 2021-03-16. 

Pranala luarSunting