Buka menu utama

Koefisien atenuasi molar adalah ukuran kekuatan spesies kimia mengatenuasi cahaya pada panjang gelombang tertentu. Ini merupakan sifat intrinsik spesies. Satuan Internasional koefisien atenuasi molar adalah meter persegi per mol (m2/mol), tetapi pada prakteknya biasanya digunakan M−1⋅cm−1 or the L⋅mol−1⋅cm−1. Pada literatur lawas, cm2/mol kadang-kadang digunakan dengan angka yang 1.000 kali lebih besar. Koefisien atenuasi molar dikenal pula sebagai koefisien ekstinsi molar dan absorptivitas molar, tetapi penggunaannya telah ditinggalkan oleh IUPAC.[1][2]

Absorbansi material yang hanya memiliki satu spesies atenuasi juga bergantung pada ketebalan sel dan konsentrasi spesies, sesuai hukum Beer–Lambert

dengan

  • ε adala koefisien atenuasi molar material;
  • c adalah konsentrasi spesies;
  • adalah ketebalan sel.

Disiplin ilmu yang berbeda memiliki pemahaman yang berbeda apakah absorbansi adalah nilai dekadik (basis-10) atau Napierian (basis-e), yaitu, didefinisikan sebagai transmisi melalui logaritma umum (log10) atau logaritma natural (ln). Koefisien atenuasi molar biasanya adalah dekadik.[3] Ketika muncul keraguraguan, perlu dipastikan mana yang berlaku.

Jika terdapat N spesies atenuasi dalam larutan, absorbansi total adalah penjumlahan absorbansi masing-masing spesies i:

Komposisi suatu campuran dari N spesies atenuasi dapat ditentukan dengan mengukur absorbansi pada panjang gelombang N (nilai koefisien atenuasi molar masing-masing spesies pada panjang gelombang ini juga harus diketahui). Panjang gelombang yang dipilih biasanya adalah panjang gelombang pada absorpsi maksimum (absorbansi maksimum) untuk spesies tunggal. Panjang gelombang tidak harus pada titik isobestis untuk pasangan spesies. Persamaan simultan berikut dapat digunakan untuk mencari konsentrasi untuk masing-masing spesies atenuasi:

Koefisien atenuasi molar (dalam satuan cm2) berhubungan langsung dengan penampang melintang atenuasi melalui tetapan Avogadro NA:[4]

Koefisien atenuasi massa sama dengan koefisien atenuasi molar dibagi massa molar.

Dalam biokimia, koefisien atenuasi molar protein pada 280 nm hampir sepenuhnya bergantung pada residu aromatik, terutama tryptophan dan dapat diprediksi dari urutan asam amino.[5]

Jika koefisien atenuasi molar diketahui, maka konsentrasi protein dalam larutan dapat ditentukan.

ReferensiSunting

  1. ^ IUPAC, Compendium of Chemical Terminology, 2nd ed. (the "Gold Book") (1997). Online corrected version:  (2006–) "Extinction".
  2. ^ IUPAC, Compendium of Chemical Terminology, 2nd ed. (the "Gold Book") (1997). Online corrected version:  (2006–) "Absorptivity".
  3. ^ Analytical Compendium Chapter 10 Section 213, Analytical Compendium Chapter 10 Section 352, Analytical Compendium Chapter 11 Section 2
  4. ^ Lakowicz, J. R. (2006). Principles of Fluorescence Spectroscopy (edisi ke-3rd). New York: Springer. hlm. 59. ISBN 9780387312781. 
  5. ^ Gill, S. C.; von Hippel, P. H. (1989). "Calculation of protein extinction coefficients from amino acid sequence data". Analytical Biochemistry. 182 (2): 319–326. doi:10.1016/0003-2697(89)90602-7. PMID 2610349. 

Pranala luarSunting