Buka menu utama
pasal 14       1 Korintus 15       pasal 16
Papirus 15, abad ke-3

Surat 1 Korintus 7:33-8:4 yang tertulis pada naskah Papirus 15, dibuat sekitar abad ke-3 M.
Kitab: Surat 1 Korintus
Bagian Alkitab: Perjanjian Baru
Kitab ke- 7
Kategori: Surat-surat Paulus

1 Korintus 15 (atau "I Korintus 15", disingkat "1Kor 15") adalah bagian surat rasul Paulus yang pertama kepada jemaat di Korintus dalam Perjanjian Baru di Alkitab Kristen.[1][2] Dikarang oleh rasul Paulus dan Sostenes[3] di Efesus.[4]

TeksSunting

 
"Resurrection of the Flesh" ("Kebangkitan Daging") (~ tahun 1500) oleh Luca Signorelli - berdasarkan 1 Korintus 15:52: "nafiri akan berbunyi dan orang-orang mati akan dibangkitkan dalam keadaan yang tidak dapat binasa dan kita semua akan diubah." Chapel of San Brizio, Duomo, Orvieto.

StrukturSunting

Pembagian isi pasal:

Kebangkitan Yesus: 1-11Sunting

1 Korintus pasal 15 dimulai dengan pernyataan Kabar Baik, dengan anggapan bahwa Paulus telah menerimanya dari Yesus Kristus yang naik ke surga. Paulus mengungkapkan arti penting kematian, penguburan, serta Kebangkitan Yesus Kristus, dan mereka yang meyakini pesan ini akan diselamatkan. Laporan mengenai penampakan Yesus pasca Kebangkitan dalam ayat 3-7 tampaknya merupakan pernyataan kredo atau pengakuan iman terawal sebelum era Paulus.[5]

Antikuitas kredo ini ditarikhkan oleh kebanyakan akademisi biblika tidak lebih dari lima tahun setelah Yesus wafat, kemungkinan berasal dari komunitas rasuli Yerusalem.[6] Berdasarkan analisis linguistik, versi yang diterima oleh Paulus tampaknya mencakup ayat 3b-6a dan 7.[7] Secara historis, kredo ini dipandang dapat dipercaya dan diakui mempertahankan suatu kesaksian khas yang dapat diverifikasi dari zaman tersebut.[8][9]

Berbeda dengan pandangan mayoritas, Robert M. Price dan Hermann Detering dalam Journal of Higher Criticism (diedit oleh Price) bergumen bahwa 1 Korintus 15:3-7 bukan merupakan suatu kredo awal Kristen yang ditulis dalam kurun waktu lima tahun setelah Yesus wafat. Price[10] dan Detering[11] membantah pandangan bahwa Paulus menuliskan ayat-ayat tersebut dan meyakini bahwa semuanya itu merupakan suatu interpolasi yang mungkin berasal dari awal abad ke-2. Price mengatakan bahwa "Pasangan kata dalam ayat 3a, "terima / sampaikan" (paralambanein / paradidonai), sebagaimana telah sering ditunjukkan, adalah bahasa teknis untuk penerusan tradisi kerabian". Menurut Price, teks ini bertentangan dengan kisah pertobatan Paulus yang dideskripsikan dalam Galatia 1:13-24, yang secara eksplisit menyangkal bahwa Paulus menerima Injil Kristus dari manusia biasa, tetapi menurut Paulus dari Yesus sendiri ia menerimanya.[10] Bagaimanapun, banyak penafsir yang berpendapat bahwa Injil tersebut Paulus "terima" dari Yesus.[12] Mereka menunjuk pada 1 Korintus 11:23 sebagai bukti dari gagasan tersebut.[13] "Sebab apa yang telah kuteruskan kepadamu, telah aku terima dari Tuhan, yaitu bahwa Tuhan Yesus, pada malam waktu Ia diserahkan, mengambil roti ..." (1 Korintus 11:23, TB) Kata Yunani untuk "terima / teruskan" yang digunakan di sini sama dengan kata Yunani untuk "terima / sampaikan" yang digunakan dalam 1 Korintus 15:3.

Menentang para akademisi tersebut, Geza Vermes membela pandangan mayoritas terkait kisah Kebangkitan dalam 1 Korintus 15. Vermes mengatakan bahwa perkataan Paulus merupakan "suatu tradisi yang telah diwarisi dari para seniornya dalam iman mengenai kematian, penguburan, dan kebangkitan Yesus".[14] Gary Habermas berpendapat, "Pada dasarnya semua akademisi kritis masa kini sepakat bahwa dalam 1 Korintus 15:3-8, Paulus mencatat suatu tradisi lisan yang merangkum isi dari Injil Kristen,"[15] yang di dalamnya Paulus "menggunakan bahasa gamblang transmisi lisan," menurut Donald Hagner.[16] Oleh para akademisi, laporan Paulus ini juga dideskripsikan sebagai "tradisi yang sangat awal yang lazim bagi semua orang Kristen",[17] sebagai "suatu tradisi suci",[18] dan terkandung dalam "strata tradisi yang tertua".[19]

Berdasarkan Surat Paulus kepada Jemaat di Galatia, ia sebelumnya pernah bertemu dengan dua orang yang disebutkan di dalamnya sebagai saksi-saksi kebangkitan (yaitu Yakobus, saudara Yesus, dan Kefas/Petrus):

Lalu, tiga tahun kemudian, aku pergi ke Yerusalem untuk mengunjungi Kefas, dan aku menumpang lima belas hari di rumahnya. Tetapi aku tidak melihat seorangpun dari rasul-rasul yang lain, kecuali Yakobus, saudara Tuhan Yesus. Di hadapan Allah kutegaskan: apa yang kutuliskan kepadamu ini benar, aku tidak berdusta. (Galatia 1:18-20)

Sejumlah akademisi skeptis juga sepakat bahwa pengakuan iman atau kredo dalam 1 Korintus 15 bukan suatu interpolasi, tetapi merupakan suatu kredo yang dirumuskan dan diajarkan pada masa yang sangat awal setelah Yesus wafat. Seorang akademisi skeptis bernama Gerd Lüdemann berpendapat bahwa "unsur-unsur dalam tradisi tersebut tarikhnya dua tahun pertama setelah penyaliban Yesus ... tidak lebih dari tiga tahun ..."[20] Michael Goulder, akademisi skeptis lainnya, menyatakan bahwa kredo ini setidaknya dapat ditelusuri kembali hingga pengajaran yang diterima Paulus ketika ia bertobat, "beberapa tahun setelah penyaliban".[21]

Ayat 2Sunting

"Oleh Injil itu kamu diselamatkan, asal kamu teguh berpegang padanya, seperti yang telah kuberitakan kepadamu --kecuali kalau kamu telah sia-sia saja menjadi percaya."[22]

Orang percaya bukanlah orang yang hanya memiliki iman dalam Yesus Kristus. Sebaliknya, orang percaya adalah orang yang beriman pada Yesus Kristus sebagaimana Dia dinyatakan dalam berita yang sepenuhnya dari Injil (1 Korintus 15:1-4). Iman mereka pada Kristus selalu terikat pada Firman Allah dan ajaran para rasul (1 Korintus 15:1,3; 11:2,23; Roma 6:17}; Galatia 1:12). Karena alasan inilah, orang percaya dapat dilukiskan sebagai umat yang tunduk kepada Kristus dari Alkitab sebagai Tuhan dan Juruselamat dan hidup menurut Firman Allah. Mereka tunduk tanpa ragu-ragu kepada kekuasaan Firman Allah, berpegang teguh pada ajarannya, percaya pada janjinya, mengindahkan peringatannya dan menuruti perintahnya. Mereka adalah orang yang ditawan oleh Firman Allah, menggunakan Alkitab untuk menguji semua gagasan manusia dan tidak menerima apa pun yang bertentangan dengan Alkitab.[23]

Ayat 3Sunting

"Sebab yang sangat penting telah kusampaikan kepadamu, yaitu apa yang telah kuterima sendiri, ialah bahwa Kristus telah mati karena dosa-dosa kita, sesuai dengan Kitab Suci,"[24]

Ayat 4Sunting

"bahwa Ia telah dikuburkan, dan bahwa Ia telah dibangkitkan, pada hari yang ketiga, sesuai dengan Kitab Suci;"[25]

Ayat 5Sunting

"bahwa Ia telah menampakkan diri kepada Kefas dan kemudian kepada kedua belas murid-Nya."[26]

Ayat 6Sunting

"Sesudah itu Ia menampakkan diri kepada lebih dari lima ratus saudara sekaligus; kebanyakan dari mereka masih hidup sampai sekarang, tetapi beberapa di antaranya telah meninggal."[27]

Ayat 22Sunting

Karena sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus.[28]

Ayat 45Sunting

Seperti ada tertulis: "Manusia pertama, Adam menjadi makhluk yang hidup", tetapi Adam yang akhir menjadi roh yang menghidupkan.[29]

Kutipan itu diambil dari Kitab Kejadian pasal 2:7 yang mencatat penciptaan Adam.[30] Paulus menyebut Yesus Kristus sebagai "Adam yang terakhir" (bahasa Inggris: Last Adam) dalam kaitannya dengan tulisannya pada ayat 22 pasal ini serta di Surat Roma pasal 5:12-21.[31]

Ayat 50Sunting

Saudara-saudara, inilah yang hendak kukatakan kepadamu, yaitu bahwa daging dan darah tidak mendapat bagian dalam Kerajaan Allah dan bahwa yang binasa tidak mendapat bagian dalam apa yang tidak binasa.[32]

Mark Jeffrey Olson mengatakan bahwa ayat 50 ini dikutip paling sering dibandingkan ayat-ayat lain dari surat-surat Paulus dalam Melawan Ajaran Sesat karya Ireneus yang "percaya bahwa ayat ini adalah kunci tekstual peperangan eksegetikal mengenai Paulus antara Gnostik Valentinianisme dan Kristen umum." Baik Ireneus dan pengikut Valentinian menggunakan ayat ini untuk membuktikan kaitan langsung dengan rasul Paulus. Kedua pihak sama sekali tidak setuju mengenai evaluasi mereka akan dunia materi dan masing-masing berusaha menunjukkan bahwa pendapatnya benar-benar mewakili pandangan rasul Paulus tetang hal ini. Olson menyatakan, menurut Ireneus, ayat penting ini yang mengatakan, "daging dan darah tidak mendapat bagian dalam Kerajaan Allah" digunakan oleh orang-orang Gnostik untuk menunjukkan bahwa "pekerjaan tangan Allah tidak diselamatkan."[33] Orang-orang Gnostik mempunyai pandangan negatif terhadap dunia materi. Valentinian Gnostik percaya bahwa Kristus dan Yesus adalah dua makhluk terpisah yang untuk sementara waktu bersatu. Mereka juga memegang kepercayaan bahwa sebelum penyaliban Yesus, Kristus meninggalkan tubuh-Nya. Karenanya mereka percaya bahwa Kristus tidak benar-benar memiliki tubuh secara fisik, sehingga tidak mengalami kebangkitan secara fisik, melainkan secara spiritual. Penafsiran yang benar menurut Irenaeus adalah menggunakan istilah "daging dan darah" yang dinyatakan dalam ayat ini untuk "orang-orang jahat yang tidak akan mewarisi kerajaan karena perbuatan mereka yang jahat di dalam daging."[34]

Ayat 52Sunting

Dalam sekejap mata, pada waktu bunyi nafiri yang terakhir. Sebab nafiri akan berbunyi dan orang-orang mati akan dibangkitkan dalam keadaan yang tidak dapat binasa dan kita semua akan diubah.[35]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Willi Marxsen. Introduction to the New Testament. Pengantar Perjanjian Baru: pendekatan kristis terhadap masalah-masalahnya. Jakarta:Gunung Mulia. 2008. ISBN 9789794159219.
  2. ^ John Drane. Introducing the New Testament. Memahami Perjanjian Baru: Pengantar historis-teologis. Jakarta:Gunung Mulia. 2005. ISBN 979-415-905-0.
  3. ^ 1 Korintus 1:1
  4. ^ 1 Korintus 16:8
  5. ^ (Inggris) Neufeld, The Earliest Christian Confessions (Grand Rapids: Eerdmans, 1964) p. 47; Reginald Fuller, The Formation of the Resurrection Narratives (New York: Macmillan, 1971) p. 10 (ISBN 0281024758); Wolfhart Pannenberg, Jesus — God and Man translated Lewis Wilkins and Duane Pribe (Philadelphia: Westminster, 1968) p. 90 (ISBN 0664208185); Oscar Cullmann, The Early Church: Studies in Early Christian History and Theology, ed. A. J. B. Higgins (Philadelphia: Westminster, 1966) p. 64; Hans Conzelmann, 1 Corinthians, translated James W. Leitch (Philadelphia: Fortress 1975) p. 251 (ISBN 0800660056); Bultmann, Theology of the New Testament vol. 1 pp. 45, 80–82, 293; R. E. Brown, The Virginal Conception and Bodily Resurrection of Jesus (New York: Paulist Press, 1973) pp. 81, 92 (ISBN 0809117681)
  6. ^ (Inggris) Wolfhart Pannenberg, Jesus — God and Man translated Lewis Wilkins and Duane Pribe (Philadelphia: Westminster, 1968) p. 90 (ISBN 0664208185); Oscar Cullmann, The Early church: Studies in Early Christian History and Theology, ed. A. J. B. Higgins (Philadelphia: Westminster, 1966) p. 66–66; R. E. Brown, The Virginal Conception and Bodily Resurrection of Jesus (New York: Paulist Press, 1973) pp. 81 (ISBN 0809117681); Thomas Sheehan, First Coming: How the Kingdom of God Became Christianity (New York: Random House, 1986) pp. 110, 118 (ISBN 0394511980); Ulrich Wilckens, Resurrection translated A. M. Stewart (Edinburgh: Saint Andrew, 1977) p. 2 (ISBN 071520257X); Hans Grass, Ostergeschen und Osterberichte, Second Edition (Gottingen: Vandenhoeck und Ruprecht, 1962) p. 96; Grass favors the origin in Damascus.
  7. ^ (Inggris) MacGregor, Kirk R. (2006). "1 Corinthians 15:3b-6a, 7 and the Bodily Resurrection of Jesus". Journal of the Evangelical Theological Society. 49 (2): 225–34. 
  8. ^ (Inggris) Hans von Campenhausen, "The Events of Easter and the Empty Tomb," in Tradition and Life in the Church (Philadelphia: Fortress, 1968) p. 44
  9. ^ (Inggris) Archibald Hunter, Works and Words of Jesus (1973) p. 100 (ISBN 0334018064)
  10. ^ a b (Inggris) Price, Robert M (1995). "Apocryphal Apparitions: 1 Corinthians 15:3-11 as a Post-Pauline Interpolation". Journal of Higher Criticism. 2 (2): 69–99. 
  11. ^ (Inggris) Herman Detering. The Falsified Paul. hlm. 3. 
  12. ^ (Inggris) Robert Jamieson; A. R. Fausset; David Brown (1871). Commentary Critical and Explanatory on the Whole Bible. 
  13. ^ (Inggris) Commentary Critical and Explanatory on the Whole Bible (1871), commentary on 1 Corinthians 15:3.
  14. ^ (Inggris) Geza Vermes (2008) The Resurrection. London, Penguin: 121-2 (ISBN 0739499696; ISBN 978-0141030050; ASIN 0141030054)
  15. ^ (Inggris) Francis J. Beckwith; William Lane Craig; J. P. Moreland, ed. (2009). To Everyone an Answer: A Case for the Christian Worldview. InterVarsity Press. hlm. 182. ISBN 9780830877508. 
  16. ^ (Inggris) Donald Hagner (2012). "Part 2.7. The Origin and Reliability of the Gospel Tradition". The New Testament: A Historical and Theological Introduction. Baker Books. ISBN 1441240403. 
  17. ^ (Inggris) N. T. Wright. "Early Traditions and the Origins of Christianity". NTWrightPage. 
  18. ^ (Inggris) Larry Hurtado (2005). Lord Jesus Christ: Devotion to Jesus in Earliest Christianity. Wm. B. Eerdmans Publishing. hlm. 71. ISBN 9780802831675. 
  19. ^ (Inggris) Dale Moody (1987). Robert L. Perkins, ed. Perspectives on Scripture and Tradition: Essays in Honor of Dale Moody. Mercer University Press. hlm. 109. ISBN 9780865543058. 
  20. ^ (Inggris) Gerd Lüdemann (1994). The Resurrection of Jesus. hlm. 38. 
  21. ^ (Inggris) Michael Goulder (1996). The Baseless Fabric of a Vision (as quoted in Gavin D'Costa's Resurrection Reconsidered, p. 48). 
  22. ^ 1 Korintus 15:2
  23. ^ The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  24. ^ 1 Korintus 15:3
  25. ^ 1 Korintus 15:4
  26. ^ 1 Korintus 15:5
  27. ^ 1 Korintus 15:6
  28. ^ 1 Korintus 15:22
  29. ^ 1 Korintus 15:45
  30. ^ Kejadian 2:7
  31. ^ Roma 5:12-21
  32. ^ 1 Korintus 15:50
  33. ^ Ireneus (2001) [kr. 180] "Showing how that passage of the apostle which the heretics pervert, should be understood; viz., 'Flesh and blood shall not possess the kingdom of God.'", in Philip Schaff, Ante-Nicene Fathers, Volume I, Against Heresies, Book V, Chapter IX, William B. Eerdmans Publishing Company.
  34. ^ Olson, Mark Jeffrey (1992). Irenaeus, the Valentinian Gnostics, and the Kingdom of God (A.H. Book V): The Debate about 1 Corinthians 15:50. Lewiston, New York: Mellen Biblical Press. hlm. 11–14. ISBN 0-7734-2352-4. OCLC 26504711. 
  35. ^ 1 Korintus 15:52

Pranala luarSunting