Đinh Bộ Lĩnh

Đinh Bộ Lĩnh (924-979) (bertakhta 968-979), awalnya bernama Đinh Hoàn ([1] or ), merupakan kaisar pertama Vietnam pertama yang mengikuti pembebasan negara dari pemerintahan Dinasti Han Selatan, Tiongkok, serta pendiri Dinasti Đinh yang berumur pendek dan tokoh penting dalam pembentukan kemerdekaan Vietnam dan persatuan politik pada abad ke-10. Dia menyatukan Vietnam dengan mengalahkan dua belas panglima perang yang memberontak dan menjadi kaisar pertama Vietnam. Setelah kenaikannya, ia mengganti nama negaranya menjadi Dai Cồ Việt. Đinh Bộ Lĩnh juga dikenal dengan nama anumerta Đinh Tiên Hoàng (; yang secara harfiah berarti "Kaisar Pertama Đinh").

Đinh Bộ Lĩnh
Kaisar Đại Cồ Việt
VuaDinhTienHoang.jpg
Patung kaisar Đinh Tiên Hoàng di Hoa Lư
Kaisar Đại Cồ Việt
Berkuasa968–Oktober 979
PendahuluĐinh Bộ Lĩnh menamai negara sebagai Đại Cồ Việt
PenerusĐinh Phế Đế
Kaisar Dinasti Đinh
Berkuasa968–10/979
PendahuluDinasti didirikan
PenerusĐinh Phế Đế
Lahir22 Maret 924
Gia Viễn, Provinsi Ninh Bình, Giao Châu
WafatOktober 979
Hoa Lư, provinsi Ninh Bình, Đại Cồ Việt
Pemakaman
Makam Trường Yên, Hoa Lư
WangsaĐinh
Nama lengkap
Đinh Bộ Lĩnh (丁部領)
Đinh Hoàn (丁桓 or 丁環)
Thái Bình (太平): 970–980
Nama takhta
Đại Thắng Minh Hoàng Đế (大勝明皇帝)
Nama anumerta
Tiên Hoàng Đế (先皇帝)
Nama kuil
tidak ada
AyahĐinh Công Trứ
PasanganPermaisuri Đan Gia
Permaisuri Trinh Thục
Permaisuri Dương Vân Nga
Selir Nguyễn Thị Sen
Permaisuri Dương Nguyệt Nương
AnakĐinh Liễn, Adipati Nam Việt
Putra Mahkota Đinh Hạng Lang
Đinh Toàn sbg kaisar Đinh Phế Đế
Putri Phất Kim
Putri Phù Dung
Putri Minh Châu
Putri Liên Hoa
Putri Ngọc Nương.
AgamaBuddhisme

Kehidupan dan karierSunting

Đinh Bộ Lĩnh lahir pada tahun 924 di Hoa Lư (selatan Delta Sungai Merah, yang sekarang bernama Provinsi Ninh Bình). Tumbuh di desa setempat selama disintegrasi Dinasti Tang Tiongkok yang telah mendominasi Vietnam selama berabad-abad, Đinh Bộ Lĩnh menjadi pemimpin militer setempat pada usia yang sangat muda. Dari era yang bergejolak ini, pemerintahan Vietnam mandiri pertama muncul ketika panglima perang Ngô Quyền mengalahkan pasukan Han Selatan dalam Pertempuran Sungai Bạch Đằng Pertama pada tahun 938. Namun, Dinasti Ngô lemah dan tidak dapat menyatukan Vietnam secara efektif. Menghadapi anarki domestik yang dihasilkan oleh kompetisi dua belas panglima perang feodal mandiri untuk menguasai negara, serta ancaman eksternal yang diwakili oleh Han Selatan, yang menganggap dirinya sebagai pewaris kerajaan kuno Nanyue yang telah mencakup tidak hanya selatan Tiongkok tetapi juga wilayah Vịnh Bắc Bộ di Vietnam utara, Đinh Bộ Lĩnh mencari strategi untuk menyatukan secara politis Vietnam. Setelah kematian raja Ngô terakhir pada tahun 965, ia merebut kekuasaan dan mendirikan sebuah kerajaan baru yang ibu kotanya berada di distrik asalnya di Hoa Lư. Untuk membangun legitimasinya sehubungan dengan dinasti sebelumnya, ia menikahi seorang wanita dari wangsa Ngô.[2]

 
Kuil yang didedikasikan untuk kaisar Đinh Tiên Hoàng di Hoa Lư – Ninh Bình

Pada tahun-tahun pertama masa pemerintahannya, Đinh Bộ Lĩnh sangat berhati-hati untuk menghindari pertentangan Han Selatan. Namun, pada tahun 968, ia mengambil langkah provokatif dengan mengadopsi gelar Kaisar (Hoàng Đế) dan dengan demikian menyatakan kemerdekaannya dari penguasa Tiongkok. Ia mendirikan Dinasti Đinh dan memanggil kerajaannya Dai Cồ Việt. Namun, pandangannya berubah ketika Dinasti Song yang kuat mencaplok Han Selatan pada tahun 971. Pada tahun 972, Đinh Bộ Lĩnh mengambil hati Song dengan mengirimkan misi upeti untuk menunjukkan kesetiaannya kepada Kaisar Tiongkok. Kaisar Taizu dari Song kemudian mengakui penguasa Viet sebagai Giao Chỉ Quận Vương (Raja Giao Chi), sebuah gelar yang menyatakan hubungan teoritis vasal dalam penyerahan ke kekaisaran. Sadar akan kekuatan militer Song, dan ingin menjaga kemerdekaan negaranya, Đinh Bộ Lĩnh memperoleh perjanjian non-agresi dengan imbalan upeti yang dibayarkan ke istana Tiongkok setiap tiga tahun.

Hubungan luar negeriSunting

Selain mengelola hubungan dengan Tiongkok, Đinh Bộ Lĩnh dengan penuh semangat mereformasi administrasi dan angkatan bersenjata Vietnam untuk memperkuat fondasi negara baru. Ia mendirikan istana kerajaan dan hierarki pegawai sipil dan militer. Đinh Bộ Lĩnh juga melembagakan sistem peradilan yang ketat di mana pengkhianatan dapat dihukum dengan dimasak dalam tong minyak mendidih atau dengan diberi makan oleh harimau yang dikurung, sehingga dapat memberikan pencegahan bagi semua orang yang mengancam orde baru di kerajaan.

KematianSunting

Pembunuhan Đinh Bộ LĩnhSunting

Namun, pemerintahan Đinh Bộ Lĩnh tidak berlangsung lama. Pada tahun 979, seorang pejabat istana, terinspirasi oleh mimpi, membunuh Đinh Bộ Lĩnh dan putra sulungnya Đinh Liễn saat mereka tidur di halaman istana. Pembunuh itu dengan cepat ditangkap dan dieksekusi oleh jenderal Nguyễn Bặc. Bộ Lĩnh digantikan oleh putranya yang berumur enam tahun Đinh Phế Đế.

Dinasti Song ingin mengambil keuntungan dari situasi yang bergejolak di Đại Cồ Việt untuk membangun kembali kendali Tiongkok atas negara itu, dan mengirim pasukan untuk menyerang Vietnam. Dalam krisis ini, Lê Hoàn, panglima pasukan Đinh Bộ Lĩnh, melangkah ke dalam kekosongan kekuasaan, memecat kaisar bocah, melenyapkan lawan-lawannya di istana, dan menjalin hubungan terlarang dengan Janda Permaisuri Dương Vân Nga. Lê Hoàn mengalahkan serangan Song, menyatakan dirinya sebagai Kaisar, dan mendirikan Dinasti Lê Awal. Dia terus memanggil negara itu "Đại Cồ Việt."

ReferensiSunting

  1. ^ Trần Trọng Kim says in Việt Nam sử lược:"Có sách chép rằng Đinh Tiên-hoàng tên là Hoàn 桓, chứ không phải là Bộ Lĩnh. Bộ Lĩnh là một tước quan của Trần Lãm phong cho Đinh Hoàn. Nhưng xét trong " Khâm-định Việt-sử " và các sách khác thì thấy chép Đinh bộ Lĩnh chứ không thấy Đinh Hoàn. Vậy nay cứ theo sách Khâm-định mà chép.Có sách chép rằng Đinh Tiên-hoàng tên là Hoàn 桓, chứ không phải là Bộ Lĩnh. Bộ Lĩnh là một tước quan của Trần Lãm phong cho Đinh Hoàn. Nhưng xét trong " Khâm-định Việt-sử " và các sách khác thì thấy chép Đinh bộ Lĩnh chứ không thấy Đinh Hoàn. Vậy nay cứ theo sách Khâm-định mà chép." (According to some books, Đinh Bộ Lĩnh's original name is 桓.) )
  2. ^ Hữu Ngọc Wandering through Vietnamese culture 2004- Page 393 "Nguyễn Bặc... and statesmen who helped Đinh Bộ Lĩnh put an end to the period of anarchy of the Twelve Warlords before the Đinh Dynasty."
Didahului oleh:
tidak ada
Kaisar Đại Cồ Việt
968–979
Diteruskan oleh:
Đinh Phế Đế

Templat:Tujuh Pahlawan Jiaozhou