Zhang Haipeng

Zhang Haipeng (Hanzi sederhana: 张海鹏; Hanzi tradisional: 張海鵬; Pinyin: Zhāng Hǎipéng; Wade–Giles: Chang Hai-p'eng, Hepburn: Chō Kaihō) (1867–1949), adalah seorang Jenderal Tentara Timur Laut Tiongkok, yang berpihak pada Jepang pada saat Invasi Manchuria dan menjadi jenderal dalam Tentara Kekaisaran Manchukuo dari negara Manchukuo.

Zhang Haipeng
張海鵬
Zhang Haipeng.jpg
Jenderal Manuchukuo Zhang Haipeng
Gubernur Provinsi Rehe
Masa jabatan
Maret 1933 – November 1934
Penguasa monarkiKaisar Puyi
Informasi pribadi
Lahir1867
Gaizhou, Provinsi Liaoning, Dinasti Qing
Meninggal dunia1949
Beijing, Tiongkok
KewarganegaraanManchukuo
Alma materAkademi Militer Timur Laut
Dinas militer
PihakRepublik Tiongkok (Pemerintahan Beiyang)
Ajudan Fengtian
Manchukuo
Dinas/cabang(Fengtian) Tentara Timur Laut
(Tentara Kekaisaran Manchukuo) Tentara Taoliao/Tentara Penjagaan Rehe
Satuan(Fengtian) Brigade Pertahanan Provinsi ke-2
Zhang Haipeng
Zhang Haipeng.jpg
Nama lainChang Hai-p'eng
EtnisSuku Han

Setelah keruntuhan Manchukuo pada 1945, Chang berada dalam persembunyian di Tianjin, namun ditemukan dan dihukum mati oleh Republik Rakyat Tiongkok pada 1949 di Beijing.

BiografiSunting

Zhang adalah anggota pasukan kavaleri tidak tetap Honghuzi dari pasukan Manchuria pimpinan panglima perang Feng Delin selama Perang Tiongkok-Jepang Pertama. Pasukan ini direkrut sebagai tentara bayaran oleh Jepang selama Perang Rusia-Jepang dari tahun 1904-05. Dia kemudian belajar di Akademi Militer Timur Laut yang dibangun oleh Jenderal Zhao Erxun. Setelah Revolusi Xinhai, ia ditugaskan sebagai komandan resimen infanteri di bawah Republik Tiongkok, tetapi ia mendukung upaya gagal Zhang Xun untuk mengembalikan dinasti Qing pada tahun 1917. Ia kemudian bergabung dengan panglima perang Manchuria, Zhang Zuolin. Pada tahun 1923 ia diangkat sebagai komisaris Jalur Kereta Api Timur Jauh Tiongkok dan berpartisipasi dalam Pertempuran Zhili-Fengtian Pertama. Pada awal 1931 pasukannya terlibat dalam menumpas pemberontakan Gada Meiren.

Pada awal Oktober 1931, tak lama setelah Insiden Mukden di Taonan di barat laut provinsi Liaobei, Zhang - yang adalah komandan Brigade Pertahanan Provinsi ke-2 - mengambil komando pasukan lokal termasuk Pasukan Reklamasi Hsingan dan mendeklarasikan distrik independen dari Tiongkok, sebagai imbalan atas pengiriman sejumlah besar pasokan militer oleh Tentara Kekaisaran Jepang.

Zhang mengikuti langkah politiknya dengan memimpin orang-orang dari Pasukan Reklamasi Hsingan ke utara untuk menyerang Jenderal Ma Zhanshan, gubernur provinsi Heilongjiang yang baru diangkat. Setelah Zhang tiba di ibu kota Ma di Qiqihar, Ma menawarkan untuk menyerahkan Qiqihar. Didukung oleh Tentara Kwantung Jepang pimpinan Jenderal Shigeru Honjō, Zhang maju dengan hati-hati untuk menerima penyerahan Ma. Namun, pasukan garis depan Zhang diserang oleh pasukan Ma dalam peristiwa yang disebut Perlawanan di Jembatan Nenjiang, akhirnya pasukan Ma berhasil dikalahkan.

Setelah berdirinya Negara Manchukuo pada Maret 1932, Zhang diangkat kembali untuk memimpin pasukan lamanya, yang sekarang dinamai Tentara Taoliao. Dia memimpin pasukan Manchukuo melawan pasukan Relawan Anti-Jepang selama Pasifikasi Manchukuo dan dalam invasi Jepang ke provinsi Rehe dalam peristiwa Pertahanan Tembok Raksasa. Setelah itu ia ditunjuk untuk memimpin pasukan baru yang disebut Pasukan Pengawal Rehe, setelah itu direorganisasi menjadi Tentara Distrik ke-5 Chengde oleh tentara Manchukuo. Dari Maret 1933 hingga November 1934 ia adalah Gubernur Provinsi Rehe. Ia dipromosikan menjadi jenderal penuh di Angkatan Darat Manchukuo pada tahun 1936. Pada tahun 1941 ia pensiun.

Setelah keruntuhan Manchukuo pada tahun 1945, Chang bersembunyi di Tianjin, tetapi ditemukan, dia diadili dan dieksekusi dengan tuduhan sebagai pengkhianatan oleh Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949 di Beijing.  

SumberSunting