Zeeuwse bolus

kue Belanda

Zeeuwse bolus (pengucapan Belanda: [ˈzeːusə ˈboːlɵs]) atau Zeeuwse bolusen adalah kue manis buatan bangsa Yahudi dari provinsi Zeeland, Belanda. Mereka dibuat dengan memanggang adonan roti putih yang digulung dengan gula merah tua dalam bentuk spiral, kulit lemon (jarang dan hanya ada di beberapa wilayah), dan kayu manis. Bentuk bolus bisa berbeda di antara tukang roti. Mereka sering dinikmati dengan kopi, dan di beberapa bagian seperti bagian bawah bolus yang rata biasanya dioles dengan mentega.[1]

Infotaula de menjarZeeuwse bolus
Zeeuwse bolus met boter.jpg
Asal
Negara asalBelanda Edit the value on Wikidata
Rincian
JenisKue pastri dan makanan Edit the value on Wikidata

Ada juga jenis kue lain yang dijual dengan nama Bolus atau boles di Belanda. Ini adalah bolus jahe, terbuat dari adonan yang diisi dengan jahe dan sirup jeruk yang diisi dengan buah jeruk dan almond memberikan rasa khas jeruk dan kacang almond pada bolus tersebut. Bolus ini berwarna kuning keemasan dan berbentuk lembaran seperti kertas. Mereka harus dimakan dengan sendok karena bahan sirup yang membuat mereka menjadi sangat lengket.[2][3]

SejarahSunting

Bolus pertama kali dibuat di Zeeland pada paruh pertama abad ke-17 oleh tukang roti Yahudi Sephardic. Ada tanda-tanda komunitas Yahudi Portugis yang mendiami Zeeland di pemakaman Yahudi di Middelburg. Tukang roti Yahudi ini menciptakan dasar dari Zeeuwse bolus. Kemudian tukang roti lain dari Zeeland menyempurnakan bolus dengan seni yang berbeda, kadang menggunakan oven uap untuk menyimpan kue agar aroma kayu manisnya menonjol.

KompetisiSunting

Sampai tahun 1998, dalam lomba memanggang, bolus dinilai termasuk ke dalam kategori roti, kue, dan kue kering lainnya.

Sejak tahun 1998, setiap tahun selama "minggu bolus", pada hari Selasa minggu ke-12 tahun ini, Kejuaraan Bolusbaking Zeeland diadakan, diselenggarakan oleh Dutch Bakery Center. Pembuat roti yang berpartisipasi bisa mendapatkan delapan bolus yang dinilai. Juri yang terdiri dari dua tukang roti dan dua pegawai Zeelandia memilih sepuluh bolus terbaik dan pemenangnya dipilih dari sini oleh para penonton. Pemenangnya menerima Tropi Bolus dan mungkin menyebut diri mereka "Bolus Baker Terbaik" selama setahun. Beberapa pemenangnya adalah: Iman Izeboud dari Koudekerke (2002), Jan Dees dari Zaamslag (ia menang pada tahun 1989, 2004 dan 2009), Mr. Bliek dari Middelburg (2005), Wilfred Droppers dari Zierikzee (2007), Mr. Voordijk dari Goes (2008).

InternasionalSunting

Bolus dipandang sebagai kue asli Yahudi dan telah tersebar di seluruh dunia selama diaspora. Bolus juga dijual di Yerusalem, Moskow, dan di Paris serta wilayah selatan Prancis.

EtimologiSunting

Kata bolus berasal dari bahasa Yiddish. Kamus etimologis daring karya ahli bahasa Belanda Van Dale mengatakan bahwa kata bolus atau boles adalah jamak dari bole, yang berasal dari bahasa Spanyol bollo yang berarti roti, atau bole yang berarti "bola".[4]

ReferensiSunting

Pranala luarSunting