Buka menu utama

Yesus menyembuhkan seorang perempuan pada hari Sabat

Kristus menyembuhkan perempuan bungkuk oleh James Tissot, 1886-1896.

Yesus menyembuhkan seorang perempuan pada hari Sabat adalah salah satu mukjizat dari Yesus dalam Injil (Lukas 13:10-17). Perempuan itu dirasuki roh selama 18 tahun sehingga menjadi bungkuk.[1]

Daftar isi

Catatan AlkitabSunting

Menurut Injil Lukas pasal 13 dalam Alkitab Kristen, pada suatu kali Yesus sedang mengajar dalam salah satu rumah ibadat pada hari Sabat. Di situ ada seorang perempuan yang telah delapan belas tahun dirasuk roh sehingga ia sakit sampai bungkuk punggungnya dan tidak dapat berdiri lagi dengan tegak. Ketika Yesus melihat perempuan itu, Ia memanggil dia dan berkata kepadanya:

"Hai ibu, penyakitmu telah sembuh."[2]

Lalu Ia meletakkan tangan-Nya atas perempuan itu, dan seketika itu juga berdirilah perempuan itu, dan memuliakan Allah.

Tetapi kepala rumah ibadat gusar karena Yesus menyembuhkan orang pada hari Sabat, lalu ia berkata kepada orang banyak: "Ada enam hari untuk bekerja. Karena itu datanglah pada salah satu hari itu untuk disembuhkan dan jangan pada hari Sabat."[3]

Tetapi Yesus menjawab dia, kata-Nya:

"Hai orang-orang munafik, bukankah setiap orang di antaramu melepaskan lembunya atau keledainya pada hari Sabat dari kandangnya dan membawanya ke tempat minuman? Bukankah perempuan ini, yang sudah delapan belas tahun diikat oleh Iblis, harus dilepaskan dari ikatannya itu, karena ia adalah keturunan Abraham?"[4]

Dan waktu Ia berkata demikian, semua lawan-Nya merasa malu dan semua orang banyak bersukacita karena segala perkara mulia, yang telah dilakukan-Nya.[5]

KomentariSunting

  • "Dirasuki roh"

Injil Lukas melihat beberapa penyakit jasmani sebagai akibat langsung dari tindakan atau penindasan roh jahat. Wanita yang bungkuk ini menderita karena "dirasuk roh" (yaitu, wakil Iblis; lihat Lukas 13:16; bandingkan Mat 9:32-33; 12:22; Mr 5:1-5; 9:17-18; Kis 10:38).[6]

  • "Diikat oleh Iblis, harus dilepaskan dari ikatannya"

Ketika seseorang tidak lagi mendengar keluh kesah orang yang menderita, maka itu merupakan suatu dosa yang menjijikan dalam pandangan Yesus (Luk 13:11-14). Yesus mengajar bahwa manusia dipenjarakan oleh dosa, sakit penyakit, dan kematian. Mereka mengalami kesusahan dan sangat memerlukan pertolongan (Luk 13:11,16; Mat 4:23; Kis 26:18). Dewasa ini orang mudah sekali menjadi tidak peka terhadap kesengsaraan dan penderitaan dunia karena media hiburan gemar mempertunjukkan kedursilaan dan kekerasan demi kesenangan belaka. Murid yang sejati akan menjadi seperti Guru mereka; dapat melihat berbagai kesukaran hidup dan mendengar rintihan makhluk ciptaan (Luk 10:33-37; Rom 8:22).[6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Lukas 13:10-17 - Sabda.org
  2. ^ Lukas 13:10-12 - Sabda.org
  3. ^ Lukas 13:13-14 - Sabda.org
  4. ^ Lukas 13:15-16 - Sabda.org
  5. ^ Lukas 13:17 - Sabda.org
  6. ^ a b The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.