Yanus dari Siprus

Yanus dari Siprus (1375 – 29 Juni 1432) merupakan seorang Raja dari Siprus dan tituler Raja Armenia Kilikia dan Yerusalem dari tahun 1398 sampai 1432.

Yanus
Janus of Cyprus CharlotteVendome.jpg
Raja Yanus dan Ratu Charlotte di Katedral Chartres
Raja Siprus
Berkuasa9 September 1398 - 29 Juni 1432
PendahuluJacques I
PenerusJean II
Lahir1375
Genova
Wafat29 Juni 1432
Nikosia
WangsaWangsa Lusignan
AyahJacques I dari Siprus
IbuHelvis dari Brunswick-Grubenhagen
PasanganAnglesia Visconti
Charlotte de Bourbon
AnakJean II dari Siprus
Anne dari Siprus

Kehidupan awalSunting

Yanus lahir di Genova, tempat ayahandanya, Jacques I dari Siprus, ditangkap. Ibundanya, Helvis dari Brunswick-Grubenhagen, menamainya untuk menghormati dewa Yanus, pendiri Genova menurut tradisi mitos.

Ketika ayahandanya terpilih sebagai raja, ia menegosiasikan sebuah kesepakatan dengan Genova untuk membebaskannya pergi ke Siprus, yang ditandatangani pada tanggal 2 Februari 1383. Berdasarkan kesepakatan itu, Genova diberi hak komersial baru. Namun, Genova menuntut agar ayahandanya meninggalkan anaknya Yanus di kota mereka sebagai sandera. Jacques mengirim seorang bangsawan ke Genova, Jean Babin, untuk bertindak sebagai ayah tiri kepada putranya. Sejarahwan Siprus Leontios Makhairas menulis, Jacques memerintahkan pajak khusus yang mewajibkan orang-orang Siprus—baik bangsawan maupun rakyat jelata—untuk membeli sejumlah garam untuk mengumpulkan uang yang dibutuhkan untuk membebaskan putranya dari penahanan orang-orang Genova; Hal ini dicapai pada bulan Oktober 1392, ketika Yanus berusia 18 tahun.

BertakhtaSunting

Setelah kematian ayahandanya pada tanggal 9 September 1398, Janus mengambil alih takhta Siprus. Ia dimahkotai di Nikosia Katedral St. Sophia pada tanggal 11 November 1398.

Sebagai raja ia mencoba pada tahun 1402 untuk mengambil kembali Famagusta, yang berada di bawah kekuasaan Genova. Menurut tulisan Amati, administrator Famagusta, Antonio de Karko dari Genova, ayah baptis Yanus. Yanus bersekongkol dengan seorang imam yang adalah bapa rohani de Karko, untuk mengembalikan kota tersebut ke kerajaan Siprus, yang kemudian menjadi Uskup Famagusta. Terlibat dalam konspirasi itu adalah Peter Makhairas, saudara Leontios. Mereka membuat kunci rahasia ke gerbang kota dan ada banyak persiapan untuk mengambil alih Famagusta dan membunuh de Karko dengan bantuan Saudara Gregorius dan untuk membuka gerbang bagi tentara Yanus. Namun, pada saat-saat terakhir rencananya dikhianati, dan para konspirator ditangkap di Famagusta; 28 dari mereka dieksekusi dan kota itu tetap berada di tangan Genova.

Raja melanjutkan upayanya untuk menarik kembali Famagusta (yang wilayahnya juga termasuk Kyrenia). Pada tahun 1403, gubernur Genova, Jean Le Maingre, melakukan pembicaraan dengan perwakilan Yanus, Giorgio Billi yang berakhir dengan sebuah kesepakatan dimana kota-kota tersebut tetap berada di bawah tangan Genova. Kemudian, ia memaksa orang-orang Siprus membayar pajak khusus untuk mengumpulkan tentara dan merakit mesin pengepungan, dan ia mengepung Famagusta selama tiga tahun namun sia-sia, karena ada akses dari laut ke kota. Pada tahun 1406 pengepungan berakhir dan Genova mencoba untuk menduduki Limassol, tetapi dikalahkan.

Dua tahun kemudian, pulau ini terkena dampak epidemi. Bersamaan dengan itu, ada banyak penggerebekan belalang di pulau tersebut, yang menyebabkan kehancuran pada pertanian. Sebuah epidemi baru tiba pada tahun 1419-20, yang mungkin menyebabkan kematian istri kedua Yanus, Charlotte pada tanggal 15 Januari 1422. Karena raja sangat bingung tentang kematiannya, jasad ratu yang meninggal dipindahkan dari istana di mana pemakaman itu, tidak terlihat oleh Yanus.

Sementara itu, karena Siprus masih merupakan basis kampanye tetap untuk bajak laut dan petualang, setelah sebuah serangan di sekitar pantai Siprus, Yanus telah mengulangi diskusi dengan Sultan Mesir melalui perwakilan sultan. Yanus tidak dapat menghentikan serangan itu, yang memberi alasan kepada Muslim untuk menyerang Siprus. Para bangsawan Siprus dan pejabat kerajaan berpartisipasi dalam serangan tersebut.

Barsbay, Sultan Mesir, mengirim pasukan militer ke Siprus beberapa kali. Sebuah kekuatan kecil, sekitar tahun 1424, menyerang Limassol, dan pada tahun 1425 tentara Mesir menyerang Famagusta dan kemudian menjarah Larnaca bersama dengan daerah terdekat, termasuk Kiti, Dromolaxia, Kellia, Aradippou dan Agrinou. Setelah Larnaca, mereka pergi ke Limassol, yang juga dijarah, termasuk benteng kota.

Pada musim panas 1426, Mamluk meluncurkan serangan berskala besar ke pulau tersebut. Dipimpin oleh Tangriver Mohamed dan Inal el Kakimi, tentara mereka menampung lebih dari 3.000 orang dan termasuk Mamluk, Turki dan Arab dan tiba di pulau itu dengan 180 kapal di dekat Avdimou. Limassol kembali diduduki. Yanus mengumpulkan tentaranya dan pindah dari Nikosia ke Limassol. Dia meminta dengan sia-sia untuk mendapatkan bantuan dari pasukan di Eropa: orang Genova adalah musuh-musuhnya, dan orang-orang Venesia dan lainnya tidak ingin menghancurkan hubungan komersial dengan sultan.

Setelah Pertempuran Chirokitia (7 Juli 1426) melawan Mamluk, Raja Yanus ditangkap oleh pasukan Mesir. Dia ditebus setelah sepuluh bulan ditawan di Kairo. Selama penahanan saudaranya Hugues dari Lusignan, Uskup agung Nikosia, mengambil alih Siprus.

Setelah kemenangan mereka, Mamluk menjarah Larnaca lagi dan kemudian ibu kota Siprus, Nicosia. Keluarga kerajaan tersebut mundur ke Kyrenia yang diperkaya dan diselamatkan. Penyerang mengambil banyak harta dan tawanan sebelum mereka meninggalkan pulau itu.

Bencana itu, bersamaan dengan penggerebekan sebelumnya, operasi perang Yanus melawan orang-orang Genova, epidemi dan serangan belalang menyebabkan para budak Siprus, yang hidup dalam kondisi kemiskinan, memberontak. Pemimpin revolusioner Siprus adalah seseorang yang disebut Alexis, yang dinyatakan sebagai raja di Lefkoniko. Revolusi besar, dan didukung oleh penduduk, yang memilih pemimpin mereka sendiri di banyak tempat di Siprus.

Sementara Yanus dipermalukan di Kairo: mereka membawanya, diikat dengan rantai dan mengendarai keledai, di depan sultan, setelah itu dia dipaksa untuk berlutut dan menyembah sembilan kali tanah tempat dia melangkah. Pelepasan Yanus dilakukan setelah mediasi orang Eropa, yang mengumpulkan uang untuk uang tebusan yang dibutuhkan. Siprus juga harus menawarkan sultan pajak tahunan berdasarkan pendapatan dari 5.000 kadipaten. Pajak ini terus dibayar bahkan setelah berakhirnya pemerintahan kaum Franka di Siprus. Bersama Yanus, beberapa tawanan berhasil membeli kebebasan mereka setelah keluarga mereka mengumpulkan uang untuk menebus mereka. Yang lainnya tetap tertawan dan dijual sebagai budak.

Sementara Yanus tertawan di Siprus, para bangsawan dan anggota keluarga kerajaan berusaha mengatasi pemberontakan Alexis dan sekaligus berusaha untuk mewujudkan pembebasan Yanus. Dengan bantuan dari Eropa, pemberontakan tersebut direpresi setelah 10 bulan. Pemimpin pemberontak ditangkap dan setelah siksaan yang mengerikan dieksekusi di Nikosia pada tanggal 12 Mei 1427, pada hari yang sama ketika Raja Janus tiba di Paphos dari Kairo.

 
Lambang Lusignan Siprus, Yerusalem dan Armenia Rendah

Keluarga dan keturunanSunting

Yanus memiliki sembilan orang anak. Suatu hari setelah Januari 1400 ia menikahi Anglesia Visconti (meninggal pada tahun 1439), putri Bernabò Visconti, Lord Milan, tapi pernikahan itu dibatalkan dan mereka bercerai pada tahun 1408 atau 1407/1409 tanpa keturunan.

Pada tahun 1411, ia menikahi Charlotte de Bourbon (lahir 1388 – meninggal karena wabah pada tanggal 15 Januari 1422 dan dimakamkan di Nikosia), putri Jean I, Comte La Marche dan Catherine dari Vendôme, di Nikosia, mereka memiliki enam orang anak:

  • Jean II, atau III dari Lusignan (1414–1458)
  • Jacques dari Lusignan († skt. 1426)
  • Anne dari Lusignan, Putri Siprus (1418 atau 1419 – 1462), menikah di Chambéry pada tanggal 1 November 1433 atau 12 Februari 1434 dengan Ludovico dari Savoia
  • Marie dari Lusignan († 1437)
  • Kembar yang tidak disebutkan namanya (lahir 1415)

Di luar nikah, ia memiliki tiga orang anak lagi:

  • Aloysius dari Lusignan (1408 – setelah 1421)
  • Guy dari Lusignan (1410-1470), disahkan oleh Paus Martinus V tahun1428
  • Seorang putri de Lusignan, menikah tahun 1427 Garceran Suarez de los Cernadilla, Laksamana Siprus
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Jacques I
Raja Siprus
1398–1432
Diteruskan oleh:
Jean II
— TITULER —
Raja Yerusalem
Raja Armenia Kilikia

1398–1432