Buka menu utama

Ya adalah salah satu aksara ardha swara (huruf semivokal) dalam sistem penulisan aksara Bali yang melambangkan bunyi /j/. Jika Ya dari aksara Bali disalin dengan huruf Latin, maka akan ditulis "ya". Menurut dasar ucapannya, Ya termasuk warga aksara talawya (konsonan langit-langit (palatal)). Menurut aturan sistem penulisan aksara Bali (demikian pula Dewanagari), Ya bukan huruf konsonan, tetapi semivokal (bahasa Sanskerta: antaḥstha).

Ya
Bali Ya.png
Aksara Bali
Huruf LatinYa
IASTYa
Fonem[j]
UnicodeU+1B2C , U+
Warga aksaratalawya
Gantungan
(gantungan-nya disebut
pula Nania)

FonemSunting

Ya diucapkan seperti huruf "y" pada kata: "bayar" (bahasa Indonesia), yāga (bahasa Sanskerta), yeh (bahasa Bali), yes (bahasa Inggris).

PenggunaanSunting

Penggunaan aksara Ya sama dengan penggunaan Ya (Dewanagari: य) dalam abjad bahasa Sanskerta. Dalam sistem penulisan dengan aksara Bali, Ya digunakan pada kata-kata yang mengandung bunyi /j/, baik dari bahasa Bali, maupun bahasa non-Bali. Selama Ya tidak dibubuhi oleh pangangge suara, maka Ya dibaca "ya" (lafal: /jə/ atau /ja/, tergantung kata).

Menurut kepercayaan umat Hindu di Bali, Ya merupakan salah satu dari Dasa aksara, atau Sepuluh Aksara Suci. Ya yang ditulis dengan dibubuhi ulu candra merupakan aksara suci bagi Dewa Siwa.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  • Tinggen, I Nengah. 1993. Pedoman Perubahan Ejaan Bahasa Bali dengan Huruf Latin dan Huruf Bali. Singaraja: UD. Rikha.
  • Surada, I Made. 2007. Kamus Sanskerta-Indonesia. Surabaya: Penerbit Paramitha.