Buka menu utama

Xiuhtecuhtli

dewa dalam Mitologi Aztek
Xiuhtecuhtli Codex Borgia.[1]
Patung Xiuhtecuhtli di British Museum.

Dalam Mitologi Aztek, Xiuhtecuhtli [ʃiʍˈtekʷt͡ɬi] ("Penguasa Pirus" atau "Raja Api"),[2] adalah dewa api, siang dan panas.[3] Ia merupakan penguasa gunung berapi,[4] personifikasi kehidupan setelah kematian, kehangatan dalam dingin (api), cahaya dalam kegelapan dan makanan selama kelaparan. Dia juga bernama Cuezaltzin [kʷeˈsaɬt͡sin] ("nyala api") dan Ixcozauhqui [iʃkoˈsaʍki],[5] dan kadang-kadang dianggap sama dengan Huehueteotl ("Dewa Lama"),[6] namun Xiuhtecuhtli biasanya digambarkan sebagai dewa muda.[7] Istrinya adalah Chalchiuhtlicue. Xiuhtecuhtli kadang-kadang dianggap sebagai manifestasi dari Ometecuhtli, Penguasa Dualitas, dan menurut Codex Florentine Xiuhtecuhtli dianggap sebagai ayah para Dewa,[8] yang menghuni lingkungan pirus di pusat bumi.[9] Xiuhtecuhtli-Huehueteotl adalah salah satu yang tertua dan paling dihormati dari panteon pribumi.[10] Pemujaan Dewa Api dan Pirus mungkin dimulai sejak periode Praklasik pertengahan.[11] Pirus adalah padanan simbolis untuk api menurut para pendeta Aztek. Api kecil dibiarkan menyala terus menerus di pusat suci setiap rumah Aztek untuk menghormati Xiuhtecuhtli.[12]

Kata Nahuatl xihuitl berarti "tahun" serta "pirus" dan "api",[9] dan Xiuhtecuhtli juga merupakan dewa tahun (god of the year) dan waktu (of time).[13] Konsep Lord of the Year berasal dari keyakinan Aztek bahwa Xiuhtecuhtli adalah Bintang Utara.[14] Dalam kalender ritual 260 hari, dewa tersebut adalah pelindung hari Atl ("Air") dan dengan trecena 1 Coatl ("1 Ular").[13] Xiuhtecuhtli juga merupakan salah satu dari sembilan Penguasa Malam dan menguasai jam pertama malam, bernama Cipactli ("Alligator").[13] Para ahli telah lama menekankan bahwa dewa api ini juga memiliki kualitas akuatik.[11] Xiuhtecuhtli berdiam di dalam sebuah kandang batu pirus, membentengi dirinya dengan air burung pirus.[15] Dia adalah dewa api dalam kaitannya dengan mata angin, sama seperti perapian dengan nyala api adalah pusat rumah atau kuil.[16] Xiuhtecuhtli merupakan dewa pelindung para kaisar Aztek, yang dianggap sebagai perwujudannya pada saat penobatan mereka.[17] Dewa ini juga salah satu dewa pelindung kelas pedagang pochteca.[18]

Patung-patung batu Xiuhtecuhtli secara ritual dikubur sebagai persembahan, dan banyak patung telah ditemukan selama penggalian di Great Temple Tenochtitlan yang berhubungan erat dengannya.[19] Patung dewa dari kuil tersebut menggambarkan sosok pria yang duduk dengan lengan disilangkan.[20] Api suci selalu terus menyala di kuil Xiuhtecuhtli.[21] Sebagai ungkapan terima kasih atas karunia api, semangkuk penuh makanan pertama dari setiap hidangan dilemparkan ke perapian.[17]

Topeng Xiuhtecuhtli, dari British Museum, berasal dari Aztek atau Mixtec.[7]

Daftar isi

AtributSunting

Wajah Xiuhtecuhtli dicat dengan pigmen hitam dan merah.[22] Xiuhtecuhtli biasanya digambarkan dengan hiasan mosaik pirus, mengenakan mahkota penguasa pirus xiuhuitzolli di kepala dan hiasan kupu-kupu biru kehijauan di dadanya,[23] dan dia sering memakai burung pirus xiuhtototl (Cotinga amabilis) di dahinya dan ular api Xiuhcoatl di punggungnya.[24] Dia memiliki penutup telinga ular api. Di kepalanya terdapat mahkota kertas yang dicat dengan warna dan motif berbeda. Di atas mahkota ada setangkai bulu hijau, mirip nyala api. Dia memiliki jumbai bulu di setiap sisi, seperti liontin, ke arah telinganya. Di punggungnya terdapat bulu yang menyerupai kepala naga, terbuat dari bulu-bulu kuning dengan cangkang keong laut. Dia memiliki lonceng tembaga yang diikat ke telapak kakinya. Di tangan kirinya perisai dengan lima batu hijau, yang disebut chalchihuites, diletakkan dalam bentuk salib pada lempeng emas tipis yang menutupi hampir semua perisai. Di tangan ada semacam tongkat yang berbentuk lempengan emas bundar dengan lubang di tengahnya, dan diatapi oleh dua bola, yang satu lebih besar dari yang lain, yang lebih kecil memiliki satu titik.[10] Xiuhtecuhtli sangat erat hubungannya dengan prajurit muda dan dengan pemerintahan, dan dianggap sebagai dewa matahari.[25] Simbol utamanya adalah tecpatl (batu api) dan mamalhuatzin, dua tongkat yang digosok bersama untuk menyalakan api dalam upacara.[26] Sebuah tongkat dengan kepala rusa juga merupakan atribut Xiuhtecuhtli, meskipun tidak secara eksklusif sehingga bisa dikaitkan dengan Xochiquetzal dan dewa lainnya.[27]

Banyak atribut dari Xiuhtecuhtli diketahui terkait dengan prajurit Toltek era Postklasik awal tetapi representasi yang jelas dari dewa ini tidak umum sampai Postklasik akhir. Nahual, atau bentuk roh, dari Xiuhtecuhtli adalah Xiuhcoatl, sang Ular Api.[28]

Xiuhtecuhtli diwujudkan dalam teotecuilli, perapian pengorbanan di mana para korban dilemparkan selama upacara Api Baru.[28] Ini terjadi pada akhir setiap siklus putaran kalender Aztek (setiap 52 tahun),[29] ketika para dewa dianggap mampu mengakhiri perjanjian mereka dengan umat manusia. Pesta diadakan untuk menghormati Xiuhtecuhtli untuk mempertahankan kemurahannya, dan korban manusia dibakar setelah mengeluarkan jantung mereka.

Festival tahunanSunting

Festival tahunan Xiuhtecuhtli dirayakan di Izcalli, veintena ke-18 tahun ini.[30] Kata Nahuatl izcalli berarti "rumah batu" dan mengacu pada bangunan di mana jagung dikeringkan dan dipanggang antara pertengahan Januari dan pertengahan Februari. Oleh karena itu sebulan penuh dikhususkan untuk api.[12] Ritual Izcalli semakin penting setiap empat tahun.[31] Kerangka patung dewa dibuat dari kayu dan dihiasi dengan pakaian, bulu dan topeng yang rumit.[30] Quail dikorbankan untuk dewa tersebut dan darahnya ditumpahkan di dekatnya serta kopal dibakar untuk menghormatinya.[5] Pada hari festival, para pendeta Xiuhtecuhtli seharian menari dan bernyanyi di hadapan dewa mereka.[32] Para penduduk menangkap binatang, termasuk mamalia, burung, ular, kadal dan ikan, selama sepuluh hari sebelum festival untuk dilemparkan ke perapian pada malam festival.[33] Pada hari kesepuluh dari Izcalli, selama festival yang disebut huauhquiltamalcualiztli ("makan tamale daun bayam"), Api Baru dinyalakan, menandakan perubahan siklus tahunan dan kelahiran kembali dewa api.[34] Pada malam hari patung dewa dinyalakan dengan menggunakan mamalhuatzin.[35] Makanan dikonsumsi secara ritual, termasuk udang tamale, setelah terlebih dahulu ditawarkan kepada dewa.[33]

 
Xiuhtecuhtli dalam perannya sebagai salah satu penguasa malam, dari Codex Borgia.[36]

Setiap empat tahun, sebuah festival yang lebih serius diadakan di kuil Xiuhtecuhtli di Tenochtitlan, dihadiri oleh kaisar dan bangsawannya.[37] Budak dan tawanan diberi pakaian layaknya dewa dan dikorbankan sebagai penghormatan.[38] Para wali baptis ditugasi untuk anak-anak pada peristiwa ini dan anak-anak tersebut telinganya ditindik secara ritual. Setelah ini, anak-anak, orang tua dan wali baptis mereka berbagi makanan bersama-sama.[37]

Upacara Api BaruSunting

Xiuhtecuhtli sering dirayakan terutama pada akhir setiap periode 52 tahun. Ini adalah di mana 365 hari waktu matahari dan 260 hari kalender suci berakhir pada hari yang sama dan Aztek merayakan Pengikatan Tahun dengan Upacara Api Baru.[14] Untuk melakukan ritual itu, para pendeta berbaris dalam prosesi khidmat berjalan sampai Bukit Bintang di sebuah semenanjung dekat Culhuacán untuk menunggu bintang Yohualtecuhtli (Aldebaran di konstelasi Taurus atau Pleiades secara keseluruhan) melewati puncaknya. Setelahnya, mereka akan merobek jantung korban dan menyalakan api di perapian kayu kecil yang mereka letakkan pada lubang di dadanya. Pendeta menggunakan metode gerek untuk menghasilkan api suci ini. Apinya kemudian dibawa dengan tongkat pinus untuk menyalakan api baru di setiap perapian, termasuk api perapian suci yang dinyalakan terus menerus, yang di ibukotanya sendiri berjumlah lebih dari 600 buah.[39]

Dalam kebudayaan populerSunting

Enam prangko yang diterbitkan oleh Royal Mail pada tahun 2003 untuk memperingati ulang tahun ke-250 British Museum menampilkan topeng Xiuhtecuhtli bersama benda-benda Museum lainnya seperti helm Sutton Hoo dan Hoa Hakananai'a.[40]

Lihat jugaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Diaz & Rodgers (1993).
  2. ^ Fernandez (1996), hlm. 104; Moctezuma & Olguin (2002), hlm. 476; Miller & Taube (2003), hlm. 189.
  3. ^ Moctezuma & Olguin (2002), hlm. 433.
  4. ^ Coe & Koontz (2002), hlm. 55.
  5. ^ a b Sahagun (1989), hlm. 47, Book I, Chapter XIII.
  6. ^ Fernandez (1996), hlm. 104.
  7. ^ a b Moctezuma & Olguin (2002), hlm. 476.
  8. ^ Fernandez (1996), hlm. 104; Leon-Portilla (2002), hlmn. 25-26.
  9. ^ a b Moctezuma (1988), hlm. 94.
  10. ^ a b Lujan (2005), hlm. 140.
  11. ^ a b Lujan (2005), hlm. 141.
  12. ^ a b Roy (2005), hlm. 211.
  13. ^ a b c Miller & Taube (2003), hlm. 190; Smith (2003), hlmn. 246-7; Diaz & Rodgers (1993), hlm. xix; Bezanilla (2000), hlm. 25.
  14. ^ a b Bingham & Roberts (2010), hlm. 143.
  15. ^ Lujan (2005), hlm. 145.
  16. ^ Lujan (2005), hlm. 147.
  17. ^ a b Moctezuma & Olguin (2002), hlm. 447.
  18. ^ Coe & Koontz (2002), hlm. 197.
  19. ^ Moctezuma & Olguin (2002), hlm. 172, 476.
  20. ^ Moctezuma & Olguin (2002), hlm. 172.
  21. ^ Moctezuma & Olguin (2002), hlm. 414.
  22. ^ Bezanilla (2000), hlm. 25.
  23. ^ Miller & Taube (2003), hlm. 189; Rodriguez & Arenas (2008), hlm. 19.
  24. ^ Miller & Taube (2003), hlm. 189.
  25. ^ Miller & Taube (2003), hlm. 189; Moctezuma & Olguin (2002), hlmn. 419-20.
  26. ^ Fernandez (1996), hlm. 104-6.
  27. ^ Moctezuma & Olguin (2002), hlm. 468.
  28. ^ a b Fernandez (1996), hlm. 107.
  29. ^ Smith (2003), hlm. 249.
  30. ^ a b Austin (1998), hlm. 10; Sahagun (1989), hlm. 47, Book I, Chapter XIII.
  31. ^ Lujan (2005), hlm. 143.
  32. ^ Sahagun (1989), hlm. 48, Book I, Chapter XIII.
  33. ^ a b Austin (1998), hlm. 10; Sahagun (1989), hlm. 48, Book I, Chapter XIII.
  34. ^ Lujan (2005), hlm. 142.
  35. ^ Austin (1998), hlm. 10.
  36. ^ Diaz & Rodgers (1993), hlm. xix, 64.
  37. ^ a b Sahagun (1989), hlmn. 48-9, Book I, Chapter XIII.
  38. ^ Austin (1998), hlm. 10; Sahagun (1989), hlm. 98, Book II, Chapter XVIII.
  39. ^ Roy (2005), hlm. 316.
  40. ^ CollectGBStamps (2003); Daily Mail (2003).

Daftar pustakaSunting

  • Austin, Alfredo López (1998). "Los ritos: Un juego de definiciones". Arqueología Mexicana (dalam bahasa Spanyol). Mexico: Editorial Raíces. VI (34): 4–17. ISSN 0188-8218. OCLC 29789840. 
  • Bezanilla, Clara (2000). A Pocket Dictionary of Aztec and Mayan Gods and Goddesses (dalam bahasa Inggris). Getty Publications. ISBN 978-1-60606-008-7. 
  • Bingham, Ann; Roberts, Jeremy (2010). South and Meso-American Mythology A to Z (dalam bahasa Inggris). Chelsea House Pub. ISBN 978-1-60413-414-8. 
  • Coe, Michael D.; Koontz, Rex (2002). Mexico: from the Olmecs to the Aztecs (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-5th, revised and enlarged). London and New York: Thames & Hudson. ISBN 0-500-28346-X. OCLC 50131575. 
  • Diaz, Gisele; Rodgers, Alan (1993). The Codex Borgia: A Full-Color Restoration of the Ancient Mexican Manuscript (dalam bahasa Inggris). New York: Dover Publications. ISBN 0-486-27569-8. OCLC 27641334. 
  • Fernandez, Adela (1996) [1992]. Dioses Prehispánicos de México (dalam bahasa Spanyol). Mexico City: Panorama Editorial. ISBN 968-38-0306-7. OCLC 59601185. 
  • Lujan, Leonardo López (2005). The Offerings of the Templo Mayor of Tenochtitlan (dalam bahasa Inggris). University of New Mexico Press. ISBN 978-0-82632-958-5. 
  • Miller, Mary; Taube, Karl (2003) [1993]. An Illustrated Dictionary of the Gods and Symbols of Ancient Mexico and the Maya (dalam bahasa Inggris). London: Thames & Hudson. ISBN 0-500-27928-4. OCLC 28801551. 
  • Moctezuma, Eduardo Matos (1988). The Great Temple of the Aztecs: Treasures of Tenochtitlan. New Aspects of Antiquity series (dalam bahasa Inggris). Doris Heyden (trans.). London: Thames & Hudson. 
  • Moctezuma, Eduardo Matos; Olguin, Felipe Solis (2002). Aztecs (dalam bahasa Inggris). London: Royal Academy of Arts. ISBN 1-903973-22-8. OCLC 56096386. 
  • Roy, Christian (2005). Traditional Festivals: A Multicultural Encyclopedia, Volume 1 (dalam bahasa Inggris). ABC-CLIO, Incorporated. ISBN 978-1-57607-089-5. 
  • Sahagun, Bernardino de (1989) [1577]. Historia General de las Cosas de Nueva España, Tomo 1 (dalam bahasa Spanyol). Mexico City: Consejo Nacional para la Cultura y las Artes. ISBN 968-29-2508-8. OCLC 24728390. 
  • Smith, Michael E. (2003) [1996]. The Aztecs (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-second). Malden MA; Oxford and Carlton, Australia: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-23016-5. OCLC 59452395.