Buka menu utama
Logo akses terbuka, aslinya didesain oleh Public Library of Science. Meskipun tidak ada logo akses terbuka yang resmi, organisasi-organisasi bebas memilih gaya logo yang paling mendukung bahasa visualnya. Logo lain juga digunakan.[butuh rujukan]

Akses terbuka (bahasa Inggris: Open access) atau umumnya disingkat OA, mengacu pada hasil penelitian daring yang bebas dari semua pembatasan akses (misalnya biaya akses) dan bebas dari banyak pembatasan penggunaan (misalnya pembatasan hak cipta dan lisensi tertentu).[1] Akses terbuka dapat diterapkan pada semua bentuk keluaran penelitian yang diterbitkan, termasuk artikel jurnal akademik yang telah ditelaah sejawat (peer-review) dan yang belum (preprint/pracetak/praterbit), makalah konferensi, tesis,[2] bab buku,[1] dan monograf.[3]

Akses ke penelitian ilmiah OA sering dicapai melalui pembayaran biaya pemrosesan artikel (article processing charge, APC) yang biasanya dibayarkan oleh institusi peneliti untuk membuka aksesnya terhadap pembaca, sehingga membuatnya 'terbuka' pada berbagai tingkat. Praktik akses terbuka dengan APC ini dikenal dengan Akses Terbuka Emas (Gold Open Access). Misalnya, dalam bidang humaniora dan ilmu sosial "banyak penerbit besar masih membebankan biaya sekitar $2700 untuk sebuah makalah akses terbuka dalam sebuah jurnal bagus, sementara tarif yang mungkin akan berlaku ke depan adalah sekitar $600".)[4]

Saat ini, ada perdebatan global yang terus berkembang mengenai ideologi dan etika akses terbuka dan biaya pemrosesan artikel (APC) terkait karena praktik ini dibuat dan dikelola oleh konglomerasi penerbit jurnal ilmiah dan monograf bersama dengan beberapa institusi akademik nasional dan internasional dan badan pemerintah. Perdebatan multi level tentang OA ini membahas banyak kontroversi seputar ideologi neoliberal yang diterapkan pada penelitian akademik dan aksesnya yang relatif mahal sehingga membatasi kebebasan, sirkulasi dan penggunaan penelitian oleh institusi, ilmuwan, dan siswa yang hidup dengan keterbatasan ekonomi, baik di negara berkembang maupun maju, resiko 'double-dipping’ atau kondisi ketika institusi pendidikan tinggi mengeluarkan beban ganda, yaitu biaya melanggan jurnal dan biaya pembayaran APC – di antara isu-isu lainnya. Di tengah bergulirnya perdebatan, ada pula yang menawarkan beberapa jenis solusi seperti dalam kasus proyek dan kegiatan Publishers for Development dan Research4Life (lihat misalnya Kember, S., 2014, 'Opening Out from Open Access: Writing and Publishing in Response to Neoliberalism'; Kember, S. 2016, 'How Open is Open Access?'; Page, B. 2018, 'Angry Publishers Debate OA monographs at IPG'; Publishers for Development; Research4Life)[5][6][7][8][9]

Dua tingkat akses terbuka dapat dibedakan: akses terbuka gratis, yaitu akses daring tanpa biaya, dan akses terbuka libre, yang merupakan akses daring tanpa biaya ditambah berbagai hak penggunaan tambahan.[10] Hak penggunaan tambahan ini sering diberikan melalui penggunaan lisensi Creative Commons tertentu.[11] Akses terbuka gratis setara dengan definisi akses terbuka di Budapest Open Access Initiative, Bethesda Statement on Open Access Publishing dan Berlin Declaration on Open Access to Knowledge in the Sciences and Humanities.

Model Akses TerbukaSunting

Ada banyak cara penulis dapat memberikan akses terbuka terhadap karya mereka. Cara pertama adalah dengan mengarsipkan pracetak secara mandiri ke repositori yang bisa diakses secara gratis,[12][13] seperti repositori institusional,[14][15] repositori subyek seperti PubMed Central, maupun yang umum seperti INA-Rxiv. Ini dikenal sebagai akses terbuka 'hijau' (green open access). Beberapa penerbit memerlukan penundaan, atau embargo, kapan hasil penelitian di repositori dapat diakses secara terbuka.[16] Cara kedua penulis dapat membuat karya mereka akses terbuka adalah dengan menerbitkannya sedemikian rupa sehingga membuat hasil penelitian mereka segera tersedia dari penerbit.[17] Ini dikenal sebagai akses terbuka 'emas',[18] dan dalam sains ini sering berbentuk penerbitan artikel di jurnal akses terbuka,[19] atau jurnal akses terbuka hibrida. Jurnal akes terbuka hibrida adalah jurnal yang model bisnisnya setidaknya sebagian didasarkan pada langganan, dan hanya menyediakan akses terbuka emas untuk artikel individual bagi penulis (atau institusi atau penyandang dana penulis) yang membayar biaya publikasi tertentu, yang sering disebut sebagai biaya pemrosesan artikel.[20] Jurnal akses terbuka murni tidak membebankan biaya berlangganan, dan mungkin memiliki salah satu dari berbagai model bisnis. Kebanyakan membebankan biaya pemrosesan artikel.[21]

Akses publik yang luas ke World Wide Web pada akhir tahun 1990an dan awal 2000an memicu gerakan akses terbuka, dan mendorong baik cara akses terbuka hijau (pengarsipan mandiri dari artikel jurnal akses tidak terbuka) dan pembuatan jurnal akses terbuka (cara emas). Jurnal akses non-terbuka konvensional menutup biaya penerbitan melalui biaya akses seperti langganan, lisensi situs atau biaya bayar-per-tayang. Beberapa jurnal akses non-terbuka menyediakan akses terbuka setelah masa embargo 6-12 bulan atau lebih lama (lihat jurnal akses terbuka tertunda).[20] Perdebatan aktif mengenai ekonomi dan keandalan berbagai cara untuk menyediakan akses terbuka berlanjut di kalangan peneliti, akademisi, pustakawan, administrator universitas, lembaga pendanaan, pejabat pemerintah, penerbit komersial, staf editorial dan penerbit perkumpulan, seiring akses terbuka secara bertahap diterima.[22]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Suber, Peter. "Open Access Overview" Diarsipkan 2007-05-19 di Wayback Machine.. Earlham.edu. Retrieved on 2011-12-03.
  2. ^ Schöpfel, Joachim; Prost, Hélène (2013). "Degrees of secrecy in an open environment. The case of electronic theses and dissertations". ESSACHESS – Journal for Communication Studies. 6 (2). ISSN 1775-352X. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-01. 
  3. ^ Meredith Schwartz (April 13, 2012). "Directory of Open Access Books Goes Live". Library Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 4, 2013. 
  4. ^ LSE (2013). "Open Access. Perspectives in the Humanities and Social Sciences" (PDF). LSE Blog. LSE Public Policy Group. Diakses tanggal 12 March 2018. 
  5. ^ Kember, Sarah. "Opening Out from Open Access: Writing and Publishing in Response to Neoliberalism". ADANewMedia. Diakses tanggal 12 March 2018. 
  6. ^ Kember, Sarah. "How Open is Open Access?". The Bookseller. Diakses tanggal 12 March 2018. 
  7. ^ Page, Benedicte. "Angry publishers debate OA monographs at IPG". The Bookseller. Diakses tanggal 12 March 2018. 
  8. ^ INASP. "Publishers for Development". Publishers for Development. Diakses tanggal 12 March 2018. 
  9. ^ Research4Life. Research4Life http://www.research4life.org/. Diakses tanggal 12 March 2018.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  10. ^ Suber, Peter. 2008."Gratis and Libre Open Access". Retrieved on 2011-12-03.
  11. ^ Suber 2012, hlm. 68–69
  12. ^ Harnad, S. 2007. "The Green Road to Open Access: A Leveraged Transition" Diarsipkan 2010-03-12 di Wayback Machine.. In: ''The Culture of Periodicals from the Perspective of the Electronic Age'', pp. 99–105, L'Harmattan. Retrieved 2011-12-03.
  13. ^ Harnad, S.; Brody, T.; Vallières, F. O.; Carr, L.; Hitchcock, S.; Gingras, Y.; Oppenheim, C.; Stamerjohanns, H.; Hilf, E. R. (2004). "The Access/Impact Problem and the Green and Gold Roads to Open Access". Serials Review. 30 (4): 310–314. doi:10.1016/j.serrev.2004.09.013. 
  14. ^ "Registry of Open Access Repositories (ROAR)" Diarsipkan 2012-10-30 di Wayback Machine.. Roar.eprints.org. Retrieved on 2011-12-03.
  15. ^ Fortier, Rose; James, Heather G.; Jermé, Martha G.; Berge, Patricia; Del Toro, Rosemary (14 May 2015). "Demystifying Open Access Workshop". e-Publications@Marquette. e-Publications@Marquette. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2015. Diakses tanggal 18 May 2015. 
  16. ^ " SPARC Europe – Embargo Periods Diarsipkan 2015-11-18 di Wayback Machine.. Retrieved on 2015-10-18.
  17. ^ Harnad, S; Brody, T; Vallières, F; Carr, L; Hitchcock, S; Gingras, Y; Oppenheim, C; Hajjem, C; Hilf, E (2008). "The Access/Impact Problem and the Green and Gold Roads to Open Access: An Update". Serials Review. 34: 36–40. doi:10.1016/j.serrev.2007.12.005. 
  18. ^ Jeffery, Keith G. 2006. "Open Access: An Introduction" Diarsipkan 2010-08-30 di Wayback Machine.. Ercim News, 64, January 2006. Retrieved on 2011-12-03.
  19. ^ Directory of Open Access Journals Diarsipkan 2016-05-03 di Wayback Machine.. DOAJ. Retrieved on 2012-11-05.
  20. ^ a b Suber 2012, hlm. 140
  21. ^ Socha, Beata (20 April 2017). "How Much Do Top Publishers Charge for Open Access?". OpenScience. Diakses tanggal 26 April 2017. 
  22. ^ Markin, Pablo (25 April 2017). "The Sustainability of Open Access Publishing Models Past a Tipping Point". OpenScience. Diakses tanggal 26 April 2017. 

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting

Templat:Open access navbox Templat:Open navbox Templat:Academic publishing Templat:Property navbox