Raja Gong Chu (Hanzi: 楚共王 or 楚龔王; Pinyin: Chŭ Gōng Wáng, 600-560 SM) merupakan seorang raja Chu yang bertakhta dari tahun 590 hingga 560 SM, kekuatan besar selama periode musim semi dan gugur di Tiongkok kuno. Ia lahir sebagai Xiong Shen (Hanzi: 熊審), dan pada usia 10 tahun menggantikan ayahandanya Raja Zhuang dari Chu, yang adalah Hegemon Tiongkok. Namun, pada tahun 575 SM Raja Gong dikalahkan oleh saingan Chu, Jin dalam Pertempuran Yanling dan kekuatan Chu merosot. Ia memerintah selama 31 tahun dan digantikan oleh putra sulungnya, Raja Kang dari Chu.[1] Tiga putra Raja Gong yang lebih muda juga naik takhta, semua dengan cara yang berbahaya.[2]

Xiong Shen
Raja Chu
Berkuasa590–560 SM
Nama lengkap
Nama anumerta
Raja Gong dari Chu

Pertempuran Yanling sunting

Ketika Raja Gong naik takhta pada tahun 590 SM, Chu adalah kekuatan terbesar di Tiongkok. Pada tahun 597 SM ayahandanya Raja Zhuang mengalahkan saingan Chu, Jin dalam Pertempuran Bi dan diakui sebagai Hegemon oleh negara-negara lain. Namun, pemerintahan Raja Gong ditandai dengan kekalahan telak Chu oleh Jin yang bangkit kembali pada Pertempuran Yanling pada tahun 575 SM.[2]

Pertarungan itu dipicu oleh serangkaian peristiwa kecil. Pada 577 SM, negara vasal Jin, Zheng menyerang negara vasal Chu, Xu (許). Tahun berikutnya Chu menyerang Zheng sebagai pembalasan, dan memaksa Zheng untuk mengalihkan kesetiaannya kepada Chu. Zheng kemudian menyerang Song, negara vasal Jin lainnya. Pada tahun 575 SM, Adipati Li dari Jin mengangkat pasukan untuk menyerang Zheng, sementara Raja Gong memimpin pasukan Chu ke utara untuk membela sekutu barunya.[3]

Kedua pasukan bertemu di Yanling, dan Jin mengalahkan Chu dengan menyerang sisi lemahnya yang diawaki oleh tentara Zheng dan Dongyi yang kurang terlatih. Selama pertempuran, Raja Gong ditembak di mata oleh panah. Meskipun lukanya, pada akhir hari Raja Gong memanggil komandan militer Hu Yan untuk mendiskusikan rencana pertempuran untuk hari berikutnya, tetapi menangkap Zifan mabuk. Raja Gong memutuskan untuk mundur dan Hu Yan kemudian bunuh diri.[3][4][5]

Konflik dengan Wu sunting

 
Peta konflik

Sementara Chu sibuk dengan persaingannya dengan Jin, negara Wu yang sebelumnya tidak jelas mulai meningkat ke arah timurnya. Pada tahun 598 SM, selama pemerintahan Raja Zhuang, menteri Chu, Wuchen (Adipati Shen) membelot ke Jin setelah perselisihan pribadi dengan jenderal Hu Yan. Pada 584 SM Wuchen melanjutkan misi ke Wu atas nama Jin untuk membentuk aliansi antara kedua negara. Dia membawa 100 kereta perang yang mengajarkan tentara Wu untuk menggunakan kereta, dan berhasil menghasut Wu untuk memberontak melawan Chu. Raja Wu, Shoumeng menyerbu Chu, mencaplok kota Chu, Zhoulai, dan mengambil alih banyak suku yang telah setia kepada Chu.[5]

Pada tahun 570 SM, jenderal Chu, Zichong menyerang Wu, mencapai Gunung Heng (sekarang County Dangtu) di wilayah Wu. Namun, Wu menyerang balik dan mengambil kota Chu yang penting di Jia. Zichong disalahkan atas kehilangan itu dan meninggal karena sakit. Untuk tujuh dekade berikutnya Chu akan dikonsumsi oleh serangkaian setidaknya sepuluh perang atau pertempuran dengan Wu, yang berpuncak pada Pertempuran Boju pada tahun 506 SM, ketika tentara Wu akan menangkap dan menghancurkan ibu kota Chu, Ying.[6]

Gelar anumerta sunting

Pada 560 SM, ketika Raja Gong meninggal karena sakit, dia memanggil para menterinya dan meminta untuk diberi gelar anumerta yang merendahkan Ling (靈) atau Li (厲), mengungkapkan rasa malu karena kalah dalam Pertempuran Yanling dan menyebabkan aib bagi bangsa. Para menteri setuju atas desakannya, tetapi setelah kematiannya mereka malah memberinya gelar Gong, yang berarti "rendah hati hormat".[7] Gelar yang merendahkan Raja Ling kemudian diberikan kepada putra kedua Raja Gong, Xiong Wei, yang pada tahun 541 SM akan membunuh keponakannya, Jia'ao dan merebut takhta.[2]

Suksesi sunting

Raja Gong memiliki setidaknya lima orang putra, empat di antaranya menjadi raja. Ketika Raja Gong meninggal pada tahun 560 SM, ia digantikan oleh putranya tertuanya, Raja Kang dari Chu, yang meninggal pada tahun 545 SM setelah 15 tahun bertakhta dan digantikan oleh putranya Xiong Yuan (gelar anumerta Jia'ao). Empat tahun kemudian putra kedua Raja Gong, Pangeran Wei dibunuh Jia'ao dan dua putranya ketika ia sakit, dan merebut takhta. Pangeran Wei kemudian diberikan gelar anumerta yang merendahkan Raja Ling dari Chu.[2]

Pada tahun 529 SM ketika Raja Ling sedang melakukan ekspedisi melawan Negara Xu, tiga adik laki-lakinya melancarkan kudeta dan membunuh putranya, Putra Mahkota Lu. Pangeran Bi, saudara ketiga, naik takhta (gelar anumerta Zi'ao), dan saudara keempat Pangeran Zixi menjadi perdana menteri. Ketika berita tentang kudeta mencapai pasukan Raja Ling, mereka meninggalkannya secara massal, dan dalam keputusasaan Raja Ling bunuh diri.[2]

Namun, Pangeran Qiji, saudara kelima, menyembunyikan kebenaran tentang kematian Raja Ling dari Zi'ao dan Zixi. Sebaliknya, dia pura-pura dikalahkan oleh Raja Ling dan berkata bahwa raja akan segera kembali ke ibu kota. Zi'ao dan Zixi begitu takut bahwa mereka berdua bunuh diri; Zi'ao telah menjadi raja selama kurang dari dua puluh hari. Pangeran Qiji kemudian naik takhta dan akan dikenal sebagai Raja Ping dari Chu.[2]

Referensi sunting

  1. ^ Major, John S. (2004). Defining Chu: image and reality in ancient China. University of Hawaii Press. hlm. 71. ISBN 978-0-824829-056. 
  2. ^ a b c d e f Sima Qian. "楚世家 (House of Chu)". Records of the Grand Historian (dalam bahasa Chinese). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2012. Diakses tanggal 21 February 2012. 
  3. ^ a b "Battle of Yanling" (dalam bahasa Chinese). Henan Museum. 21 April 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2012. Diakses tanggal 22 February 2012. 
  4. ^ "Battle of Yanling" (dalam bahasa Chinese). People.com.cn. 13 June 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-21. Diakses tanggal 22 February 2012. 
  5. ^ a b Zuo Qiuming. "Book VIII. Duke Cheng". Zuo Zhuan (dalam bahasa Chinese and English). Diakses tanggal 22 February 2012.  Chapter XVI.
  6. ^ "柏舉之戰 (Battle of Boju)" (dalam bahasa Chinese). China Ministry of Defense. 22 July 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2012. Diakses tanggal 22 February 2012. 
  7. ^ Zuo Qiuming. "Book IX. Duke Xiang". Zuo Zhuan (dalam bahasa Chinese and English). Diakses tanggal 22 February 2012.  Chapter XIII.
Raja Gong dari Chu
Lahir: 600 SM Meninggal: 560 SM
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Raja Zhuang dari Chu
Raja Chu
590–560 SM
Diteruskan oleh:
Raja Kang dari Chu