William de Forz (1242)

William de Forz, Earl ketiga Albemarle (†26 Maret 1242) merupakan seorang bangsawan Inggris. Dia digambarkan oleh William Stubbs sebagai "seorang petualang feodal dari jenis yang terburuk".

Lambang William de Fortibus, Earl Albemarle

Latar belakang keluargaSunting

Forz adalah putra William de Forz (†1195), dan Hawise, Comtesse Aumale (†11 Maret 1214), putri William d'Aumale, Earl pertama Albemarle. Ayahandanya adalah seorang bangsawan kecil dari desa Fors di Poitou; toponimik diterjemahkan dengan berbagai cara sebagai Fors dan Forz, atau dilatinkan ke Fortibus.

Kepemilikan wilayahSunting

Segera setelah tahun 1213, Albemarle didirikan oleh Raja John di wilayah Earldom Albemarle, dan pada tahun 1215 seluruh wilayah ibundanya secara resmi dikonfirmasi kepadanya. Earldom Albemarle yang ia warisi dari ibundanya, termasuk sebuah wilayah besar di Yorkshire, terutama wapentake dari Holderness, termasuk puri Skipsea, dan kehormatan Craven, serta wilayah di Lincolnshire dan tempat lain. Itu juga termasuk county Aumale, tetapi baru-baru ini telah hilang dari Prancis, bersama dengan sisa Normandia. Albemarle adalah pemegang earldom pertamanya yang melihatnya sebagai Inggris sepenuhnya.

Keterlibatan dalam aksi militerSunting

Albemarle aktif terlibat dalam perjuangan para baron Norman melawan baik Raja John dan Raja Henry III. Dia umumnya setia kepada Raja John selama pemberontakan baronial, meskipun dia akhirnya bergabung dengan para baron setelah para pemimpin City of London bergabung dengan mereka dan alasan raja tampak putus asa.

Albemarle adalah salah satu dari dua puluh lima eksekutor Magna Carta, tetapi di antara mereka dia mungkin merupakan orang yang kurang memusuhi raja. Para baron membuatnya menjadi jagabaya Kastil Scarborough, tetapi ketika segera setelah pertempuran dimulai antara raja dan raja, ia beralih ke sisi John, satu-satunya eksekutor yang melakukannya. Dia berjuang untuk raja sampai Prancis merebut Winchester pada bulan Juni 1216, ketika lagi-lagi perjuangan raja tampak tanpa harapan. Dia kemudian tinggal di sisi baron sampai rencana mereka berantakan. Dia memihak John, lalu berganti sisi sesering mungkin sesuai dengan kebijakannya.

Setelah kematian John, Albemarle mendukung raja baru, Henry III, berperang di pengepungan Mountsorrel dan di Pertempuran Lincoln.

Tujuan sebenarnya adalah untuk menghidupkan kembali kekuatan independen dari baron feodal, dan ia bekerja sama untuk tujuan ini dengan Falkes de Breauté dan petualang asing lainnya yang didirikan di negara ini oleh John. Ini membuatnya berkonflik dengan hakim agung, Hubert de Burgh, yang secara efektif adalah pemangku takhta. Pada tahun 1219 ia dinyatakan sebagai pemberontak dan diekskomunikasi karena menghadiri turnamen terlarang. Pada tahun 1220 berbagai masalah dibawa ke dalam krisis dengan penolakannya untuk menyerahkan dua kastil kerajaan Rockingham dan Sauvey yang dia dijadikan jagabaya pada tahun 1216. Henry III berbaris melawan mereka secara pribadi, garnisun melarikan diri, dan mereka jatuh tanpa hantaman. Namun, pada tahun berikutnya, Albemarle, dalam menghadapi upaya lebih lanjut untuk mengurangi kekuatannya, bangkit dalam pemberontakan.

Ekskomunikasi dan kehilangan kekuasaanSunting

Albemarle sekarang kembali dikucilkan oleh Pandulf Verraccio, wakil konsili yang diadakan di St. Paulus, dan seluruh pasukan kerajaan bergerak melawannya, sebuah scutage—scutagium de Bihan—dipilih untuk tujuan ini oleh Konsili Agung. Penangkapan Puri Bythamnya menghancurkan kekuatannya; dia mencari perlindungan dan, atas perantaraan Pandulf diampuni dengan syarat pergi selama enam tahun ke Tanah Suci. Namun, dia tetap di Inggris, dan pada tahun 1223 sekali lagi memberontak dengan Falkes de Breauté dan jiwa-jiwa bergolak lainnya. Rekonsiliasi sekali lagi dibuat; tetapi tidak sampai kejatuhan Falkes de Breauté, Albemarle akhirnya menetap sebagai bangsawan Inggris.

Dia akhirnya menyerah ketika alasannya hilang pada tahun 1224, dan sejak saat itu dia setia kepada Henry III.

Pengaruh dihidupkan kembaliSunting

Pada tahun 1225 Albemarle menyaksikan penerbitan ulang Henry yang ketiga dari Piagam Agung; pada tahun 1227 ia pergi sebagai duta besar Inggris ke Antwerpen; dan pada tahun 1230 dia menemani Henry dalam ekspedisinya ke Britania. Pada tahun 1241 ia berangkat ke Tanah Suci, tetapi meninggal di laut, dalam perjalanan ke sana, pada tanggal 26 Maret 1242.

KeluargaSunting

Oleh istrinya Aveline de Montfichet (Bahasa Inggris Modern: Avelina), saudari Richard de Montfichet, William meninggalkan seorang putra, William de Forz, Earl keempat Albemarle, yang menggantikannya di Earldom.

ReferensiSunting

  • Ralph V. Turner, William de Forz, Count of Aumale: An early thirteenth-century English baron, in Proceedings of the American Philosophical Society, Vol. 115, No. 3 (17 June 1971), pp. 221–249
Bangsawan Inggris
Didahului oleh:
William de Forz jure uxoris
Earl Albemarle
1214–1241
Diteruskan oleh:
William de Forz