Buka menu utama

Virgílio dos Anjos (berjuang nama: Ular Rheik; lahir di Viqueque, Timor Portugis, 14 Mei 1953 – meninggal di Dili, Timor Timur, 6 Januari 2010 pada umur 56 tahun) [1] adalah pejuang FALINTIL yang berjuang terhadap penjajah Indonesia.

Virgílio dos Anjos
Informasi pribadi
Lahir(1953-05-14)14 Mei 1953
Bendera Portugal Viqueque, Timor Portugis
Meninggal dunia6 Januari 2010(2010-01-06) (umur 56)
Bendera Timor Leste Dili, Timor Leste
Dinas militer
Pihak Timor Leste
Masa dinas1975-2010
PangkatKolonel FDTL (Anumerta)
KomandoFalintilFlag.png Falintil
F-FDTL fair use claimed.png Angkatan Bersenjata Timor Leste
Pertempuran/perangPendudukan Indonesia di Timor Timur

AsalSunting

Anjos berasal dari keluarga bangsawan di Kabupaten Viqueque Timor. Ayahnya Celestino, pemimpin suku yang berperang di sisi australia terhadap Jepang dalam Pertempuran Timor di perang Dunia II. Sebagai satu-satunya Timor Celestino dos Anjos pada tahun 1945 menerima Loyal Service Medal oleh Jenderal Thomas Blamey, tetapi yang diberikan kepadanya karena inefisiensi administrasi hanya pada Februari 1972. Selain itu, Celestino dos Anjos melompat satu-satunya orang Timor dari parasut dalam kondisi tempur di Timor. Bersama dengan dua petugas Australia dia tahun 1943, setelah dikurangi kekuatan utama kenaikan kesadaran Australia di pulau. Dua bulan mereka berhasil melarikan diri dari penganiayaan Jepang. Salah satu petugas, Kapten Arthur Stevenson, terus berhubungan dengan keluarga sampai invasi Indonesia pada tahun 1975. [1]

HidupSunting

Sebagai seorang anak, Virgilo dos Anjos bersekolah di Ossu. Dia kemudian bekerja sebentar sebagai asisten guru sebelum menjadi seorang sersan di Portugis tentara wajib militer. Pada bulan Agustus 1975 Anjos berjuang di sisi konservatif uDT, yang dikalahkan dalam upaya kudeta mereka dengan sayap kiri FRETILIN. Selama invasi Indonesia beberapa bulan kemudian Anjos ditutup tetapi FALINTIL, sayap bersenjata FRETILIN dan berperang melawan penjajah. [1]

Pada 8 Agustus 1983 menyerang unit FALINTIL, bersama-sama dengan lokal Ratih di bawah komando Virgilio dos Anjos pos militer Indonesia di Kraras pada. 14 tentara dari Batalyon Zeni Tempur 9 ( Zipur 9 ) tewas, hanya satu atau dua tentara berhasil melarikan diri. [2] [3] Dalam pembalasan, tentara Indonesia membakar desa Kraras dan membunuh, menurut Gereja Katolik di Pembantaian Kraras 287 orang. [2] Di antara mereka yang dieksekusi oleh Indonesia juga Celestino dos Anjos dan wanita hamil Virgilios Kelinci caique yang tewas pada tanggal 27 September, 1983. [1]

Pada tahun 1999, Indonesia akhirnya menarik diri tekanan internasional dari Timor Timur. Anjos berpartisipasi dalam independen sejak tahun 2002, Timor Timur membangun Angkatan Bersenjata Timor Leste, yang dipimpin oleh komandan militer Taur Matan Ruak. Anjos menerima pangkat Mayor. Pada tanggal 6 Januari 2010, ia pingsan di rumahnya di Manleuana (Dili) dan meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit. Anjos menerima pangkat kolonel Anumerta dan dimakamkan di Pemakaman Nasional Pahlawan di Metinaro. Pada pemakaman untuk pejuang kemerdekaan populer di Katedral Dili di antara banyak pelayat juga kepemimpinan politik negara. [1]

Virgilio dos Anjos meninggalkan seorang istri Judite, lima anak dan ibunya Madalena. [1]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f Jill Joliffe: Popularitas pemimpin perlawanan Timor tidak pernah redup. Dalam . The Age 19 Januari 2010
  2. ^ a b "Bab 7.2 Pembunuhan di Luar Hukum dan Penghilangan Paksa" (PDF, 2.5 & nbsp; MB) dari "Chega" - Laporan CAVR (bahasa Inggris)
  3. ^ Timor-Leste Memória