Aelia Verina (†484) merupakan permaisuri Leo I dari Kekaisaran Romawi Timur. Dia adalah saudara perempuan Basiliskos. Putrinya Ariadne adalah permaisuri Zeno pertama dan kemudian Anastasius I. Verina adalah nenek maternal Leo II.

Verina
Permaisuri Bizantium
Koin Verina
Nama lengkapAelia Verina
Wafat484
Tempat wafatbenteng Papurius, Isauria
Pasangan dariLeo I
AnakAriadne, Leontia, putra tanpa nama
DinastiWangsa Leo

KeluargaSunting

Asal-usul Verina dan saudaranya Basiliskos tidak diketahui. Mereka dianggap memiliki leluhur di Balkan [1] tetapi tidak ada yang lebih spesifik yang diketahui. Mereka dianggap memiliki setidaknya satu saudara perempuan karena seorang hagiografi Daniel Stylite menamai saudara ipar Verina dan Basiliskos sebagai Zuzus.[2]

Stefan Krautschick dalam karya sejarahnya Zwei Aspekte des Jahres 476 (1986) mengajukan teori bahwa dua saudara itu terkait dengan Odoaker, Raja Italia barbar pertama.[3] Teori ini bergantung pada bagian 209.1 dalam tawarikh Ioannis dari Antiokhia yang terpisah-pisah, seorang rahib abad ke-7. Kronikus telah diidentifikasi sementara dengan Yohanes dari Sedre, Patriark Ortodoks Suriah dari Antiokhia dari tahun 641 hingga 648.[4] Bagian ini mencatat pembunuhan Armatus oleh Hunulf. Berdasarkan interpretasi Odoaker adalah saudara laki-laki baik Hunulf sendiri atau keduanya. Interpretasi kedua diperkenalkan oleh Krautschick dan telah mendapat dukungan dari (antara lain) Alexander Demandt dan Patrick Amory. Armatus diidentifikasi sebagai keponakan Verina dan Basiliskos dalam sumber-sumber Bizantium lainnya, termasuk hagiografi Daniel Stylite [5] dan Suda. Teori ini akan membuat keponakan Hunulf dan Odoaker dari Verina dan Basiliskos.

Namun sebuah argumen untuk teori ini diberikan oleh Penny Macgeorge dalam studinya sendiri Late Roman Warlords (2003), halaman 284-285, berdasarkan kebungkaman baik Ioannes Malalas, dan Malkhos pada hubungan darah Odoaker ke Wangsa Leo. Kedua sejarawan secara kronologis lebih dekat dengan peristiwa yang tercatat daripada Ioannis dari Antiokhia.

Jika diterima teori Krautschick akan memberi Verina asal barbar. Nenek moyangnya masih belum pasti karena catatan kontradiktif pada leluhur Odoaker. Berbagai sumber telah mengidentifikasi dia sebagai salah satu dari Goth, Rugier, Scirii dan Thuringii. keempatnya adalah orang Jermanik, dengan Goth, Rugier dan Scirii dikelompokkan oleh etnolog dalam suku Jermanik Timur. Ayahandanya Edeko adalah pemimpin Scirii tetapi tidak jelas apakah dia dilahirkan di dalam suku atau menikah dengannya. Sumber-sumber lain mengidentifikasi Edeko sebagai salah satu Hun, mungkin karena pelayanannya di bawah Attila. Menurut Amory, identitas etnografi yang bervariasi dari kedua lelaki itu mungkin mencerminkan leluhur campuran mereka dan hubungan politik mereka dengan berbagai kelompok.

Kehadiran Verina di istana Romawi telah dikaitkan dengan Demandt ke "osmosis aristokrasi Romawi dan Jerman akhir". Dengan kata lain, praktek pernikahan campuran antara aristokrat militer Romawi dan dinasti yang diturunkan darinya di satu sisi dan berbagai keluarga Jerman foederati.

PernikahanSunting

Verina menikah dengan Leo, seorang perwira Trako-Romawi. Menurut Jordanes dan Ioannes Malalas, suaminya adalah salah satu dari Bessi, suku Trakia. Theodoros Anagnostes, Teofanis Sang Pengaku Iman, Georgios Kedrenos dan Mikhael dari Suriah melaporkan Leo lahir di Trakia. Namun Bibliotheca dari Patriark Photios I dari Konstantinopel mengutip Kandidos dalam menempatkan tempat kelahirannya di Dacia.[6]

Leo bukan dari keluarga terkemuka. Satu-satunya hubungan yang diketahui sebelum pernikahannya adalah seorang saudari bernama Euphemia. Menurut Patria, dikaitkan dengan Georgios Kodinos, Euphemia tidak pernah menikah. Dia tinggal di Konstantinopel dan dikunjungi oleh saudaranya setiap minggu. Dia dilaporkan mendirikan sebuah patung untuk menghormati saudaranya. Prosopografi Kekaisaran Romawi Akhir mencatat bahwa sumbernya tidak dianggap sangat andal. Patria ditulis selama masa pemerintahan Basileios II (976-1025) dan direvisi selama Alexios I Komnenos (1081-1118). Jadi setidaknya lima abad memisahkan waktu Leo dan Euphemia dan laporan tertulis tentang hubungan mereka.

Verina dan Leo memiliki tiga anak. Putri sulung mereka Ariadne dilahirkan sebelum kematian Marcianus (bertakhta 450-457).[7] Ariadne memiliki seorang adik perempuan, Leontia. Leontia pertama-tama bertunangan dengan Patrikios, putra Aspar, tetapi pertunangan mereka mungkin dibatalkan ketika Aspar dan putranya yang lain, Ardabur, dibunuh pada tahun 471. Leontia kemudian menikah dengan Marcianus, putra Anthemius dan Markia Eufemia. Pasangan itu memimpin pemberontakan gagal melawan Zeno pada tahun 478–479. Mereka diasingkan ke Isauria setelah kekalahan mereka.

Seorang putra yang tidak disebutkan namanya lahir pada tahun 463. Dia meninggal lima bulan setelah kelahirannya. Satu-satunya sumber tentang dia adalah horoskop Ritorios dan hagiografi Daniel Stylite.

PermaisuriSunting

Pada bulan Januari, 457 Marcianus terserang suatu penyakit yang diduga gangrene. Ia meninggal mendahului putrinya Eufemia dan menantunya Anthemius.[8] Leo pada saat ini adalah tribunus dari Mattiarii, resimen yang menggunakan mattea (bahasa Latin untuk gada) sebagai senjata mereka.

Marcianus telah memproklamasikan seorang Augustus sebagai permaisuri Pulcheria, seroang anggota Dinasti Theodosia.Dengan kematiannya, suksesi dinasti berakhir. Anak perempuan satu-satunya dari pernikahan sebelumnya dan dengan demikian tidak dianggap sebagai pewaris dinasti. Tentara Bizantium dan senat Bizantium harus memilih seorang Augustus baru. Aspar, magister militum ("Tuan Tentara") dari Kekaisaran Romawi Timur, tidak dapat menggugat takhta untuk dirinya sendiri karena asal-usul dan afiliasi keagamaannya.[9] Dia adalah salah satu dari Alan, suku Sarmatia. Meskipun keluarganya telah bertugas di militer Romawi selama beberapa generasi, Aspar masih dianggap seorang barbar. Dia juga seorang penganut Arianisme sementara mayoritas kelas penguasa Kekaisaran Romawi Timur telah menerima Doa Syahadat Nicea. Karena itu, pilihan tak populer untuk takhta.

Aspar menggunakan pengaruhnya untuk menjadi seorang pembuat raja, setelah sebelumnya merekayasa peningkatan Marcianus yang telah melayani seorang perwira kelas menengah di bawahnya. Dia mampu memilih kandidat di antara bawahannya sendiri, mungkin mengandalkan kesetiaan mereka yang terus berlanjut. Dia memilih Leo dan Senat menerima pilihan itu. Pada tanggal 7 Februari 457, Leo dinobatkan oleh Patriark Anatolios dari Konstantinopel, penobatan pertama yang dikenal melibatkan seorang Patriark. Pada titik ini Verina menjadi permaisuri. Dia mungkin menambahkan "Aelia" ke namanya di proklamasinya sebagai Augusta. Nama itu menjadi umum untuk para Augusta Dinasti Theodosia.[10]

Pada tahun 461, Leo mendirikan Excubitores sebagai penyeimbang bagi tentara Jermanik di bawah Aspar. Dia merekrut sebagian besar anggotanya dari kalangan orang-orang Isauria yang kuat dan suka perang. Pada tahun 466, Tarasicodissa, seorang petugas Isauria dari Excubitores muncul dengan bukti bahwa Ardabur, putra Aspar, bersalah atas pengkhianatan.[11] Skandal itu menyebabkan keretakan hubungan Leo dan Aspar, meninggalkannya lebih mengandalkan Excubitores.

Pada tahun 467, aliansi Leo dan Tarasicodissa disegel dengan pernikahan Ariadne dengan sang perwira. Untuk membuat dirinya lebih diterima oleh hierarki Romawi dan penduduk pribumi berbahasa Yunani dari Konstantinopel, menantu baru dari pasangan kekaisaran mengubah namanya menjadi Zeno. Putra satu-satunya mereka yang diketahui, Ariadne dan Zeno, Leo II, lahir dalam tahun ini.

Pada tahun 471, Aspar dan Ardabur dibunuh di dalam Istana Agung Konstantinopel oleh perintah Leo. Leo mendapat julukan "Macelles" (tukang daging) untuk cara kematiannya. Zeno ditinggalkan secara default sebagai pendukung utama Leo dalam pasukan Bizantium.

Leo II diproklamasikan Caesar pada bulan Oktober, 473 dan dengan efektif menjadi pewaris takhta yang ditunjuk sebagai kerabat laki-laki terdekat Leo I. Pada tanggal 18 Januari 474, Leo I meninggal karena disentri. Cucunya segera menggantikannya.[12] Verina tetap di Istana.

Janda PermaisuriSunting

Karena Leo II terlalu muda untuk memerintah sendiri, Verina dan Ariadne memiliki hak untuk memahkotai Zeno sebagai rekan-kaisar, yang dia lakukan pada tanggal 9 Februari 474. Ketika Leo jatuh sakit dan meninggal pada tanggal 17 November, Zeno menjadi kaisar tunggal dengan Ariadne sebagai permaisurinya.

Verina tidak puas dengan peran seorang janda. Menurut Kandidos dan Ioannis dari Antiokhia, ia menyukai Patrikios, seorang mantan prefek Praetorian. Verina awalnya mendukung Zeno sementara kaisar muda Leo II masih hidup. Tidak lama setelah kematian cucunya, Verina berbalik melawan menantu laki-lakinya. Ioannes Malalas mengaitkan permusuhannya dengan sebuah argumen di antara mereka atas permintaan yang dibuat senior Augusta pada menantunya. Malalas tidak menjelaskan apa permintaannya. Interpretasi modern menunjukkan bahwa permintaan itu menyangkut pernikahan keduanya dengan Patrikios. Zeno memiliki alasan untuk menolak mencegah Patrikios muncul sebagai kandidat saingannya.

Verina bersekongkol melawan Zeno dengan kekasihnya Patrikios, saudara lelakinya Basiliskos, jenderal Isauria, Illos, dan jenderal Theoderich Strabo, memaksa Zeno melarikan diri dari Konstantinopel pada tahun 475. Zeno melarikan diri ke tanah kelahirannya, membawa bersamanya beberapa orang Isauria yang tinggal di Konstantinopel, dan perbendaharaan kekaisaran. Basiliskos kemudian diakui sebagai Augustus pada tanggal 9 Januari 475[13] di istana Hebdomon, oleh para menteri dan Senat.

Ioannis dari Antiokhia dan hagiografi Daniel Stylite menyiratkan bahwa Verina diperdaya mendukung konspirasi. Kandidos dan Ioannis dari Antiokhia melaporkan bahwa Verina berharap menggunakan konspirasi untuk menggantikan Zeno dengan Patrikios. Mengembalikan dirinya ke posisi permaisuri dalam prosesnya. Namun, Basiliskos dimahkotai segera setelah Zeno meninggalkan kota. Menurut Malalas, Verina harus memahkotai Basiliskos sendiri sebagai satu-satunya orang dari pangkat kekaisaran yang ada di ibu kota. Ada keraguan apakah deskripsi motivasi Verina oleh Kandidos dan Ioannis dari Antiokhia akurat atau mencerminkan permusuhan dari para penulis sejarah padanya.

Apapun masalahnya, Patrikios bertugas di awal pemerintahan baru sebagai Magister Officiorum. Akhirnya, Basiliskos memerintahkan kematian Patrikios, karena perwira itu adalah calon untuk menggulingkan kaisar baru; akibatnya, Verina kemudian berintrik jahat terhadap Basiliskos, karena eksekusi kekasihnya.[14] Menurut Kandidos, setelah kematian Patrikios, Verina berkomplot demi Zeno, tetapi rencananya dipergoki oleh Basiliskos, dan hanya perantaraan Armatus yang menyelamatkan nyawanya.

Pada tahun 476, baik Illos dan Armatus membelot ke sisi Zeno, yang, pada bulan Agustus, mengepung Konstantinopel. Pemimpin Goth Panonia, Theodoric Amal (kemudian dikenal sebagai Theodoric yang Agung) telah bersekutu dengan Zeno. Theodoric akan menyerang Basiliskos dan Trakia Goth foederati dipimpin oleh Theoderich Strabo, menerima, sebagai gantinya, gelar magister militum yang dipegang oleh Strabo dan pembayaran yang sebelumnya diberikan kepada Goth Trakia. Telah dikemukakan bahwa Konstantinopel tidak berdaya selama pengepungan Zeno karena Magister Militum Strabo telah bergerak ke utara untuk melawan ancaman ini. Senat membuka gerbang kota ke Isauria, memungkinkan kaisar yang terguling untuk melanjutkan kembali takhta. Ariadne masih menjadi permaisurinya

Persaingan dengan IllosSunting

Pemerintahan singkat Basiliskos tampaknya tidak menghasilkan kebencian abadi antara Verina dan Zeno atau Ariadne. Namun itu menghasilkan kebencian antara Verina dan Illos. Hagiografi Daniel Stylite menganggap Illos bertanggung jawab untuk menarik Verina ke dalam konspirasi awal sambil menyembunyikan tujuan sebenarnya. Dia, dalam pikirannya, secara langsung atau tidak langsung bertanggung jawab atas kematian Patrikios.

Pada tahun 477, upaya pembunuhan pertama pada Illos dicegah oleh seorang budak. Meskipun sumber-sumber utama tidak menghubungkan Verina dengannya, para sejarawan kemudian menyarankan bahwa ini memang benar. Pada tahun 478, upaya pembunuhan kedua Illos dicegah oleh Epinikos, favorit lama Verina. Epinikos mengizinkan pengamanan Illos dari tahanan dan interogasi menghasilkan pengakuan yang melibatkan Verina.

Illos terhindar dari serangan di negara asalnya Isauria dan dilaporkan menolak untuk kembali ke Konstantinopel sementara Verina masih tinggal di Istana. Zeno setuju untuk mengusirnya dari ibu kota dan dia memang tidak pernah kembali selama hidupnya. Menurut Ioannis dari Antiokhia, Verina pada awalnya dikurung di sebuah biara yang terletak di Tarsus. Dia kemudian dikirim pertama-tama ke Dalisandus (kedua nama kota tersebut ada di Isauria dan Pamfilia) dan kedua ke Cherris di Isauria.

Pada tahun 478-479, pemberontakan Marcianus, putra Anthemius terjadi. Dia menikah dengan Leontia, putri kedua Leo I dan Verina. Hak warisnya atas takhta mengandalkan istrinya sebagai Porphyrogenita. Secara teori Leontia mengungguli kakak perempuannya, Ariadne yang lahir sebelum orang tuanya meninggal ke singgasana. Marcianus dan saudara-saudaranya, Procopius dan Romulus, meluncurkan kudeta mereka di Konstantinopel. Mereka mengepung istana ketika Illos tiba dengan bala bantuan dari Kalsedon. Ioannis dari Antiokhia menghubungkan seluruh pemberontakan dengan Verina, tetapi sejauh mana keterlibatannya tidak pasti.

Pada tahun 480, Verina masih dikurung di Isauria di bawah tahanan Illos. Namun dia mampu berkorespondensi dengan Ariadne dan meyakinkan putrinya untuk campur tangan atas namanya. Ariadne berusaha untuk mendapatkan pembebasannya, pertama dari Zeno, dan kemudian dari Illos, kepada siapa kaisar merujuknya. Illos tidak hanya menolak permintaannya, tetapi menuduhnya dengan ingin menempatkan orang lain di takhta suaminya. Ini membuatnya kesal; dan dia, seperti ibundanya, berusaha membunuh Illos. Jordanes menghubungkan kebenciannya dengan sebab lain: ia mengatakan bahwa Illos telah menanamkan kecurigaan ke dalam pikiran Zeno yang telah menyebabkan Zeno mencoba membunuhnya, dan bahwa pengetahuannya tentang hal-hal ini mendorongnya untuk membalas dendam. Pembunuh yang dia pekerjakan gagal membunuh Illos, tetapi memotong telinganya dalam upaya itu. Pembunuh itu ditahan, dan Zeno, yang tampaknya telah mengetahui rahasia pengkhianatannya, tidak dapat mencegah eksekusinya.[10][15]

Aliansi dengan IllosSunting

Pada tahun 483 atau 484, Illos bangkit memberontak melawan Zeno. Verina masih memiliki peringkat kekaisarannya dan masih bisa memahkotai Augustus lainnya. Dia membebaskannya dari kurungan dan memiliki mahkotanya Leontios, seorang jenderal, sebagai Augustus di Tarsus. Pemberontakan itu juga memiliki makna religius karena para pemberontak adalah orang-orang Kristen Kalsedon sementara Zeno adalah penganut Monofisitisme.[16]

Ioannis Malalas menggambarkan bahwa Verina bergabung dengan aliansi baru dengan gembira, sesuai dengan berbagai kota dan mencoba memenangkan dukungan mereka untuk pemberontakan. Namun, ada keraguan atas ketulusan dari keyakinan barunya dan "persahabatan" politiknya dengan musuh lamanya. Dia mungkin masih menjadi tahanan Illos dan bertindak di bawah komandonya untuk menjaga keselamatannya. Dia terutama tidak bergabung dengan Leontios dan Illos dalam kampanye mereka untuk Antiokhia tetapi dikirim ke benteng Papurius di Isauria.

Pemberontakan gagal mendapatkan dukungan yang cukup dan para pemberontak harus mundur dari Antiokhia kembali ke Papurius. Zeno mengirim pasukan termasuk Roma dan Ostrogoth di bawah Ioannis Skithia yang berhasil mengalahkan mereka. Benteng itu dikepung dari tahun 484 hingga 488. Verina meninggal pada awal pengepungan Apakah kematiannya melalui kekerasan atau tidak itu tidak dapat dipastikan. Menurut Malalas, ketika pengepungan berakhir, jenazah Verina ditemukan dan dikirim ke Ariadne untuk dimakamkan.

Keturunan dugaanSunting

Tawarikh Georgia, sebuah kompilasi dari abad ke-13 yang diambil dari sumber-sumber sebelumnya, melaporkan perkawinan Vakhtang I dari Iberia ke Putri Helena dari Bizantium, mengidentifikasi dia sebagai putri pendahulu Zeno.[17] Pendahulu ini mungkin Leo I, kisah yang menghubungkan anak perempuan ketiga dengan Verina.

Cyril Toumanoff mengidentifikasi dua anak dari pernikahan ini. Mithridate dari Iberia dan Leo dari Iberia. Leo muda ini adalah ayahanda Guaram I dari Iberia. Keakuratan keturunan tidak diketahui.

ReferensiSunting

  1. ^ Hugh Elton, "Flavius Basiliscus (AD 475-476)"
  2. ^ The Life of Daniel The Stylite, translation by Elizabeth Dawes (1948), chapter 69)"
  3. ^ Patrick Amory, Passage of "People and Identity in Ostrogothic Italy, 489-554" (2003)], page 282
  4. ^ Catholic Encyclopedia, "John of Antioch"
  5. ^ The Life of Daniel The Stylite, translation by Elizabeth Dawes (1948))"
  6. ^ Prosopography of the Later Roman Empire, vol. 2
  7. ^ Hugh Elton, "Leo I (457-474 A.D.)"
  8. ^ Geoffrey S. Nathan, Marcian (450-457 A.D.)
  9. ^ J. B. Bury, History of the Later Roman Empire from the Death of Theodosius I to the Death of Justinian (1923)
  10. ^ a b Geoffrey B. Greatrex, "Aelia Verina, Wife of Leo I"
  11. ^ Hugh Elton, Zeno (AD 474-491)
  12. ^ Hugh Elton, Leo II (AD 474)
  13. ^ There exists a horoscope made on the day of Basiliscus' coronation —12 January 475, at 9 am—, probably by a supporter of Zeno. The horoscope, preserved with the horoscopes of other two usurpers of Zeno through Arab sources, correctly predicts the end of Basiliscus' rule in two years. See Barton, Tamsyn (December 2002). Power and knowledge: Astrology, physiognomics, and medicine under the Roman Empire. University of Michigan Press. hlm.  60. ISBN 0-472-08852-1. 
  14. ^ J. B. Bury, History of the Later Roman Empire from the Death of Theodosius I to the Death of Justinian (1923)
  15. ^ Smith, Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology, v. 1, page 569–570 Diarsipkan 2008-05-04 di Wayback Machine.
  16. ^ [Warren T. Treadgold, A History of the Byzantine State and Society (1997), pages 161–174]
  17. ^ "Georgian Chronicle", Chapters 13-14. Translation by Robert Bedrosian (1991)

Pranala luarSunting

Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Pulcheria
Permaisuri Bizantium
457–474
Diteruskan oleh:
Ariadne