Unjuk rasa petani India 2020–2021

Unjuk rasa petani India 2020–2021 adalah unjuk rasa berkelanjutan terhadap tiga undang-undang pertanian yang disahkan oleh Parlemen India pada September 2020. Tindakan tersebut telah digambarkan sebagai "undang-undang anti-petani" oleh banyak serikat petani,[3][4] dan politisi dari oposisi juga mengatakan hal itu akan membuat petani berada dalam "belas kasihan perusahaan".[5][6] Namun, pemerintah bersikeras bahwa mereka akan mempermudah petani untuk menjual produknya langsung ke pembeli besar, dan menyatakan bahwa unjuk rasa tersebut didasarkan pada informasi yang salah.[7][8][9]

Unjuk rasa petani India 2020–2021
2020 Indian farmers' protest - sitting protest.jpg
Tanggal9 Agustus 2020 – sekarang[1]
(5 bulan dan 1 minggu)
LokasiIndia
Sebab
Tujuan
  • Pencabutan semua tiga rancangan undang-undang pertanian
  • Kepastian hukum harga dukungan minimum (MSP)
  • Naikkan MSP hingga setidaknya 50% lebih dari biaya produksi tertimbang rata-rata
  • Cabut Komisi Kualitas Udara di NCR dan daerah sekitarnya (2020)
  • Untuk mencabut kembali semua kasus yang didaftarkan terhadap pemimpin serikat petani, penulis, aktivis hak asasi manusia, poin dan intelektual
  • Untuk menurunkan harga solar hingga 50% untuk kegiatan pertanian
  • Untuk mencabut Ordonansi Listrik (amandemen) (2020)
Metode
StatusSedang berlangsung
Pihak terlibat
Jumlah
Tidak diverifikasi
Jumlah korban
57 orang tewas sejak 15 September 2020, termasuk 4 kasus bunuh diris
(lihat bagian Kematian untuk detail selengkapnya)
Kerusakan infrastruktur:
1338 situs menara telekomunikasi rusak (per 27 Des)[2]

Segera setelah tindakan tersebut diperkenalkan, serikat pekerja mulai mengadakan unjuk rasa lokal, sebagian besar di Punjab. Setelah dua bulan unjuk rasa, serikat petani —terutama dari Punjab, Rajasthan dan Haryana— memulai sebuah gerakan bernama Dilhi Chalo (bahasa Indonesia: Ayo ke Delhi), di mana puluhan ribu serikat petani berbaris menuju ibu kota negara. Pemerintah India memerintahkan polisi dan penegak hukum di berbagai negara bagian untuk menyerang serikat petani dengan menggunakan meriam air, pentungan, dan gas air mata untuk mencegah serikat petani memasuki Haryana terlebih dahulu dan kemudian Delhi. Pada tanggal 26 November pemogokan umum nasional yang melibatkan sekitar 250 juta orang terjadi untuk mendukung serikat petani.[10] Pada tanggal 30 November, India Today memperkirakan bahwa antara 200.000 dan 300.000 petani berkumpul di berbagai titik perbatasan dalam perjalanan ke Delhi.[11]

Lebih dari 50 serikat petani telah memprotes, sedangkan Pemerintah India mengklaim beberapa serikat telah keluar untuk mendukung undang-undang pertanian.[12][13] Serikat transportasi yang mewakili lebih dari 14 juta pengemudi truk telah mendukung serikat petani, mengancam untuk menghentikan pergerakan pasokan di negara bagian tertentu.[14] Setelah pemerintah tidak menerima tuntutan serikat petani selama pembicaraan pada 4 Desember, serikat petani berencana untuk meningkatkan aksi tersebut ke pemogokan di seluruh India pada 8 Desember 2020. Pemerintah menawarkan beberapa amandemen dalam undang-undang, tetapi serikat meminta untuk mencabut undang-undang.[15] Sejak 12 Desember, serikat petani mengambil alih alun-alun tol di Haryana dan mengizinkan pergerakan kendaraan secara bebas.[16] Pada pertengahan Desember, Mahkamah Agung India telah menerima sejumlah petisi terkait penghapusan blokade yang dibuat oleh pengunjuk rasa di sekitar Delhi. Mahkamah Agung juga bermaksud untuk melanjutkan negosiasi dengan berbagai badan serikat petani yang memprotes.[17][18] Mahkamah Agung juga meminta pemerintah untuk menunda undang-undang, yang mereka tolak.[19] Pada 4 Januari 2021 Mahkamah Agung mendaftarkan permohonan pertama yang diajukan untuk mendukung para petani yang melakukan unjuk rasa.[20]

Pada tanggal 30 Desember, Pemerintah India menyetujui dua tuntutan petani; mengeluarkan petani dari undang-undang polusi baru dan mencabut amandemen Undang-undang Listrik baru dan tuntutan lainnya akan dibahas oleh kedua belah pihak pada 4 Januari.[21] Sampai 4 Januari 2021, tujuh putaran pembicaraan telah berlangsung antara pusat dan petani (diwakili oleh serikat petani).[22]

ReferensiSunting

  1. ^ AIKSCC holds protest against Agri Ordinances. 9 August 2020, The Hindu Business Line. Retrieved 28 October 2020.
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :5
  3. ^ Palnitkar, Vaibhav (21 September 2020). "Here's Why Farmers Are Protesting the 3 New Agriculture Ordinances". The Quint. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 October 2020. Diakses tanggal 28 October 2020. 
  4. ^ Gettleman, Jeffrey; Singh, Karan Deep; Kumar, Hari (30 November 2020). "Angry Farmers Choke India's Capital in Giant Demonstrations". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 December 2020. Diakses tanggal 1 December 2020. 
  5. ^ "Ordinance to put farmers at mercy of corporates". The Tribune (Chandigarh) (dalam bahasa Inggris). 15 June 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 December 2020. Diakses tanggal 2 December 2020. 
  6. ^ Kulkarni, Sagar (22 September 2020). "Now, farmers will be back to serfdom, at the mercy of big corporates: Manish Tewari". Deccan Herald (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2020. Diakses tanggal 2 December 2020. 
  7. ^ Singh, Prashasti, ed. (28 September 2020). "Farmers across India protest against farm bills. In photos". Hindustan Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 October 2020. Diakses tanggal 7 October 2020. 
  8. ^ "PM Modi reaches out to farmers amid anger". Hindustan Times (dalam bahasa Inggris). 28 September 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2020. Diakses tanggal 7 October 2020. 
  9. ^ Mathur, Swati (28 September 2020). "Farm bills 2020: President Kovind gives assent to controversial farm bills, laws come into force immediately". The Times of India (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2020. Diakses tanggal 7 October 2020. 
  10. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama DeccanHerald_25crore
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama IndiaToday_2to3lakh_Delhi_siege
  12. ^ "Farmer unions agree to sit for talks with the government today". mint (dalam bahasa Inggris). 1 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 December 2020. Diakses tanggal 3 December 2020. 
  13. ^ "'I come from farming family,' Tomar writes open letter to farmers; PM Modi urges to read". Hindustan Times (dalam bahasa Inggris). 17 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2020. Diakses tanggal 18 December 2020. 
  14. ^ "Farmers' protest: Transporters threaten to halt operations in North India from Dec 8". Tribuneindia News Service (dalam bahasa Inggris). 2 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 December 2020. Diakses tanggal 3 December 2020. 
  15. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama AJE_protests_to_intensify
  16. ^ "Farmers lay siege to toll plazas in Haryana, allow free movement of vehicles". Hindustan Times (dalam bahasa Inggris). 12 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 December 2020. Diakses tanggal 13 December 2020. 
  17. ^ "Farm protests: Supreme Court intends to set up committee for negotiations, posts matter for Thursday". The Times of India (dalam bahasa Inggris). 16 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 December 2020. Diakses tanggal 17 December 2020. 
  18. ^ Vaidyanathan, A (16 December 2020). Sanyal, Anindita, ed. "Centre-Farmers' Committee, Suggests Supreme Court, Or "Talks Will Fail"". NDTV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2020. Diakses tanggal 17 December 2020. 
  19. ^ Dec 18, Dhananjay Mahapatra / TNN / Updated; 2020; Ist, 08:50. "Delhi farmers protest news: Consider putting on hold new farm laws, says Supreme Court to govt | India News – Times of India". The Times of India (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 December 2020. Diakses tanggal 19 December 2020. 
  20. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :14
  21. ^ "Govt agrees on power subsidy, stubble curbs; talks on MSP, repeal to continue". The Indian Express (dalam bahasa Inggris). 31 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 December 2020. Diakses tanggal 31 December 2020. 
  22. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :03