Underground (novel)

Buku karya novelis Jepang Haruki Murakami

Underground: Serangan gas Tokyo dan para korbannya (アンダーグラウンド, Andāguraundo, 1997–1998) adalah sebuah buku karya novelis Jepang Haruki Murakami tentang serangan gas Aum Shinrikyo, di kereta bawah tanah Tokyo. Buku ini terdiri dari serangkaian wawancara dengan orang-orang yang terkena dampak serangan, dan diterjemahankan kedalam bahasa Inggris juga mencakup wawancara dengan anggota Aum, pemuja agama yang bertanggung jawab atas serangan itu. Murakami berharap bahwa melalui wawancara-wawancara ini, ia dapat menangkap sisi serangan yang diabaikan oleh media Jepang yang sensasional — cara itu memengaruhi warga biasa. Wawancara dilakukan selama hampir setahun, dimulai pada bulan Januari 1996 dan berakhir pada bulan Desember tahun yang sama.

Underground: Serangan gas Tokyo dan para korbannya.
Underground book murakami.jpg
Edisi pertama (Jepang)
PengarangHaruki Murakami
Judul asliアンダーグラウンド
Andāguraundo
PenerjemahAlfred Birnbaum, Philip Gabriel
Negara Jepang
Bahasa
SubjekWawancara
Diterbitkan
Jenis mediaPrint (Hardcover)
Halaman366 (US)
309 (UK)
ISBNISBN 0-375-72580-6
OCLC45620755
364.15/23/0952 21
LC ClassBP605.O88 M8613 2001

Wawancara menyoroti banyak aspek menarik dari korbn jiwa Jepang. Pekerjaan adalah prioritas tinggi, pemerintah pusat adalah sebagian besar yang diwawancarai. Isolasi, individualisme, dan kurangnya komunikasi juga merupakan tema kuat yang umum terjadi di banyak kisah serangan itu. Banyak orang yang diwawancarai menyatakan kekecewaan terhadap materialisme dalam masyarakat Jepang dan media yang sensasional, serta ketidakefisienan sistem tanggap darurat dalam menghadapi serangan itu.

Buku itu juga memuat esai pribadi Murakami tentang serangan, "Blind Nightmare: Where We We Japanese Going?" Dalam esai ini, ia mengkritik kegagalan Jepang untuk belajar dari serangan, lebih memilih untuk mengabaikannya sebagai tindakan ekstrem oleh sekelompok orang gila daripada menganalisis penyebab sebenarnya dan mencegah peristiwa serupa terjadi di masa depan.

Baik terjemahan bahasa Jepang dan bahasa Inggris diterima dengan baik, meskipun yang pertama dikritik sebagai "sepihak," dan yang kedua sangat diringkas.

SejarahSunting

Digambarkan sebagai sebuah karya "literatur jurnalistik,"[1] Underground awalnya diterbitkan sebagai serangkaian wawancara terpisah yang dilakukan Murakami dengan 60 korban serangan dan deskripsi tentang bagaimana serangan dilakukan, bersama dengan esainya, "Blind Nightmare: Where Are We Japanese Going? " Pada tahun 2000, terjemahan bahasa Inggris diterbitkan yang mencakup wawancara dengan 8 anggota Aum.

Underground awalnya diterbitkan di Jepang tanpa wawancara dengan anggota Aum - mereka diterbitkan di majalah Bungei Shunju sebelum dikumpulkan dalam volume terpisah, The Place That Was Promised.[2] Terjemahan bahasa Inggris menggabungkan kedua buku menjadi satu volume, tetapi telah diringkas. Underground diterjemahkan oleh Alfred Birnbaum dan The Place That Promised oleh Philip Gabriel.

MotivasiSunting

Dalam pengantar bukunya, Murakami menggambarkan motivasinya untuk menulisnya:

Media Jepang telah membombardir kami dengan begitu banyak profil mendalam dari para pelaku kultus Aum - 'penyerang' - membentuk narasi yang begitu licin dan menggoda sehingga warga negara biasa - 'korban' - adalah sebuah renungan ... yang mengapa Saya ingin, jika mungkin, untuk menjauh dari formula apa pun; untuk menjauh dari formula apa pun; untuk mengenali bahwa setiap orang di kereta bawah tanah pagi itu memiliki wajah, kehidupan, keluarga, harapan dan ketakutan, kontradiksi dan dilema — dan bahwa semua faktor ini mendapat tempat dalam drama ...

Selain itu, saya punya firasat bahwa kita perlu melihat gambaran yang benar dari semua korban, apakah mereka sangat trauma atau tidak, untuk lebih memahami seluruh kejadian.[3]

Jay Rubin berpendapat bahwa Murakami juga memiliki alasan yang sangat pribadi untuk ingin menulis Underground, terutama bahwa ia ingin belajar lebih banyak tentang Jepang setelah tinggal hampir seluruhnya di luar negeri selama sembilan tahun dan bahwa ia ingin memenuhi tanggung jawab yang ia rasakan terhadap masyarakat Jepang.[4]

MetodeSunting

Wawancara Underground dilakukan sepanjang tahun 1996. Mereka direkam, ditranskripsi, dan kemudian diedit. Draf wawancara kemudian dikirim ke orang yang diwawancarai sebelum publikasi untuk pengecekan fakta dan untuk memungkinkan mereka memotong bagian mana pun yang tidak mereka inginkan dipublikasikan.

Pada awal setiap wawancara, Murakami mengajukan pertanyaan umum tentang kehidupan subjek, memungkinkannya untuk membangun gambar latar belakang mereka yang disertakan sebelum setiap wawancara. Dia melakukan ini untuk "memberi masing-masing satu 'wajah,'" sehingga menghindari menciptakan "kumpulan suara tanpa tubuh."[5] Wawancaranya dengan para korban telah dilihat dengan gaya yang mirip dengan yang dilakukan oleh Studs Terkel, Working,[6] pengaruh yang diakui Murakami bersama dengan jurnalis Bob Greene.[7] Wawancaranya dengan anggota Aum sengaja lebih agresif.[8]

KesimpulanSunting

Murakami menyimpulkan Underground dengan esai, "Blind Nightmare: Where We We Japanese Going?" Esai ini terutama merupakan kritik terhadap respons Jepang terhadap serangan gas, tidak hanya dalam hal tindakan yang diambil, tetapi juga dalam hal mentalitas yang diadopsi oleh sebagian besar orang Jepang setelah serangan. Dia mencatat bahwa ada polemik yang diajukan oleh media dan terlalu mudah diterima oleh orang-orang Jepang, menempatkan serangan itu sebagai masalah "baik" versus "jahat," "kewarasan" versus "kegilaan," "Kami" versus "Mereka." Dengan melihat serangan sarin sebagai "kejahatan ekstrem dan luar biasa yang dilakukan oleh orang gila yang terisolasi,"[9] mudah bagi warga Jepang untuk menghindari menghadapi realitas yang lebih gelap (yang Murakami juga sebut sebagai "bawah tanah," menambahkan lapisan makna yang lebih dalam pada judul buku) masyarakat Jepang dan diri mereka sendiri.

Dalam melakukan wawancara, Murakami mengamati bahwa "sebagian besar orang Jepang tampaknya siap untuk mengemas seluruh kejadian di bagasi berlabel HAL YANG DILAKUKAN,"[9] tetapi mentalitas ini mencegah mereka untuk belajar dari peristiwa tersebut. Secara khusus, Murakami mengkritik sistem manajemen krisis Jepang sebagai "tidak menentu dan sangat tidak memadai."[10]

Dia lebih lanjut khawatir bahwa kurangnya keterbukaan pemerintah tentang kegagalannya dapat menyebabkan pengulangan kesalahan masa lalu. Murakami juga membahas satu faktor yang menyebabkan serangan - penyerahan tanggung jawab pribadi oleh anggota kultus kepada pemimpin Aum Shoko Asahara - Namun, ia mencatat bahwa mungkin semua orang, termasuk dirinya sendiri, melakukan hal ini sampai batas tertentu, menerima "narasi" orang lain daripada mengambil tanggung jawab untuk membuat sendiri

Tanggapan kritikusSunting

Underground asli (wawancara sans Aum) dilihat oleh beberapa kritikus sebagai "satu sisi," pandangan yang Murakami sendiri berbagi, mengarah ke penerbitannya The Place That Was Promised.[11] Buku ini terjual 270.000 kopi dalam waktu dua bulan sejak dirilis di Jepang.[12]

Ulasan terjemahan bahasa Inggris sebagian besar positif dan antusias[13] meskipun ada pemotongan parah dalam jumlah wawancara komuter yang termasuk dalam pekerjaan — dari 62 di aslinya ke 34 di terjemahan.[14]

Tema umumSunting

Sementara buku ini terdiri dari narasi dari individu-individu dengan latar belakang yang sangat beragam, cerita-cerita tersebut berbagi tema yang sama, dan bersama-sama, mereka mengungkapkan banyak aspek menarik dari jiwa Jepang dan nilai-nilai masyarakat Jepang secara keseluruhan. Secara khusus, mereka menyajikan wawasan tentang gaya hidup dan mentalitas komuter Jepang (sejak serangan terjadi di pagi hari, hampir semua yang diwawancarai ditangkap di kereta bawah tanah saat melakukan perjalanan pagi mereka).[15]

Salah satu tema yang paling menonjol adalah nilai dan pentingnya yang ditempatkan oleh orang yang diwawancarai pada pekerjaan mereka. Bekerja lembur tampaknya normal bagi orang yang diwawancarai - banyak yang berbicara tentang bangun lebih awal sehingga mereka dapat tiba di tempat kerja hingga 90 menit sebelum secara resmi dimulai. Meskipun mereka menderita gejala fisik ekstrem akibat menghirup sarin, sebagian besar yang diwawancarai melanjutkan perjalanan ke tempat kerja, hanya melapor ke rumah sakit untuk perawatan ketika tidak dapat melaksanakan tanggung jawab mereka di tempat kerja, atau di bawah desakan kolega atau atasan. Beberapa orang yang diwawancarai kembali bekerja segera setelah serangan, meskipun belum sepenuhnya pulih. Seorang penjual berkata, "Jujur saja, akan lebih baik bagi saya untuk mengambil cuti dengan gaji yang sakit, tetapi perusahaan itu tidak bermurah hati. Itu sembilan sampai lima, ditambah lembur seperti biasa."[16]

Yang juga penting adalah tema isolasi dan pemutusan antara penumpang. Terlepas dari ketidaknyamanan yang disebabkan oleh gas, sebagian besar yang diwawancarai tidak repot-repot bertanya kepada penumpang lain apa yang sedang terjadi, lebih suka menunggu sampai halte berikutnya untuk berganti kereta dan menjauhkan diri dari situasi. Salah satu yang diwawancarai berkata, "Tidak ada yang mengatakan apa-apa, semua orang begitu tenang. Tidak ada jawaban, tidak ada komunikasi. Saya tinggal di Amerika selama setahun, dan percayalah, jika hal yang sama terjadi di Amerika, akan ada adegan nyata. Dengan semua orang berteriak, "Apa yang terjadi di sini?" Dan datang bersama untuk menemukan penyebabnya."[17] Juga, penumpang yang kehilangan kesadaran tetap berbaring di lantai selama beberapa waktu. Komuter, dengan beberapa pengecualian penting, tidak berusaha membantu mereka, sebaliknya menunggu karyawan yang wewenangnya mengizinkan mereka untuk campur tangan.

Banyak orang yang diwawancarai juga menyatakan tingkat kekecewaan terhadap masyarakat Jepang dan penekanannya pada materi, sering kali dengan mengorbankan sisi spiritual atau moral masyarakat. Salah satu yang diwawancarai menilai situasi itu, dengan mengatakan, "kita telah kehilangan perasaan krisis dan hal-hal materi adalah yang terpenting. Gagasan bahwa salah menyakiti orang lain secara bertahap telah menghilang."[18] Orang lain yang diwawancarai, seorang pekerja kereta bawah tanah, berkata, "Saya sudah tahu masyarakat telah sampai pada titik di mana sesuatu seperti Aum harus terjadi ... Ini masalah moral."[19] Beberapa orang yang diwawancarai juga menyuarakan kritik terhadap media, yaitu karena cara itu salah mengartikan dan membuat sensasi serangan sarin. Murakami sendiri mengungkapkan sentimen serupa di kata pengantar buku.

ReferensiSunting

  1. ^ Murakami (2000), Back Cover
  2. ^ Murakami (2000), 248
  3. ^ Murakami (2000), 7-8
  4. ^ Rubin (2002), 237
  5. ^ Murakami (2000), 6
  6. ^ Rubin (2002), 242. Rubin refers to Terkel's book as Work, though it can be safely assumed he meant Working.
  7. ^ Murakami (2000), 3
  8. ^ Rubin (2002), 243
  9. ^ a b Murakami (2000), 226
  10. ^ Murakami (2000), 238
  11. ^ Murakami (2000), 247-248
  12. ^ Kavitha & Murakami (1997). Accessed 16 April 2012
  13. ^ Orthofer (2006). Accessed 16 April 2012
  14. ^ Murakami (2000), vii-ix
  15. ^ Treisman, Deborah. "The Underground Worlds of Haruki Murakami". The New Yorker. 
  16. ^ Murakami (2000), 188
  17. ^ Murakami (2000), 114
  18. ^ Murakami (2000), 65
  19. ^ Murakami (2000), 38

Pranala luarSunting