Mamba

genus reptilia
(Dialihkan dari Ular mamba)

Mamba adalah sebutan umum untuk empat spesies ular berbisa mematikan yang semuanya diklasifikasikan sebagai genus Dendroaspis. Ular-ular ini endemik di Benua Afrika dan beberapa jenisnya mendapat reputasi sebagai ular yang paling mematikan di dunia. Banyak dongeng dan cerita legenda tentang Mamba di kalangan penduduk Afrika.[1][2][3]

Infobox spesiesMamba
Dendroaspis
Dendroaspis polylepis by Bill Love.jpg
Taksonomi
InfrakelasLepidosauromorpha ·
SuperordoLepidosauria ·
OrdoSquamata ·
-Episquamata ·
-Toxicofera ·
-Ophidia ·
UpaordoSerpentes ·
InfraordoAlethinophidia ·
ParvorderCaenophidia ·
FamiliaElapidae ·
GenusDendroaspis
Schlegel, 1848
Modifica les dades a Wikidata

EtimologiSunting

 
Mamba hijau timur (Dendroaspis angusticeps)
 
Mamba hijau barat (Dendroaspis viridis)

Nama ilmiah genusnya, Dendroaspis, berasal dari dua kata: δένδρον (dendron) yang berarti "pohon",[4] dan ασπίς (aspis) yang berarti "perisai",[5] tetapi kata aspis ini juga digunakan sebagai sebutan untuk beberapa jenis ular.[6] Secara utuh, Dendroaspis bermakna "ular pohon" (tree asp), mengacu pada ekologi sebagian ular-ular ini yang merupakan hewan pepohonan (arboreal). Takson ini dideskripsikan pertama kali oleh ilmuwan Hermann Schlegel pada tahun 1848.[7]

PengenalanSunting

Mamba memiliki ukuran tubuh bervariasi dari jenis satu ke jenis lainnya. Jenis terbesar adalah mamba hitam (D. polylepis) yang panjangnya mampu mencapai 4.5 meter, dan merupakan ular berbisa terpanjang di Benua Afrika serta terpanjang kedua di dunia setelah ular anang (Ophiophagus hannah).[8]

Tiga dari empat spesies mamba , yakni D. angusticeps (Mamba hijau timur), D. jamesoni, dan D. viridis adalah ular diurnal (beraktivitas pada siang hari) dan merupakan tiga dari jenis-jenis Elapidae yang tinggal dan berkelana di pepohonan (arboreal). Sedangkan satu spesies, yaitu mamba hitam, lebih banyak berkelana di atas tanah (terestrial) dan aktif pada malam hari (nokturnal). Seperti ular sendok, mamba juga melakukan pertahanan diri dengan mengangkat kepala dan memipihkan lehernya. Akan tetapi, leher yang memipih tersebut tidak membentuk tudung seperti pada kobra. Selain memipihkan leher, mamba juga membuka mulutnya untuk menakut-nakut musuhnya.

KecepatanSunting

Spesies mamba terbesar, yaitu mamba hitam, adalah ular yang sangat terkenal di dunia karena kemampuannya bergerak dengan cepat. Mamba hitam dapat "berlari" dengan kecepatan hingga 12 mil/jam, dan mendapat reputasi sebagai ular tercepat di dunia.[1][9] Akan tetapi, mamba hitam biasanya hanya bergerak cepat untuk menghindari bahaya.[1]

BisaSunting

Semua jenis mamba adalah ular berbisa yang samngat mematikan. Bisa mamba terutama bersifat neurotoksin (juga disebut dendrotoksin), juga terdapat kandungan racun kardiotoksin[1][10] (kardiomiopati) dan fasikulin[11][12] (fasikulasi). Gigitan mamba berakibat fatal pada manusia jika tidak segera mendapatkan penanganan pertama dan pengobatan dengan antibisa.

Sebelum antibisa mamba tersedia, kematian akibat gigitan mamba sering terjadi. Rasio kematian akibat gigitan mamba hitam mencapai 100%.[13][14] Sekarang, tingkat kematian berkurang drastis karena antibisa mamba telah tersedia dan didistribusikan secara luas.

SpesiesSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d "National Geographic (Black Mamba, Dendroaspis polylepis)". National Geographic Society. Diakses tanggal 5 July 2013. African myths exaggerate their capabilities to legendary proportions; Black mambas are shy and will almost always seek to escape when confronted. 
  2. ^ Jan Knappert (1 January 1985). Myths and Legends of Botswana, Lesotho, and Swaziland. Brill Archive. hlm. 53–. ISBN 90-04-07455-4. 
  3. ^ Alfred Burdon Ellis (1887). South African Sketches. Chapman and Hall, Limited.  also at: [1]
  4. ^ "dendro-". Collins English Dictionary - Complete & Unabridged 10th Edition. HarperCollins Publishers. Diakses tanggal 4 March 2014. 
  5. ^ "Definition of "aspis" - Collins English Dictionary". collinsdictionary.com. Diakses tanggal 15 February 2015. 
  6. ^ "aspis, asp". Dictionary.com Unabridged. Random House. Diakses tanggal 4 March 2014. 
  7. ^ "Dendroaspis". Integrated Taxonomic Information System. Diakses tanggal 9 December 2013. 
  8. ^ Mattison, Chris (1987). Snakes of the World. Facts on File, Inc. hlm. 84, 120. ISBN 978-0-8160-1082-0. 
  9. ^ The new encyclopedia of Reptiles (Serpent). Time Book Ltd. 2002. 
  10. ^ van Aswegen G, van Rooyen JM, Fourie C, Oberholzer G. (May 1996). "Putative cardiotoxicity of the venoms of three mamba species". Journal of Wilderness and Environmental Medicine. 7 (2): 115–21. doi:10.1580/1080-6032(1996)007[0115:PCOTVO]2.3.CO;2. PMID 11990104. 
  11. ^ Fasciculin
  12. ^ "Neurotoxins in Snake Venom". Diakses tanggal 2019-12-26. 
  13. ^ O'Shea, Mark (2005). VENOMOUS SNAKES OF THE WORLD. multiple places: US and Canada: Princeton University Press; Europe: New Holland (UK) Ltd. hlm. 78–79. ISBN 978-0-691-15023-9. ...in common with other snakes they prefer to avoid contact;...Of the three species of green mambas...;...from 1957 to 1963...including all seven black mamba bites - a 100 per cent fatality rate 
  14. ^ Davidson, Terence. "IMMEDIATE FIRST AID". University of California, San Diego. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-02. Diakses tanggal 2011-09-22. 

  • Schlegel, 1848 : Over Elaps Jamesonii Traill. Kort Verslag der Werkzaamheden verrigt door de leden van de commissie voor Bijdragen tot de Dierkunde, in het Lokaal van het Zoologisch Genootschap onder de zinspreuk: Natura Artis Magistra, te Amsterdam, Templat:Halaman.