Buka menu utama

Tsutomu Yamaguchi (山口 彊, Yamaguchi Tsutomu) (16 Maret 1916 – 4 Januari 2010) adalah seorang korban selamat dari kedua pengeboman Hiroshima dan Nagasaki saat Perang Dunia II. Meskipun setidaknya 160 orang diketahui mengalami kedua pengeboman tersebut,[1] ia adalah satu-satunya orang yang secara resmi diakui oleh pemerintah Jepang sebagai orang yang selamat dari kedua peledakan tersebut.[2]

Tsutomu Yamaguchi
山口 彊
Tsutomu-Yamaguchi-Japanes-001.jpg
Tsutomu Yamaguchi
Lahir(1916-03-16)16 Maret 1916
Nagasaki, Jepang
Meninggal4 Januari 2010(2010-01-04) (umur 93)
Nagasaki, Jepang
Sebab meninggalKanker lambung
Tempat tinggalNagasaki, Jepang
PekerjaanTeknisi
AnakToshiko Yamaguchi
Katsutoshi Yamaguchi
Naoko Yamaguchi

Seorang penduduk di Nagasaki, Yamaguchi berada di Hiroshima untuk tujuan bisnis perusahaannya Mitsubishi Heavy Industries ketika kota tersebut dibom pada pukul 8:15 am, pada 6 Agustus 1945. Ia kembali ke Nagasaki pada hari berikutnya, dan meskipun ia mengalami luka-luka, ia kembali bekerja pada 9 Agustus, hari pengeboman atom keduanya. Pada 1957, ia diangkat sebagai hibakusha (orang yang terkena ledakan) pada pengeboman Nagasaki, namun hal tersebut tidak sampai 24 Maret 2009, ketika pemerintah Jepang secara resmi mengakui keberadaannya di Hiroshima tiga hari sebelumnya. Ia meninggal karena kanker lambung pada 4 Januari 2010, pada usia 93 tahun.

Daftar isi

Kehidupan awalSunting

Yamaguchi lahir pada 16 Maret 1916. Ia bergabung dengan Mitsubishi Heavy Industries pada 1930an dan bekerja sebagai pengrajin yang merancang tangki-tangki minyak.[3]

Kehidupan selanjutnyaSunting

KesehatanSunting

Istrinya juga mengalami keracunan radiasi dari hujan hitam setelah peledakan Nagasaki dan meninggal pada 2010 (usia 93 tahun) karena kanker ginjal dan kanker hati setelah sepanjang hidupnya sakit. Seluruh tiga anak mereka dikabarkan mengalami masalah kesehatan yang mungkin berhubungan dengan efek dari ledakan yang dialami orangtuanya.[4]

KematianSunting

Pada 2009, Yamaguchi mengetahui bahwa ia mengalami kanker lambung.[4] Ia meninggal pada 4 Januari 2010 di Nagasaki pada usia 93 tahun.[5][6][7][8][9]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

ReferensiSunting

  1. ^ 広島・長崎で2度被爆、約160人 広島祈念館が調査. Asahi Shimbun (dalam bahasa Japanese). 2005-08-01. 広島、長崎への原爆投下後、両市で2度被爆した可能性のある人が少なくとも約160人にのぼることが、国立広島原爆死没者追悼平和祈念館(広島市)の調査で明らかになった。 
  2. ^ "Double atomic bomb survivor dies in Japan". Tokyo: MSNBC. Associated Press. 2010-01-06. Diakses tanggal 2011-01-25. Tsutomu Yamaguchi, the only person officially recognized as a survivor of both the Hiroshima and Nagasaki atomic bombings at the end of World War II, has died at age 93. 
  3. ^ "Tsutomu Yamaguchi". The Daily Telegraph. 2010-01-06. Diakses tanggal 2010-01-07. 
  4. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama independent
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Guardian
  6. ^ Richard Lloyd Parry (2010-01-07). "Tsutomu Yamaguchi, victim of Japan's two atomic bombs, dies aged 93". The Times. 
  7. ^ 阿部弘賢; 宮下正己 (2010-01-06). 山口彊さん死去:「8月6、9日は命日」 「青き地球」と短歌に思い. 毎日jp (dalam bahasa Japanese). Diakses tanggal 2010-01-06. Mainichi Shimbun [pranala nonaktif]
  8. ^ "Japan survivor of both atomic bombs dies, aged 93". BBC News. 2010-01-06. Diakses tanggal 2010-01-07. 
  9. ^ "Double Atomic Bomb Survivor Dies in Japan". The New York Times. 2010-01-06. 

Pranala luarSunting