Buka menu utama

Orang Kuba Tionghoa (Hanzi sederhana: 古巴华人; Hanzi tradisional: 古巴華人; Pinyin: Gǔbā Huárén; Jyutping: Gu2 Baa1 Waa4 jan4; bahasa Spanyol: chino-cubano) adalah orang Kuba keturunan Tionghoa yang dilahirkan atau yang bermigrasi ke Kuba. Mereka adalah bagian dari etnis Tionghoa di diaspora (atau Tionghoa perantauan).

Kuba Tionghoa
Total populasi
114,240[1]
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Havana
Bahasa
Spanyol Kuba · Mandarin · Kanton
Agama
Buddhisme Mahayana · Katolik Roma
Kelompok etnis terkait
Peru Tionghoa, Nikaragua Tionghoa, Brasil Tionghoa, Tionghoa perantauan

SejarahSunting

 
Paifang di pintu masuk Pecinan di Havana

Imigrasi orang Tionghoa ke Kuba dimulai pada 1847 ketika para pekerja kontrak Tionghoa Kanton dan Hakka) dibawa untuk bekerja di kebun-kebun tebu, membawa serta agama Buddha bersama mereka. Ratusan ribu pekerja Tionghoa didatangkan dari Tiongkok, Hong Kong, Makau, dan Taiwan dalam beberapa dasawarsa berikutnya untuk menggantikan dan/atau bekerja berdampingan dengan para budak Afrika. Setelah menyelesaikan kontrak delapan tahun atau memperoleh kemerdekaan mereka dengan cara lain, beberapa imigran Tionghoa menetap secara permanen di Kuba, meskipun kebanyakan dari mereka merindukan pulang ke tanah air mereka. Pecinan di Havana (dikenal sebagai Barrio Chino de La Habana) dalah salah satu Pecinan yang tertua dan terbesar di Amerika Latin. Sekitar 5.000 imigran dari AS datang ke Kuba pada akhir abad ke-19 untuk melarikan diri dari diskriminasi yang terjadi saat itu. Sebuah arus kecil imigran orang Tionghoa juga tiba pada awal abad ke-20 untuk melarikan diri dari kekacauan politik di Tiongkok.

Hampir tidak ada perempuan di antara populasi kuli Tionghoa yang hammpir semuanya laki-laki yang bermigrasi ke Kuba.[2][3] Di kuba beberapa perempuan Indian (bangsa asli Amerika), mulatto, kulit hitam, dan putih terlibat dalam hubungan seks atau menikah dengan orang-orang Tionghoa. Dilaporkan terjadinya pernikahan antara perempuan-perempuan mulatto, kulit hitam, dan putih oleh Laporan Komisi Kuba.[4]

Sebanyak 120.000 kuli Kanton (semuanya laki-laki) memasuki Kuba dalam sebuah kontrak selama 80 tahun. Kebanyakan dari laki-laki ini tidak menikah, tetapi Hung Hui (1975:80) menyebutkan terjadi banyak hubungan seksual antara perempuan-perempuan kulit hitam dengan para imigran Asia ini. Menurut Osberg (1965:69) praktik orang Tionghoa yang merdeka untuk membeli para budak perempuan dan kemudian membebaskan mereka dengan segera untuk menikah banyak sekali terjadi. Pada abad ke-19 dan 20, kaum lelaki Tionghoa (Kanton) terlibat dalam aktivitas seksual dengan perempuan-perempuan kulit hitam Kuba, dan dari hubungan itu lahir banyak anak-anak. (Untuk model pemeliharaan kebudayaan Tionghoa di Karibia Inggris melalui prokreasi dengan para perempuan kulit hitam, lihat Patterson, 322-31).[5]

Pada tahun 1920-an, sebanyak 30.000 orang Kanton dan beberapa kelompok kecil orang Jepang juga tiba; kedua imigrasi ini pun terdiri hanya dari laki-laki dan dengan segera terjadi pernikahan campuran dengan penduduk kulit putih, hitam dan mulato.[6][7] CIA World Factbook. Kuba. 2008. 15 Mei 2008. mengklaim kehadiran 114.240 kuli Kuba Tionghoa dengan hanya 300 orang Tionghoa asli.[8]

Dalam kajian tentang asal usul genetika, campuran, dan asimetri dalam garis keturunan ibu dan ayah di Cuba. Tiga puluh lima kromosom Y SNP ditemukan dalam diri 132 laki-laki sampel Kuba. Studi ini tidak mencakup orang-orang yang memiliki garis leluhur Tionghoa. Kesemua sampel ini adalah orang-orang Kuba kulit putih dan hitam. Dua dari 132 sampel laki-laki termasuk Haplogroup Asia Timur O2 yang ditemukan dalam jumlah yang cukup sering di antara orang-orang Kanton, terdapat dalam 1,5% dari populasi Kuba.[9]

Sekitar 120.000 kuli Tionghoa (semuanya laki-laki) yang masuk ke Kuba dengan kontrak 8 tahun, kebanyakan tidak menikah, namun Hung Hui (1975:80) menutip banyaknya aktivitas seksual antara kaum perempuan kulit hitam dengan para kuli Tionghoa. Menurut Osberg (1965:69), orang-orang Tionghoa yang merdeka mempraktikkan pembelian para budak perempuan lalu secara terbuka membebaskan mereka untuk dinikahi. Pada abad ke-19 dan 20, para lelaki Tionghoa terlibat dalam aktivitas seksual dengan kaum perempuan kulit putih dan hitam dan dari hubungan itu banyak lahir anak-anak.[10] Pada tahun 1920-an, sebanyak 30.000 orang Tionghoa lagi tiba; para imigran ini seluruhnya laki-laki. Pada 1980, 4000 orang Tionghoa tinggal di sana, namun pada 2002, hanya 300 Tionghoa asli yang tinggal.[11]

Dua ribu orang Tionghoa, yang terdiri dari orang-orang Kanton dan Hakka, berperang bersama para pemberontak dalam Perang Sepuluh Tahun Kuba. Sebuah monumen di Havana dibangun untuk menghormati orang-orang Tionghoa Kuba yang gugur dalam perang, dengan prasasti yang berbunyi: "Tak ada seorangpun Kuba Tionghoa yang melakukan desersi, tak satupun orang Kuba Tionghoa yang menjadi pengkhianat."[12]

Orang-orang Kuba Tionghoa, termasuk beberapa orang Amerika Tionghoa dari California, bergabung dalam Perang Spanyol-Amerika pada 1898 untuk memperoleh kemerdekaan dari Spanyol, tetapi beberapa orang Tionghoa, yang setia kepada Spanyol, meninggalkan Kuba dan pergi ke Spanyol. Penerimaan rasial dan asimilasi terjadi belakangan.

Ketika pemerintahan revolusioner yang baru di bawah pimpinan Fidel Castro memperoleh kekuasaan pada 1959, situasi ekonomi dan politik berubah. Banyak pemilik toko yang miliknya diambil oleh pemerintah yang baru, meninggalkan Kuba. Kebanyakan dari mereka menetap di Amerika Serikat, khususnya dekat Florida; di sana mereka bersama anak-anak mereka yang lahir di AS disebut sebagai orang Tionghoa-Amerika, atau Amerika-Kuba keturunan Tionghoa, sementara sejumlah kecil melarikan diri ke negara tetangga, Republik Dominika dan negara-negara Amerika Latin lainnya, dan juga ke wilayah AS Puerto Rico; di sana mereka disebut sebagai Puerto Rico-Tionghoa, Puerto Rico-Kuba keturunan Tionghoa, atau Amerika-Kuba keturunan Tionghoa. Para pengungsi Tionghoa ke AS termasuk orang-oran gyang leluhurnya datang ke Kuba 10 tahun sebelum Revolusi Kuba dan mereka yang berasal dari AS. Para pengungsi Amerika-Tionghoa ini, yang leluhurnya datang dari California, berbahagia kembali ke AS. Akibat dari eksodus ini, jumlah orang-orang Tionghoa asli merosot tajam di Barrio Chino di Havana. Tempat-tempat yang menjadi tujuan migrasi mereka mempunyai budaya Tionghoa yang unik, dan terkenal karena restoran-restoran Kuba-Tionghoanya.

Penyebaran masa kiniSunting

 
Jalan Cuchillo, pusat Pecinan di Havana

Orang-orang Kuba Tionghoa ikut bertempur dalam perang kemerdekaan Kuba di pihak mereka yang menginginkan kemerdekaan dari Spanol. Sebuah memorial yang terdiri dari sebuah tiang yang patah mengenang partisipasi orang-orang Tionghoa dalam perang kemerdekaan di pojok L dan Linea di Havana. Sementara banyak yang melarikan diri, beberapa orang Tionghoa tinggal setelah dimulainya pemerintahan Fidel Castro pada 1961. Generasi yang lebih muda bekerja dalam berbagai jenis pekerjaan lebih luas daripada yang dikerjakan oleh generasi sebelumnya. Banyak yang terjun ke dunia bisnis sebagai penulis lagu, aktor dan aktris, serta model.

Barrio Chino de La Habana bukan lagi Pecinan yang terbesar di Amerika Latin. Kebanyakan orang Kuba Tionghoa tinggal di luar Barrio Chino.

Beberapa kelompok komunitas, khususnya Kelompok Promosi Pecinan (Spanyol: Grupo Promotor del Barrio Chino), berusaha menghidupkan kembali Barrio Chino dan budaya Tionghoa yang sudah memudar. Sekolah Bahasa dan Seni Tionghoa (Escuela de la Lengua y Artes China) dibuka pada 1993 dan sejak itu telah berkembang, menolong orang-orang Kuba Tionghoa memperkuat pengetahuan mereka akan bahasa Tionghoa. Di masa kini, orang-orang Kuba Tionghoa cenderung berbahasa Mandarin, Kanton, Hakka, dan campuran bahasa Tionghoa dan Spanyol, selain bahasa Spanyol dan Inggris. Mereka juga mengembangkan bisnis kecil seperti salon kecantikan, bengkel, restoran, dan toko-toko serba ada kecil, yang diberikan kepada mereka untuk menciptakan Barrio Chino. Barrio Chino di Havana juga mengalami pembangunan arsitektur Tionghoa dan museum dengan latar belakang tentang Tiongkok. Akibatnya, komunitas Kuba Tionghoa mulai terlihat kembali.

Dalam literaturSunting

  • Pengaruh migrasi Tionghoa ke Kuba sepenuhnya tecermin dalam novel The Island of Eternal Love [13] oleh pengarang Amerika-Kuba Daína Chaviano. Aslinya diterbitkan di Spanyol sebagai La isla de los amores infinitos,[14] buku ini sudah diterjemahkan ke dalam 25 bahasa. Plotnya merentang selama 150 tahun, dari 1840-an hingga 1990-an.
  • Sebuah keluarga Tionghoa-Huba terlibat dalam intrik internasional muncul dalam buku William Gibson, Spook Country (2007).

Orang-orang Kuba-Tionghoa terkemukaSunting

  • Wifredo Lam, pelukis aliran Surealis
  • Yat-Sen Chang, penari balet
  • Flora Fong García, pelukis
  • Oscar F. Chuyn, ilustrator dan pendesain grafis
  • Osvaldo Chong, pelukis
  • Hugo Chang, fotografer dan pendesain grafis
  • Lienz Chang, penarik balet
  • Raúl Chael, arsitek
  • Paloma Manfugas Hung, pianis
  • Nelson Mercado, pengusah ekspor/impor
  • Lyen Wong, atlet fitnes
  • Maria Lau, artis dan fotografer

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

  1. ^ CIA World Factbook. Cuba. 2008. May 15, 2008. <https://www.cia.gov/library/publications/the-world-factbook/geos/cu.html>.
  2. ^ Isabelle Lausent-Herrera (2010). Walton Look Lai; Chee Beng Tan, ed. The Chinese in Latin America and the Caribbean. Brill ebook titles. BRILL. hlm. 143. ISBN 9004182136. Diakses tanggal May 17, 2014. 
  3. ^ Adam McKeown (2001). Chinese Migrant Networks and Cultural Change: Peru, Chicago, and Hawaii 1900-1936 (edisi ke-illustrated). University of Chicago Press. hlm. 47. ISBN 0226560252. Diakses tanggal May 17, 2014. 
  4. ^ Elliott Young (2014). Alien Nation: Chinese Migration in the Americas from the Coolie Era Through World War II. The David J. Weber Series in the New Borderlands History. Volume 4 of Wiley Blackwell Concise History of the Modern World (edisi ke-illustrated). UNC Press Books. hlm. 82. ISBN 1469612968. Diakses tanggal May 17, 2014. 
  5. ^ [1][dead link]
  6. ^ http://www..com/topics/cuba
  7. ^ Cuba: a Lonely Planet travel survival kit. Lonely Planet. 
  8. ^ "The World Factbook". cia.gov. 
  9. ^ "Genetic origin, admixture, and asymmetry in maternal and paternal human lineages in Cuba". PubMed Central (PMC). 
  10. ^ (For a British Caribbean model of Chinese cultural retention through procreation with black women, see Patterson, 322–31) http://www.cla.purdue.edu/idis/violence-center/documents/LAP_essay_on_sino-cubans__.race_gender__sexuality_as_discour.pdf
  11. ^ http://www.uv.es/EBRIT/macro/macro_5006_64_24.html
  12. ^ Westad, Odd Aren (2012) Restless Empire: China and the World Since 1750.
  13. ^ (Riverhead Books, June 2008),
  14. ^ (Grijalbo-Random House 2006),

Bacaan lebih jauhSunting

  • López-Calvo, Ignacio (June 2008). Imaging the Chinese in Cuban Literature and Culture. University Press of Florida. ISBN 0-8130-3240-7. 
  • López-Calvo, Ignacio. “Chinesism and the commodification of Chinese Cuban culture.” Alternative Orientalisms in Latin America and Beyond. Ed. Ignacio López-Calvo. Newcastle, England: Cambridge Scholars Publishing, 2007. 95-112