Buka menu utama

Tionghoa Filipina (Hanzi sederhana: 华菲; Hanzi tradisional: 華菲; Pinyin: Huáfēi; Hokkien: Huâ-hui; Kanton: Wàhfèi; Tagalog/Filipina: Intsik (dibaca [ɪntʃɪk]) (atau "Tsinoy", dibaca [tʃɪnoɪ]) adalah orang Filipina keturunan Tionghoa, yang umumnya lahir dan tinggal di Filipina.

Tionghoa Filipina
華菲人
Intsik
Tsinoy
Cardinal Jaime Sin in 1988.jpg
Richard Poon by Ronn Tan, April 2010.png
Vice-President Osmeña in Washington cropped.jpg
Alfredo Lim at Mendiola.jpg
Ferdinand Marcos at the White House.jpg
Kim Chiu by Ronn Tan, April 2010.png
Enchong Dee at the Star Magic Tour, April 2011.jpg
Brigadier General Vicente Lim.jpg
MGCCon 2012 - Alodia Gosiengfiao 3.jpg
Xian Lim at the Star Magic Concert Tour in Ontario, CA, June 2009.jpg
Ramon Bong Revilla.JPG
Lito Lapid.jpg
Corazon Aquino 1986.jpg
Jesserobredo2.jpg
Total populasi
1,146,250
1.3% dari populasi Filipina (2005)
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Metro Manila, Metro Cebu, Angeles
Baguio, Bacolod, Davao, Iligan, Iloilo, Laguna
Lucena, Sulu, Tarlac, Vigan, Zamboanga
Bahasa
Hokkien, Mandarin, Kanton, Teochew (Chao Chow), bahasa Filipina, Inggris
Tionghoa Min, Tionghoa Yue, Hakka
beragam dialek Tionghoa lainnya
Agama
Katolik Roma, Protestantisme, Buddhisme, Daoisme
Kelompok etnis terkait
Sangley, Tionghoa Selatan
Tionghoa perantauan

Tionghoa Filipina adalah salah satu kelompok keturunan Tionghoa terbesar di Asia Tenggara. Sangley - orang Filipina yang memiliki darah Tionghoa, meliputi 18-27% dari jumlah penduduk di Filipina.[1] Terdapat sekitar 1.5 juta orang Filipina dengan keturunan Tionghoa murni, atau 1.6% dari jumlah penduduk negara tersebut.[2]

Tionghoa Mestizo dan totokSunting

Orang Tionghoa yang telah menikahi penduduk asli Filipina telah berasimilasi dengan budaya setempat selama beberapa generasi. Golongan ini disebut mestizo.[3] Golongan ini berpartisipasi aktif dalam politik.

Sedangkan, imigran Tionghoa totok yang datang belakangan serta keturunan mereka, kurang berpartisipasi dalam politik dan banyak yang tidak mempunyai kewarganegaraan. Kebijakan asimilasi tahun 1975 diterapkan pemerintah Filipina untuk mengatasi hal-hal tersebut.

Kebijakan asimilasiSunting

Filipina mendefinisikan "Bangsa Filipina" berdasarkan kebudayaan. "Ras Filipina" tidak berlaku. Tionghoa mestizos (keturunan campuran) dianggap sebagai warga negara, begitu juga dengan Tionghoa totok. Akulturasi etnis Tionghoa Filipina adalah yang paling baik di Asia Tenggara di samping etnis Tionghoa Thailand.[3]

Presiden Ferdinand Marcos mengeluarkan kebijakan asimilasi dengan meliberalisasikan undang-undang kewarganegaraan Filipina pada tahun 1975.[3] Hal ini memungkinkan orang Tionghoa di Filipina menjadi warga negara tanpa banyak kesulitan. Pendidikan nasional juga dijadikan sebagai sarana untuk meningkatkan asimilasi orang Tionghoa dengan orang Filipina. Beberapa hal yang berubah sejak tahun 1976 antara lain adanya kebijakan pemerintah menetapkan sekolah Tionghoa menjadi sekolah nasional yang dikelola warga negara sendiri. Bahasa kurikulum yang menggunakan Bahasa Tionghoa diganti menjadi Bahasa Inggris dan Tagalog.[3] Bahasa Tionghoa cukup sebagai mata pelajaran.

ReferensiSunting

  1. ^ (Inggris)Sangley, Intsik und Sino: die chinesische Haendlerminoritaet in den Philippine
  2. ^ (Inggris)The ethnic Chinese variable in domestic and foreign policies in Malaysia and Indonesia, accessdate=2012-04-23
  3. ^ a b c d Suryadinata, Leo (1999). Etnis Tionghoa dan Pembangunan Bangsa. Jakarta: Pustaka LP3ES. ISBN 979-8391-76-4. 

Pranala luarSunting