Buka menu utama

Theresa Mary May (/təˈrzə/;[1] née Brasier; lahir di Eastbourne, 1 Oktober 1956; umur 62 tahun) adalah seorang politikus Britania yang menjabat sebagai Perdana Menteri Britania Raya dan Pemimpin Partai Konservatif dari tahun 2016 hingga 2019. May menjabat sebagai Menteri Dalam Negeri dari tahun 2010 hingga 2016 dan menjadi Anggota Parlemen dari daerah pemilihan Maidenhead sejak tahun 1997. Secara ideologis, ia mengidentifikasi dirinya sebagai konservatif sebangsa.[2]

The Right Honourable
Theresa May
MP
Theresa May official portrait.jpg
Perdana Menteri Britania Raya
Masa jabatan
13 Juli 2016 – 24 Juli 2019
Penguasa monarkiElizabeth II
Sekretaris Pertama
PendahuluDavid Cameron
PenggantiBoris Johnson
Pemimpin Partai Konservatif
Masa jabatan
11 Juli 2016 – 23 Juli 2019
PendahuluDavid Cameron
PenggantiBoris Johnson
Ketua Persemakmuran
Masa jabatan
19 April 2018 – 24 Juli 2019
KepalaElizabeth II
PendahuluJoseph Muscat
PenggantiBoris Johnson
Menteri Dalam Negeri
Masa jabatan
12 Mei 2010 – 13 Juli 2016
Perdana MenteriDavid Cameron
PendahuluAlan Johnson
PenggantiAmber Rudd
Menteri Perempuan dan Kesetaraan
Masa jabatan
12 Mei 2010 – 4 September 2012
Perdana MenteriDavid Cameron
PendahuluHarriet Harman
PenggantiMaria Miller
Ketua Partai Konservatif
Masa jabatan
23 Juli 2002 – 6 November 2003
PemimpinIain Duncan Smith
PendahuluDavid Davis
PenggantiLiam Fox
Lord Saatchi
Anggota Parlemen
dapil Maidenhead
Mulai menjabat
1 Mei 1997
PendahuluDapil baru
Mayoritas26.457 (45,5%)
Informasi pribadi
LahirTheresa Mary Brasier
1 Oktober 1956 (umur 62)
Eastbourne, Sussex, Inggris
Partai politikKonservatif
PasanganPhilip May (k. 1980)
Tempat tinggalSonning, Berkshire
Alma materKolese St Hugh, Oxford
Tanda tangan
Situs webwww.tmay.co.uk

May tumbuh di Oxfordshire dan kuliah di Kolese St Hugh, Oxford. Setelah lulus pada tahun 1977, ia bekerja di Bank of England dan UK Payments Administration. Dia juga menjabat sebagai anggota dewan untuk Durnsford di Merton. Setelah dua upaya yang gagal untuk terpilih menjadi anggota Dewan Rakyat, ia akhirnya terpilih sebagai anggota parlemen mewakili daerah pemilihan Maidenhead pada tahun 1997. Dari tahun 1999 hingga 2010, May memegang sejumlah peran dalam Kabinet Bayangan. Dia juga adalah Ketua Partai Konservatif dari tahun 2002 hingga 2003. Ketika pemerintah koalisi dibentuk setelah pemilihan umum 2010, May diangkat menjadi Menteri Dalam Negeri dan Menteri Perempuan dan Kesetaraan, tetapi mundur dari jabatan yang terakhir disebut pada tahun 2012. Pasca pemilihan umum 2015, ia menjadi menteri dalam negeri terlama dalam kurun waktu lebih dari 60 tahun terakhir. Selama masa jabatannya, ia mengusahakan reformasi di Federasi Kepolisian, menerapkan garis yang lebih keras pada kebijakan narkoba termasuk pelarangan qat, mengawasi pengenalan anggota Komisaris Polisi dan Kejahatan terpilih, deportasi Abu Qatada, pembentukan Badan Kejahatan Nasional, dan pembatasan tambahan tentang imigrasi.[3] Dia sampai saat ini, satu-satunya wanita yang memegang dua jabatan di Jabatan Utama Negara.

Pada Juli 2016, setelah David Cameron mengundurkan diri, May terpilih sebagai Pemimpin Partai Konservatif secara aklamasi, dan ia menjadi Perdana Menteri wanita kedua Britania Raya, setelah Margaret Thatcher. Sebagai Perdana Menteri, May memulai proses keluarnya Britania Raya dari Uni Eropa, memicu berlakunya Pasal 50 pada Maret 2017. Bulan berikutnya, ia mengumumkan penyelenggaraan pemilihan umum awal, dengan tujuan memperkuat dirinya dalam negosiasi Brexit dan menjadikannya sebagai pemimpin yang "kuat dan stabil".[4][5] Hasil pemilu tersebut mengakibatkan lahirnya parlemen gantung, di mana jumlah kursi Partai Konservatif turun dari 330 kursi menjadi 317, meskipun begitu partainya memenangkan persentase suara tertinggi sejak 1983. Hilangnya suara mayoritas Partai Konservatif mendorongnya untuk melakukan koalisi dengan Partai Unionis Demokrat untuk membentuk pemerintahan. Setelah terbentuknya kabinet pada 11 Juni 2017, May menghadapi sejumlah besar pengunduran diri menteri-menterinya.

May selamat dari mosi tidak percaya yang diajukan oleh anggota parlemen Partai Konservatif pada Desember 2018 dan mosi tidak percaya parlemen pada Januari 2019. Dia mengatakan bahwa dirinya tidak akan memimpin partainya dalam pemilihan umum berikutnya yang dijadwalkan pada 2022 berdasarkan Undang-Undang Parlemen Masa Jabatan Sah,[6] tetapi tidak mengesampingkan tanggung jawabnya untuk memimpin partai pada pemilihan umum awal lain sebelum itu. Dia melakukan negosiasi Brexit dengan Uni Eropa, mengikuti Rencana Chequers, yang menghasilkan draf Perjanjian Penarikan antara Britania Raya dan Uni Eropa. Perjanjian ini ditolak oleh Parlemen pada Januari 2019, merupakan penolakan terbesar parlemen terhadap pemerintah Britania Raya sepanjang sejarah.[7][8] Dia kemudian mengumumkan kesepakatan yang direvisi, tetapi kembali ditolak parlemen. Pada Maret 2019, May berkomitmen untuk mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri jika parlemen meloloskan kesepakatan Brexitnya, untuk memberi jalan bagi pemimpin baru di tahap kedua Brexit; namun, Perjanjian Penarikan ditolak untuk ketiga kalinya.[9] Pada 24 Mei 2019, ia mengumumkan pengunduran dirinya sebagai pemimpin partai yang mulai berlaku pada 7 Juni.[10] Dia menyatakan bahwa akan tetap menjabat sebagai Perdana Menteri sampai penggantinya ditunjuk.[11] Dia mundur sebagai Perdana Menteri pada 24 Juli, setelah terpilihnya mantan Menteri Luar Negeri, Boris Johnson, untuk menggantikannya; tetapi May tetap menjabat sebagai anggota parlemen di Dewan Rakyat sebagai backbencher.[12]

Daftar isi

Kehidupan awal, keluarga dan pendidikanSunting

 
Gereja Santa Maria sang Perawan, Wheatley, tempat di mana ayah May menjadi vikaris dan tempat May menikah[13][14]

Dilahirkan pada 1 Oktober 1956 di Eastbourne, Sussex, May adalah anak tunggal dari pasangan Zaidee Mary (née Barnes; 1928–1982) dan Hubert Brasier (1917–1981).[15] Ayahnya adalah seorang pendeta Gereja Inggris (dan seorang Anglo-Katolik)[16] yang adalah pendeta rumah sakit Eastbourne.[17] Dia kemudian menjadi vikaris Enstone dan Heythrop dan akhirnya vikaris di Gereja Santa Maria di Wheatley, sebelah timur Oxford.[18][19][20] Ibu May adalah pendukung Partai Konservatif.[21] Ayahnya meninggal pada tahun 1981, karena cedera yang dideritanya akibat kecelakaan mobil, dan ibunya wafat karena menderita sklerosis multipel pada tahun berikutnya.[22][23] May kemudian menyatakan bahwa ia "menyesal mereka [orangtuanya] tidak pernah melihat saya terpilih sebagai Anggota Parlemen".[24]

Pada awalnya May bersekolah di Sekolah Dasar Heythrop, sebuah sekolah negeri di Heythrop, lalu diikuti oleh Sekolah Biara St. Juliana untuk Anak Perempuan, sebuah sekolah independen Katolik Roma di Begbroke, yang ditutup pada tahun 1984.[25][26][27]

Pada usia 13, ia diterima di Sekolah Tata Bahasa Holton Park Girls, sebuah sekolah negeri di Wheatley.[28] Selama menjadi murid, sistem pendidikan Oxfordshire direorganisasi, dan sekolahnya berubah menjadi Wheatley Park Comprehensive School yang baru.[25][29] May kuliah di Universitas Oxford, mengambil studi geografi di Kolese St Hugh, dan lulus dengan gelar BA pada tahun 1977.[30] Dia bekerja di sebuah toko roti pada hari Sabtu untuk mendapatkan uang saku, dan merupakan "wanita muda yang tinggi dan sadar mode yang sejak dini berbicara tentang ambisinya untuk menjadi perdana menteri wanita pertama," menurut mereka yang mengenalnya.[31] Menurut seorang teman universitasnya, Pat Frankland: "Saya tidak dapat mengingat saat ketika dia tidak memiliki ambisi politik. Saya ingat, pada saat itu, dia sangat kesal ketika Margaret Thatcher sampai di sana lebih dulu (menjadi perdana menteri)."[32]

Karier awalSunting

Sektor keuanganSunting

Antara tahun 1977 hingga 1983, May bekerja di Bank of England, dan dari tahun 1985 hingga 1997, ia bekerja di Asosiasi Layanan Pembayaran Kliring (APACS), sebagai konsultan keuangan. Dia menjabat sebagai Kepala Unit Urusan Eropa dari tahun 1989 sampai 1996 dan sebagai Penasihat Senior Urusan Internasional pada 1996 hingga 1997 di organisasi tersebut.[33]

Terjun ke politikSunting

May menjabat sebagai anggota dewan mewakili daerah Durnsford[34] di Merton, London dari tahun 1986 hingga 1994, di mana ia menjadi Ketua Bidang Pendidikan (1988-90) dan Wakil Pimpinan Kelompok serta Juru Bicara Perumahan (1992-94).

Upaya nasional yang gagalSunting

Dalam pemilihan umum 1992, May mencalonkan diri sebagai calon anggota legislatif di daerah pemilihan North West Durham, akan tetapi May kalah dari calon Partai Buruh yang juga anggota parlemen petahana Hilary Armstrong. May menempati urutan kedua dalam perolehan suara dengan 12.747 suara (27,6%), sementara Armstrong melaju kembali ke parlemen dengan perolehan 26.734 suara (57,8%), sedangkan calon dari Demokrat Liberal, Tim Farron berada di tempat ketiga. Kemudian May mengikuti pemilihan umum sela tahun 1994 untuk dapil Barking, yang digelar karena meninggalnya anggota parlemen Partai Buruh Jo Richardson. Kursi dapil tersebut secara terus-menerus dipegang oleh Partai Buruh sejak dapil itu dibentuk pada tahun 1945, dan kandidat Partai Buruh Margaret Hodge diharapkan untuk menang dengan mudah, dan pada akhirnya terjadi, Hodge menang dengan perolehan 13.704 suara (72,1%), sementara May menempati urutan ketiga dengan perolehan suara hanya 1.976 suara (10,4%).

Lolos ke ParlemenSunting

Sekitar 18 bulan menjelang pemilihan umum 1997, May terpilih sebagai kandidat Partai Konservatif untuk dapil Maidenhead, sebuah dapil baru yang diciptakan dari dapil surga Windsor dan Maidenhead dan Wokingham. May terpilih dengan perolehan 25.344 suara (49,8%), hampir dua kali lipat dari peringkat kedua Andrew Terence Ketteringham dari Demokrat Liberal, yang mendapatkan 13.363 suara (26,3%).[33] Meskipun demikian, partainya pada saat itu mengalami kekalahan terburuk di pemilu dalam kurun waktu lebih dari 150 tahun terakhir.

ReferensiSunting

  1. ^ Ball, James (17 Juli 2016). "This Is What It's Like To Work In Government For Theresa May". BuzzFeed News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2017. Diakses tanggal 6 Juni 2017. 
  2. ^ Quinn, Ben (30 Juni 2016). "Theresa May sets out 'one-nation Conservative' pitch for leadership". The Guardian. Diakses tanggal 24 Juli 2018. 
  3. ^ Rentoul, John (1 Juli 2016). "Boring and competent Theresa May is what the nation needs after the shock of the Brexit vote". Voices. The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juli 2016. Diakses tanggal 2 Juli 2016. 
  4. ^ Crace, John (9 Juli 2018). "Political crises don't come much bigger than Brexit". GQ. Diakses tanggal 10 Juli 2018. 
  5. ^ "General election 2017: Why did Theresa May call an election?". BBC News. 9 Juni 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2017. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  6. ^ "PM pledges not to fight next election". BBC News. 12 Desember 2018. Diakses tanggal 13 Desember 2018. 
  7. ^ "PM's Brexit deal rejected by 230 votes". BBC News. 15 Januari 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2019. 
  8. ^ "May's government survives no-confidence vote". BBC News. 16 Januari 2019. Diakses tanggal 18 Januari 2019. 
  9. ^ Stewart, Heather; Mason, Rowena; Walker, Peter (27 Maret 2019). "May vows to resign before next phase of Brexit if deal is passed". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 27 Maret 2019. 
  10. ^ "Latest as May makes statement outside No 10". BBC News. Diakses tanggal 24 Mei 2019. 
  11. ^ Chaplain, Chloe (7 Juni 2019). "Theresa May resigns as Tory leader – but she's still Prime Minister until the leadership contest is over". inews.co.uk. Diakses tanggal 9 Juni 2019. 
  12. ^ "UK waits for prime minister announcement". BBC News. BBC News. 23 Juli 2019. Diakses tanggal 23 Juli 2019. 
  13. ^ Mendick, Robert (9 Juli 2016). "The Oxford romance that has guided Theresa May from tragedy to triumph". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Juli 2016. Diakses tanggal 13 Juli 2016. 
  14. ^ Brasier, Hubert (1973). A Guide to the Parish Church of St Mary the Virgin, Wheatley. Gloucester: British Pub. Co. ISBN 978-0714009742. 
  15. ^ The International Who's Who. Europa Publications. 2004. hlm. 1114. 
  16. ^ Gove, Michael (9 Maret 2017). "Mrs May is our first Catholic prime minister". The Times. Diakses tanggal 9 Maret 2017. 
  17. ^ Brasier, Hubert, Crockford's Clerical Directory 1977–79, Oxford University Press
  18. ^ "Conservative Leader Hopefuls Have Faith". Church Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Agustus 2016. Diakses tanggal 12 Juli 2016. 
  19. ^ Davies, Ben (22 Mei 2001). "Vote 2001: Key People Theresa May Education and Employment". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2010. Diakses tanggal 20 Oktober 2010. 
  20. ^ "Famous family trees: Theresa May". Blog.findmypast.co.uk. 19 Maret 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Agustus 2016. Diakses tanggal 1 Juli 2016. 
  21. ^ McSmith, Andy; Morris, Nigel. "Theresa May: Iron lady in waiting". The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Oktober 2016. Diakses tanggal 30 Oktober 2016. 
  22. ^ Day, Elizabeth (27 Juli 2014). "Theresa May – what lies beyond the public image?". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Juli 2016. Diakses tanggal 10 Juli 2016. 
  23. ^ Mendick, Robert (9 Juli 2016). "The Oxford romance that has guided Theresa May from tragedy to triumph". The Daily Telegraph. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Juli 2016. Diakses tanggal 12 Juli 2016. 
  24. ^ "Theresa May on losing both parents at 25: I'm sorry they never saw me elected as an MP". inews. 3 Oktober 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2017. Diakses tanggal 11 Mei 2017. 
  25. ^ a b Kite, Melissa (15 Mei 2011). "How clashes with Theresa May led Dame Pauline Neville Jones to quit". The Sunday Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Juli 2016. Diakses tanggal 5 Juli 2016. 
  26. ^ "Screaming arrival". BBC News. 8 Mei 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Agustus 2017. Diakses tanggal 20 Oktober 2010. 
  27. ^ Sullivan, Paul (2012). The Little Book of Oxfordshire. New York: History Press. ISBN 978-0-7524-8243-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2017. Diakses tanggal 5 Juli 2016. 
  28. ^ "Looking back with Theresa". The Oxford Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-05-31. 
  29. ^ "Girls were taught in idyllic surroundings at Holton Park". Oxford Mail. 8 Juni 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Oktober 2013. Diakses tanggal 28 Juli 2010. 
  30. ^ "Oxford University class list." The Times (London). 11 Juli 1977. h. 14.
  31. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Stamp BBC 2016
  32. ^ UK, Alison Millington, Business Insider. "The life and career of British Prime Minister Theresa May". Business Insider. Diakses tanggal 17 Mei 2019. 
  33. ^ a b "As Theresa May makes a bid for prime minister we look at her first foray into politics". ITV News. 7 Juli 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2016. Diakses tanggal 9 Juli 2016. 
  34. ^ "Former Merton councillor Theresa May to become prime minister today". Wimbledon Guardian. 13 Juli 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2017. Diakses tanggal 18 Januari 2017. 

Pranala luarSunting

Parlemen Britania Raya
Konstituensi baru Anggota Parlemen
dapil Maidenhead

1997–sekarang
Petahana
Jabatan politik
Didahului oleh:
David Cameron
Perdana Menteri Britania Raya
2016–2019
Diteruskan oleh:
Boris Johnson
Jabatan partai politik
Didahului oleh:
David Davis
Ketua Partai Konservatif
2002–2003
Diteruskan oleh:
Liam Fox
Diteruskan oleh:
Lord Saatchi
Didahului oleh:
David Cameron
Pemimpin Partai Konservatif
2016–2019
Diteruskan oleh:
Boris Johnson