Buka menu utama

Tenaga surya di Australia adalah industri yang berkembang pesat. Pada Maret 2019, Australia memiliki lebih dari 2 juta instalasi PV surya dengan kapasitas gabungan sebesar 12.035 MW fotovoltaik (PV),[1] yang 4.068 MW di antaranya dipasang dalam 12 bulan. Pada tahun 2019, 59 proyek PV surya dengan kapasitas gabungan 2.881 MW sedang dalam konstruksi, dibangun atau akan memulai konstruksi setelah mencapai penutupan pendanaan.[2][3] Tenaga surya menyumbang 5,2% (atau 11,7 TWh) dari total produksi energi listrik Australia (227,8 TWh) pada 2018.[2]

2016. Pembangkit listrik PV skala komersial pertama, 1 MW Uterne Solar Power Station, dibuka pada 2011.[4] Greenough River Solar Farm dibuka pada 2012 dengan kapasitas 10 MW.[5] Harga fotovoltaik telah menurun, dan pada Januari 2013, kurang dari setengah biaya penggunaan listrik jaringan di Australia.[6]

Australia telah dikritik secara internasional karena memproduksi sangat sedikit energinya dari tenaga surya, meski memiliki sumber daya yang besar, sinar matahari yang luas dan potensi keseluruhan yang tinggi.[7][8][9][10][11]

PotensiSunting

Dengan kapasitas fotovoltaik terpasang 12.035 MW pada Maret 2019, Australia menempati peringkat di antara sepuluh negara dengan tenaga surya terbesar di dunia berdasarkan kapasitas dan menempati urutan kedua berdasarkan watt per kapita dengan 459 watt per kapita, di bawah Jerman dengan 548 watt per kapita.[12]

 
Potensi surya di Australia

Menurut Institute for Sustainable Futures, Sekolah Teknik Fotovoltaik dan Energi Terbarukan (SPREE) di Universitas New South Wales (UNSW) Australia memiliki potensi untuk memasang 179 GW tenaga surya pada atap di seluruh wilayahnya.[13]

Target energi terbarukanSunting

Pada tahun 2001, pemerintah Australia memperkenalkan target wajib energi terbarukan (MRET) yang dirancang untuk memastikan energi terbarukan mencapai 20% dari pasokan listrik di Australia pada tahun 2020. MRET akan meningkatkan generasi baru dari 9.500 gigawatt-jam menjadi 45.000 gigawatt-jam pada tahun 2020. MRET mengharuskan pembeli grosir listrik (seperti pengecer listrik atau operasi industri) untuk membeli sertifikat energi terbarukan (REC), yang diciptakan melalui pembangkitan listrik dari sumber-sumber yang terbarukan, termasuk angin, hidro, gas tempat pembuangan sampah dan panas bumi, serta solar PV dan panas matahari. Tujuannya adalah untuk memberikan stimulus dan pendapatan tambahan untuk teknologi ini. Skema ini diusulkan untuk berlanjut hingga 2030.[14]

Setelah MRET dibagi menjadi tujuan skala besar dan skala kecil pada 2011 dan pengurangan oleh pemerintah Abbott, Australia memiliki tujuan 33.000 GWh energi terbarukan dari sumber besar pada tahun 2020, atau 23,5% listrik keseluruhan.[15]

Pendanaan subsidiSunting

Program Solar Flagships menyisihkan $ 1,6 miliar untuk tenaga surya selama enam tahun.[16] Pendanaan pemerintah untuk 4 pembangkit tenaga surya baru yang menghasilkan tenaga skala pembangkit batubara (total hingga 1.000 MW - pembangkit batu bara biasanya menghasilkan 500 hingga 2.000 MW). Subsidi ini akan membutuhkan dana tambahan dari pembangun dan / atau operator pembangkit. Sebagai perbandingan, Abengoa Solar, perusahaan yang saat ini membangun pembangkit listrik tenaga surya, memperkirakan biaya pembangkit 300 MW senilai € 1,2 miliar pada tahun 2007. Pada 2009, pemerintah negara bagian Arizona mengumumkan pembangkit 200 MW senilai US $ 1 miliar.[17][18]

Lihat pulaSunting

  • ^ "Australian PV market since April 2001". apvi.org.au. 
  • ^ a b "Clean Energy Australia Report 2019" (PDF). Clean Energy Council. 
  • ^ # (2013-09-17). "Australian Energy Market Operator". Australian Energy Market Operator (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-06-02. 
  • ^ "Uterne Solar Power Station". alicesolarcity.com.au. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2012. 
  • ^ Australia's Greenough River Solar Farm Opens Amid Renewable Target Debate, Reuters, Rebekah Kebede, 9 October 2012
  • ^ "Solar Electricity Now Under Half The Cost Of Grid Power For Australian Households". CleanTechnica. 
  • ^ Sunniest places in the world, Current Results.com 
  • ^ "Is Australia falling out of love with solar power?". BBC News. 5 February 2014. Diakses tanggal 17 August 2014. 
  • ^ "In Australia, businesses are getting hit with a $500 fee designed to kill solar power". ThinkProgress. 15 August 2014. Diakses tanggal 17 August 2014. 
  • ^ "US solar giant quits Australia". Renew Economy. Diakses tanggal 17 August 2014. 
  • ^ Byrnes, L.; Brown, C.; Foster, J.; Wagner, L. (December 2013). "Australian renewable energy policy: Barriers and challenges". Renewable Energy. 60: 711–721. doi:10.1016/j.renene.2013.06.024. 
  • ^ "IEA PV Snapshot 2019" (PDF). Diakses tanggal 14 June 2019. 
  • ^ "Australia could install 179 GW of rooftop solar". pv magazine Australia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-07-06. 
  • ^ Australian Government: Office of the Renewable Energy Regulator Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  • ^ "Renewable Energy Target - History of the scheme". www.cleanenergyregulator.gov.au. 30 November 2016. Diakses tanggal 2016-07-26. 
  • ^ "Budget 2009 10: Climate change and energy". Parliament of Australia. 2010. 
  • ^ "GreenMode Sustainability Developments: Big Solar for Oz". greenmodesustainabilitydevelopments.blogspot.com. 2009-05-13. 
  • ^ "404". azcommerce.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 May 2009.