Buka menu utama

Tedy Jusuf (nama lahir Him Tek Ji, Hanzi: 熊德怡; Pinyin: Xióng Déyí[1]) adalah seorang purnawirawan Brigadir Jenderal Tentara Nasional Indonesia. Dia pernah menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia tahun 1995-1999 dari Fraksi ABRI saat itu.[2]

Brigadir Jenderal TNI (Purn.)
Tedy Jusuf
Tedy Jusuf.png
Informasi pribadi
Lahir24 Mei 1944 (umur 75)[1]
Bogor, Indonesia
Alma materAkademi Militer (1965)[2]
PekerjaanAnggota Dewan Pertimbangan Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia
Dinas militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangLambang TNI AD.png TNI Angkatan Darat

Tedy Jusuf merupakan salah satu tokoh pendiri yang ikut mendeklarasikan berdirinya Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia pada tanggal 28 September 1998 dan menjabat sebagai Ketua Umum untuk periode 1998-2000.[3]

Masa kecil dan pendidikanSunting

Tedy lahir di Bogor pada 24 Mei 1944, dari pasangan ayah kelahiran Tiongkok dan ibu kelahiran Indonesia.[4] Tedy pertama kali bersekolah di sebuah sekolah menengah Tionghoa di Pa Hwa (Sekolah Tionghoa Patikuan) sampai tingkat SLTP. Dia kemudian pindah ke sekolah negeri dan lulus pada tahun 1962 di jurusan sains.[1]

Setelah menyelesaikan SLTA, dia bergabung dengan Akademi Militer di Malang dan lulus pada tahun 1965 sebagai perwira junior.

Karier kemiliteranSunting

Meskipun mengalami banyak diskriminasi pada masa-masa awal di Angkatan Darat, Tedy secara bertahap naik pangkat, menjadi jenderal pada tahun 1983 dan bahkan menjabat sebagai anggota staf senior intelijen militer.[4]

Tedy naik pangkat menjadi Brigadir Jenderal pada tahun 1994 dan diangkat menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia pada tahun 1996 mewakili Angkatan Bersenjata Republik Indonesia saat itu.[1]

Posisi penting yang pernah dijabat oleh Tedy Jusuf dalam karier kemiliterannya di antaranya:[2]

Tedy akhirnya diminta untuk pensiun dari dinas kemiliteran aktif pada tahun 1999. Namun, selama era pemerintahan Soeharto, dia tidak dikenal sebagai seorang etnis Tionghoa.[1]

Kiprah sosial kemasyarakatanSunting

Setelah lengsernya Soeharto, Tedy menjadi aktif dalam komunitas Tionghoa. Dia kemudian menjadi ketua dari Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI), salah satu organisasi kemasyarakatan Tionghoa Indonesia yang terbesar yang didirikan pada tahun 1998. Organisasi ini merupakan organisasi sosial etnis Tionghoa pertama era pasca-Soeharto yang memiliki anggota berlatar pendidikan Tionghoa dan Indonesia di Jakarta.

Sebagai ketua umum PSMTI, Tedy menyatakan bahwa asimilasi telah gagal dan oleh karenanya integrasi sosial lebih sesuai bagi persatuan nasional. Tedy kemudian mengundurkan diri sebagai Ketua Umum dan menjabat sebagai Ketua Kehormatan.[1] Saat ini, Tedy Jusuf merupakan anggota Dewan Pertimbangan Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f Leo Suryadinata (2015). Prominent Indonesian Chinese: Biographical Sketches (4th edition). ISEAS Yusof Ishak Institute. hlm. 84. ISBN 978-981-4620-51-2. 
  2. ^ a b c "8 Perwira Berdarah Tionghoa di Masa Indonesia Modern". detikNews. 25 Februari 2014. Diakses tanggal 10 Juni 2017. 
  3. ^ "Sejarah PSMTI". PSMTI. Diakses tanggal 11 Juni 2017. 
  4. ^ a b David Kennedy (09 Juni 2003). "Tedy a voice for ethnic Chinese". The Jakarta Post. Diakses tanggal 11 Juni 2017. 
  5. ^ "Pengurus Pusat PSMTI". PSMTI. Diakses tanggal 10 Juni 2017.