Palagan Samudra Pasifik dalam Perang Dunia II

Templat:Kotak Kampanye Perang Dunia II

Pesawat angkatan laut Jepang bersiap lepas landas dari kapal induk.
Struktur komando Sekutu Barat di Pasifik.
Marinir ke-5 AS mengevakuasi personil yang terluka saat beraksi di Guadalcanal pada 1 November 1942.
USS Bunker Hill diserang oleh dua Kamikaze dalam tiga puluh detik pada 11 Mei 1945 di lepas pantai Kyushu.

Palagan Samudra Pasifik, pada Perang Dunia II, adalah sebuah palagan besar dari perang antara Sekutu dan Jepang. Palagan tersebut didefinisikan oleh komando Kawasan Samudra Pasifik kekuatan Sekutu, yang meliputi sebagian besar Samudra Pasifik dan kepulauannya, kecuali daratan utama Asia, seperti halnya Filipina, Hindia Belanda, Kalimantan, Australia, sebagian besar Teritorial Nugini dan bagian barat Kepulauan Solomon.

Istilah tersebut secara resmi ada pada 30 Maret 1942, saat Laksamana AS Chester Nimitz diangkat menjadi Komandan Sekutu Tertinggi Kawasan Samudra Pasifik.[1] Di palagan besar lainnya di kawasan Pasifik, yang dikenal sebagai palagan Pasifik Barat Daya, pasukan Sekutu dikomandani oleh Jenderal AS Douglas MacArthur.

Di palagan Samudra Pasifik, pasukan Jepang utamanya bertarung melawan United States Navy, US Marine Corps dan US Army. Britania Raya, Selandia Baru, Australia, Kanada dan negara-negara Sekutu lainnya yang juga mengerahkan pasukan.

ReferensiSunting

  1. ^ Cressman 2000, p.84

Daftar pustakaSunting