Angkatan Darat Amerika Serikat

(Dialihkan dari United States Army)

Angkatan Darat Amerika Serikat (United States Army atau disingkat US Army) adalah cabang terbesar dari Angkatan Bersenjata Amerika Serikat dan tanggung jawab utama untuk operasi militer darat. Pada tahun 2004, beranggotakan 494.295 prajurit yang aktif bertugas, 342.918 orang di Garda Nasional dan 204.134 orang di satuan cadangan.[2]

Angkatan Darat Amerika Serikat
United States Army
Mark of the United States Army.svg
Lambang Angkatan Darat Amerika Serikat
Aktif14 Juni 1775 – saat ini
Negara Amerika Serikat
Tipe unitAngkatan darat
Jumlah personel485.000 tentara reguler (2021)[1]
1.258.472 tentara total
Bagian dariAngkatan Bersenjata Amerika Serikat
Departemen Angkatan Darat
MarkasGedung Pentagon
Arlington County, Virginia, Amerika Serikat
JulukanUS Army
MotoThis We'll Defend
Ini akan kami pertahankan
HimneThe Army Goes Rolling Along
Pertempuran
Situs webwww.army.mil Sunting ini di Wikidata
Tokoh
Panglima Tertinggi Angkatan Darat AS Presiden Joe Biden
Menteri Pertahanan Angkatan Darat AS Lloyd Austin
Insignia
Bendera
Flag of the United States Army.svg
Logo
Logo of the United States Army.svg

Angkatan Darat saat ini berakar dari Angkatan Darat Kontinental yang terbentuk pada 14 Juni 1775, sebelum pembentukan Amerika Serikat, untuk memenuhi kebutuhan Perang Revolusi Amerika. Kongres membentuk Angkatan Darat Amerika Serikat pada tanggal 3 Juni 1784 setelah selesainya Perang Revolusi, untuk menggantikan Angkatan Darat Kontinental yang dibubarkan. Walaupun begitu, Angkatan Darat Amerika Serikat menganggap dirinya merupakan evolusi dari Angkatan Darat Kontinental.[3]

Angkatan Darat dikelola oleh Departemen Angkatan Darat yang dikepalai oleh Menteri Angkatan Darat yang mengepalai urusan administrasi. Pejabat tertinggi perwira militer di departemen adalah Kepala Staf Angkatan Darat.

Sebagai cabang angkatan bersenjata, misi Angkatan Darat AS adalah "untuk berjuang dan memenangkan perang Bangsa kita, dengan memberikan dominasi tanah yang cepat dan berkelanjutan, di seluruh rangkaian operasi militer dan spektrum konflik, untuk mendukung komandan kombatan".[4] Cabang tersebut berpartisipasi dalam konflik di seluruh dunia dan merupakan kekuatan ofensif dan defensif berbasis darat utama Amerika Serikat.

SejarahSunting

Angkatan Darat Kontinental dibentuk pada 14 Juni 1775 oleh Kongres Kontinental Kedua[5] sebagai pasukan terpadu bagi koloni-koloni untuk melawan Inggris Raya, dengan George Washington ditunjuk sebagai komandannya.[6] Tentara awalnya dipimpin oleh orang-orang yang pernah bertugas di Angkatan Darat Inggris atau milisi kolonial dan yang membawa banyak warisan militer Inggris bersama mereka. Selama Perang Revolusi berlangsung, dengan bantuan Perancis, sumber daya dan pemikiran militer membantu membentuk tentara baru. Sejumlah tentara Eropa datang sendiri untuk membantu, seperti Friedrich Wilhelm von Steuben, yang mengajar taktik dan keterampilan organisasi Angkatan Darat Prusia.

Perang Saudara Amerika adalah perang paling mahal bagi AS dalam hal korban. Setelah sebagian besar negara bagian budak yang terletak di AS selatan membentuk Negara Konfederasi, Tentara Konfederasi, yang dipimpin oleh mantan perwira Angkatan Darat AS, memobilisasi sebagian besar tenaga kulit putih Selatan. Pasukan Amerika Serikat ("Union" atau "The North") membentuk Union Army, yang terdiri dari sejumlah kecil unit tentara reguler dan sejumlah besar unit sukarelawan yang dikumpulkan dari setiap negara bagian, utara dan selatan, kecuali Carolina Selatan.[7]

Amerika Serikat bergabung dalam Perang Dunia I sebagai "Kekuatan Terkait" pada tahun 1917 dengan pihak Inggris, Prancis, Rusia, Italia, dan Sekutu lainnya. Pasukan AS dikirim ke Front Barat dan terlibat dalam serangan terakhir yang mengakhiri perang. Dengan gencatan senjata pada November 1918, tentara sekali lagi menurunkan kekuatannya.

Amerika Serikat bergabung dengan Perang Dunia II pada bulan Desember 1941 setelah serangan Jepang di Pearl Harbor. Sekitar 11 juta orang Amerika akan bertugas di berbagai operasi Angkatan Darat.[8] Di front Eropa, pasukan Angkatan Darat AS membentuk sebagian besar pasukan yang mendarat di Afrika Utara Prancis dan mengambil Tunisia dan kemudian pindah ke Sisilia dan kemudian bertempur di Italia. Dalam pendaratan Juni 1944 di Prancis utara dan dalam pembebasan Eropa berikutnya dan kekalahan Nazi Jerman, jutaan pasukan Angkatan Darat AS memainkan peran sentral.

Selama Perang Dingin, pasukan AS dan sekutunya melawan pasukan pro-komunis di Korea dan Vietnam. Perang Korea dimulai pada Juni 1950, ketika Uni Soviet keluar dari pertemuan Dewan Keamanan PBB, menghapus kemungkinan veto mereka. Di bawah payung Perserikatan Bangsa-Bangsa, ratusan ribu tentara AS berjuang untuk mencegah pengambilalihan Korea Selatan oleh Korea Utara dan kemudian menyerang negara utara.

Perang Vietnam sering dianggap sebagai titik terendah Angkatan Darat AS karena perekrutan personel besar-besaran, perang yang ditentang publik AS, dan pembatasan yang membuat frustrasi terhadap militer oleh para pemimpin politik AS. Sementara pasukan AS telah ditempatkan di Vietnam Selatan sejak 1959, dalam peran intelijen dan pemberian nasihat/pelatihan, mereka tidak dikerahkan dalam jumlah besar sampai tahun 1965, setelah Insiden Teluk Tonkin. Pasukan AS secara efektif membangun dan mempertahankan kendali atas medan perang "tradisional", tetapi mereka berjuang untuk melawan taktik hit and run gerilya komunis Viet Cong dan Tentara Rakyat Vietnam (NVA).[9]

Pada tahun 1990, Irak menginvasi tetangganya yang lebih kecil, Kuwait, dan pasukan darat AS dengan cepat dikerahkan untuk melindungi Arab Saudi. Pada Januari 1991 Operasi Badai Gurun dimulai, koalisi pimpinan AS yang mengerahkan lebih dari 500.000 tentara, sebagian besar dari mereka dari formasi Angkatan Darat AS, untuk mengusir pasukan Irak. Kampanye berakhir dengan kemenangan total, saat pasukan koalisi Barat mengalahkan Tentara Irak. Beberapa pertempuran tank terbesar dalam sejarah terjadi selama perang Teluk. Pertempuran Medina Ridge, Pertempuran Norfolk dan Pertempuran 73 Easting adalah pertempuran tank yang memiliki makna sejarah.[10]

Menanggapi serangan 11 September dan sebagai bagian dari Perang Global Melawan Teror, pasukan AS dan NATO menginvasi Afghanistan pada Oktober 2001, menggusur pemerintah Taliban. Angkatan Darat AS juga memimpin invasi gabungan AS dan sekutu ke Irak pada tahun 2003; itu berfungsi sebagai sumber utama untuk pasukan darat dengan kemampuannya untuk mempertahankan operasi penyebaran jangka pendek dan jangka panjang. Pada tahun-tahun berikutnya, misi berubah dari konflik militer menjadi misi anti-pemberontakan, yang mengakibatkan kematian lebih dari 4.000 anggota layanan AS (per Maret 2008) dan ribuan lainnya cedera.[11] 23.813 gerilyawan tewas di Irak antara tahun 2003 dan 2011.

PerlengkapanSunting

Kepala Staf Angkatan Darat telah mengidentifikasi enam prioritas modernisasi, secara berurutan: artileri, kendaraan darat, pesawat terbang, jaringan, pertahanan udara/rudal, dan letalitas prajurit.[12]

Perlengkapan infanteriSunting

Angkatan Darat Amerika Serikat menggunakan berbagai senjata untuk memberikan daya tembak ringan pada jarak dekat. Jenis senjata yang paling umum digunakan oleh tentara adalah karabin M4 dan senapan M16, [13] bersama dengan varian 7.62x51mm dari FN SCAR untuk Army Rangers. Pistol utama di Angkatan Darat AS adalah pistol M9 mm; pistol M11 juga digunakan. Kedua pistol tersebut akan digantikan oleh M17 [14] melalui program Modular Handgun System . [15] Prajurit juga dilengkapi dengan berbagai granat tangan, seperti granat fragmentasi M67 dan granat asap M18.

Banyak unit dilengkapi dengan berbagai senjata khusus, termasuk M249 SAW (Squad Automatic Weapon), untuk memberikan tembakan penekan di tingkat regu.[16] Tembakan tidak langsung disediakan oleh peluncur granat M320 . M1014 Joint Service Combat Shotgun atau Mossberg 590 Shotgun digunakan untuk menerobos pintu dan pertempuran jarak dekat. M14EBR digunakan oleh marksman yang ditunjuk. Penembak jitu jitu juga menggunakan M107 Long Range Sniper Rifle, M2010 Enhanced Sniper Rifle, dan M110 Semi-Automatic Sniper Rifle.

M240 adalah Senapan Mesin Medium standar Angkatan Darat AS. [17] Senapan mesin berat M2 umumnya digunakan sebagai senapan mesin yang dipasang di kendaraan. Dengan cara yang sama, 40mm MK 19 senapan mesin granat terutama digunakan oleh unit bermotor. [18]

Angkatan Darat AS menggunakan tiga jenis mortir untuk dukungan tembakan tidak langsung ketika artileri yang lebih berat mungkin tidak sesuai atau tidak tersedia. Yang terkecil dari ini adalah 60mm M224, biasanya ditugaskan di tingkat kompi infanteri.[19] Pada eselon yang lebih tinggi berikutnya, batalyon infanteri biasanya didukung oleh mortir M252 mm. [20] Mortir terbesar yang digunakan tentara adalah 120mm M120/M121, biasanya digunakan oleh unit mekanis. [21]

Dukungan tembakan untuk unit infanteri ringan disediakan oleh howitzer yang ditarik, termasuk 105mm M119A1 [22] dan 155mm M777.[23]

Angkatan Darat AS menggunakan berbagai roket dan rudal tembakan langsung untuk memberi infanteri Kemampuan Anti-Armor. AT4 adalah proyektil terarah yang dapat menghancurkan besi dan bunker pada jarak hingga 500 meter. FIM-92 Stinger adalah rudal anti-pesawat pencari panas yang diluncurkan dari bahu. FGM-148 Javelin dan BGM-71 TOW adalah senjata anti-tank.

KendaraanSunting

Doktrin Angkatan Darat AS mengutamakan peperangan mekanis. Ini bidang rasio kendaraan-untuk-prajurit tertinggi di dunia pada tahun 2009. [24] Kendaraan tentara yang paling umum adalah High Mobility Multipurpose Wheeled Vehicle (HMMWV), biasa disebut Humvee, yang mampu berfungsi sebagai pengangkut kargo/pasukan, platform senjata dan ambulans, di antara banyak peran lainnya. [25] Meskipun mereka mengoperasikan berbagai macam kendaraan pendukung tempur, salah satu jenis yang paling umum berpusat pada keluarga kendaraan HEMTT. M1A2 Abrams adalah tank tempur utama tentara, [26] sedangkan M2A3 Bradley adalah kendaraan tempur infanteri standar. [27] Kendaraan lain termasuk Stryker, [28] pengangkut personel lapis baja M113 [29] dan beberapa jenis kendaraan Mine Resistant Ambush Protected (MRAP).

Senjata artileri utama Angkatan Darat AS adalah M109A6 Paladin [30] dan M270 Multiple Launch Rocket System (MLRS), [31] keduanya dipasang pada platform terlacak dan ditugaskan ke unit mekanis berat.

Sementara Cabang Penerbangan Angkatan Darat Amerika Serikat mengoperasikan beberapa pesawat sayap tetap, ia terutama mengoperasikan beberapa jenis pesawat sayap putar. Ini termasuk helikopter serang Apache AH-64, [32] helikopter angkut taktis utilitas UH-60 Black Hawk [33] dan helikopter angkut berat CH-47 Chinook. [34] Rencana restrukturisasi menyerukan pengurangan 750 pesawat dan dari 7 menjadi 4 jenis. [35] Angkatan Darat sedang mengevaluasi dua demonstran pesawat sayap tetap; ARES, dan Artemis sedang dalam evaluasi untuk menggantikan pesawat Guardrail ISR (Intelligence, surveillance and reconnaissance). [36] Di bawah perjanjian Johnson-McConnell tahun 1966, Angkatan Darat setuju untuk membatasi peran penerbangan sayap tetapnya untuk mendukung misi administratif (pesawat ringan tanpa senjata yang tidak dapat beroperasi dari posisi depan). Untuk UAV, Angkatan Darat mengerahkan setidaknya satu kompi drone MQ-1C Gray Eagles ke setiap divisi Angkatan Darat Aktif. [37]

Tanda kepangkatanSunting

US DoD Pay Grade Special Grade O-10 O-9 O-8 O-7 O-6 O-5 O-4 O-3 O-2 O-1
NATO Code OF-10 OF-9 OF-8 OF-7 OF-6 OF-5 OF-4 OF-3 OF-2 OF-1
Insignia                      
Seragam dinas                      
Pangkat General of the Army General Lieutenant General Major General Brigadier General Colonel Lieutenant Colonel Major Captain First Lieutenant Second Lieutenant
Singkatan GA GEN LTG MG BG COL LTC MAJ CPT 1LT 2LT
US DoD Pay Grade W-5 W-4 W-3 W-2 W-1
NATO Code WO-5 WO-4 WO-3 WO-2 WO-1
Insignia          
Pangkat Chief warrant officer 5 Chief warrant officer 4 Chief warrant officer 3 Chief warrant officer 2 Warrant officer 1
Singkatan CWO5 CWO4 CWO3 CWO2 WO
US DoD Pay Grade E-9 E-8 E-7 E-6 E-5 E-4 E-3 E-2 E-1
NATO Code OR-9 OR-8 OR-7 OR-6 OR-5 OR-4 OR-3 OR-2 OR-1
Seragam dinas                           Tidak ada lambang
Pangkat Senior Enlisted Advisor to the Chairman Sergeant Major of the Army Command Sergeant Major Sergeant Major First Sergeant Master Sergeant Sergeant first class Staff sergeant Sergeant Corporal Specialist Private First Class Private Private
Singkatan SEAC SMA CSM SGM 1SG ³ MSG SFC SSG SGT CPL SPC ² PFC PV2 ¹ PV1

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ [1]
  2. ^ http://www.army.mil/references/FY04ArmyProfile.pdf
  3. ^ http://www.army.mil/cmh-pg/faq/birth.htm
  4. ^ "Organization | The United States Army". Organization | The United States Army (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-11. 
  5. ^ "Journals of the Continental Congress --WEDNESDAY, JUNE 14, 1775". memory.loc.gov. Diakses tanggal 2021-10-11. 
  6. ^ "Journals of the Continental Congress --SATURDAY, JUNE 17, 1775". memory.loc.gov. Diakses tanggal 2021-10-11. 
  7. ^ "Southern Unionists in the Civil War". 
  8. ^ "Redirecting... - U.S. Army Center of Military History". history.army.mil. Diakses tanggal 2021-10-11. 
  9. ^ "Vietnam's Changing Historiography: Ngo Dinh Diem and America's Leadership" (PDF). 
  10. ^ "10 Most Epic Tank Battles in Military History". web.archive.org. 2017-11-13. Diakses tanggal 2021-10-11. 
  11. ^ "U.S. Casualties in Iraq". web.archive.org. 2007-09-05. Diakses tanggal 2021-10-11. 
  12. ^ ASA(ALT) Weapon Systems Handbook 2018 Page 32 lists how this handbook is organized. 440 pages.
  13. ^ M4.
  14. ^ O'Melveny, Sean (19 January 2017). "Army Picks Sig Sauer's P320 Handgun to Replace M9 Service Pistol". Military.com. 
  15. ^ Individual Weapons Future Innovations Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., Project Manager Soldier Weapons.
  16. ^ M249, U.S. Army Fact Files
  17. ^ M240, U.S. Army Fact Files
  18. ^ MK 19, U.S. Army Fact Files
  19. ^ M224, U.S. Army Fact Files
  20. ^ M252, U.S. Army Fact Files
  21. ^ M120, U.S. Army Fact Files
  22. ^ M119, U.S. Army Fact Files
  23. ^ John Pike. "M777 Lightweight 155mm howitzer (LW155)". globalsecurity.org. Diakses tanggal 1 April 2015. 
  24. ^ Us Future Combat & Weapon Systems Handbook. Int'l Business Publications. 30 March 2009. hlm. 15. ISBN 978-1-4387-5447-5. Diakses tanggal 12 May 2017. 
  25. ^ HMMWV, U.S. Army Fact Files
  26. ^ Abrams Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., U.S. Army Fact Files
  27. ^ Bradley, United States Army Fact Files
  28. ^ Stryker, U.S. Army Fact Files
  29. ^ M113, U.S. Army Fact Files
  30. ^ Paladin, Army.mil
  31. ^ MLRS, U.S. Army Fact Files
  32. ^ Apache, U.S. Army Fact Files
  33. ^ Blackhawk, U.S. Army Fact Files
  34. ^ Chinook, U.S. Army Fact Files
  35. ^ Stevenson, Beth (22 January 2015), "US Army continues to face financial challenge of rotary fleet maintenance", Flightglobal, Reed Business Information, diarsipkan dari versi asli tanggal 23 January 2015, diakses tanggal 23 January 2015 
  36. ^ "Jrn Judson (27 Aug 2021) US Army's recon, electronic warfare-capable aircraft flies for the first time". 
  37. ^ Jahner, Kyle (7 August 2017). "Army to build dedicated drone runway at Fort Bliss". Army Times. 

Pranala luarSunting