Tangkira

genus tumbuh-tumbuhan

Acer adalah genus pohon dan semak yang umumnya dikenal sebagai tangkira, tinggiran, kumai, ki kanada ,atau mapel.[1]Terdapat sekitar 128 spesies, kebanyakan berasal dari Asia, Genus ini ditempatkan dalam keluarga lerak-lerakan, Sapindaceae, bersama dengan leci dan berangan kuda .[2] Ada sekitar 132 spesies , sebagian besar berasal dari Asia,[3] dan sejumlah juga muncul di Eropa , Afrika bagian utara , dan Amerika Utara. Jenis spesies dari genus ini adalah tangkira besar, Acer pseudoplatanus , spesies tangkira paling umum di Eropa.[4] Tangkira biasanya memiliki daun palem yang mudah dikenali ( kecuali Acer negundo) dan buahnya yang bersayap khas . Kerabat terdekat pohon tangkira adalah berangan kuda . Sirop tangkira dibuat dari getah beberapa spesies tangkira. Ini adalah salah satu genera pohon yang paling umum di Asia. Banyak spesies tangkira ditanam di taman yang dihargai karena warna musim gugurnya.[5]

Tangkira
Periode Paleosen Akhir – Holosen
Acer Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
KerajaanPlantae
DivisiTracheophyta
OrdoSapindales
FamiliSapindaceae
GenusAcer Edit nilai pada Wikidata
Linnaeus, 1753
Spesies
Lihat pula
spesies yang dikelompokkan dalam seksi
daftar abjad spesies
Distribusi

Edit nilai pada Wikidata

Di Indonesai, jenis pohon Acer yang tersebar adalah Acer niveum, Acer oblongum dan Acer laurinum. Indonesia, tumbuhan ini hanya ditemukan di sebagian kecil Sumatra , Sulawesi, Kalimantan , Nusa Tenggara dan Jawa. Biasanya ditemukan tumbuh liar di lahan kosong, hutan, atau gunung.[6]

Getah xilem daun tangkira diambil sebagai bahan baku pembuatan sirup tangkira yang digunakan untuk bahan pelengkap roti dan kue.

Morfologi

sunting
 
Acer saccharum (tangkira gula)

Kebanyakan pohon tangkira adalah pohon yang tumbuh hingga ketinggian 10–45 m (33–148 kaki). Lainnya berupa semak yang tingginya kurang dari 10 meter dengan sejumlah batang kecil yang tumbuh di permukaan tanah. Sebagian besar spesies bersifat meranggas , dan banyak yang terkenal dengan warna daun musim gugurnya , namun hanya sedikit spesies di Asia Selatan atau Asia tenggara dan kawasan Mediterania yang selalu hijau . Sebagian besar toleran terhadap naungan ketika masih muda dan sering kali merupakan spesies tepi sungai, tumbuhan bawah, atau pionir dibandingkan pohon klimaks yang tumbuh terlalu tinggi. Banyak sistem akar yang biasanya padat dan berserat, sehingga menghambat pertumbuhan vegetasi lain di bawahnya. Beberapa spesies, terutama Acer cappadocicum , sering kali menghasilkan tunas akar , yang dapat berkembang menjadi koloni klonal . [4]

Spesies tangkira, seperti Acer rubrum , mungkin berumah satu , diosius, atau poligamodiosius . Bunganya teratur, pentamerus , dan lahir dalam bentuk bunga tandan , bunga cawan , atau bunga payung . Mereka memiliki empat atau lima kelopak , empat atau lima mahkota bunga dengan panjang sekitar 1–6 mm (tidak ada pada beberapa spesies), empat hingga sepuluh benang sari dengan panjang sekitar 6–10 mm, dan dua putik atau satu putik dengan dua corak. Ovariumnya lebih unggul dan mempunyai dua karpel , yang sayapnya memanjang pada bunga, sehingga mudah membedakan bunga mana yang betina. Pohon tangkira berbunga di akhir musim dingin atau awal musim semi, pada sebagian besar spesies dengan atau tepat setelah munculnya daun, tetapi pada beberapa spesies sebelum pohon berdaun.[7]

 
Acer circinatum (tangkira rambat) dengan daun menjari serta urat urat daunnya yang terlihat jelas.

Tangkira dibedakan berdasarkan susunan daun yang berlawanan . Daun pada sebagian besar spesies memiliki urat dan lobus menjari , dengan 3 hingga 9 (jarang hingga 13) pembuluh yang masing-masing mengarah ke lobus, salah satunya berada di tengah atau apikal. Sejumlah kecil spesies berbeda dalam hal memiliki daun majemuk menjari, majemuk menyirip , daun berurat menyirip atau tidak berlobus. Beberapa spesies, termasuk Acer griseum (tangkira kayu kertas), Acer mandshuricum (tangkira manchuria), Acer maximowiczianum (tangkira Nikko) dan Acer triflorum (tangkira berbunga tiga), memiliki daun trifoliasi. Satu spesies, Acer negundo (tangkira Manitoba), memiliki daun majemuk menyirip yang mungkin hanya trifoliasi atau mungkin memiliki lima, tujuh, atau jarang sembilan helai daun. Beberapa di antaranya, seperti Acer laevigatum (tangkira nepal) dan Acer carpinifolium (tangkira kayu tanduk), memiliki daun sederhana berurat menyirip.

Bunga pohon ini berwarna hijau, kuning, jingga atau merah. Meskipun secara individual kecil, pengaruh keseluruhan pohon dalam berbunga dapat mencolok pada beberapa spesies. Beberapa pohon tangkira merupakan sumber serbuk sari dan nektar di awal musim semi bagi lebah.

Buah khasnya disebut samara, "helikopter", "burung pusaran" atau "polinosis". Benih-benih ini muncul dalam pasangan-pasangan yang berbeda, masing-masing berisi satu benih yang terbungkus dalam "kacang" yang melekat pada sayap pipih dari jaringan berserat dan tipis. Mereka dibentuk untuk berputar saat jatuh dan membawa benih dalam jarak yang cukup jauh tertiup angin. Orang sering menyebutnya "helikopter" karena cara mereka berputar saat jatuh. Selama Perang Dunia II, Angkatan Darat Amerika Serikat mengembangkan pembawa pasokan airdrop khusus yang dapat membawa hingga 65 pon (29 kg) perbekalan dan berbahan dasar biji pohon tangkira.[8] Pematangan benih biasanya terjadi dalam beberapa minggu hingga enam bulan setelah berbunga, dengan penyebaran benih segera setelah matang. Namun, satu pohon bisa mengeluarkan ratusan ribu benih sekaligus. Tergantung pada spesiesnya, bijinya bisa berukuran kecil dan berwarna hijau hingga oranye dan besar dengan polong biji yang lebih tebal. Biji berwarna hijau dilepaskan berpasangan, kadang dengan batang masih menyambung. Biji kuning dilepaskan satu per satu dan hampir selalu tanpa batang. Sebagian besar spesies memerlukan stratifikasi agar dapat berkecambah , dan beberapa benih dapat tetap tidak aktif di dalam tanah selama beberapa tahun sebelum berkecambah.[4]

Signifikansi budaya

sunting
 
Simbol bendera negara Kanada yang menunjukkan daun tangkira berwarna merah
 
Daun tangkira pada lambang kebesaran Sammatti

Daun tangkira ada di lambang Kanada , dan ada di bendera Kanada . Tangkira adalah simbol umum kekuatan dan daya tahan dan telah dipilih sebagai pohon nasional Kanada. Daun tangkira secara tradisional merupakan bagian penting dari tanda kebesaran militer Angkatan Darat Kanada, misalnya lambang pangkat militer untuk jenderal menggunakan simbol daun tangkira. Terdapat 10 spesies yang tumbuh secara alami di negara ini, dengan setidaknya satu spesies berada di setiap provinsi. Meskipun gagasan tentang pohon sebagai simbol nasional awalnya berasal dari provinsi Quebec[9] di mana pohon tangkira gula sangat penting, lambang pohon Kanada saat ini lebih mengacu pada tangkira generik.[10] Desain pada bendera adalah stilisasi sebelas titik yang meniru daun tangkira gula (yang biasanya memiliki 23 titik).[11]

Simbol daun tangkira juga atas nama tim hoki es Kanada, Toronto Maple Leafs .Penggunaan kata tersebut pertama kali dibuktikan pada tahun 1260 sebagai "mapole", dan juga muncul satu abad kemudian dalam Canterbury Tales karya Geoffrey Chaucer , dieja sebagai "mapul".[12] Pohon tangkira juga merupakan simbol Hiroshima , yang ada di mana-mana di meibutsu lokal .

Daun tangkira muncul di lambang Sammatti, bekas kotamadya Uusimaa , Finlandia.[13][14]

Kegunaan

sunting

Hortikultura

sunting
 
Sebuah sorotan pohon Tangkira diantara pohon separ
 
Acer palmatum memiliki lebih dari 1000 kultivar yang banyak dibudidayakan di seluruh dunia. Kultivar ini adalah 'Sango kaku', yang dikenal juga sebagai "tangkira kulit karang"

Beberapa spesies tangkira banyak ditanam sebagai pohon hias oleh pemilik rumah, bisnis, dan pemerintah kota karena warna musim gugurnya, pertumbuhannya yang relatif cepat, kemudahan pemindahan, dan kurangnya benih keras yang dapat menimbulkan masalah dalam memotong rumput. Yang paling populer adalah tangkira Norwegia (meskipun dianggap invasif di Amerika Utara), tangkira perak , tangkira Jepang , dan tangkira merah .

Kultivar

sunting

Banyak kultivar tangkira yang telah dipilih karena karakteristik tertentu hanya dapat diperbanyak melalui reproduksi aseksual seperti stek, kultur jaringan , tunas atau okulasi . Acer palmatum (tangkira Jepang) sendiri memiliki lebih dari 1.000 kultivar, sebagian besar dipilih di Jepang, dan banyak di antaranya tidak lagi diperbanyak atau tidak dibudidayakan di dunia Barat . Beberapa kultivar halus biasanya ditanam dalam pot dan jarang mencapai ketinggian lebih dari 50–100 cm.

Bonsai

sunting
 
"Roter Fächerahorn"

Tangkira adalah pilihan populer untuk seni bonsai . Tangkira Jepang ( Acer palmatum ), tangkira trisula ( A. buergerianum ), tangkira Amur ( A. ginnala ), tangkira lapangan ( A. campestre ) dan tangkira Montpellier ( A. monspessulanum ) adalah pilihan yang populer dan merespons dengan baik terhadap teknik yang mendorong pengurangan daun dan percabangan , tetapi sebagian besar spesies dapat digunakan.

Kayu balak

sunting

Beberapa spesies tangkira yang lebih besar memiliki kayu yang berharga , khususnya tangkira Gula di Amerika Utara dan tangkira besar di Eropa. Kayu tangkira gula sering dikenal sebagai kayu keras terbaik dan digunakan sebagai kayu pilihan untuk pin bola gelinding , jalur arena bola gelinding, tongkat biliar , dan tongkat olahraga. Kayu tangkira juga digunakan untuk pembuatan tongkat bisbol kayu , meskipun lebih jarang dibandingkan kayu abu atau hikori karena kecenderungan tongkat tangkira untuk pecah jika patah.

Alat musik

sunting

Tangkira dianggap sebagai kayu tala , atau kayu yang membawa gelombang suara dengan baik, dan digunakan dalam berbagai alat musik . Tangkira lebih keras dan memiliki suara yang lebih terang dibandingkan mahoni , yang merupakan kayu rala utama lainnya yang digunakan dalam pembuatan instrumen.

Bubur kertas

sunting

Kayu tangkira digunakan sebagai kayu bubur kertas . Serat memiliki dinding yang relatif tebal sehingga tidak mudah rusak saat dikeringkan. Ini memberikan volume dan kejenuhan yang baik pada kertas . Kayu tangkira juga memberikan sifat pencetakan yang baik pada kertas.

Sirop tangkira

sunting

Selama akhir musim dingin hingga awal musim semi di bagian timur laut Amerika Utara , ketika suhu malam hari berubah dari beku menjadi mencair, pohon tangkira dapat disadap untuk mendapatkan getahnya guna memproduksi sirup maple .Getahnya dikirim melalui pipa ke rumah gula dan direbus untuk menghasilkan sirup atau dibuat menjadi gula tangkira atau gula-gula tangkira . Dibutuhkan sekitar 40 liter (42 US qt) getah tangkira gula untuk membuat 1 liter (1,1 US qt) sirup.

Selain itu, karena pohon-pohon ini merupakan sumber utama serbuk sari di awal musim semi sebelum banyak tanaman lain berbunga, bunga tangkira merupakan sumber makanan bagi lebah madu yang memainkan peran penting secara komersial dalam pertanian umum dan habitat alami.

Referensi

sunting
  1. ^ "Atlas Kayu Jilid IV | PDF". Scribd. Diakses tanggal 2024-04-14. 
  2. ^ Stevens, P. F. (2001 onwards). Angiosperm Phylogeny Website. Version 9, June 2008 [and more or less continuously updated since]. http://www.mobot.org/MOBOT/research/APweb/.
  3. ^ Templat:EFloras
  4. ^ a b c van Gelderen, C. J. & van Gelderen, D. M. (1999). Maples for Gardens: A Color Encyclopedia ISBN 978-0-585-25457-9
  5. ^ [1] Crowley (2020) Acer L. from the website Trees and Shrubs Online
  6. ^ Aceraceae—(Acer laurinum Hassk.), 2016-06-12, diakses tanggal 2023-12-30 
  7. ^ Huxley, A., ed. (1992). New RHS Dictionary of Gardening. Macmillan ISBN 0-333-47494-5.
  8. ^ "Sky Hook Spirals from Plane" Popular Mechanics, December 1944, p. 75.
  9. ^ Fraser, Alistair B. (1998). "National Symbols". The Flag of Canada. Diakses tanggal 19 November 2017. 
  10. ^ Heritage, Canadian. "Official symbols of Canada - Canada.ca". Canada.pch.gc.ca. Diakses tanggal 19 November 2017. 
  11. ^ Sandberg, L. Anders (2014). Urban Forests, Trees, and Greenspace: A Political Ecology Perspective. Routledge. ISBN 9781134687633. 
  12. ^ "maple, n.1". Oxford University Press. Diakses tanggal 19 November 2017 – via Oxford English Dictionary. 
  13. ^ Suomen kunnallisvaakunat (dalam bahasa Suomi). Suomen Kunnallisliitto. 1982. hlm. 161. ISBN 951-773-085-3. 
  14. ^ "Sisäasiainministeriön vahvistamat kaupunkien, kauppaloiden ja kuntien vaakunat 1949-1995 I:13 Sammatti" (dalam bahasa Suomi). Kansallisarkiston digitaaliarkisto. Diakses tanggal September 9, 2021. 

Daftar pustaka

sunting
  • Philips, Roger (1979). Trees of North America and Europe. New York: Random House, Inc. ISBN 0-394-50259-0. 

Pranala luar

sunting