Buka menu utama

Tambang Batu Bara Ombilin adalah tambang batu bara di Kota Sawahlunto, tepatnya di lembah sempit di sepanjang Pegunungan Bukit Barisan, Sumatra Barat, Indonesia. Letaknya sekitar 70 kilometer (43 mi) dari timur laut Kota Padang, ibu kota provinsi. Tambang ini dikenal sebagai situs tambang batu bara tertua di Asia Tenggara dan satu-satunya tambang batu bara bawah tanah di Indonesia. Tambang ini dimiliki oleh PT Bukit Asam Tbk.[1][2][3]

Situs Tambang Batu Bara Ombilin
Panorama Sawahlunto.jpg
Situs Warisan Dunia UNESCO
TipeBudaya
Kriteriaii, vi
Nomor identifikasi1610
Kawasan UNESCOAsia Pasifik
Tahun pengukuhan2019 (sesi 43)
Koordinat geografi0°41′S 100°46′E / 0.683°S 100.767°E / -0.683; 100.767Koordinat: 0°41′S 100°46′E / 0.683°S 100.767°E / -0.683; 100.767
Tambang Ombilin, Sawahlunto sekitar tahun 1915.

Batu bara di Sawahlunto ditemukan pertama kali pada pertengahan abad ke-19 oleh Willem Hendrik de Greve. Sejak saat itu, eksploitasi batu bara dilakukan diiringi dengan pembangunan infrastruktur pendukung untuk kegiatan pertambangan. Penambangan batu bara secara signifikan mengubah lanskap Sawahlunto yang semula pedesaan menjadi situs industri.[1][2][4]

Pada 6 Juli 2019, Situs Tambang Batu Bara Ombilin secara resmi dikukuhkan sebagai Situs Warisan Dunia oleh Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa "UNESCO".[5]

SejarahSunting

Batu bara di daerah ini ditemukan oleh insinyur Belanda Willem Hendrik de Greve pada tahun 1868. Penambangan di tambang terbuka dimulai pada tahun 1892 seiring dengan rampungnya infrastruktur pendukung berupa jaringan kereta api guna mengangkut batu bara ke Pelabuhan Teluk Bayur, Padang. Sebelum kemerdekaan, produksi batu bara mencapai puncaknya pada tahun 1930, dengan produksi lebih dari 620.000 ton per tahun. Produksi batu bara Ombilin mampu memenuhi 90 persen kebutuhan energi Hindia Belanda.[2]

Pada periode 1942–1945, tambang dikendalikan oleh pemerintah pendudukan Jepang. Pada periode 1945–1958, tambang dikelola oleh Direktorat Pertambangan dan pada periode 1958–1968, oleh biro perusahaan pertambangan negara. Pada tahun 1968, tambang Ombilin menjadi unit produksi Ombilin dari perusahaan pertambangan batu bara negara Bukit Asam. Produksinya pernah mencapai pada tahun 1976 dengan total 1.201.846 ton per tahun.[6]

Pada 2002, cadangan batu bara di tambang terbuka Ombilin mulai menipis. Setelah itu, hanya tambang bawah tanah yang terus beroperasi.[7] China National Technology Import-Export Corporation (CNTIC) pernah menginvestasikan $100 juta untuk tambang Ombilin.[7][8]

Pada 2008, tambang ini diperkirakan memiliki cadangan sekitar 90,3 juta ton batu bara pembuat kokas, di antaranya 43 juta ton bisa ditambang.[6] Tambang ini menghasilkan sekitar 500.000 ton batu bara setiap tahunnya.[6] Pada 2019, Bukit Asam menghentikan operasinya di Ombilin.

Daya tarik wisataSunting

Saat ini, sisa-sisa kejayaan tambang di Sawahlunto dikelola untuk menggerakkan roda perekonomian kota berbasis industri pariwisata warisan budaya. Kawasan bekas tambang dihijaukan dan infrastruktur peninggalan kolonial direvitalisasi untuk tujuan wisata, di antaranya kini dijadikan kebun binatang, pacuan kuda, dan danau. Lubang bekas galian tambang diberi pencahayaan yang cukup dan pasokan udara, salah satunya Lubang Tambang Mbah Soero, untuk menarik wisatawan lokal dan asing, terutama dari Malaysia dan Singapura. Wisatawan dapat masuk dengan biaya Rp30.000 per orang.[2][6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting