Tahun 0

tahun kalender

Tahun nol tidak ada dalam sistem Anno Domini (AD) yang biasa digunakan untuk angka tahun dalam kalender Gregorian dan pendahulunya, kalender Julian. Dalam sistem ini, tahun 1 SM diikuti oleh 1. Namun, ada satu tahun nol dalam penomoran tahun astronomi (yang bertepatan dengan tahun Julian 1 SM) dan dalam ISO 8601: 2004 (yang bertepatan dengan tahun Gregorian 1 SM),[1] serta di semua kalender Buddha dan Hindu.

Semua era yang digunakan dengan kalender Hindu dan Budha, seperti era Saka atau Kali Yuga, dimulai dengan tahun 0. Semua kalender ini menggunakan tahun berlalu, kadaluarsa, atau lengkap, berbeda dengan kebanyakan kalender lain yang menggunakan tahun sekarang. Satu tahun penuh belum berlalu untuk tanggal mana pun di tahun awal zaman, sehingga angka 1 tidak dapat digunakan. Sebaliknya, selama tahun pertama indikasi 0 tahun (telah berlalu) diberikan untuk menunjukkan bahwa epoch tersebut kurang dari 1 tahun. Ini mirip dengan metode Barat yang menyatakan usia seseorang – orang tidak mencapai usia satu tahun sampai satu tahun telah berlalu sejak lahir (tetapi usia mereka selama tahun yang dimulai saat lahir ditentukan dalam bulan atau tahun pecahan, bukan sebagai usia nol). Namun, jika usia ditentukan dalam tahun dan bulan, orang tersebut akan dikatakan, misalnya, 0 tahun 6 bulan atau 0,5 tahun. Ini serupa dengan cara waktu ditampilkan pada format 24 jam: selama satu jam pertama suatu hari, waktu yang berlalu adalah 0 jam, n menit.

ReferensiSunting

  1. ^ Richards, E. G. (2013). "Calendars". Dalam Urban, Sean E.; Seidelmann, P. Kenneth. Explanatory Supplement to the Astronomical Almanac (edisi ke-3). Mill Valley, CA: Univ Science Books. hlm. 591. ISBN 978-1-891389-85-6.