Syamsul Maarif

Mayor Jenderal TNI (Purn.) Prof. Dr. Syamsul Maarif, M.Si. (lahir di Kediri, Jawa Timur, 27 September 1950; umur 70 tahun) adalah seorang purnawirawan Tentara Nasional Indonesia yang menjabat Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana pertama (2008-2015).

Syamsul Maarif
Prof Syamsul Maarif.jpg
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana ke-1
Masa jabatan
2008–2015
PendahuluTidak ada, jabatan baru
PenggantiLaksamana Muda TNI (Purn.) Willem Rampangilei
Gubernur Akademi Militer ke-22
Masa jabatan
1999–2000
PendahuluMayor Jenderal TNI Irvan Eddyson T
PenggantiMayor Jenderal TNI M. Noor Aman
Informasi pribadi
Lahir27 September 1950 (umur 70)
Bendera Indonesia Kediri, Jawa Timur
Kebangsaan Indonesia
Alma materAkademi Militer (1973)
PekerjaanTentara
Dinas militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
Masa dinas1973 - 2008
PangkatPdu mayjendtni staf.png Mayor Jenderal TNI
Pertempuran/perangOperasi Seroja

Syamsul lahir dari pasangan orangtua Bapak H. Imam Suhadi dan Ibu Hj. Rusminah. Syamsul Maarif menikah dengan Hj. Nanik Kadariyani, seorang gadis dari Kauman Gg. 4, Pare, Kediri, Jawa Timur. Hj. Nanik Kadariyani lahir pada 24 Agustus 1955 dari pasangan orangtua Bapak H. Kasan Pratikno dan Hj. Daliyani. Mengawali karier militer di TNI Angkatan Darat, Syamsul Maarif yang lulus dari Akabri Tahun 1973, menjabat sebagai Danton STTB Kiban Yon 743 Kupang. Syamsul Maarif merupakan alumni Akademi Militer lulus tahun 1973. Jabatan terakhir beliau sebagai perwira tinggi adalah sebagai Aster Kasum TNI (2005-2006) dengan pangkat Mayor Jenderal. Selain pendidikan militer, pria ini juga menempuh pendidikan S1 Administrasi Negara diambil di FISIP Universitas Terbuka (1995), pendidikan S2 Ilmu-Ilmu Sosial diambil di FISIP Universitas Airlangga (2002) dan pendidikan terakhirnya adalah Doktor (S3) Sosiologi Militer yang diambil di FISIP Universitas Indonesia (UI) Jakarta (2007).

BiografiSunting

Syamsul Maarif dipercaya oleh Presiden Sebelum dilantik sebagi Kepala BNPB, alih status dari anggota TNI aktif menjadi  PNS (IV e) dan dilantik sebagai Kepala Pelaksana Harian (Kalakhar)  Badan Koordinasi Penanggulangan Bencana (Bakornas PB) dari tahun 2006-2008,dibawah Wapres yg bertindak sebagai  Ketua (ex officio) Bakornas PB. untuk mengisi posisi kosong sebagai Kepala Pelaksana Harian Bakornas sebagai eselon I hingga ketika BNPB terbentuk tahun 2008 dia diangkat sebagai Kepala BNPB dengan posisi setingkat menteri, sesuai UU No 24/2007 tentang Penanggulangan Bencana, adalah jabatan setingkat Menteri, yang berkedudukan langsung di bawah Presiden. Syamsul Maarif dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang dipimpinnya berkerja keras mengkoordinasikan perencanaan dan pelaksanaan kegiatan penanganan bencana dan kedaruratan yang terjadi di Indonesia secara terpadu dan juga melaksanakan penanganan bencana dan kedaruratan mulai dari sebelum, pada saat, dan setelah terjadi bencana yang meliputi pencegahan, kesiapsiagaan, penanganan darurat, dan pemulihan.

Pada saat kejadian bencana di Aceh akhir tahun 2004, Syamsul Maarif terlibat langsung dalam penanganan tsunami, saat itu pria yang pernah menjadi Danrem Bhaskara Jaya Surabaya, Kasdam V/Brawijaya dan Kapuspen TNI di era reformasi ini sudah menjabat Aster Kasum TNI. Syamsul Maarif juga terlibat dalam penanganan gempa di Jogja tahun 2006.

Pada tahun yang sama Syamsul Maarif juga berperan aktif mengendalikan bencana asap saat terjadi kebakaran hutan, di Kalimantan maupun di Sumatra tahun 2006. Tak terhitung berapa kali terjadi bencana alam di Indonesia, Kinerja BNPB di bawah kepemimpinan Syamsul Maarif cukup menonjol dan berhasil melakukan penanganan serta evakuasi korban serta menyelesaikan pemulihan pasca bencana, juga memberikan informasi pencegahan dan melatih kesigapan masyarakat akan bencana alam.

Atas jasa dan peran sertanya dalam penanggulangan bencana gunung Gunung Merapi, Universitas Gajah Mada dalam Malam Anugerah Insan Berprestasi dalam rangkaian kegiatan Dies Natalis ke-61 UGM di Balai Senat, memberikan penghargaan Nusa Reksa Pratama pada tahun 2010. Penghargaan tersebut diberikan secara langsung oleh Rektor UGM, Prof. Ir. Sudjarwadi, M.Eng., Ph.D., selain Prof. Dr. Syamsul Maarif, M.Si. Penghargaan juga diberikan kepada Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Dr. Ir. Surono, Syamsul Maarif, dan kepada 17 alumni, termasuk di antaranya lima orang senior yang berjasa sebagai pengerah tenaga mahasiswa, 18 mahasiswa berprestasi, 15 dosen berprestasi, dan 28 pegawai di lingkungan universitas negeri tertua di Indonesia ini. Tahun 2011 Susilo Bambang Yudhoyono sebagai Presiden Republik Indonesia juga memberikan penghargaan Bintang Mahaputera Utama.

Syamsul Maarif beserta istri juga menerima gelar adat Sangsako yang diberikan Lembaga Kerapatan Adat Alam Minangkabau (LKAAM) Padang Pariaman dan Kota Pariaman, Tahun 2012. Gelar yang diterima Syamsul Maarif, Yang Dipertuan Raja Maulana Pagar Alam, dan Nanik Kadaryani diberi gelar Puti Reno Anggun Suri sebagai penghargaan atas peran serta jasanya pada penanganan pasca gempa bumi Sumatra Barat tahun 2009.

Selama berkarier di dunia militer dan penanggulangan bencana, Syamsul Maarif telah melakukan penugasan di luar negeri. Penugasan pertama di Program Sus Tactical Intellegence Officer di Amerika Serikat pada tahun 1985 – 1986. Beberapa penugasan lain antara lain di negara – negara ASEAN, Selandia Baru, Kamboja, Australia, Turki, Spanyol, Belanda, dan Mesir.

Selain itu pada tahun 2003 – 2006 juga sebagai Ketua Delegasi Indonesia dalam Pokja Sosek Malindo, serta menjadi keynote speaker pada World Reconstruction Conference di kantor PBB Jenewa, Swiss. Pada tahun 2010, Syamsul Maarif sebagai Ketua Delegasi Pemerintah Indonesia pada 4th Asian Ministerial Conference for Disaster Risk Reduction di Incheon, Korea Selatan. Pada tahun 2011 ditunjuk oleh Presiden RI, Dr. Susilo Bambang Yudhoyono, sebagai focal point dan hadir pada 3rd Global Platform for Disaster Risk Reduction di Jenewa, Swiss sebagai ketua delegasi Indonesia dan Presiden RI mendapat penghargaan “Global Champion for Disaster Risk Reduction”  pada acara ini. Pada tahun 2012 bertindak sebagai Chairman 5th Asian Ministerial Conference for Disaster Risk Reduction  di Yogyakarta yang dihadiri ± 3.000 peserta dari 62 negara.

Mengenai seni, ternyata Syamsul Maarif juga hobi dengan musik beraliran jazz, bahkan sudah menciptakan beberapa lagu. Tidak hanya lagu beraliran jazz yang diciptakan oleh Syamsul Maarif, Hymne Bhakti Pertiwi dan Mars Tangguh adalah lagu yang diciptakan sebagai perenungan kepada penggiat kemanusiaan. Bahkan selain lagu, Syamsul Maarif juga mengarang puisi yang berjudul ''SENANDUNG KENANGAN''. Puisi tersebut dipersembahkan Prof. Dr. Syamsul Maarif untuk mengenang rekan-rekan Cadaka Dharma, PuncakTidar yang gugur sebagai Kusuma Bangsa.

PendidikanSunting

  • Akabri Darat (4 Tahun), 1973
  • S-1 : Administrasi Negara, FISIP Universitas Terbuka, 1995
  • S-2 : Ilmu-Ilmu Sosial, FISIP Univ Airlangga, 2002
  • S-3 : Sosiologi, FISIP Univ Indonesia, 2007

MiliterSunting

  • Akabri
  • Sussarcabif
  • Diksarpara
  • Sustafpur
  • Seskoad
  • Lemhanas KSA VIII, 2000

Penugasan MiliterSunting

Operasi Intelijen di perbatasan Timor Timur pada Tahun 1974

  • Operasi Seroja, 1976 – 1977
  • Satgas Trisula Timtim, 1976 – 1979
  • Operasi Sospol

KarierSunting

Sejak Tahun (1974 – 1988) Danton hingga Wadanyon di Kodam IX/Udayana, Bali, dan Nusa Tenggara.

Selanjutnya selama periode (1989 – 1997) menjabat sebagai Danyon, Dandim, Danrem, serta Kasdam di lingkungan Kodam V/Brawijaya, Jawa Timur.

  • Manajer Persebaya pada tahun 1995 – 1997
  • Kasdam V Brawijaya, 1997
  • Kapuspen TNI, 1998
  • Dosen di Akmil thn 1986-1989
  • Gubernur Akmil, 1999 - 2000
  • Anggota DPR RI, 2000 – 2003
  • Askomsos TNI, 2003 – 2005
  • Aster TNI, 2005 – 2006
  • Kalakhar Bakornas PB, 2006 – 2008
  • Kepala BNPB, 2008 – 2015
  • Ketua Team Advisory Board, ITB (Bidang Mitigasi)
  • Ketua Dewan Pembina Forum Peduli Bencana Indonesia (FPBI)
  • Ketua Dewan Penasehat Platform Nasional Pengurangan Risiko Bencana
  • Ketua Dewan Penasehat Ikatan Ahli Kebencanaan Indonesia (IABI),2017 – sekarang
  • Ketua Dewan Penasehat Lembaga Sertifikasi Profesi Penanggualangan Bencana (LSP PB), 2014 - sekarang
  • Guru Besar Sosiologi Kebencanaan, FISIP, Univ Jember 2014
  • Dosen FISIP Univ Jember, 2008 - Sekarang
  • Dosen Tetap Universitas Pertahanan pada Prodi S2 Manajemen Bencana pada Fakultas KAMNAS ,dan S3 di Universitas Pertahanan
  • Dosen tidak tetap di Program S3 FIA UB Kampus Jakarta, 2018 - sekarang
  • Dosen tidak tetap S2 FTS UBH Padang, 2018- sekarang
  • Dosen tidak tetap FISIP UPN Jakarta, 2019 - sekarang

PenghargaanSunting

  • Bintang Mahaputera Adipradana, RI
  • Bintang Mahaputra Utama, RI
  • Lencana Bhakti Kesra Utama, Kemenkokesra
  • Nusa Reksa Pratama, UGM
  • Bintang Kartika Ekapakci Pratama, TNI AD
  • Bintang Kartika Ekapakci Nararya, TNI AD
  • Bintang Yudha Dharma Nararya, TNI
  • Bintang Yudha Dharma Pratama, TNI
  • Satya Lencana Seroja, TNI
  • Satya Lencana Kesetiaan 8 Tahun, TNI
  • Satya Lencana Kesetiaan 16 Tahun, TNI
  • Satya Lencana Kesetiaan 24 Tahun, TNI
  • Satya Lencana Dwidya Sistha, TNI

Gelar KehormatanSunting

  • Kanjeng Raden Haryo Tumenggung, (KRHT) Martodipuro ; Keraton Surakarta, 2002
  • Umbu Ratu Jawa ; NTT, 2012
  • Yang Dipatuan Rajo Maulana Paga Alam ; Sumatera Barat, 2012
  • Duta Nagari Ngayogyakarta Hadiningrat ; dari Gubernur DIY, 2012
  • Pangeran Merto Negoro ; dari Kesultanan Kutai Kertanegara Ing Martadipura, 2014
  • Snon Soren yang artinya Raja Laut ; dari masyarakat Raja Ampat, Papua, 2015
  • Marga Sembiring Depari ; dari masyarakat Karo, Sumatera Utara, 2015

BukuSunting

  • Militer Pasca Perang Dingin: Militer Posmo, 2010 (terjemahan)
  • Militer Dalam Parlemen 1960-2004, 2010
  • Perilaku Kolektif Dan Gerakan Sosial, 2011
  • Kapital Sosial, 2011
  • Merapi Menyapa Kehidupan, Hidup Harmonis di Lereng Merapi, 2012
  • Pikiran dan Gagasan Penanggulangan Bencana di Indonesia, 2012
  • Lima Tahun BNPB: Tumbuh, Utuh, Tangguh, 2013
  • Operasi Hati Teriris, penanganan gempa di Aceh Tengah, 2013
  • Ketangguhan Masyarakat dalam Penanggulangan Bencana, 2013
  • Arah Baru Sosiologi Militer, 2014 (terjemahan)

Jurnal IlmiahSunting

  • Bencana dan Penanggulangannya, Tinjauan dari Aspek Sosiologis , 2010
  • Meningkatkan Kapasitas Masyarakat Dalam Mengatasi Resiko Bencana Kekeringan, 2011
  • Kontestasi Pengetahuan Dan Pemaknaan Tentang Ancaman Bencana Alam (Studi Kasus Ancaman Bencana Gunung Merapi), 2012
  • Initiation Of The Desa Tangguh Bencana Through Stimulus-Response Method, 2012
  • Development Of Socio-Technical Approach For Landslide Mitigation and Risk Reduction Program In Indonesia, 2012
  • Penanggulangan Bencana Ditinjau dari Perspektif Sosiologi (Jurnal Sains dan Teknologi Indonesia, BPPT), 2013
  • Kapital Sosial dalam Relokasi Pemukiman Pasca Erupsi Merapi Pembelajaran dari Studi Kasus di Cangkringan Sleman, Yogyakarta, 2015
  • Dimensi Sosial dalam Penanganan Bencana (Studi Kasus Penanganan Gempa Bumi di Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung, 2016
  • Membangun Budaya Sadar Bencana di Indonesia Berbassis Potensi dan Kearifan Lokal, 2017
  • Studi Implementasi Kebijakan Pengarusutamaan Pengurangan Risiko Bencana dalam Hubungannya dengan Pola Penanganan Darurat Bencana Banjir di Kabupaten Sampang Provinsi Jawa Timur, 2017
  • Studi Evaluasi Kebijakan Pemulihan (Pasca Bencana) Erupsi Gunung Sinabung Kabupaten Tanah Karo - Provinsi Sumatera Utara, 2017
  • The Influence of Corporate Strategy, on Environmental Management Implications for Decision Making: A Survey of All Communities Affected by Landslides as Due to Environmental Damage in Nganjuk Regency, (2019)

Keynote Speaker Seminar InternationalSunting

  • World Reconstruction Conference di Jenewa, Swiss, 2010
  • Ketua Delegasi Pemerintah Indonesia pada 4th Asian Ministerial Conference on Disaster Risk Reduction di Incheon, Korea Selatan, 2010
  • Focal point 3rd Global Platform for Disaster Risk Reduction di Jenewa, Swiss, 2011
  • Chairman ARF Direx (Asean Regional Forum Disaster Relief Exercise), Manado, 2011
  • Chairman dalam 5th Asian Ministerial Conference on Disaster Risk Reduction(AMCDRR), DIY, 2012
  • Keynote Speaker the Global Thematic Consultation on Disaster Risk Reduction and the Post-2015 Development Agenda, Jakarta, 2013
  • Moderator dalam diskusi “Lesson Learned of Mega Diaster”, WCDRR, Sendai, 2015

ReferensiSunting