Buka menu utama

Sungai Pawan adalah sungai utama di Kalimantan Barat, Indonesia.[1][2] Memiliki panjang 197 kilometer (122 mi).[3] Anak-anak sungainya meliputi Sungai Keriau.

Sungai Pawan
Kerlau, Pawan River
Pawan River.png
Daerah aliran sungai Pawan
Sungai Pawan berlokasi di Kalimantan
Sungai Pawan
Lokasi mulut sungai
Sungai Pawan berlokasi di Indonesia
Sungai Pawan
Sungai Pawan (Indonesia)
Lokasi
Negara Indonesia
Ciri-ciri fisik
Hulu sungai 
 - lokasiKalimantan Barat
Panjang197 kilometer (122 mi)
Informasi lokal
Zona waktuWIB (UTC+7)
GeoNames1631925

HidrologiSunting

Di pertengahan alirannya Sungai Pawan melintasi kota kecil Tandjoengpoera (Tanjungpura). Sungai Pawan melintasi Ketapang sebelum bermuara ke Laut China Selatan pada 1°49′30″S 109°55′9″E / 1.82500°S 109.91917°E / -1.82500; 109.91917. Letak muaranya 45 mil (72 km) di selatan Sukadana kota. Sukadana berarti "kota cahaya" dan dikenal sebagai kota berlian. Sungai Pawan mengalir ke laut dekat Ketapang sekarang melalui dua muara sungai; yang merupakan saluran berkelok-kelok. Kedalaman air di sini adalah sekitar 6 kaki (1,8 m) selama air pasang musim semi. Tanjungpura terletak sekitar 35 mil (56 km) di hulu. Sungai ini merupakan salah satu sungai utama di Propinsi Kalimantan Barat di Kabupaten Ketapang,  478 kilometer (297 mi) dari Pontianak, yang beribu kota Ketapang. Tanah gambut tropis telah diidentifikasi di daerah cekungannya.[4][5]

Sungai ini dapat dilayari dan "bandung-bandung" bertumpuk di sungai. Bandung ini tidak hanya menjadi sarana transportasi bagi masyarakat, tetapi juga unit perumahan yang dibawa melakukan perjalanan panjang alur perdagangan sungai di sepanjang rute di desa-desa di tepi sungai[6]

GeografiSunting

Sungai ini mengalir di wilayah barat pulau Kalimantan yang beriklim hutan hujan tropis (kode: Af menurut klasifikasi iklim Köppen-Geiger).[7] Suhu rata-rata setahun sekitar 24 °C. Bulan terpanas adalah Juni, dengan suhu rata-rata 26 °C, and terdingin Januari, sekitar 22 °C.[8] Curah hujan rata-rata tahunan adalah 3702 mm. Bulan dengan curah hujan tertinggi adalah Desember, dengan rata-rata 505 mm, dan yang terendah September, rata-rata 140 mm.[9]

SejarahSunting

Secara historis Sungai Pawan melintasi Kerajaan Ulu. Telah disimpulkan bahwa Daerah Aliran Sungai (DAS) Pawan berada di bawah pengaruh kuat kelompok suku "kerajaan Majapahit Jawa berbudaya India" pada abad ke-15 atau sebelumnya. Beberapa pedagang dari kelompok ini menetap di sini di lembah di kota pesisir Sukadana dan kemudian pindah di sepanjang lembah sungai untuk perdagangan kayu dan barang-barang lainnya. Aliansi dengan pernikahan antara masyarakat pedagang dengan putri-putri kepala suku melegitimasi praktik-praktik perdagangan. Dari abad ke-16 dan seterusnya, daerah sekitarnya, hulu lembah sungai, berada di bawah kendali Raja-raja Dayak (raja-raja berbudaya India); ini adalah area luas "kerajaan Dayak" tidak hanya di hulu lembah sungai Pawan tetapi juga diperpanjang ke hulu Sekadau, melintasi batas cekungan. Daerah ini dianggap aman dari serangan bajak laut dan sebagai hasilnya, perdagangan emas dan berlian dicatat berkembang sampai kesultanan Pontianak menciptakan rintangan ekonomi yang serius terhadap kerajaan Sanggau.[10][11]

Kawasan hutanSunting

Kawasan Hutan Ketapang dikelola di bawah Kantor Pengelolaan Hutan (KPH) kecamatan yang memiliki sembilan kelurahan di selatan Sungai Pawan dan lima kelurahan di bagian utara sungai, di KPH Batu Ampar di daerah Pontianak.[12]

FaunaSunting

Borneo orangutan, ditemukan di hutan sepanjang sungai Pawan di Kalimantan Barat, menghadapi hilangnya habitat parah akibat penebangan dan pembukaan lahan untuk kelapa sawit dan dengan kegiatan pertanian terkait. Akibatnya, populasi mereka menurun. Orangutan di wilayah ini adalah sub-spesies Pongo pygmaeus wurmbii. Mereka berbeda dengan spesies yang ditemukan di Sumatra.[13]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Rand McNally, The New International Atlas, 1993.
  2. ^ Sungai Pawan at Geonames.org (cc-by); Last updated 2012-01-17; Database dump downloaded 2015-11-27
  3. ^ "West Kalimantan" (PDF). Embassy of Indonesia Doha. Diakses tanggal October 30, 2010. 
  4. ^ "Horizontal and Vertical Distribution of Carbon, Nitrogen and Sulfur Concentrations in Sungai Putri Peat Forest, Ketapang District of West Kalimantan Province, Indonesia" (pdf). Tanjungpura University, Pontianak, Indonesia. Diakses tanggal 2010-11-01. 
  5. ^ "Places of Interest in West Kalimantan". Archipela Go West Kalimantan. Archived from the original on 2010-01-21. Diakses tanggal 2010-11-01. 
  6. ^ "Kalimantan as a Tourism Destination". West Kalimantan. Kalimanatan, the Passion for Adventure Travelers. Archived from the original on 2010-03-23. Diakses tanggal 2010-11-01. 
  7. ^ Peel, M C; Finlayson, B L; McMahon, T A (2007). "Updated world map of the Köppen-Geiger climate classification". Hydrology and Earth System Sciences. 11. doi:10.5194/hess-11-1633-2007. 
  8. ^ "NASA Earth Observations Data Set Index". NASA. 30 January 2016. 
  9. ^ "NASA Earth Observations: Rainfall (1 month - TRMM)". NASA/Tropical Rainfall Monitoring Mission. 30 January 2016. 
  10. ^ "The kingdom of Ulu are in Borneo's history: a comment. (Research Notes)". The Free Library. Diakses tanggal 2010-11-01. 
  11. ^ "The kingdom of Ulu are in Borneo's history: a comment". Borneo Research Council. 1999. Diakses tanggal October 30, 2010. 
  12. ^ Soetarto, Endriatmo; Soetarto, M. T. Felix Sitorus; M. Yusup Napiri (2001). Decentralisation of administration, policy making and forest management in ... Center for International Forestry Research (CIFOR). ISBN 979-8764-85-4. 
  13. ^ "Little resilience in the face of logging and fire". WWF. Archived from the original on 2013-04-15. Diakses tanggal 2010-11-01. 

Koordinat: 1°43′45″S 110°12′37″E / 1.72917°S 110.21028°E / -1.72917; 110.21028

Pranala luarSunting