Sultan Bachtiar Najamudin

politisi Indonesia

Sultan Bachtiar Najamudin, S.Sos., M.Si. (lahir 11 Mei 1979) adalah Wakil Ketua III DPD RI Periode 2019-2024 yang berasal dari daerah pemilihan Bengkulu dengan perolehan suara 191.499. Ia sebelumnya adalah wakil Gubernur Bengkulu yang menggantikan Junaidi Hamsyah.

Sultan Bachtiar Najamudin
Wakil Ketua DPD RI Sultan Bachtiar Najamudin.jpg
Potret sebagai Anggota Dewan Perwakilan Daerah periode 2019-2024
Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia
Mulai menjabat
2 Oktober 2019
Menjabat bersama Nono Sampono & Mahyudin
Ketua DPDLa Nyalla Mattalitti
PendahuluDarmayanti Lubis
Akhmad Muqowam
Wakil Gubernur Bengkulu ke-7
Masa jabatan
4 Juli 2013 – 1 Desember 2015
GubernurJunaidi Hamsyah
PendahuluJunaidi Hamsyah
PenggantiRohidin Mersyah
Informasi pribadi
Lahir11 Mei 1979 (umur 42)
Anggut, Pino, Bengkulu Selatan, Bengkulu
KebangsaanIndonesia
Partai politikPDIP
Suami/istriAgusrin Maryono Najamuddin (kakak)
PekerjaanPolitikus

Sebelum terjun ke dunia politik, Sultan memulai kerja profesional sebagai seorang pengusaha yang memulai usaha dari nol. Ia memulai usaha dari service AC keliling lalu berkembang membentuk perusahaan sendiri. Ia juga tercatat sebagai pengusaha di bidang penjualan senjata, bahan peledak dan tabung gas skala nasional di bawah bendera ASA karya Group.

Di usia tiga puluhan tahun ia memutuskan untuk pulang ke Bengkulu untuk mengabdikan diri untuk membangun daerah kelahirannya. Ia memulai dengan menjadi aktivis pemuda dan berhasil menjadi ketua KNPI provinsi Bengkulu dan sempat bertarung menjadi kandidat untuk memperebutkan ketua umum KNPI nasional.

Pada tahun 2009 Sultan memutuskan maju sebagai calon DPD RI dapil Bengkulu dan berhasil mewakili Bengkulu bersama Ahmad kanedi, Riri damayanti dan Eni khairani. Ia pun di daulat menjadi ketua hubungan antar lembaga di DPD RI. Berjalan tiga tahun Sultan terpaksa mengundurkan diri dari DPD karena terpilh menjadi Wakil Gubernur Bengkulu sisa masa bakti 2010-2015.

Karier politiknya maju selangkah dengan manjadi kandidat Calon Gubernur Bengkulu tahun 2015-2020. Berpasangan dengan Mujiono, seorang Kader PDIP mereka berhadapan Head to Head dengan pasangan Ridwan-Mukti- Rohidin Mersyah. Meski belum berhasil memenangkan kontestasi demokrasi saat itu, Sultan tetap komitmen mengabdikan diri untuk provinsi Bengkulu dengan memberikan masukan kontruktif  kepada pemerintah daerah.

Tahun 2019 Sultan maju kembali menjadi kandidat calon DPD RI mewakili Provinsi Bengkulu. Dan Ia terpilih dengan suara terbanyak dengan meraih 191.499 suara jauh meninggalkan calon terpilih lainya. Melalui mekanisme internal pemilihan pimpinan DPD RI Sultan akhirnya terpilih menjadi wakil ketua DPD RI  setelah sebelumnya terpilih secara aklamasi mewakili anggota DPD RI wilayah barat yang meliputi wilayah sumatera dan sebagian Jawa.

Riwayat pendidikanSunting

Riwayat organisasiSunting

  • HIPMI Bengkulu (2011-2014)
  • KONI Bengkulu (2011-2013)
  • PARFI (2006-sekarang)
  • KADIN DKI (2003)
  • HIMA Fisip UI (2003)

Riwayat pekerjaanSunting

  • Wakil Gubernur Bengkulu (2013-2015)
  • Anggota DPD-RI (2009-2013)
  • Komisaris Asa Karya Group
  • Pimpinan Perusahaan Majalah EKBIS
  • CEO Majalah Healt News
  • Wakil Ketua DPD-RI (2019-2024)

ReferensiSunting

Pranala luarSunting