Sukhoi Su-57

Pesawat tempur generasi 5

Sukhoi Su-57 (Bahasa Rusia: Сухой Су-57; kode NATO: Felon) adalah jet tempur generasi kelima yang dikembangkan oleh Sukhoi untuk Angkatan Udara Rusia. Sebelumnya jet tempur ini bernama PAK-FA (Bahasa Rusia: ПАК ФА; singkatan dari: Перспективный авиационный комплекс фронтовой авиации/kompleks aeronautika prospektif angkatan udara garis depan). Pesawat tempur ini direncanakan untuk menggantikan jet tempur MiG-29 Fulcrum dan Su-27 Flanker pada sistem pertahanan udara Rusia. Selain itu, Su-57 juga dijadikan sebagai dasar untuk proyek Sukhoi HAL FGFA yang bertujuan mengembangkan jet tempur untuk kebutuhan Angkatan Udara India , namun proyek Sukhoi HAL FGFA telah usai setelah India Kecewa dengan Rusia dalam proyek tersebut.

Sukhoi Su-57
Sukhoi Design Bureau, 054, Sukhoi Su-57 (49581303977).jpg
Sukhoi Su-57
TipePesawat tempur multiperan siluman
ProdusenKomsomolsk-on-Amur Aircraft Production Association
PerancangSukhoi
Terbang perdana29 Januari 2010[1][2][3]
StatusOperasional [4]
Pengguna utamaAngkatan Udara Rusia
Tahun produksi2009 - sekarang
Jumlah produksi16 unit ( 12 prototipe dan 4 Serial ) masuk Angkatan Udara Rusia 3 unit pada Januari 2022 unit[5]
Biaya program$8-10 Miliar [6][7][8]
Harga satuanSu-57: $47,5 juta
Su-57E: $57 juta[9]
VarianSukhoi/HAL FGFA

Pesawat Su-57 dirancang untuk menandingi jet tempur siluman F-22 Raptor dan F-35 Lightning II milik AS. Penerbangan perdana prototip Su-57 (Sukhoi T-50) dilakukan pada tanggal 29 Januari 2010. Kemudian disusul dengan penerbangan kedua pada tanggal 12 Februari 2010. Dan hingga pada tanggal 31 Agustus 2010, PAK FA Sukhoi T-50 sudah 17 kali melakukan penerbangan dan melakukan operasional Pertamanya di Angkatan Udara Rusia pada 25 Desember 2020.

Direktur Sukhoi, Mikhail Pogosyan, telah memproyeksikan pemasaran 1.000 unit Sukhoi Su-57 dalam waktu empat dekade ke depan. Pembuatan jet tempur siluman ini akan dilakukan berdasarkan kerja sama Rusia dengan India. Kedua negara tersebut masing-masing akan memiliki 200 unit Sukhoi Su-57, sedangkan 600 unit berikutnya akan dijual kepada negara-negara lain. Pada tahap pertama Angkatan Udara India akan memperoleh 50 unit pesawat versi satu crew (versi Rusia) sebelum pengembangan Sukhoi Su-57 dengan 2 crew yang akan dikembangkan pada proyek FGFA. Sedangkan Departemen Pertahanan Rusia akan membeli 10 unit pada produksi tahap pertama pada tahun 2012, kemudian disusul pembelian 60 unit pada tahun 2016.

Sementara itu Ruslan Pukhov, Direktur Pusat Analisis Strategi dan Teknologi Sukhoi, telah memproyeksikan bahwa Vietnam akan menjadi negara kedua setelah Rusia dan India yang akan membeli produk Sukhoi Su-57 ini. Jet tempur ini diharapkan memiliki masa operasional sekitar 30 hingga 35 tahun


Namun pada Kenyataannya Produksi Su-57 Tidak sesuai dengan Rencana awal yang dijanjikan . Produksi pada tahun 2009–2017 Su-57 hanya diproduksi 12 unit ( itu Prototipe semua ) dan Mulai melakukan produksi versi Serial pada 2019 hingga sampai Sekarang . Saat ini 3 unit Su-57 serial sudah dioperasikan Angkatan Rusia pada saat ini.

ProduksiSunting

Pada dasawarsa 1980an, saat Uni Soviet membutuhkan pesawat tempur baru untuk menggantikan MiG-29 dan Su-27, dua proyek pengembangan jet tempur baru telah diusulkan untuk memenuhi kebutuhan ini. Kedua proyek tersebut menghasilkan pesawat tempur Su-47 buatan Sukhoi dan MiG 1.44 buatan Mikoyan. Selanjutnya pada tahun 2002 Sukhoi terpilih untuk mengembangkan jet tempur baru. Hasilnya adalah PAK FA Sukhoi T-50 yang merupakan perpaduan teknologi tempur udara dari Su-47 dan Mig 1,44. Desain ini disetujui oleh Departemen Pertahan Rusia pada musim panas tahun 2009.

Pengembangan sistem avionik pada jet tempur baru ini telah melibatkan Ramenskoye Instrument Building Design Bureau, Tikhomirov Scientific Research Institute of Instrument Design, Ural Optical and Mechanical Plant, Polet firm, dan Central Scientific Research Radio Engineering Institute. Sementara untuk pembuatan mesin Sukhoi Su-57 dipercayakan kepada NPO Saturn.

Pada tanggal 8 Agustus 2007, Alexander Zelin dari Angkatan Udara Rusia melaporkan bahwa pengembangan pesawat jet tempur generasi kelima ini telah memasuki tahap akhir dan prototipe pertama sudah siap untuk melakukan uji coba terbang. Dan meloncat beberapa waktu kemudian, tepatnya pada 11 September 2010 lalu, media Business Standard dari India melaporkan bahwa para perunding yang mewakili Rusia dan India telah menyepakati kontrak desain awal guna mendapatkan persetujuan dari kabinet. Untuk kesepakatan ini, kedua negara setuju untuk mengalirkan dana masing-masing sebesar US$.6 miliar guna menangani proyek FGFA yang bakal membutuhkan waktu antara 8 hingga 10 tahun.

Penerbangan perdanaSunting

 
T-50-2 dalam penerbangan di MAKS 2011

Penerbangan perdana Sukhoi T-50 PAK FA yang awalnya direncanakan akan dilakukan pada awal 2007 ternyata gagal disebabkan oleh kendala teknis. Kepala Angkatan Udara Rusia, Alexander Zelin, mengungkapkan bahwa hingga Agustus 2009, kendala teknis tersebut belum berhasil dipecahkan solusinya. Akhirnya Su T-50 bisa melesat di udara pertama kali pada tanggal 29 Januari 2010. Bertindak sebagai pilot pada penerbangan perdana ini adalah Sergey Bogdan yang membawa Su T-50 terbang selama 47 menit. Menurut rencana, prototipe Su T-50 akan dipamerkan pada MAKS Airshow tahun 2011.

Sebanyak sepuluh prototipe terbang dan tiga prototipe non-terbang akan dibangun untuk uji terbang dan uji coba tempur awal.[10] Awalnya, program ini direncanakan memiliki hingga enam prototipe sebelum dimulainya produksi serial; namun pengujian akan mengungkapkan bahwa prototipe awal tidak memiliki umur kelelahan yang memadai, dengan retakan awal terbentuk di badan pesawat. Pesawat kemudian menjalani desain ulang struktural, dengan peningkatan penggunaan material komposit, badan pesawat yang diperkuat untuk memenuhi persyaratan siklus hidup penuh, "sengatan" ekor yang memanjang, dan lebar sayap yang sedikit lebih besar; prototipe terbang keenam adalah yang pertama dari pesawat "tahap kedua" yang didesain ulang, dengan lima prototipe awal dianggap sebagai kendaraan "tahap pertama" dan membutuhkan bala bantuan struktural tambahan untuk melanjutkan tes penerbangan[11][12]

PengadaanSunting

 
PAK FA T-50-1 dan landing gear, April 2010

Angkatan Udara Rusia diharapkan untuk mendapatkan lebih dari 150 pesawat tempur untuk PAK FA dengan pesawat tempur pertama yang akan dikirimkan pada tahun 2016.[13][14] Pada tahun 2011, Kementerian Pertahanan Rusia berencana membeli 10 pesawat evaluasi pertama setelah 2012 dan kemudian 60 pesawat standar produksi setelah 2016.[15] Pada bulan Desember 2014, Angkatan Udara Rusia berencana untuk menerima 55 pesawat tempur pada tahun 2020. Wakil Menteri Pertahanan Rusia Yury Borisov menyatakan pada tahun 2015 bahwa Angkatan Udara akan memperlambat produksi, mengurangi pesanan awal menjadi 12 pesawat tempur, dan mempertahankan armada besar pesawat tempur generasi keempat karena kondisi ekonomi negara.[16][17][18]

Pada 30 Juni 2018, dilaporkan bahwa pesanan 12 pesawat telah disetujui,[19][20] dengan pengiriman ke jajaran Angkatan Bersenjata Rusia dimulai pada 2019. Pada 22 Agustus 2018, selama Forum Teknis Militer Internasional «ARMY-2018», Kementerian Pertahanan Rusia dan JSC Sukhoi menandatangani kontrak pertama untuk pengiriman dua pesawat tempur Su-57 seri. Pengiriman dua pesawat pertama masing-masing dijadwalkan untuk 2019 dan 2020.[21]

Kontrak lanjutan untuk 76 pesawat secara resmi ditandatangani pada 27 Juni 2019 di Forum Teknis Militer Internasional «ARMY-2019».[22][23] Pada bulan yang sama, Direktur Jenderal Tactical Missiles Corporation (KRTV) Boris Obnosov melaporkan, kontrak untuk produksi serial amunisi untuk pesawat tempur Su-57 telah ditandatangani, dan sedang dilantik.[24] JSC Sukhoi memulai produksi serial pesawat pada Juli 2019.[25]

DesainSunting

Meskipun sebagian besar informasi tentang Sukhoi T-50 PAK FA telah diumumkan secara luas, namun sebagian kalangan meyakini bahwa masih ada beberapa fakta yang disembunyikan. Misalnya kemampuan supercruise (mencapai kecepatan supersonik tanpa afterburner), persenjataan berupa misil udara ke udara dan udara ke permukaan, rudal anti kapal laut, radar AESA dengan elemen 1.500 array yang kabarnya memiliki kecerdasan buatan. Bahan komposit yang digunakan pada Sukhoi T-50 diperkirakan mencapai 25% dari keseluruhan berat pesawat dan sekitar 75% merupakan pelapis permukaan badan pesawat. Badan pesawat juga terdiri dari 75% titanium. Dilaporkan juga bahwa pesawat siluman buatan Rusia ini memiliki kemampuan maneuver yang melebihi F-22 Raptor.

Sistem AvionikSunting

Sistem avionik utama adalah Sh-121 (Bahasa Rusia: Ш-121) sistem elektronik radio terintegrasi multifungsi (MIRES) dan sistem elektro-optik 101KS "Atoll" (Bahasa Rusia: 101КС "Атолл").

Sh-121 terdiri dari sistem radar Byelka N036 dan sistem penangkal elektronik L402 Himalaya. N036 terdiri dari radar AESA N036-1-01 X-Band yang dipasang di hidung utama, atau radar susunan berfase aktif, dengan 1.514 modul T/R dan dua radar AESA N036B-1-01 X-band tampak samping dengan 404 modul T/R tertanam di pipi badan pesawat depan untuk meningkatkan cakupan sudut.[26] Selain itu, radar tampak samping dapat memungkinkan Su-57 untuk menggunakan taktik pancaran ekstrim (pesawat berbelok 90 derajat / tegak lurus dengan susunan radar doppler pulsa musuh, sehingga radar musuh tidak akan mendeteksi / salah mengartikannya sebagai tidak bergerak. objek) sementara masih bisa memandu misilnya sendiri. Suite ini juga memiliki dua transceiver pita N036L-1-01 L pada ekstensi terdepan sayap yang tidak hanya digunakan untuk menangani sistem identifikasi teman-atau-musuh N036Sh Pokosnik (Reaper), tetapi juga untuk tujuan peperangan elektronik. Pemrosesan komputer sinyal X- dan L-band oleh komputer dan prosesor N036UVS memungkinkan informasi sistem ditingkatkan secara signifikan.[27]

Pada tahun 2014, Concern Radio-Electronic Technologies (KRET) mengumumkan telah menciptakan sistem navigasi inersia strapdown BINS-SP2M yang ditingkatkan, yang dikembangkan oleh dua perusahaannya, Moscow Institute of Electromechanics and Automatics (MIEA) dan Ramensky Instrument Engineering Plant (RPZ). Dibangun berdasarkan laser giroskop dan akselerometer kuarsa, alat ini secara mandiri memproses informasi navigasi dan penerbangan, menentukan parameter posisi dan gerakan tanpa adanya navigasi satelit, dan dapat berintegrasi dengan GLONASS. Ini dijamin bertahan setidaknya 10.000 jam, dan dapat digunakan secara universal, tidak hanya di udara, tetapi juga di peralatan laut dan darat.[28] Pada tahun 2016, KRET mengumumkan sedang mengembangkan sistem pemrosesan video multifungsi yang disebut "Okhotnik" (Pemburu) untuk meningkatkan jangkauan deteksi target Su-57 serta meningkatkan deteksi otomatis dan pelacakan target.[29][30]

MesinSunting

 
Compressor stall pada mesin AL-41F1 di MAKS-2011

Su-57 menggunakan sepasang mesin NPO Saturn izdeliye 117, atau Saturn AL-41F1, turbofan tambahan.[31] AL-41F1 adalah varian yang sangat ditingkatkan dan ditingkatkan dari AL-31 yang menggerakkan keluarga pesawat Su-27 dan menghasilkan daya dorong kering 93,1 kN (21.000 lbf), daya dorong 147,1 kN (33.067 lbf) di afterburner, dan memiliki berat kering sekitar 1.600 kg (3.530 lb). Mesin memiliki otoritas penuh kontrol mesin digital (FADEC) dan terintegrasi ke dalam sistem kontrol penerbangan untuk memfasilitasi kemampuan manuver dan penanganan.[32] AL-41F1 terkait erat dengan mesin Saturn izdeliye 117S, atau AL-41F1S, yang digunakan oleh Su-35S, dengan sistem kontrol mesin terpisah yang terakhir menjadi perbedaan utama.[33]

KokpitSunting

Su-57 memiliki kokpit kaca dengan dua layar LCD multifungsi utama berukuran 38 cm (15 inci) yang mirip dengan susunan jet tempur Su-35S. Diposisikan di sekitar kokpit adalah tiga layar panel kontrol yang lebih kecil. Kokpit memiliki head-up display (HUD) sudut lebar (30° kali 22°). Kontrol utama adalah joystick dan sepasang throttle.[34] Pesawat menggunakan kanopi dua bagian, dengan bagian belakang meluncur ke depan dan mengunci ke tempatnya. Kanopi dilapisi dengan lapisan khusus untuk meningkatkan kemampuan siluman pesawat.

SilumanSunting

 
Kondensasi aerodinamis dari prototipe Su-57 di MAKS-2015

Su-57 direncanakan menjadi pesawat tempur pertama di layanan Angkatan Udara Rusia yang menggunakan teknologi siluman. Serupa dengan pesawat tempur siluman lainnya seperti F-22, badan pesawat menggabungkan planform edge alignment untuk mengurangi radar cross-section (RCS); tepi depan dan belakang sayap dan permukaan kontrol dan tepi panel kulit yang bergerigi dimiringkan dengan hati-hati untuk mengurangi jumlah arah yang dapat dipantulkan gelombang radar.[35] Senjata dibawa secara internal di weapon bay di dalam badan pesawat dan antena tersembunyi dari permukaan kulit untuk mempertahankan bentuk siluman pesawat. Rumah sensor pencarian-dan-lacak inframerah diputar ke belakang saat tidak digunakan dan bagian belakangnya diperlakukan dengan bahan penyerap radar (RAM) untuk mengurangi pantulan radarnya. Toleransi produksi secara signifikan lebih ketat daripada pesawat tempur Rusia sebelumnya untuk meningkatkan karakteristik siluman.[36] Untuk menutupi kontribusi RCS yang signifikan dari muka mesin, dinding saluran masuk dilapisi dengan RAM dan saluran serpentine parsial mengaburkan sebagian besar kipas mesin dan baling-baling pemandu saluran masuk (IGV); bagian depan mesin yang terbuka ditutupi oleh pemblokir radar yang pada prinsipnya sama dengan yang digunakan pada F/A-18E/F. Menurut paten pemblokir radar Sukhoi, kisi pemblokir miring ditempatkan di depan IGV pada jarak 0,7—1,2 kali diameter saluran. Badan pesawat dilapisi dengan RAM untuk menyerap emisi radar dan mengurangi pantulan kembali ke sumbernya.[37][38][39]

Efek gabungan dari bentuk badan pesawat dan RAM dari pesawat produksi diperkirakan telah mengurangi RCS pesawat ke nilai tiga puluh kali lebih kecil dari Su-27.[40] Paten Sukhoi untuk fitur siluman prototipe T-50 menyebutkan niat untuk mengurangi RCS rata-rata menjadi sekitar 0,1 hingga 1 m2,[41] dibandingkan dengan RCS Su-27 sekitar 10 hingga 15 m2.[42] Seperti pesawat tempur siluman lainnya, tindakan pengamatan rendah Su-57 terutama efektif terhadap radar frekuensi tinggi (antara 3 dan 30 GHz), biasanya ditemukan di pesawat lain. Efek hamburan dan hamburan Rayleigh berarti bahwa radar frekuensi rendah, yang digunakan oleh radar cuaca dan radar peringatan dini lebih mungkin mendeteksi Su-57 karena ukurannya. Radar tersebut juga besar, rentan terhadap kekacauan dan kurang tepat.[43][44]

PersenjataanSunting

Untuk pertempuran udara-ke-udara, Su-57 membawa empat rudal jarak jauh di dua ruang senjata utamanya, dan dua rudal jarak pendek di ruang senjata akar sayap.[45] Rudal jarak menengah utama adalah radar-homing aktif R-77M (izdeliye 180), varian R-77 yang ditingkatkan dengan pencari AESA, motor pulsa ganda, dan sirip belakang konvensional.[46] Rudal jarak pendek adalah infrared-homing ("pencari panas") R-74M2 (izdeliye 760), varian R-74 yang ditingkatkan dengan penampang yang dikurangi untuk pengangkutan internal.[135][138] Rudal jarak pendek desain bersih yang ditunjuk K-MD (izdeliye 300) sedang dikembangkan untuk menggantikan R-74M2.[47] Untuk aplikasi jarak jauh, empat rudal luar jangkauan visual izdeliye 810 besar dapat dibawa, dengan dua di setiap ruang senjata utama. Dilaporkan, pesawat tempur itu juga akan mampu membawa rudal jarak jauh hipersonik R-37M.[48]

Ruang senjata utama juga dapat menampung rudal udara-ke-darat seperti Kh-38M, serta beberapa 250 kg (550 lb) KAB-250 atau 500 kg (1.100 lb) KAB-500 bom berpemandu presisi. Pesawat ini juga dapat membawa varian rudal anti-kapal Kh-35UE (AS-20 "Kayak") yang dikembangkan dan dimodifikasi lebih lanjut dan rudal anti-radiasi Kh-58UShK (AS-11 "Kilter").[49] Untuk misi yang tidak memerlukan siluman, Su-57 dapat membawa rudal pada enam cantelan eksternalnya. Rudal hipersonik baru dengan karakteristik yang mirip dengan ALBM Kh-47M2 Kinzhal juga sedang dikembangkan untuk Su-57. Rudal tersebut memiliki akomodasi intra-tubuh dan dimensi yang lebih kecil untuk memungkinkannya dibawa ke dalam ruang senjata utama Su-57.[50] Sebuah rudal baru tampaknya merupakan turunan dari R-77, ditampilkan selama peringatan 70 tahun Vympel pada 18 November 2019. Panjang rudal baru itu kira-kira hanya 2/3 dari panjang R-77 12 kaki, dan diperkirakan dirancang untuk muat di dalam. teluk akar sayap segitiga di bawah sayap Su-57.[51]

Pesawat ini memiliki meriam otomatis 9A1-4071K (GSh-30-1) 30 mm yang dipasang secara internal di dekat akar LEVCON kanan.[52][53] Meriam ini adalah yang paling ringan di kelas 30mm dengan berat 50 kg, dan bisa menembakkan hingga 1.800 peluru per menit. Meriam ini dapat menembakkan peluru pelacak pemecah-ledakan, pembakar dan penusuk lapis baja dan efektif terhadap target darat, laut, dan udara yang lapis baja ringan hingga 800 m untuk target udara dan 1.800 m untuk target darat.

SpesifikasiSunting

Data dari Warfare.ru[54]

Ciri-ciri umum

  • Kru: 1
  • Panjang: 22.0 m
  • Rentang sayap: 14.2 m
  • Tinggi: 6.05 m
  • Luas sayap: 78.8 m²
  • Berat kosong: 18,500 kg
  • Berat isi: 26,000 kg
  • Berat berguna: 10.000 kg
  • Berat maksimum saat lepas landas: 37,000 kg
  • Mesin: 2 × Saturn-Lyulka AL-41F-1 turbofan
    • Dorongan kering: 96.1 kN (9,800 kgf, 21,605 lbf) masing-masing
    • Dorongan dengan pembakar lanjut: 152 kN (15,500 kgf, 34,172 lbf) masing-masing

Kinerja

  • Laju maksimum: Mach 2+ di altitud (2450+ km/j, 1,500 bsj)
  • Had-g: 9 g)
  • Laju jelajah: 1,300 km/j (807.8 bsj)
  • Jangkauan feri: 4,000 to 5,500 km (2,485 hingga 3,418 batu)
  • Langit-langit batas: 20,000 m
  • Laju tanjak: 350 m/s
  • Beban sayap: 470 kg/m²
  • Dorongan/berat: 0.84 (tujahan kering)
  • Dorongan/berat minimum:
    • Dengan pembakar lanjut: 1.19
  • Keperluan panjang landasan: 350 m (1,148 kaki)
  • Ketahanan: 3.3 jam (198 minit)

Persenjataan

  • Senjata api: 1× kanon Gsh-301 berkaliber 30 mm dengan amunisi 150 butir
  • Titik keras: 6 di senjata internal , 6 pada pylon di sekitar pesawat.

Avionik

  • Radar: Radar AESA N036 Byelka
    • Frekuensi: X-band dan L-band
    • Sasaran: Menjejak 60, menyerang 16
    • Jarak jangkauan : 400 km ( diasumsikan Terhadap target Udara RCS 1m² )

Lihat jugaSunting

Pengembangan yang berhubungan
Pesawat sebanding dalam peran, konfigurasi, dan era

Galeri fotoSunting

RujukanSunting

  1. ^ Subbotin, Sergei. "Russia to start flight tests of fifth-generation in 2009" RIA Novosti, 3 April 2008. .
  2. ^ "Русский Raptor" впервые взлетит через три дня (in Russian)". LIFE NEW. RetrievedL 25 January 2010.
  3. ^ "Российский истребитель пятого поколения поднялся в воздух (in Russian". Lenta.ru. Retrieved: 29 January 2010.
  4. ^ [1]
  5. ^ 2nd Russian Fifth-generation Jet Fighter Completes First Flight
  6. ^ Pandit, Rajat. "India, Russia to ink new military pact." Times of India. 10 October 2009.
  7. ^ Shukla, Ajai. "India, Russia close to PACT on next generation fighter." Business Standard, 5 January 2010.
  8. ^ Shukla, Ajai. "India to develop 25% of fifth generation fighter/" Business Standard, 6 January 2010.
  9. ^ Defence International 2011/02 P.35 (Chinese) [official Russian estimate]
  10. ^ "Галерея". web.archive.org. 2017-08-13. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  11. ^ bmpd (2017-07-31). "Как сообщается, серийный вариант истребителя Т-50 получил официальное наименование Су-57". bmpd. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  12. ^ "defence.professionals | defpro.com". archive.ph. 2013-01-21. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  13. ^ "Russia special report - PAK-FA". web.archive.org. 2014-05-28. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  14. ^ "Russian air forces started the state testing of T-50 fighter - News - Russian Aviation - RUAVIATION.COM". www.ruaviation.com. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  15. ^ "Sputnik News - World News, Breaking News & Top Stories". sputniknews.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-03. 
  16. ^ web.archive.org https://web.archive.org/web/20180714022034/https://in.rbth.com/economics/2015/03/25/russian_air_force_to_buy_fewer_pak_fa_fighter_aircraft_42179. Diakses tanggal 2021-09-03.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  17. ^ "Russian Air Force to buy fewer PAK FA fighter aircraft | Russia & India Report". web.archive.org. 2015-07-27. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  18. ^ "A T-50 Update | Ares". web.archive.org. 2014-05-28. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  19. ^ "Первый контракт на поставку истребителей Су-57 заключат в ближайшее время - РИА Новости, 30.06.2018". web.archive.org. 2018-07-01. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  20. ^ "Russia Places Initial Production Order for Stealth Fighter | Defense News: Aviation International News". web.archive.org. 2018-07-13. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  21. ^ "Минобороны и "Сухой" заключили контракт на поставку двух Су-57". ТАСС. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  22. ^ "Минобороны получит 76 истребителей Су-57". ТАСС. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  23. ^ "Russian Defense Ministry to get 76 Su-57 fighter jets". TASS. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  24. ^ "На "Армии-2019" подписаны контракты на боеприпасы для Су-57". ТАСС. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  25. ^ "Russia launches serial production of Su-57 fifth-generation fighter jet". TASS. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  26. ^ Butowski 2012, p. 50
  27. ^ "Главная страница". web.archive.org. 2014-12-18. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  28. ^ "Sukhoi T-50 Aircraft To Get New Navigation System". www.defenseworld.net. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  29. ^ "КРЭТ разрабатывает новейшую систему обнаружения целей для ПАК ФА - РИА Новости, 29.07.2016". web.archive.org. 2019-02-21. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  30. ^ "KRET develops new Okhotnik target detection system for Russia's PAK FA fighter jet". web.archive.org. 2019-02-21. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  31. ^ "НПО "САТУРН"". web.archive.org. 2010-02-01. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  32. ^ "Sukhoi T-50 Shows Flight-Control Innovations". web.archive.org. 2013-10-20. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  33. ^ Butowski 2013, p. 79.
  34. ^ "Sukhoi reveals T-50 cockpit layout and (maybe) static airframe - The DEW Line". web.archive.org. 2013-12-15. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  35. ^ Butowski 2012, p. 50.
  36. ^ Hunter, Jamie. "Check Out These Images Of Russia's Second Su-57 Felon Fighter Under Construction". The Drive (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-03. 
  37. ^ Воздухозаборник самолета (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2021-09-03 
  38. ^ "PAK FA stealth features patent published - IHS Jane's 360". web.archive.org. 2014-10-23. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  39. ^ Bender, Jeremy. "Russia's newest fighter jet is 5th-generation 'in name only'". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-03. 
  40. ^ Butowski, Piotr. "Russian Supercruiser". Air International, February 2011, p. 34. Stamford, UK: Key Publishing.
  41. ^ "PAK FA stealth features patent published - IHS Jane's 360". web.archive.org. 2014-10-23. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  42. ^ "Многофункциональный самолет с пониженной радиолокационной заметностью". findpatent.ru. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  43. ^ "The F-35 vs. The VHF Threat" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-03. 
  44. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2015-01-02. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  45. ^ "ПАК ФА укомплектуют цифровыми ракетами » Ресурс машиностроения. Машиностроение: новости машиностроения, статьи. Каталог: машиностроительный завод и предприятия". web.archive.org. 2014-10-22. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  46. ^ "Military Watch Magazine". militarywatchmagazine.com. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  47. ^ "Vympel plans to develop air-to-air missiles for Russia's PAK FA fighter". Jane's Missiles and Rockets. 19 May 2006
  48. ^ "Report: Russia Has Developed Prototype of Air-to-Ground Hypersonic Missile for Su-57 – The Diplomat". web.archive.org. 2020-03-05. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  49. ^ "Sputnik News - World News, Breaking News & Top Stories". sputniknews.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-03. 
  50. ^ bmpd (2018-12-07). "Истребитель пятого поколения Су-57 получит на вооружение гиперзвуковую ракету". bmpd. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  51. ^ Trevithick, Joseph. "Is This Mysterious Russian Air-To-Air Missile Tailored To Fit The Su-57's Side Bays?". The Drive (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-03. 
  52. ^ "Sputnik News - World News, Breaking News & Top Stories". sputniknews.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-03. 
  53. ^ "Российский самолет пятого поколения Т-50 получит улучшенную авиапушку - ВПК.name". web.archive.org. 2015-04-07. Diakses tanggal 2021-09-03. 
  54. ^ Estimations only, as of 2007.

Pranala luarSunting