Status politik Transnistria

Status politik Transnistria, merupakan negara yang memproklamirkan diri di wilayah yang diakui secara internasional di Moldova, yang bersengketa sejak deklarasi kemerdekaan Transnistria pada 2 September 1990. Deklarasi ini berusaha membangun sebuah Republik Sosialis Soviet yang terpisah dari Moldavia SSR, yang masih merupakan bagian dari Uni Soviet.

Setelah pemisahan antara Uni Soviet dan Moldova sendiri pada tahun 1991, PMSSR diubah menjadi Republik Moldavia Pridnestrovian (RMP), yang biasa disebut sebagai Transnistria. Tidak ada anggota PBB yang mengakui tawaran RMP dalam kedaulatan.

Moldova kehilangan kendali atas Transnistria pada tahun 1992, dengan bangkitnya Perang Transnistria. Sejak saat itu, RMP menerima Pengakuan diplomatis hanya dari Abkhazia, Ossetia Selatan dan Republik Nagrono-Karabakh, tiga negara pasca-Soviet dengan penerimaan minimal olehnya sendiri.

Dua partai politik utama di Transnistria, yitu Parta Republik (Respublikanskaya Partiya Pridnestroviya) dan Pembaruan (Obnovleniye) menentang pendekatan apapun dengan Chişinău. Partai politik satu-satunya di wilayah yang mendukung reintegrasi bersyarat dengan Moldova (dengan basis federalisasi) - di Partai Sosial Demokrat yang dipimpin oleh bekas MP Alexander Radchenko - setelah tahun 2009 yang kehilangan pengaruhnya dan berhenti berfungsi. Negosiasi di bawah Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (UKKE) yang memberikan bantuan sejak tahun 1997 berdasarkan premis bahwa hubungan yang lebih baik diinginkan dan pembatasan komunikasi, perpindahan lenduduk, dan arus perdagangan harus dihapus.

Pengakuan kedaulatan TransnistriaSunting

Hanya tiga pemerintahan yang mengakui kedaulatan Transnistria, yang sebagian besar merupakan negara yang tidak dikenal, yaiu; Abkhazia, Ossetia Selatan dan Artsakh. Keempat negara bagian tersebut merupakan anggota Komunitas Demokrasi dan Hak-hak Bangsa.

Status historis TransnistriaSunting

 
Pembagian administratif Transnistria yang sebenarnya.

Meskipun etnis Moldavia secara historis merupakan kelompok minoritas dari suatu penduduk, wilayah tersebut tidak pernah dianggap sebagai bagian dari tanah tradisional permukiman Moldavia.[1] Wilayah timur sungai Dniester milik Kievan Rus' dan kerajaan Halych-Volhynia dari abad ke-9 hingga abad ke-14, sampai ke Persemakmuran Polandia-Lituania, dan kemudian berpindah ke tangan Rusia di abad ke-18.

Pada saat ini, Kerajaan Moldavia telah ada selama hampir lima ratus tahun dengan Dniester sebagai batas bagian timurnya.

Even with the rise of Romanian irredentism in the nineteenth century, the far reaches of Transylvania were considered the western boundary of the Greater Romanian lands

Bahkan dengan bangkitnya irredentisme Rumania di abad ke-18, jangkauan [Transilvania] yang jauh dianggap sebagai batas bagian barat Rumania Raya[1] sementara Dniester dibentuk di bagian timurnya.[2]

 
Komposisi etnis MASSR, 1926

Penyair nasional Mihai Eminescu, dalam puisi terkenalnya Doina, berbicara tentang peregangan Rumania yang berjudul "dari Dniester ke Tisza".

Uni Soviet pada tahun 1930-an memiliki wilayah otonom Transnistria di dalam Ukraina, yang disebut Republik Moldavia Otonom Soviet Sosialis (RMOSS), di mana hampir setengah dari populasi merupakan penduduk yang berbicara dengan bahasa neolatin.

Memang, antara 1929 dan 1940, Tiraspol adalah ibu kota Moldova, yaitu sebuah republik otonom di dalam SSR Ukraina, yang ada dari tahun 1924 hingga 1940.

Selama Perang Dunia II, ketika Rumania dibantu oleh Nazi Jerman, untuk pertama kalinya dalam sejarah mengambil alih kendali Transnistria, dan tidak mencoba menganeksasi wilayah yang diduduki dan menganggapnya sebagai zona penyangga sementara antara Rumania Raya dan garis depan Soviet.[3][4]

Masalah teritorialSunting

Selama Perang Transnistria pada tahun 1992, beberapa desa di bagian pusat Transnistria yang secara geografis terletak di tepi timur Dniester, yang memberontak melawan otoritas separatis Transnistria baru (PMR) dan sejak saat itu berada di bawah kendali Moldovan secara efektif. Daerah ini adalah: komune Cocieri (termasuk desa Vasilievca), komune Molovata Nouă (termasuk desa Roghi), komune Corjova (termasuk desa Mahala), komune Coşniţa (termasuk desa Pohrebea), komune Pîrîta, dan komune Doroţcaia. Desa Corjova sebenarnya terbagi antara daerah kontrol pemerintah pusat Moldova dan PMR. Roghi juga dikendalikan oleh otoritas PMR.

Pada saat yang sama, beberapa wilayah yang terletak di tepi kanan Dniester berada di bawah kendali PMR. Area-area ini terdiri dari kota Bender dengan desa kecilnya di Proteagailovca, komune Gîsca, Chiţcani (termasuk desa Mereneşti dan Zahorna), dan komune Cremenciug, yang diresmikan di Distrik Căuşeni, yang terletak di sebelah selatan kota Bender.

Otoritas PMR yang memisahkan diri juga mengklaim komune Varniţa, di Distrik Anenii Noi, yaitu sebuah wilayah pinggiran utara Bender, dan Copanca, di Distrik Căuşeni, bagian selatan Chiţcani, tetapi desa-desa ini tetap berada di bawah kendali Moldova.

InsidenSunting

Sengketa teritorial ini menyebabkan situasi yang tegang beberapa kali. Pada tahun 2005 milisi PMR memasuki Vasilievca, yang terletak di jalan strategis yang menghubungkan Tiraspol dan Rîbniţa, tetapi kemudian mundur setelah beberapa hari.[5][6] Pada tahun 2006 terjadi ketegangan seputar Varniţa. Kemudian pada tahun 2007 terjadi konfrontasi antara pasukan Moldova dan pasukan PMR di daerah Dubăsari-Cocieri; Namun, tidak terdapat korban jiwa.

Wali kota desa [Corjova, Dubăsari|Corjova]], yang berada di bawah kendali Moldovan, ditangkap oleh militan PMR (polisi) bersama dengan anggota dewan yang bagian terkendali Moldova di distrik Dubăsari pada tanggal 13 Mei 2007.[7]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ a b Charles King: "The Moldovans", Hoover Institution Press, Stanford, California, 1999, page 180
  2. ^ Sejarah Moldova karya Nicolas Dimaditerbitkan tahun 1991 sebagai bagian dari seri Monograf Eropa Timur, Boulder, yang didistribusikan oleh Columbia University Press, New York.
  3. ^ Charles King: "The Moldovans", Hoover Institution Press, Stanford, California, 1999, page 93
  4. ^ Memoirs of Gherman Pântea, mayor of Odessa 1941–1944, in ANR-DAIC, d.6
  5. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-05-14. Diakses tanggal 2006-12-23. 
  6. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-03-18. Diakses tanggal 2007-01-20. 
  7. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-27. Diakses tanggal 2016-02-08. 

ReferensiSunting

  1. Oleksandr Pavliuk, Ivanna Klympush-Tsintsadze. The Black Sea Region: Cooperation and Security Building. EastWest Institute. ISBN 0-7656-1225-9. 
  2. Janusz Bugajski. Toward an Understanding of Russia: New European Perspectives. hlm. 102. ISBN 0-87609-310-1. 
  3. "Transnistria: alegeri nerecunoscute". Ziua. December 13, 2005. 
  4. James Hughes, Gwendolyn Sasse (editors) (ed.). Ethnicity and Territory in the Former Soviet Union: Regions in conflict. Routledge Ed. ISBN 0-7146-5226-1. 

Pranala luarSunting

Pandangan TransnistriaSunting

Pandangan MoldovaSunting

LainnyaSunting

Organisasi InternasionalSunting

Pandangan UkraniaSunting

Pandangan RumaniaSunting