Buka menu utama

Keluarga dan kehidupanSunting

Ia dilahirkan pada sekitar tahun di Bethelia, sebuah kota kecil didekat Gaza. Ia berasal dari sebuah keluarga yang kaya raya di Palestina.

Apa yang dinyatakan melalui sejarah Paletina Selatan berasal dari tradisi lisan. Ia sepertinya akrab dengan wilayah disekitar Gaza dan menyatakan telah bertemu dengan Uskup Zeno di Majuma, sebuah pelabuhan laut di Gaza.

KakekSunting

Sozomen menulis bahwa kakeknya menetap di Bethelia,[2] didekat Gaza, dan menjadi pemeluk agama Kristen bersama dengan keluarganya, kemungkinan dibawah kekuasaan Konstantinus II. Seorang tetangganya yang bernama Alaphrion secara ajaib disembuhkan oleh Santo Hilarion yang mengusir iblis dari Alaphrion dan sebagai saksi mata atas keajaiban tersebut, keluarganya berkonversi bersama dengan Alaphrion. Konversi tersebut menandai sebuah titik balik di dalam Kekristenan di Palestina selatang menurut catatannya.

Kakeknya menjadi di dalam lingkungannya sendiri seorang juru kitab suci yang sangat dihormati. Keturunan dari Alaphrion yang kaya raya membangun gereja-gereja dan biara-biara di dalam wilayah tersebut, dan sangat giat di dalam mempromosikan Monastisisme. Sozomen sendiri mengatakan bahwa ia dibesarkan dibawah pengaruh biarawan.

PendidikanSunting

Sozomen tampaknya telah dibesarkan di dalam lingkaran Alaphrion dan mengakui telah berhutang budi pada ordo monastik. Pendidikan awalnya didapatkan dari para biarawan ditempat asalnya. Tidak dapat dipastikan apa ia mengikuti kurikulum di sekolah-sekolah monastik, tetapi tulisannya memberikan bukti yang jelas dari ketelitiannya yang didasarkan pada pelajaran Yunani.

Karya besarnya kemudian juga menjadi sebuah monumen penghormatan baginya untuk para biarawan pada umumnya dan juga bagi murid-murid Hilarion.

PengacaraSunting

Ketika beranjak dewasa ia mendapatkan latihan sebagai seorang pengacara. Ia belajar hukum di Beirut. Ia kemudian pergi ke Konstantinopel untuk memulai kariernya sebagai seorang pengacara, kemungkinan di istana Theodosius II. Sementara dengan demikian ia terlibat pada tahun 443 sebuah proyek penulisan tentang sejarah Gereja.

Tulisan-tulisan sejarah GerejaSunting

Sozomen menulis dua karya di dalam sejarah gereja namun hanya karya keduanya saja yang masih ada sampai sekarang.

Karya pertamaSunting

Karya pertamanya mencakup sejarah Gereja dari Kenaikan Yesus sampai kekalahan Licinius pada tahun 323, di dalam dua belas buku. Sumber-sumbernya untuk itu termasuk Eusebius dari Kaisarea, Clementine homilies, Hegesippus, dan Sextus Julius Africanus.

Karya kedua: Historia EcclesiasticaSunting

Karya kedua Sozomen dilanjutkan kira-kira dimana karya pertamanya berakhir. Ia menulisnya di Konstantinopel pada sekitar tahun 440 sampai 443 dan didedikasikan kepada Kaisar Theodosius II.

Karya itu disusun menjadi sembilan buku yang kira-kira diatur disepanjang pemerintahan Kaisar Romawi:

  • Buku I: dari konversi Konstantinus I sampai Konsili Nicea (312-325)
  • Buku II: dari Konsili Nicea sampai kematian Konstantinus (325-337)
  • Buku III: dari kematian Konstantinus I sampai kematian Konstans I (337-350)
  • Buku IV: dari kematian Konstans I sampai kematian Konstantius II (350-361)
  • Buku V: dari kematian Konstantinus II sampai kematian Yulianus (361-363)
  • Buku VI: dari kematian Yulianus sampai kematian Valens (363-375)
  • Buku VII: dari kematian Valens sampai kematian Theodosius I (375-395)
  • Buku VIII: dari kematian Theodosius I sampai kematian Arcadius (375-408).
  • Buku IX: dari kematian Arcadius sampai kenaikan takhta Valentinianus III (408-25).

Bagian awal Buku I memuat suatu pendahuluan sebagai berikut:

"Pikiranku sering bekerja menanyakan bagaimana orang-orang lain sangat siap untuk percaya kepada Allah Sang Firman, sedangkan orang Yahudi begitu menolaknya, meskipun kepada merekalah ajaran mengenai hakikat Allah, dari mulanya, disampaikan oleh para nabi, yang sebagaimana pula memperkenalkan kepada mereka peristiwa-peristiwa yang diharapkan terjadi pada saat kedatangan Kristus, sebelum hal itu terlaksana. Lagi pula, Abraham, leluhur bangsa mereka, dan pelopor sunat, dihitung berharga sebagai saksi mata, dan tuan rumah bagi Anak Allah.[3] Dan Ishak, putranya, yang dihormati sebagai suatu tipe pengorbanan pada kayu salib, karena ia dibawa dalam keadaan terikat pada mezbah oleh ayahnya, dan sebagaimana ditegaskan oleh mereka yang dengan saksama mempelajari Kitab Suci, penderitaan Kristus terjadi dengan cara yang serupa. Yakub menubuatkan bahwa pengharapan bangsa-bangsa adalah bagi Kristus, sebagaimana terjadi sekarang ini; dan ia pula menubuatkan waktu kedatangan-Nya, ketika ia mengatakan: 'para penguasa Ibrani dari suku Yehuda, kepala suku itu, akan jatuh'."[4]
"Hal ini jelas merujuk kepada pemerintahan Herodes, yang adalah seorang Idumea,[5] dari pihak ayahnya, dan dari pihak ibunya, seorang Arab, dan bangsa Yahudi diberikan kepadanya oleh senat Romawi dan Kaisar Augustus. Dan sejumlah para nabi menyatakan sebelumnya hal kelahiran Kristus, pembuahan-Nya yang ajaib, ibu-Nya yang tetap perawan sampai melahirkan-Nya, umat dan negeri-Nya. Beberapa menubuatkan perbuatan-Nya yang ilahi dan menakjubkan, sementara yang lain menubuatkan penderitaan-Nya, kebangkitan-Nya dari kematian, kenaikan-Nya ke sorga, dan peristiwa yang menyertai masing-masing kejadian tersebut. Tetapi jika seseorang tidak pernah mempelajari fakta-fakta ini, tidaklah sukar untuk mengetahuinya dengan membaca kitab-kitab suci. Yosefus, putra Matthias, yang juga seorang imam, dan paling terkenal di antara orang Yahudi dan orang Romawi, dapat dianggap sebagai saksi yang berharga akan kebenaran mengenai Kristus; karena ia ragu-ragu untuk menyebut-Nya seorang manusia, karena Ia melakukan karya-karya yang menakjubkan, dan seorang guru untuk doktrin-doktrin yang benar, tetapi secara terbuka menyebut-Nya Kristus; bahwa Ia dihukum mati di kayu salib, dan muncul hidup-hidup kembali pada hari ketiga. Juga Yosefus bukannya tidak tahu akan ramalan-ramalan ajaib yang tidak terhingga jumlahnya yang diutarakan sebelumnya oleh nabi-nabi kudus mengenai Kristus. Ia juga lebih jauh menyatakan bahwa Kristus membawa banyak orang kepada-Nya, baik orang Yunani maupun orang Yahudi, yang terus mengasihi-Nya, dan bahwa orang-orang yang dinamai menurut-Nya tidak menjadi lenyap. Tampak bagiku bahwa dalam menyatakan hal-hal itu, dari perbandingan karya-karya, ia hanya tidak mengatakan bahwa Kristus adalah Allah. Seperti disambar oleh suatu mujizat, ia lari, rupanya, di tengah-tengah, tidak menyakiti mereka yang percaya kepada Yesus, tetapi lebih setuju dengan mereka".[6]

Buku IX tidak selesai. Di dalam karyanya ia menyatakan bahwa ia berniat untuk menyelesaikannya sampai tahun ke-17 konsulat Theodosius II, yaitu sampai tahun 439. Sejarah yang masih ada berakhir disekitar tahun 425. Para sarjana tidak setuju pada mengapa akhir cerita itu hilang. Albert Guldenpenning menyatakan bahwa Sozomen sendiri menekan akhir karyanya karena di dalamnya ia menyinggung Ratu Aelia Eudocia, yang kemudian jatuh ke dalam kehinaan atas tuduhan berzina. Namun kelihatannya Nicephorus, Theophanes, dan Theodorus Lector memang membaca akhir dari karya Sozomen menurut sejarah-sejarah mereka kemudian. Oleh karena itu sebagian ulama percaya bahwa pekerjaan itu memang benar-benar ada pada tahun itu, dan telah hancur atau di dalam kondisi rusak sampai di zaman sekarang.

SumberSunting

Sozomen meminjam banyak sumber lain untuk karyanya.

Sumber tersebut sekitar tiga perempat dari materinya merupakan tulisan-tulisan Socrates Scholasticus. Hubungan sastra penulis ini muncul dimana-mana.[7] Valesius menegaskan bahwa Sozomen membaca Socrates, dan Robert Hussey dan Guldenpenning telah membuktikan hal tersebut. Sebagai contohnya Socrates di dalam I.x, menghubungkan sebuah anekdot yang ia dengar dan menyatakan bahwa bukan dari Eusebius atau penulis lain yang menulis namun anekdot ini ditemukan di dalam buku Sozomen, I.xxii, kesamaan diksi ini menunjukkan bahwa teks Socrates adalah sumbernya.

Tingkat ketergantungan ini tidak dapat ditentukan secara akurat. Sozomen menggunakan karya Socrates sebagai penuntun sumber dan susunannya. Dalam beberapa hal, seperti di dalam kaitannya dengan Novatians, Sozomen sepenuhnya bergantung pada Socrates.

Namun Sozomen tidak menyalin Socrates secara sederhana. Ia kembali ke sumber-sumber utama yang digunakan oleh Socrates dan sumber-sumber lain, sering termasuk lebih dari mereka daripada yang dilakukan Socrates.

Ia menggunakan tulisan-tulisan Eusebius, sejarawan pertama Gereja utama. Vita Constantini Eusebius secara tegas disebutkan di dalam deskripsi visi Konstantinus.

Sozomen tampaknya juga telah mempelajari Historia Athanasii dan juga karya-karya Athanasius termasuk Vita Antonii. Ia menyelesaikan pernyataan-pernyataan Socrates dari Apologia contra Arianos, lix, sqq., dan menyalin Athanasius' Adv. episcopos AEgypti, xviii-xix.

Rufinus sering digunakan. Instruktif di dalam hal ini adalah perbandingan Sozomen, Socrates, dan Rufinus di masa kanak-kanak Athanasius. Karya Rufinus adalah yang asli; Socrates secara tegas menyatakan bahwa ia mengikuti Rufinus, sementara Sozomen tahu versi Socrates namun tidak puas dengan hal itu dan mengikuti Rufinus lebih dekat.

Catatan gerejawi yang digunakan oleh Sozomen yang terutama diambil dari Sabinus, kepada siapa ia terus merujuk. Dengan cara ini ia menggunakan catatan dari sinode itu dari Tyre (335) sampai dengan Antiokhia di Caria (367).

Selama periode dari Theodosius I, Sozomen berhenti mengikuti karya Socrates dan mengikuti Olympiodorus dari Thebes, yang mungkin adalah satu-satunya sumber sekuler Sozomen ini. Perbandingan dengan Zosimus, yang juga dimanfaatkan Olympiodorus, tampaknya menunjukkan seluruh buku kesembilan Sozomen yang sebagian besar ekstrak singkat dari Olympiodorus.

Sozomen menggunakan banyak otoritas lain. Ini termasuk sumber-sumber yang berkaitan dengan agama Kristen di Persia, sejarah biarawan, Vita Martini Sulpicius Severus, karya-karya Hilarius, logoi Eustathius dari Antiokhia, surat Cyril dari Yerusalem sampai Konstantius mengenai visi ajaib salib, dan Palladius.

Ia juga menggunakan tradisi lisan, menambahkan beberapa nilai yang paling khas di dalam karyanya.

KritikSunting

Karya Sozomen menarik dan berharga karena berbagai alasan. Pertama,ia memberi lebih banyak perhatian dari salah satu sejarawan yang lebih tua dengan aktivitas misionaris Kristen, dan kepadanya kita berhutang banyak informasi berharga tentang pengenalan agama Kristen di antara Bangsa Armenia, Saracen, Goth, dan suku lainnya. Sejarah ini sangat kaya akan informasi mengenai kebangkitan dan penyebaran monastisisme, dan buruh dari para pendiri awal biara-biara dan komunitas monastik.

Sejarah ini secara keseluruhan cukup komprehensif, dan meskipun uraiannya mengenai urusan Gereja Barat tidak lengkap, halamannya berlimpah mengenai fakta-fakta yang tidak tersedia di tempat lain dan di dalam referensi dokumenter yang paling penting. Semangat dan kepentingan sejarah Sozomen itu jelas terlihat, ia mengikuti garis narasi Socrates tetapi berusaha untuk memperbaiki dan mengungguli aslinya dengan keanggunan diksi, dan dengan terampil menggunakan sumber-sumber yang sangat baik dari yang ia memanfaatkan.

Sozomen melakukan upaya sungguh-sungguh untuk mengenal semua sumber informasi pada mata pelajaran yang ia sentuh, dan ia berkeinginan untuk mengungkapkan kebenaran. Umumnya ia mengikuti otoritasnya dengan erat, dan beberapa kali hampir secara harfiah pada perbedaan ia kadang-kadang mengungkapkannya dengan berbagai versi.

Sozomen mengasumsikan (III.xv) bahwa tugas sejarah untuk merakit fakta tanpa menambahkan apa-apa pada mereka, maka ia akan memanjakan sedikit kritik dan biasanya mengadopsi pandangan sumber-sumbernya. Ini ia lakukan sedemikian rupa bahwa ia telah didakwa dengan Arianisme dan Novatianisme. Pada kenyataannya, sesuai dengan pelatihan hukum, ia tidak memiliki pendapat di dalam pertanyaan teologis, pada saat yang sama ia benar-benar saleh dan pengagum monastisisme.

Dalam sikapnya terhadap Gereja dan di dalam perawatan dari Kitab Suci serta di dalam pandangan hierarki dan ketertiban gerejawi dan martabat, ia selalu dijiwai oleh perasaan tunduk dan hormat. Ia dipenuhi dengan keyakinan yang mendalam tentang tujuan Providential Kristen, dan misinya, di bawah bimbingan Tuhan, untuk pengaturan urusan umat manusia.

Di dalam hal-hal doktrinal ia bertujuan untuk menyesuaikan secara menyeluruh dengan partai Katolik, dan merupakan lawan konsisten bidaah dalam segala bentuk. Namun ia sementara mempertahankan sikap bermusuhan dengan Arianisme, Gnostikisme, Montanisme, Apollinarianisme, dll., ia tidak pernah menyerang para pemimpin ajaran sesat tersebut atau membiarkan dirinya menerima serangan pribadi yang pahit. "Jangan dianggap aneh", katanya, "jika aku telah diberi pujian oleh pemimpin atau penganut dari ajaran sesat yang disebutkan di atas. Saya mengagumi kefasihan mereka dan keterbukaan mereka di dalam wacana. Saya meninggalkan doktrin mereka untuk dihakimi oleh orang-orang yang benar" (III.xv).

Karena banyak karya Sozomen yang mengikuti Socrates, ia telah dikritik sebagai orang yang mencoba untuk menulis sejarah gereja yang lebih baik dari Socrates, tetapi hanya sebagian yang berhasil. Ia sering menawarkan materi tambahan namun jarang meningkatkan pada prototipenya. Sozomen tidak melacak data kronologis sedekat Socrates.

Ada banyak kesalahan dan kekurangan di dalam karyanya. Dari banyak yang ia sendiri sadari, tapi tidak kuasa untuk memperbaikinya. Sering sulit baginya untuk mengetahui kebenaran karena banyak bukti yang berbeda dengan yang diurusnya, sering tidak ada cukup bukti, tetapi dalam setiap kasus ia bertujuan untuk mengungkapkan kebenaran dan untuk membuat karyanya melayani beberapa tujuan yang berguna di dalam pertahanan atau penjelasan ide-ide Kristen.

PenerbitanSunting

Karya Sozomen pertama kali dicetak (editio princeps) oleh Robert Estienne di Paris pada tahun 1544, atas basis Codex Regius, 1444. Terdapat edisi kemudian yaitu Christophorson dan Ictrus (Cologne, 1612).

Edisi penting dibuat oleh Valesius (Cambridge, 1720), yang menggunakan selain teks Stephens Codex Fucetianus (sekarang berada di Paris, 1445), "Bacaan" Savilius, dan tradisi tidak langsung Theodorus Lector dan Cassiodorus-Epiphanius.

Edisi anumerta Hussey (yang sebagian besar disiapkan untuk pers oleh John Barrow,[perlu disambiguasi] yang menulis kata pengantar) penting, karena di dalamnya pola dasar dari Codex Regius, Codex Baroccianus 142, yang dikumpulkan untuk pertama kalinya. Namun naskah ini ditulis oleh beberapa tangan dan diberbagai waktu, oleh karena itu tidak sama wibawanya di dalam seluruh bagian.

Ada terjemahan yang sangat bagus untuk Chester David Hartranft, dengan ajaran pengenalan yang agak menyebar di dalam Nicene and Post-Nicene Fathers, II (published New York, 1890). (Teks ini dapat dilihat online di Christian Classics Ethereal Library.)

ReferensiSunting

  1. ^ Variations on his name include, Salamanes and Salaminius.
  2. ^ Sozomenus, Historia Ecclesiastica, Bk.1, Chap. 15
  3. ^ Kejadian 18
  4. ^ Kejadian 49:10
  5. ^ Idumea adalah nama Romawi untuk Edom
  6. ^ Sozomen - Ecclesiastical History (Book I)
  7. ^ For a recent discussion of their relationship see H. Leppin,'The Church Historians ()1 Socrates, Sozomenus, and Theodoretus,' in Gabriele Marasco, Greek & Roman Historiography in Late Antiquity Brill, 2003 pp.219-254

SumberSunting

Pada identitas etnis dan politik gerejawi Sozomen, lihat: Eran I. Argov, 'A Church Historian in Search of an Identity: Aspects of Early Byzantine Palestine in Sozomen's Historia Ecclesiastica', Zeitschrift fur Antikes Christentum 9 (2005), pp. 367-396.

Semua publikasi ini sekarang berada di public domain.

Terjemahan bahasa Inggris dari Ecclesiastical History terdapat di an e-book from Munseys.com.