Dalam otomotif, sistem start-stop secara otomatis mematikan dan menghidupkan kembali mesin pembakaran internal untuk mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan mesin saat idle, sehingga mengurangi konsumsi bahan bakar dan emisi. Ini paling menguntungkan bagi kendaraan yang menghabiskan banyak waktu menunggu di lampu lalu lintas atau sering berhenti di kemacetan lalu lintas. Teknologi start-stop mungkin menjadi lebih umum dengan peraturan emisi dan penghematan bahan bakar pemerintah yang lebih ketat.[1] Fitur ini ada pada kendaraan listrik hibrida, tetapi juga muncul pada kendaraan yang tidak memiliki powertrain listrik hybrid. Untuk kendaraan non-listrik, keuntungan penghematan bahan bakar dari teknologi ini biasanya berkisar antara 3-10 persen, berpotensi mencapai 12 persen.[2] Di Amerika Serikat, pemalasan limbah sekitar 3,9 miliar galon bensin per tahun.[3]

Pada kendaraan transmisi manual, stop-start diaktifkan sebagai berikut: Hentikan mobil dan tekan kopling - pindahkan tuas persneling ke netral - lepas kopling - kemudian mesin berhenti. Mesin tidak akan berhenti jika mobil sedang bergerak, meskipun langkah-langkah yang disebutkan di atas diikuti (ini tidak berlaku untuk semua mobil). Mesin akan menyala kembali saat kopling ditekan sebelum memilih roda gigi untuk menggerakkan mobil. Mesin juga dapat dihidupkan ulang jika ada kebutuhan daya dari, misalnya, sistem AC.

ReferensiSunting