Sintra merupakan kota yang terletak di sebelah barat Portugal. Penduduknya berjumlah 409.482 jiwa (2005).

Sintra
Palacio Nacional de Sintra and center of the town.
Palacio Nacional de Sintra and center of the town.
Bendera Sintra
Lambang kebesaran Sintra
Country Portugal
MunicipalitySintra Municipality
Cultural Landscape of Sintra
View of Sintra with the tower of the Municipality building
Situs Warisan Dunia UNESCO
TipeCultural
Kriteriaii, iv, v
Nomor identifikasi723
Kawasan UNESCOEurope and North America
Tahun pengukuhan1995 (sesi 19th)

Sisa-sisa pendudukan manusia yang paling awal ditemukan di Penha Verde: peninggalan-peninggalan ini memberi kesaksian tentang pendudukan yang berasal dari zaman Paleolitikum awal. Sisa-sisa yang sebanding ditemukan di situs terbuka di São Pedro de Canaferrim, di samping kapel Castelo dos Mouros (Kastil Moor), yang berasal dari zaman Neolitik, dan termasuk keramik berhias dan peralatan batu mikrolitik dari milenium ke-5 SM.

Fragmen keramik yang ditemukan secara lokal termasuk banyak vas Chalcolithic akhir dari pegunungan Sintra menunjukkan bahwa antara milenium keempat dan ketiga SM. wilayah tersebut (berdekatan dengan desa Sintra saat ini) ditempati oleh pemukiman Neolitik/Khalkolitik, dengan karakteristik yang sebanding dengan pemukiman berbenteng di Lisbon dan Setúbal. Bukti yang ditemukan di Quinta das Sequoias dan São Pedro de Canaferrim sangat kontras dengan sisa-sisa yang ditemukan di kota bertembok Penha Verde dan monumen pemakaman Bella Vista. Jejak beberapa peninggalan Zaman Perunggu juga ditemukan di banyak tempat di Pegunungan Sintra, termasuk di sepanjang kota, di daerah Monte do Sereno, dan pemukiman Zaman Perunggu akhir di dalam Kastil Moor yang berasal dari abad ke-9–6 SM.

Objek paling terkenal dari periode ini adalah apa yang disebut Sintra Collar, sebuah cincin leher emas Zaman Perunggu pertengahan yang ditemukan di dekat kota pada akhir abad kesembilan belas, yang sejak 1900 telah menjadi bagian dari koleksi British Museum. Relatif dekat, di Santa Eufémia da Serra, adalah pemukiman Zaman Besi di mana artefak dari suku asli dan masyarakat asal Mediterania (terutama dari periode Punisia) juga ditemukan.

Ini berasal dari awal abad ke-4 SM, sebelum Romanisasi semenanjung, yang di daerah Foz do Tejo terjadi pada pertengahan abad ke-2 SM. Dekat dengan pusat komersial besar (Olisipo) yang didirikan oleh orang-orang Turduli Oppidani pada paruh pertama milenium pertama SM, berarti bahwa wilayah Sintra dipengaruhi oleh pemukiman manusia di berbagai zaman, budaya yang telah meninggalkan sisa-sisa di daerah tersebut hingga Hari ini. Toponim Sintra berasal dari Suntria abad pertengahan, dan menunjukkan asosiasi dengan budaya radikal Indo-Eropa; kata tersebut diterjemahkan menjadi "bintang terang" atau "matahari", umumnya signifikan dalam budaya tersebut. Marcus Terentius Varro dan Cadizian Lucius Junius Moderatus Columella menunjuk tempat itu sebagai "gunung suci" dan Ptolemy menyebutnya sebagai "pegunungan bulan".