Singa Salju

Singa Salju, kadang-kadang juga Singasalju (Tibet: གངས་སེང་གེ་Wylie: gangs seng ge; Hanzi: 瑞獅; Pinyin: ruìshī), adalah hewan surgawi dari Tibet. Hewan ini adalah lambang Tibet, mewakili pegunungan bersalju dan gletser Tibet,[1] dan mungkin juga melambangkan kekuasaan dan kekuatan, dan keberanian dan sukacita, timur dan unsur bumi.[2][3] Hewan ini merupakan salah satu Empat Kemuliaan.[4] Hewan ini tersebar di seluruh pegunungan, dan umumnya digambarkan berwarna putih dengan bulu tengkuk pirus.

Snow Lion seperti yang digambarkan dalam Lambang Tibet.

Sebagai lambang nasional TibetSunting

 
Bendera Tibet, digunakan antara tahun 1912 dan 1950. Lambang ini menampilkan dua Singa Salju di antara unsur-unsur lainnya dan masih terus digunakan oleh Pemerintahan Tibet dalam Pengasingan, tetapi dilarang di Republik Rakyat Tiongkok

Dari tahun 1909 hingga 1959, singa salju tunggal atau sepasang dari mereka digunakan sebagai lambang Tibet nasional pada koin, prangko, uang kertas, dan bendera nasional Tibet. Versi yang ditampilkan di sebelah kanan dengan dua Singa Salju diperkenalkan oleh Dalai Lama ke-13 pada tahun 1912 berdasarkan panji-panji militer lama, dan masih digunakan oleh Pemerintah Tibet dalam Pengasingan.[1] Bendera ini populer dikenal sebagai Bendera Singa Salju(gangs seng dar cha).[5]

Dalam kebudayaan TibetSunting

Singa salju sering disebutkan dalam lagu-lagu rakyat Tibet dan peribahasa. Diperkirakan hewan ini tinggal di pegunungan tertinggi karena merupakan "raja binatang buas" yang akan menabrak binatang-binatang lain dari tingkat yang lebih rendah. Singa salju juga bisa mewakili para pertapa dan yogi yang tinggal di ketinggian pegunungan.[1] Marpa dipanggil untuk menafsirkan makna ketika, "praktisi yogi besar Tibet, Milarepa, pernah memiliki mimpi kenabian yang mencakup singa salju."[6]

Susu Singa Salju BetinaSunting

Dalam kisah Tibet, dua pahlawan budaya Tibet Gesar dan Milarepa, dikatakan telah dibesarkan oleh singa salju betina.[1] Susu Singa Salju Betina (bahasa Tibet: Gangs Sengemo) terkenal mengandung nutrisi khusus untuk menyembuhkan tubuh dan mengembalikan keselarasannya. Beberapa obat pengobatan suci diyakini mengandung esensi dari susu Singa Salju Betina. Susunya juga digunakan untuk melambangkan Dharma dan kemurniannya, seperti Milarepa menjawab seorang pria yang ingin membeli Dharma darinya dengan hadiah mahal:

"Aku, sang singa salju betina yang tinggal di alam bersalju, Memiliki susu yang seperti nektar yang hakiki. Dengan tidak adanya cangkir emas, Aku tidak akan menuangkannya ke dalam bejana biasa."

Legenda mengatakan bahwa singa betina menghasilkan susu dari cakar-cakarnya, dan susu itu bisa masuk ke bola-bola berongga yang diberikan kepada singa betina untuk dimainkan. Bola ini diwakili dalam seni Tibet sebagai "roda sukacita" tiga warna (dga' 'khyil).[7]

Tarian Singa SaljuSunting

 
Tarian Singa Salju Tibet, Bodhgaya, India

Suatu bentuk tarian singa yang ditemukan di daerah Tibet disebut tarian singa salju atau Senggeh Garcham.[8] Nama seng ge dan bentuk terkaitnya berasal dari bahasa Sanskerta siṅha,[1] dan cham atau Garcham adalah sebuah tarian ritual Buddhis.[9] Tarian singa salju dapat dimainkan sebagai tarian sekuler, atau sebagai tarian ritual yang dimainkan oleh para biarawan bon po.[1] Tarian ini juga dapat ditemukan di antara masyarakat di daerah Himalaya lainnya seperti suku Monpa di Arunachal Pradesh,[10] dan di Sikkim di mana ia dinamakan Singhi Chham.[11][12]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f Mona Schrempf (2002), Toni Huber, ed., Amdo Tibetans in Transition: Society and Culture in the Post-Mao Era (PDF), Brill, hlm. 147–169, ISBN 9004125965 
  2. ^ "Legend of the SnowLion". Snow Lion Tour. 
  3. ^ "Tibetan Buddhist Symbols". A view on Buddhism. 
  4. ^ Rudy Harderwijk. "The Four Dignities". Symbols of Tibetan Buddhism. A View on Buddhism. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 13, 2004. Diakses tanggal 2007-01-19. 
  5. ^ Lama Jabb (10 June 2015). Oral and Literary Continuities in Modern Tibetan Literature: The Inescapable Nation. Lexington Books. hlm. 35. ISBN 9781498503341. 
  6. ^ Robert Béer (1999). The encyclopedia of Tibetan symbols and motifs. Serindia. hlm. 80. 
  7. ^ Robert Beer (10 September 2003). "The encyclopedia of Tibetan Buddhist symbols and motifs". Serindia. hlm. 63–64. ISBN 978-1932476033. 
  8. ^ "Tibetan Snow Lion Dance". Tibet Views. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-11-28. Diakses tanggal 2018-11-28. 
  9. ^ "Garcham". itibetan.org. 
  10. ^ "Tawang Festival". India Travel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-25. 
  11. ^ Shobhna Gupta (2007). Dances of India. Har-Anand. hlm. 76. ISBN 978-8124108666. 
  12. ^ J. R. Subba (2008). History, Culture and Customs of Sikkim. Gyan Books Pvt. Ltd. hlm. 193. ISBN 9788121209649. 

Pranala luarSunting