Buka menu utama

Homoseksualitas di Jepang

(Dialihkan dari Shudo)
Kitagawa Utamaro, "Client Lubricating a Prostitute" End of the eighteenth century Print F. M. Bertholet Collection

Catatan praktik homoseksual di Jepang dapat dilihat dari catatan pada zaman kuno.

Sementara homoseksualitas tidak pernah dipandang sebagai dosa dalam masyarakat Jepang dan agama, sodomi dibatasi oleh larangan hukum pada tahun 1873, tetapi ketentuan itu dicabut hanya tujuh tahun kemudian oleh Hukum Pidana 1880 sesuai dengan Kode Napoleon.[1] Pengaruh pemikiran barat dan perubahan sosial selama periode Meiji telah mempengaruhi cara berpikir bahwa homoseksualitas dipandang baik oleh pemerintah Jepang dan oleh masyarakat pada umumnya sejak akhir abad ke-19.

Beberapa pertimbanganSunting

Sumber sejarahSunting

Sumber yang tersedia untuk perilaku homoseksual di Jepang kuno, seperti di Cina kuno, sebagian besar berasal dari sastra. Meskipun sebuah kerajaan yang bersatu Yamato ada dari sekitar abad ke-4, catatan tertulis sejarah Jepang benar-benar dimulai pada Kojiki (古事记), atau Catatan Hal-hal Kuno[2], disusun pada abad ke-8 awal. Sedangkan referensi yang berasal dari Cina dimulai dari abad ke-6 SM berisi tentang referensi homoseksual, referensi serupa di Jepang mulai muncul pada sekitar abad ke-10. Referensi ini, setidaknya pada awalnya, tampaknya mengikuti contoh dari Cina.

ReferensiSunting